Pages

Jogja Getaway (1)

Ih udah lama bangeeeet gak cerita-cerita liburan ke luar kota, terakhir ke Bali jaman jebot waktu masih hamil Ali. Setelah itu ada dua kali rencana berlibur tapi digagalkan sama kerjaan, jadi mencukupkan diri berwisata di dalam kota saja. Oh kalo ke Bandung gak diitung jalan-jalan dong yaa..itu kan namanya balik kampuang.

Ke Jogja inipun sebenernya bukan murni jalan-jalan yang direncanakan, pas ayah ada training di sana aja jadi itung-itung refreshing sebentar. Ya daripada ditinggal bertiga di rumah sama jangkrik...krik krik.

First thing first, browsing tentunya. Mengingat saya terakhir kesana tahun 2004 itupun event kampus, setelah itu gak pernah ngelirik-lirik Jogja lagi sebagai destinasi wisata. Jadi cukup blank juga browsing kali ini, baca-bacain blog orang, web, forum jalan-jalan, forum emak-emak, nanya-nanya ke Dina sama Vivin yang domisili di Jogja, liat peta buat nyocokin jarak, dll tapi saya realistis juga sih, gak berharap banyak bisa kesana-sini dalam tempo sekian hari, kan ayah juga workshop full day selama dua hari. Waktu luangnya cuma malem manalah bisa jauh-jauh, jadi ya ngapalin tempat-tempat yang deket aja dulu..namapun liburan nebeng, go show aja deh.

Target packing, kebutuhan berempat selama empat hari harus fit di dua backpack. Karena sekarang anaknya udah dua, jadi cukup rempongnya depan-belakang saja, sebisa mungkin handsfree. Boba dan Sleepywrap mendadak dicuci H-1, gambling sama matahari yang gak bisa ditebak kemunculannya, sama gamblingnya mau bawa baju adem atau anget mengingat Jogja panas tapi sekarang musim hujan...at the end, Alhamdulillah packing lancar, cukup, gak salah bawa kostum.

Tapi kejadian tiap mau traveling terulang lagi. Tiga hari sebelum berangkat, Arraf mendadak batuk-batuk, suaranya sampe serak, ditambah muntah-muntah tiap habis makan. Tiap kali batuk nangis sambil bilang sakit..sakit..tapi ditanya mana yang sakit gak bisa bilang. Demam sampe 39 derajat on/off. Sempet ngira sariawan atau radang tenggorokan, tapi ternyata masih mau makan buah dan air putih meski gak mau makan nasi. Batuknya mengkhawatirkan, keder juga, jadi berangkat gak yaa..gimana kalo disana sakitnya tambah parah, gimana kalo di jalan muntah gak berhenti, dll..dll.  H-1 ingusnya mulai keluar..oh, okay...batpil mungkin..dan kita tetep berangkat. Semoga gue gak dijudge ibu tega.

Rencana naik bus Selasa malam pun batal biar Arraf punya waktu cukup istirahat dan emaknya ada kesempatan buat bongkar-packing ransel. Berangkat pake kereta Rabu paginya, dan seperti yang diduga, Arraf langsung sumringah naik kereta, mukanya gak berhenti senyum, loncat-loncat, bolak-balik jalan di gerbong, semua yang dilihat dari jendela disebut...kok yaaa lupa aja gitu sama sakitnya.

Meluncur dari stasiun Malang Kota Baru jam 8 pagi, Malioboro Ekspress ini dinginnya pake banget, udah berkaos kaki dan berjaket masih aja menggigil. PT.KAI aji mumpung deh, pagi-pagi gini selimut disewain dengan harga 5rb, belakangan kita tahu pas kereta pulang, selimut dibagikan cuma-cuma. Harga tiketnya sendiri 125rb dewasa, 10rb anak-anak. No snack.

Nyampe stasiun Tugu Jogja jam 3.15 sore, langsung diserbu sama tukang becak dan sopir taksi. Mau sok-sokan kalem tetep aja keliatan turis sih ya soalnya planga-plongo. Kita naik becak motor tujuan Pop Hotel yang kalo liat di peta cuma lewat satu perempatan aja dari stasiun kena harga 15rb hasil nawar dari 25rb.


tadinya mau post foto kita di stasiun tapi bagusan ini lah daripada muka bantal
Pop Hotel
Jl. A.M. Sangaji, Kav. 16-18, Jetis, 55000 Yogyakarta

Waktu tempuhnya sekitar 15 menit dari stasiun Tugu, atau kalo dari monumen Tugu bisa jalan kaki 5 menit aja, hyaampuun, trus lupa gak foto-foto di Tugu :'(

Kalo boleh pilih hotel sendiri sih kayanya gak bakal nginep di sini, soalnya meski cuma seperempat jam ke Malioboro tapi kan costly, ngebecak aja pp udah 30rb, jalan kaki ya gempor juga apalagi sambil gendong anak, tapi udah dibookingin kamar di sini sama kantor ya terima beres aja deh.

Sesuai konsepnya si Pop hotel ini interiornya minimalis banget, emang traveler's hotel sih, dari luar aja kelihatan bangungan persegi standar yang ornamennya hanya kotak-kotak jendela dengan kusen warna-warni, sekat antara lobby dan resto cuma pake partisi aneka warna bahkan tempat makannya semi outdoor, sebagian besar kursi yang terbuat dari rotan sintetis lokasinya di pelataran deket pemandangan taman.



Kamarnya juga gak terlalu besar, pasedek-sedek kalo orang Sunda bilang, gak tau juga kalo ada kelas lain yang lebih gede. Kasurnya sih lega, kita berempat masih leluasa guling-gulingan. Tambahan satu sofabed di samping kasur, cukuplah kalo mau sekamar tiga orang dewasa. Di samping sofabed ada wastafel dan perlengkapannya (mineral water 2 botol, dua gelas kumur). Di depannya ada ruangan setengah lingkaran berpintu kaca yaitu kamar mandi, dengan kloset duduk, tisu rol, dan shower hot and cold. Tersedia juga deposit box (yang sebelum check out dimainin anak-anak trus akhirnya locked), gak ada lemari tapi ada gantungan baju.

toilettriesnya cuma ini, tapi handuk dapet dua kok ;D 
Sarapannya juga gak kalah minimalis, haha..nasi kucing bok, menu sarapan dua hari naskuc telur, naskuc ayam, bubur kacang hijau, dan bubur ketan hitam. Snacknya roti bun polos, tanpa tersedia olesan apapun. Minum cuma ada teh sama kopi, tapi disediain fresh milk juga di jar kecil.


Saya pribadi sih suka-suka aja sama Pop, sepanjang gak bayar sendiri :p tapi ayah rada ngomel gegara menu sarapannya mengecewakan, anak-anak juga bosen kayanya bolak-balik di kamar yang cuma segitu-gitunya, sesi paling menyenangkan buat mereka ya pas mandi aja hujan-hujanan di bawah shower.  

Must try : ada tukang tahu crispy enak di perempatan jalan ke arah Tugu, yang jual orang Tasik. Di perempatan selanjutnya (jl Mangkubumi) ada kedai eskrim legendaris Tiptop.

Standar lah kalo traveling tujuan pertama yang dicari adalah supermarket buat beli-beli cemilan, popok, toilettries. Dari malioboro kita ngebecak lagi ke Kotabaru, mau makan malem di Raminten.

House of Raminten
Jl. FM Noto No.7, Kotabaru, Jogja

Pokoknya Raminten ini ngehip banget, karena tempat dan suasananya unik, njawani nyeleneh.  Kalo siang-siang sih keliatannya dia bertempat di halaman rumah besar gitu, trus dibikin pendopo-pendopo kayu beberapa lantai, taro meja-meja lesehan dengan kursi bantal ala jepang (tatami). Pernah baca dari satu travelers blog, di sini random banget dari mulai barang, suasana maupun penyajian menu. Meski konsepnya tradisional, ada tv modern supergede di ruang tunggu, iyes bok, pake antriaann, ada kandang kuda (tapi saya gak nemu kandang kudanya dimana), trus ada penampakan ibu-ibu tua pake kebaya dan kain tradisional jawa dengan raut muka dingin nongkrong di atas tangga, mungkin itu jimat penglaris, heheh *suudzon* gak tau ya mungkin itu ownernya, Ibu Raminten?

Bukan, kok. Owner Raminten ini bapak-bapak bernama Hamzah HS. Berarti laki, bukan? cuman kayanya Pak Hamzah ini seneng berpenampilan unik pake kebaya, jarik, selendang dan sanggulan. Alasannya ya mbuh, seneng aja kali. Oh ya, nggak pernah lupa pula khasnya kacamata bulat yang melorot dari hidung.

Trus para pramusajinya juga pake baju tradisional jawa, mbakmbaknya pake kain dan kemben, masmasnya pake kain, atasnya (harusnya) bertelanjang dada cuma ditutup rompi hitam, tapi yang saya liat kemarin ga ada sih yang berani menantang angin gitu, hampir semua pada pake kaos daleman putih, mungkin dilakukan atas komplenan pelanggan yang geli liat pelayan saji-sajiin makanan tapi bulu ketek kemana-mana, iieewwww... kalo si mbak yang melayani meja saya dia pake bolero lagi sih, jadi nggak terlalu terbuka, atau barangkali si mbak ada bekas kerokan di punggungnya *hobinya suudzon*

Pas kebetulan kita dapet meja di lantai dua, pojokan menuju mushola...dengan ornamen kayu-kayu warna gelap, lampu temaram dan wangi sajen bunga melati di berbagai penjuru, ngerasa agak spooky juga pandang-pandangan sama ayah..padahal di lantai bawah tampak meriah dengan lampu kelap kelip, rame suara orang ngobrol, di atas juga sih, cuma karena kita dapet pojokan aja dan meja sebelah kosong jadi agak sepi.

Menunya unik-unik juga, sampe harus nanya dulu ke mbaknya maksud makanan ini gimana. Sayang lupa capture menu tapi intinya bermacam-macam makanan jawa kaya sego kucing, sego gudeg, rawon, sop Raminten, dll, pilihan minumannya juga banyak gak mentok di teh sama jus doang, es-esan gitu banyak, namanya aneh-aneh kaya es melonkolis, soklat susu, jamu-jamuan kaya kunir asem, jahe ada juga. Berhubung bocah dua-duanya bobo, jadi kita cuma mesen sop Raminten+nasi, sego gudeg, jeruk panas sama serehlemon, plus mendoan seporsi.

ngambil dari 
Yang unik lainnya adalah cara penyajian minuman di tempat ini, paling cetar dan fenomenal adalah sajian soklat-susu Raminten. Saya pinjem dari Injie.com fotonya :

agak-agak cabul gimana gitu yak?
Kalo soal rasa makanan sih biasaaa, tapi porsinya gedeeee...cobain pesen bakso uleg (bakso + sambel uleg), porsinya cukup buat berdua pake mangkok super jumbo. Atau pesen dawet jumbo, gelasnya aja lebih lebar dari diameter piring makan :)) atau serehlemon yang saya pesen kemarin, gelasnya aja lebih tinggi dari dagu jadi nyeruputnya harus diangkat. Harganya yang paling juara, sego kucing cuma 1000 rupiah, sop isi daging tetelan 8rb, gudeg lengkap pake ayam telor 18rb, mendoan seporsi isi empat potongannya lebar-lebar 6rb, minuman dari mulai 3rb-an udah pake gelas gede. Total makan berdua 52rb, kenyang banget buat makan malem.

Sebenernya masih pengen nongkrong agak lamaan, ngemil-ngemil bakso atau es campur apalah, tapi kasian anak-anak tepar di gendongan sejak pulang dari Malioboro tadi, kita makan aja mereka gak bergeming. Akhirnya balik ke hotel aja jalan kaki walo agak jauh tapi lumayan sih jadi tau pemandangan kota.

Kalo nyari tempat makan child-friendly sih, Raminten kayanya kurang, soalnya jarak antar meja dempet-dempet, gak ada space buat main-main, trus bisa jadi too noisy bagi beberapa anak yang gak suka crowd. Saya lupa di sini no smoking area atau enggak soalnya tempatnya semi outdoor jadi masih ada udara lah gak sumpek-sumpek amat cuma tetep malesin aja kalo ada yang ngerokok.

Tips : cobain ke sini saat siang dan saat malam, siapa tau kerasa beda suasananya...

Hari kedua di Jogja, agak waste sebenernya...karena saya gak kemana-mana sesiangan sampe sore. Diem aja di hotel nonton film, bobo siang, browsing ini itu tapi gak pergi-pergi juga. Niatnya mau ke Taman Pintar, tapi anak-anak sulit sekali dikondisikan ya susah mandi lah susah makan, trus jam 12 yang harusnya berangkat malah pada bobo sampe jam 3 sementara Taman Pintar buka sampe jam 4 sore. Terus terang saya rada gugup kalo harus bawa dua anak jalan-jalan di tempat yang asing, rewel sih gak bakal, tapi takut ilang, takut bobo di jalan, takut gak kepegang lah intinya. Tapi tetep nyesel sih, kalo diberani-beraniin mungkin Arraf juga ga akan bobo kan banyak yang bisa diliat di sana. Akkhh...menyesaalll.

Jadinya saya sama anak-anak baru keluar hotel jam 4 sore janjian sama ayah di J.Co mal Malioboro, plis deh ya ujung-ujungnya ngemall, tapi yang ini dimaklumin aja yah, di Malang gak ada J.Co soalnya jadi rada ndeso gitu lah bungkus buat cemilan di kamar :p Lanjut nyusurin sepanjang Malioboro, keluar masuk toko batik, cuma buat nyari daster tapi ogah ngeluarin duit gede, ya cuma daster gituuu...sambil pasang kuping dari obrolan pelancong lain soal toko sebelah lebih murah, batiknya bagus, batiknya butut, akhirnya dapet lah di satu toko beberapa daster dan kemeja batik buat ayah.

Lanjut cari makan malem tapi gak bisa jauh-jauh, gak tau kenapa Arraf lagi pengen digendong terus gak mau turun jalan, jadi udahlah di jalan Dagen ada lesehan Raos Eco sebelahan sama gudeg Yuk Djum. Berhubung saya lebih ngiler sama bakso gerobakan pinggir jalan, jadi yang makan di Raos Eco cuma ayah aja, saya numpang makan bakso sama beli minum. Konon di Raos Eco itu makanan enaknya kering kentang, tapi pas kesitu malah gak keingetan jadi ayah cuma makan bebek pedas. Gudegnya Yuk Djum dibungkus buat di hotel ajah.

Enak sih gudeg Yuk Djum, semuanya dimasak well done alias bumbu meresap dan empuk sampe ke dalem-dalem, cuma karena saya bukan penggemar fanatik makanan manis, jadinya sedikit giung. Nangka manis, telor manis, ayam manis, kreceknya agak pedes tapi tetep dominan manis yah kurang seru makannya manis manja grup semua. Eh iya kemarin tuh ayamnya kehabisan, tinggal ada ayam suwir...jadi yang seharusnya harga 27rb sekotak, dapet diskon jadi 17rb. Katanya ada lagi ya yang lebih enak dari Yuk Djum, tapi gak nyoba..masa makan gudeg terus.

Enaknya abis tepar begini selonjoran di kasur trus tidur sampe pagi tapi anak-anak malem malah seger, loncat-loncatan, turun naik kasur, mencet-mencet deposit box, tiktok tiktok saklar lampu, manalah berani kita ninggal tidur, takutnya pada gelundung dari ranjang. Kalo di rumah kita tinggal tidur juga mereka paling banter kejungkel dari kasur 30cm, nangis dikit trus berantem-beranteman lagi. Larut malem baru deh mau pada diem selimutan, berakhir bangun siang di pagi harinya. Ctd.

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com