Pages

Inhalasi 8 jam di KMC

Jadi, sehabis banyak kegiatan pas liburan lebaran kemarin tuh pleus cuaca belakangan yang semakin memburuk pleus lagi kamar yang baru direnovasi jadi masih harus bebersih dan beberes, mulailah batuk-batuk alergi dan asmanya terpicu buat kambuh. Hari selasa (14/9) masuk kantor, masih cuma batuk-batuk doang, tapi malemnya pas balik ke kost batuknya makin menjadi dan muntah…  semua yang dimakan hari itu dimuntahin semua, makin malem muntah lagi…sampe gak tau lagi apa yang mau dikeluarin saking udah abisnya.

Hari rabu paginya, pergi ke Kemang Medical Care (KMC) di depan kantor, untung banget deh ada RSIA deket sini..niat mau minta obat bantuk dan cek bebi cek ke obgyn setempat. Asalnya kebagian dr.Diah Sartika Sari, SPOG udah sampe ditensi dan ditimbang, buku kesehatannya ketinggalan di kantor tapi pas balik lagi, dr Diah nya udah pergi karena ada yang lahiran di Gandaria. Obgyn lain yang ada saat itu Cuma dr. Ridwan, SPOG…err..ragu-ragu karena pantangan ayah soal obgyn cowok sih, tapi ya berhubung urgent banget dan udah gak kuat batuk-batuk ya sutralah…itu juga udah dapet wejangan-wejangan via sms berkali-kali dari si ayah, “yang diperiksain batuknya aja ya, bu”, hadeuh.

I highly recommend dr. Ridwan ini buat para ibu-ibu yang mau konsul ke obgyn di KMC. Beliau sabar gila, sopan dan RUM (rational use of medicine), konsultasinya juga santai dan bisa nanya apa aja. Selain karena KMC juga gak ngantri ya, dokternya juga encourage buat terus nanya-nanya kalau masih ada pertanyaan yang mengganjal, penting atau gak penting, yang berkaitan sama penyakit sekarang atau enggak, dokternya sabar menjawab dan menjelaskan se-clear mungkin. Dia detail, padahal cuma nelusurin dari buku kesehatan saya yang Hermina, tapi dia bisa nerusin diagnosanya dan ngasih suggestion untuk proses kelahiran normal dengan penanganan asma yang baik.

Nyesel juga, kenapa gak minta di USG. Kemarin dede cuma dicek detak jantungnya pake Doppler, aiihh…pergerakannya aktif banget sampe dokternya ketawa-ketawa karena lewat alat Doppler itu, detak jantung dan gerakan dede jelassss banget kedengeran setiap single movingnya. Akhirnya saya dirujuk ke internist untuk penanganan asma-nya. Dia gak kasih obat, malah nyuruh nerusin obat batuk hitam atau Fluimucyl yang sebelumnya saya konsumsi. Buat konsultasi doang, KMC nge-charge saya dengan harga 255ribu *kalo di Hermina ini udah sama obat buat sebulan* :p

Sorenya, pulang kantor saya balik lagi ke KMC, ketemu internist dr.Rudy Putranto, SpPD sesuai appointment sebelumnya. Begitu diperiksa paru-paru depan belakang, dokternya keliatan khawatir banget dan merujuk saya buat di-inhalasi 15 menit di UGD. Denger kata UGD udah agak merinding ya, maklum..udah ada kali 10 taun yang lalu terakhir masuk UGD (karena serangan asma juga). Agak lebay seeh waktu bilang ke suster, sama susternya dibawain kursi roda, ‘takut ibu kecapean’ katanya.

UGD KMC menurut saya kurang responsif. Udah tau ada pasien lagi serangan asma, bukannya sigap ini lama banget nyiap-nyiapin nebulizer, obat, dll nya. Kalo lagi parah-parah banget saya pasti udah ngejengkang kejer kali…ini perawatnya cowok, santai banget nyiapin obat sambil sempet ngobrol segala. Begitu siap semua, dipasanglah masker inhalasi yang isinya ventolin, NaCl sama satu lagi apa gitu, masing-masing 1 ampul. Tujuannya melegakan pernafasan dan supaya dahaknya juga bisa keluar jadi gak bikin nafas bunyi lagi.


15 menit lewat, dokternya ngecek nanya gimana kondisinya. So far saat itu tenggorokannya udah gak terlalu meradang tapi dahaknya masih belum bisa keluar, sementara badan udah lemes n gemeteran banget akibat efek nebulizer. Dokternya nyuruh berhenti di nebulize sementara dipasang selang oksigen ke hidung. Beberapa menit kemudian dicek lagi, suhu badan malah makin ningkat ke 37 DC. Baik dokter Rudy atau dokter Sorida (dokter UGDnya) bolak balik ngecek dan nanya-nanya apa ada keluarga yang mau dihubungi buat nemenin di RS. Aaah sedih banget kalo ditanya kaya gini, sejauh mata menerawang, saya gak tau siapa yang mau saya hubungi. Temen-temen kantor jelas udah pada pulang, rumahnya jauh-jauh dan kebanyakan berkeluarga. Sobat-sobat kuliah ada yang masih kerja, ada yang cuti, ada yang gak bales sms  Bingung. Dokternya juga sama bingungnya sama saya sambil geleng-geleng kepala. Suami? Orang tua? Semuanya di luar kota? Ibu hamil sendirian di sini? *oh please…stop torturing me with those questions

Sepanjang di RS, saya emang gak berhenti bawel nge-tweet n update status facebook. Cuma itu satu2nya media pemberi kabar buat siapa aja yang baca sementara bingung mau nelepon/sms siapa. Update terus sih ke suami, tapi malah bikin ayah khawatir dan ujug-ujug mau pulang aja nemenin di RS. Tatat yang lagi di Lamongan bolak-balik nanya kondisi dan mengerahkan bala bantuan siapa aja yang bisa nemenin saya di RS. Untungnya, om yang di Bekasi alert sama status facebook dan dateng ke RS sekitar jam 9-an buat nemenin yah lumayan.

Terakhir ngecek, dr. Rudy nyaranin buat dirawat aja dan dimasukin obat lewat infus. Haaa tidaakk! Gak pernah kebayang bakal diinfus seumur-umur, apalagi dalam kondisi hamil begini, takut ada efek ke dede bayi. Akhirnya diperiksa dulu denyut nadi dan tekanan darahnya, Alhamdulillah masih bagus jadi kata dokternya di-observasi dulu aja sampe 4 jam masih dengan selang oksigen, kalo masih belum baikan terpaksa nginep di RS karena beliau juga gak ngiklasin saya pulang sendirian di kostan.

Sambil ditemenin ngobrol, dibeliin makan malem n bolak-balik dicek denyut nadi sama susternya, ayah berkali-kali nanyain update kondisi setiap waktu. Mama di bandung udah sempet nelepon karena dikabarin sama om. Akhirnya, sekitar jam 12 malem, observasi selesai, dahak mulai encer sekaligus juga ingus dan selang oksigen bisa dilepas. Dr Rida ngasih resep obat batuk, obat radang sama antibiotik gak lupa surat istirahat 2 hari sampe weekend, err..sebenernya sih kalo di kostan bosen istirahat 2 hari..

Disuruh pulang ke Bandung sama mama, tapi males banget nanti balik ke Jakartanya lagi udah kena arus balik lebaran. Diajak ikut ke rumah om, agak males juga soalnya belum siapin apa-apa buat nginep. Jadi, habis itu saya balik ke kostan, lanjutin tidur dan besoknya istirahat sehari ajah dimana hari itu bolak balik ke toilet buat buang dahak *obat batuknya pengencer dahak yang bikin batuknya makin banyak dan dahak keluar banyak juga*

Kebanyakan batuk, sakit juga sih ke perut, pinggang dan dada…tapi dede bayi masih aktif bergerak teratur….semoga dede gak apa-apa ya, nak.

Oh ya, buat konsul spesialis di KMC ini semuanya seharga 255rb, kecuali dokter umum harganya 150rb. Kalau biaya inhalasi tanpa obat 85rb. Total seharian kemarin itu saya habis kurleb 1 juta *semoga Avrist bisa cepet-cepet nyairin duitnya*.

4 comments:

  1. sekarang udah baikan mbak?
    syafakillah laa ba'sa thohuurun, insyaAlloh ^^
    yg sabar mbak, semoga ibu dan dedeknya senantiasa sehat yah

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah,minimal udah bisa diketahui pemicu dan penanganannya, jadi lebih bisa mengontrol. jazakillah ya doanya :)

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum, ingin share link ini , semoga bermanfaat : http://www.roswithajassin.blogspot.com/2014/08/omar-zavier-hamizan-andriarto-kekasih.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih link-nya, semoga ada pelajaran yang bisa dipetik dari setiap pengalaman kita semua.

      Alangkah lebih baik juga kalau tidak memakai ID anonim untuk menghindari kesan fitnah atau black campaign. Sekali lagi, thanks.

      Delete

 

Blog Template by BloggerCandy.com