Dokter yang mana...?

Kalau mau cari opini tentang beberapa dokter kandungan di Bandung, testimonialnya ada disini. Beberapa dokter yang disebut memang kesohor, karena keseniorannya atau memang kualitasnya yang bagus nanganin kehamilan. Entah ya, kalau denger kata obgyn atau dokter kandungan, yang terlintas pasiennya semua ibu-ibu hamil, padahal gak juga ya...segala hal yang berhubungan dengan obstetri dan ginekologi (sesuai namanya), bisa dikonsultasikan sama dokter kandungan entah itu tentang masalah reproduksi, keputihan, kesuburan atau penyakit kelamin (eh kalo ini apa ke spesialis kulit dan kelamin ya?).

Okey, mungkin bisa di sum-up kalau dokter kandungan yang dimaksud disini adalah yang oke nanganin kehamilan dan persalinan.

Buat saya, pemilihan dokter tetap ini gak terlalu menyulitkan. Selain karena dokter juga sifatnya cocok-cocokan, yang sukses sama beberapa orang bukan berarti sukses juga buat saya. Syarat khusus gak ada, saya cuma mau dokter yang informatif dan gak sok pinter. Secara ini kehamilan pertama, wajar kalo masih pelanga-pelongo, that's why dokter yang mau menjelaskan detail sejelas-jelasnya pasti saya pilih..juga kalau diajak diskusi dia mau mendengarkan even itu keluhan selebay apapun.

Syarat dari ayah cuma bilang dokternya cewe, muslim...bukan apa-apa, ini cuma buat kenyamanan aja berhubung saya pake jilbab jadi gak risih kalau 'diliat-liat' sama cewe lagi. Walau banyak yang bilang kalau obgyn bagus banyakan cowok karena lebih sabar dan lebih rasional...sedangkan obgyn cewe biasanya lebih galak karena ngerasa punya pengalaman udah pernah hamil juga jadi kadang suka menganggap remeh suatu keluhan lebay bumil. Ya gapapalah, seenggaknya kalo sama dokter cewe gak kagok tiap periksa *masa sih depan dokter masih malu-malu juga*.

Ya udah, preferensi semakin mengerucut ke dokter cewe. Waktu pertama kali tau hamil, langsung periksa ke Hermina dengan pertimbangan obgyn disini banyak jadi bisa pilih-pilih, tapi ujungnya gak milih-milih juga, siapa aja yang ada saat itu. Pertama kali ke dr Tita Husniawati, SpOG, ceritanya begini...jutek, kurang informatif dan agak galak.

Kurang memuaskan sama dokter yang pertama, kontrol selanjutnya ngincer dr Anna akibat denger banyak rekomendasi dari bumil-bumil lain, tapi dr Anna lagi bertugas ke luar kota, adanya dr Tina Dewi Judistiani, SpOG. Dr Tina ini masih muda, dosen FK Unpad juga dan jauuuhhh lebih informatif dan komunikatif dibanding dr Tita. Baru ngeh seudahnya, kalo dr Tina ini juga dokternya teh Dinni *pantesan berasa familiar pas disebut namanya*. Sebenernya sih udah cukup puas sama dr Tina, tapi tetep mau coba dulu dokter lain mumpung masih bisa ganti-ganti.

Kontrol ketiga, akhirnya berjodoh sama dr Anna Fachruriyah, SpOG. Bener kata orang-orang, ibu dokter ini udah agak tua tapi ramahnya luar biasa, beliau juga humoris jadi kitanya santai, gak deg-degan. Sayangnya, jadwal prakteknya suka gak matching...sama-sama hari Sabtu, tapi sore-sore setelah dr Tina. Sedangkan kan kalo ayah pulang, pinginnya cepet-cepet nengok dede dari pagi dan sabtu sore tuh suka dipake jalan-jalan atau lagi dimana gitu.

Ya udah, masuk bulan ke-empat, gak ganti-ganti dokter lagi sampe sekarang kita putusin dr Tina jadi dokter tetap. Insya Allah recommended doctor karena dari beberapa referensi, beliau pro asix, IMD dan encourage buat lahiran normal. Dr Tina ini sebenernya agak judes sama perawat-perawatnya, terutama kalo perawatnya agak lelet atau telmi gitu dia suka grumpy sendiri...bukan tipe yang banyak senyum gitu. Tapi kalo ke pasien sih enggak, dia tetep baik dan suka ngajak ngobrol kesana kemari sampe waktu kontrol bisa lebih lama dari biasanya. Dr Tina cuma praktek di Hermina Pasteur doang, even Hermina Arcamanik pun dia gak praktek, macetnya gak keburu katanya. Ya mungkin karena kesehariannya dia juga ngajar ya, jadi gak punya banyak waktu buat praktek disana-sini. Oh ya, jackpotnya lagi..dr Tina ngasih hasil USG nya 2 lembar..berasa seneng aja bisa ngumpulin hasil USG dede banyak-banyak, horee!!

Obgyn lain yang pernah saya coba itu dr Widyastuti di Kimia Farma dan Melinda Hospital (juga praktek di Hermina). Ini juga recommended doctor dari saya, keliatannya udah pengalaman banget terbukti dari tempat prakteknya aja ada empat RS. Walaupun agak cepet sih, tapi dr Wied ini clear banget ngejelasin apa-apanya. Cuma karena ogah ngantri lama di KF dan ogah bayar mahal di Melinda :p dr Wied dijadiin dokter cadangan buat second opinion aja..


Obgyn lain gender dan lain kota yang recommended lagi adalah dr Ridwan di Kemang Medical Care. RUM banget dan luar biasa informatif dan friendly abis (ngalah-ngalahin para obgyn cewe diatas). Andaikan saya gak prefer dokter cewe, saya pasti jadiin ni dokter tetap. Berhubung dia cowo dan prakteknya di Jakarta ya ga ada alesan juga harus periksa ke dia. Palingan kalau urgent perlu ke obgyn, ya dokter ini jadi tujuan pertama secara tempat praktenya juga depan kantor persis.

4 comments:

  1. hai sis.. makasi loh sharing2nya. skrg aku baru masuk usia awal kehamilan dan lagi nyari2 dokter spog yang oke ni. kebetulan aku juga sama2 di bdg. ehya kalo yang di KF itu di KF sblah mana ya? yang perempatan merdeka bukan?

    ReplyDelete
  2. yup, KF yang di perempatan merdeka. have a healthy pregnancy ya! :)

    ReplyDelete
  3. senang sekali kalo dr. Tina Dewi Pro terhadap ASI dan pro untuk lahiran Normal. alhamdulillah dong ya ketemu beliau yang direkomendasikan ga langsung sama Customer Service nya ;)

    ReplyDelete
  4. waaahhhh senangnya dapat informasi bahwa dr. Tina Pro terhadap ASI dan Pro untuk lahiran NORMAL. itu yang saya cari. terimaksih untuk informasinya.

    ReplyDelete

DailyRolla. Template images by klosfoto. Powered by Blogger.

© 2011 ♥ ..Our Daily Rolls.. ♥, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena