Pages

7 weeks, 2 days....

Emang susah nyembunyiin sesuatu dari suami, ditahan-tahan biar gak keceplosan, akhirnya sabtu subuh langsung testpack lagi. Syukurlah hasilnya masih positif (kebayang deh kalo jadi beda.. :p)

Setelah dua kali testpack hasilnya positif, tanggal 1 Mei kemarin, kita langsung periksa kandungan ke RSIA Hermina Pasteur. Waktu itu gak milih-milih mau ke dokter siapa, dokter perempuan mana ajalah, yang penting mau mastiin dulu keadaan dede bayi di dalem sini.

Kebetulan dapetnya dr.Tita Husniawati SpOG, tapi masih ada antrian sekitar 3 orang lagi. Duduk di ruang tunggu bareng ibu-ibu berperut gendut itu suasananya emang intimidating ya..untuk menghindari nervous, saya ajak hubby ngobrol aja kesana kemari sambil ngemil Tao Kae Noi rumput laut..trus hubby minta izin mo beli Aqua dulu ke luar. Taunya gak berapa lama saya dipanggil suster, panik karena ransel hubby masih disini dan gak mau diperiksa tanpa suami, saya lari ke depan nyari-nyari gak ketemu. Saya minta susternya lewatin satu nomer dulu aja berhubung udah curiga kalo Roby beli Aqua ke Griya, bukan ke warung depan. Bener aja dong, saya nunggu di depan gerbang Hermina, nelepon-nelepon baru diangkat pas dia udah mo nyampe Hermina lagi. Gak tau kenapa tapi belakangan ini saya memang over sensi, gampang kesel dan gak sabaran, jadi gara-gara itu aja udah marah-marah besar sama hubby.

So, masuklah kami ke ruang periksa. Ngasih tau gejala-gejalanya, dll. Standar sih, ditanya kapan HPHT, trus soal flek-flek itu apa masih ada sampe sekarang. Dokter Tita somehow baik, tapi penjelasannya seolah-olah kita udah ngerti betul soal kehamilan, terlalu cepet, padahal kan namanya pasangan muda dan anak pertama, segala-galanya masih oon banget sampe-sampe kita gak bisa senyum saking tegangnya.

Dokternya juga sempet melarang campur sama suami dulu, dikiranya flek-flek gara-gara itu. Ini lagi, udah ambil kesimpulan aja, belum denger dulu penjelasan saya. Padahal kan gak mungkin banget gara-gara itu..flek-fleknya baru dua minggu, sedangkan gak ketemu hubby udah sebulan. Jadi saya dikasih obat penguat merek Preabor dan multivitamin Folavit. Buat mual-mual yang semakin menjadi, dikasih obat Troversis supaya makanan bisa masuk ke dalem perut.

Worst thing adalah, flek-flek ini merupakan ancaman abortus iminens atau terancam keguguran. Penyebabnya most likely adalah kecapean sih, soalnya penyebab lain kayanya gak dialami. Disuruh istirahat sih selama 3 hari, tapi errr...susah nih kalo pegawai baru, gak enak mau minta izin gak masuk..ini juga udah gak enak benerrrr, baru setahun kerja udah mo minta cuti hamil :D

Daann...beginilah penampakan dede bayi waktu di USG....

Diperkirakan usianya 7 minggu, 2 hari (7w2d), panjangnya 1.13 cm 
Jadi, menurut hitung-hitungan medis, waktu "kejadiannya" sekitar bulan Maret dan diperkirakan lahir bulan Desember tahun ini. Alhamdulillah posisi dede bayi di kantung yang tepat, dan detak jantungnya udah ada. Sumpah saya mah shock, cuma bisa liat di layar depan aja..gak berani liat monitor di sebelah yang lagi ditunjuk-tunjuk sama dokter sambil dijelasin ke suami. Jadi gak liat gimana detak jantungnya dede bayi berdenyut-denyut di monitor. Sumpaaaahhh.....tegang abeeesssshhh!!!

Dan sampe pulang kerumah pun, saya masih speechlessssss....selain hubby juga kerjanya cuma peluk-peluk dan senyam senyum doang. Gak banyak kata-kata yang bisa kita keluarin buat mengekspresikan senang atau terharu. Bahkan mama mertua pun baru tau pas beliau tanya, dan mama saya pun baru tau lewat sms...huhuuu, speechleeesss.

1 comment:

  1. waaaah Shevaa!!! akhirnyaaaa!!!(^o^) gimana atuh rasanya jadi bunda?? hehe.. smoga lancar ya, mudah2han yang ditakutin gak kejadian..jaga kesehatan bumil >>> waah udah naik pangkat nih jadi Bumil..hehe..take care yaaa..*hugh*

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com