Pages

Suddenly Bali (Day 1-2)

Long weekend Mei kemarin (yes, it was 3 weeks ago) mendadak dangdut mutusin buat road trip ke Bali. Alesannya kita terakhir ke sana setahun yang lalu dan kemungkinan besar gak bisa liburan beberapa waktu ke depan due to our tight schedule as parent of two kids, insya Allah. Kebetulan tanggal 12 Mei nya kan ultah ayah, sekalian birthday trip juga lah sekali-kali. Minggu malem mutusin, pecahin celengan, berangkat Rabu malem. Blank, tanpa persiapan dan planning apa-apa, itinerary juga gak ada, go show ajalah. Itupuuun, senin malem masih galau, soalnya udah 3 hari Arraf batpil berat + teething, panas sampe 41dc, seizure, gak mau makan dan baru ke dokter malam itu buat mastiin ga ada kemungkinan lain selain batpil biasa. Setelah positif cuma batpil disertai radang tenggorokan, ya udah liburannya tetep jadi tapi selasa malem ke bus agent udah keburu tutup, akhirnya tiket baru dibeli hari H pagi sebelum berangkat. Beberes? kebut cucian baru disetrikain rabu siang, itu juga akhirnya cuma nyetrika yang mau dipake aja, sisanya lipet-lipet masuk ransel, gosok di tempat nginep.

Namanya juga backpacking, ya harus konsisten bawanya backpack, bukan koper atau travel bag. Luggage kita cuma 2 ransel + satu kantong isi makanan. Satu ransel digendong ayah, isi baju bertiga. Satu ransel digendong saya, isi printilan keperluan darurat, gadget, pouch kosmetik obat-obatan toilettries, tissue, jaket+topi Arraf, dompet2an. Satu tips penting buat hijabers: jangan lupakan cardigan/bolero, we never know when we get very wet, mungkin perlu beli maxi dress di sana buat ganti.

Berangkat dari Malang jam 18.30 pake bus Gunung Harta, ongkos 150rb (bis ini agak mahal, pake merek lain bisa 110rb apalagi kalo ditawar), transit dulu buat makan malem somewhere di Situbondo/Banyuwangi sekitar jam 12-an, trus nyebrang selat Bali tapi gak turun dari bus. Kamis nyampe Denpasar telat abeeeys gegara machicha muchtar long wiken, harusnya jam 4 subuh tiba di terminal Ubung, ini baru jam 6 pagi nyampe, matahari udah terang. Gagal deh liat sunrise di Sanur.

Kebetulan tante saya tinggal di Denpasar, begitu nyampe Ubung langsung dijemput, sarapan pecel sayur, jalan-jalan sebentar ke pantai Matahari Terbit di daerah Sanur buat sunbathing *alaahh. Jam 11 pulang ke rumah, tidoooorrr.. How fast the time flies here, tidur, istirahat, makan tau-tau udah jam 3 aja. Gak mau rugi, buru-buru ambil motor keliling Denpasar ngapalin jalan gak ada tujuan, pokoknya jalan-jalan, kalo ada yang menarik ya mampir. Menjelang sunset melipir ke Seminyak, masih sepiiii, nunggu matahari tenggelam puas-puasin main aiiiirrr.  



Jumatnya, kita nyoba momobilan ke daerah Nusa Dua. Pede aja gak bakal nyasar soalnya penunjuk jalan di sini jelas harus kemana-kemananya gak kaya di Bandung petunjuknya ke FO laah gak membantu, hari itu macet luar biasa ya suruh siapa dateng pas long wiken ya, tapi gimana lagi dong. Tengah hari baru nyampe GWK, pas panas-panasnya. Masuk ke GWK ini kena charge 30rb/orang + 5rb mobil. Walaupun panas tapi anginnya gedeee, jadi enak aja nonton dance & barong performance di tenda sejuk, foto-foto depan patung dengan dress berkibar-kibar. Ada yang ngeh gak sih, di sana masa ketemu sama warung Es Oyen, hadeuuh..pelayannya nyapa "tetehnya mau pesen kelapa muda?" ya terang aja heran, kok di Bali ada yang manggil teteh? pas liat daftar menu ternyata ada label Es Oyen dan dia monopoli di situ, gak ada vendor jajanan lain pantes aja harganya digetok lumayan 2x lipat dari harga biasanya. Sempet kangen sama rujak manis, bakso, mie kocok ala-ala Sunda gitu (di Malang susah lagi ketemu beginian) tapi udah keburu kenyang sama satu kepala kelapa muda + es alpukat ya udahlah habis ini mo makan siang juga.

Habis makan siang main ke pantai Nusa Dua, nyari waterblow. Waterblow ini semacam deburan ombak besar yang ada di antara celah-celah tebing, sayang gak ngambil gambar di situ saking ngerinya soalnya banyak tebing dan karang. Untuk mencapai pantai Nusa Dua, harus masuk ke kompleks eksekutif Nusa Duanya dulu, baru ujungnya pantai. Nusa Dua ini emang bagus banget, tempatnya tamu-tamu negara melakukan konferensi atau pertemuan, tempat selebritis nginep, dsb pantes aja ya turis asing taunya Bali itu indah, seperti surga, lah yang diliatnya Nusa Dua doang padahal sisi-sisi Bali lainnya kan ya sama aja kaya kota-kota lain di Indonesia, semrawut. Pantai Nusa Dua pasirnya putih bener, airnya kehijauan bening kelihatan karang-karangnya, Subhanallah ya Samudera Indonesia. Biar mau turun ke air, Arraf dituntun jalan dulu di pesisir pantai yang bening, jadi dia tertarik sama 'barang-barang' yang di kakinya macam kerang atau bebatuan kecil, kalo udah tertarik baru mau duduk di dalem air, main sendiri. Arraf sempet kenalan sama toddler cewe dari Aussie, cieeee, lucu banget chubby ceriwis dan jago yaa Englesnya (reeeel, plis deeeh!!). 


Beres dari Nusa Dua lanjut menuju pantai Dreamland di Pecatu/Uluwatu, lumayan jauh juga ya jalannya dari kompleks Pecatu Resort itu masuuuk lagi baru nemu pantainya. Bahkan kemarin tuh mobil gak boleh ke pantai langsung, harus pake semacam feeder microlet dari tempat parkir di atasnya lagi. Pantainya juga kecil sih, gak segede pantai-pantai lain, letaknya di antara tebing pula, tapi pasirnya putih kecoklatan, cantik banget, cocok buat pasir hiasan gitu..trus airnya juga masih biru. Pas ke sana udah magriban gitu jadi ombaknya mulai pasang dan dingiiiin banget sumpah, gak ada yang berenang di pesisir juga gak menemukan bule topless haha. Semuanya cemen cuma berani berdiri-berdiri di pantai. Pulangnya macet naudzubillah, dari uluwatu jam 7, nyampe Denpasar setengah 10 kelamaan di jalan dengan baju basah, belum makan malem pula jadi begitu nyampe rumah udah masuk angin perut kembung.

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com