Pages

Count on Blessing

Bulan Ramadhan-nya dua hari lagiii.
Jarang buka-buka blog, sibuk beribadah (tidur) nih...

Gimana puasanya?
Alhamdulillah.... (nyaris) TAMAT *senyum lebar karena gak punya utang*
Sampe hari ini, H-2, puasa saya lancar sulancarrrrr. Kirain bakal nyerah pada beberapa hari tertentu, tapi yaa...kalo inget betapa mudahnya kondisi berpuasa di sini, gak seperti saudara-saudara muslim di Mesir atau Suriah sana yang sedang berperang tapi teguh menjalankan puasa, haks, jadi malu sendiri. Cobaan saya palingan cuma cucian numpuk dan asam lambung yang seringkali naik, sama lemes kalo abis ditemplok terus-terusan. Tapi ini belum apa-apa dibanding dentuman bom dan hujan peluru di negeri sana.

Menu sahur-buka kami udah nambah variasi, beberapa resep udah berhasil dimasak dengan timing yang tepat jadi gak terlalu sering juga buka di luar karena gak masak, tapi telor 1.5kg, abon dan sarden kaleng tetep nyetok dong :p

Takjil-takjilan gak terlalu sering bikin, suami sering lembur jadi buat sendiri doang mah teh manis lagi, teh manis lagi. Variasi lainnya paling cincau thai tea, es krim, es campur, es kelapa selasih, terakhir-terakhir bikin es lengkeng mulu setelah kejatuhan 15kg lengkeng di rumah.

Gimana ibadahnya?

Hihi...malu. Masih kalah ama pelukan kasur.
Mudah-mudahan masih dikasih kesempatan buat beribadah lebih baik kami sekeluarga. Anak-anak saya udah pasti gak puasa, tapi sedikit-sedikit Arraf tau puasa itu artinya gak makan dan minum, ibu sama ayah gak bisa ikut makan sama kakak siang-siang, harus nunggu adzan magrib dulu. Kebanyakan nonton iklan juga dia jadi fasih deh bilang "mengucapkan selamat ibadah puasa"

Alloh emang gak pernah berhenti ngasih berkah ke umatnya, termasuk umat satu ini yang kadar iman dan takwanya masih jauuuuhhh dari tingkat manusia sholeh. Sesering gue beristighfar setiap kali berbuat dosa, sesering itu juga hamdallah diucapkan karena nikmatNya terus menerus tercurah di kehidupan gue.

Dimulai dari umur sampe detik ini, puasa lancar tanpa hambatan, gak kekurangan bahan makanan untuk buka-sahur meski harga terus naik, masih bisa cemal-cemil kue lebaran, menikmati snack-snack parcel  dan hampir gak pernah kelewatan sahur. Alhamdulillah semuanya.

Progress yang dialami anak-anak di bulan puasa ini juga berkah ;
- Kabar bahagia datang dari Ali (10m3w) *milestone terakhir yang saya tulis wkt 7-8m, sekalian aja lah ya disini* . Setelah stagnan selama dua bulan pertama mpasi, dua bulan berikutnya BB naik dengan memuaskan. Dari delapan ke sembilan bulan naik 500gr, jadi 8.1kg, selama sebulan itu memang saya geder sih, sarapan langsung buah+karbo, selama anaknya masih mau makan, masukin apa aja dulu yang ada...ya buah, ya kue, ya nasi-keju nasi-keju mulu *yang paling cepet* atau pas kita lagi makan, anaknya mangap, suapin aja nasi putih doang dia udah seneng. Hasilnya memuaskan, tembus angka 8.

Begitu bulan puasa, entah ya mungkin karena gak bisa icip-icip atau gak bisa ngabisin sisa makanan, bawaannya malaaayy sekali mau masak. Imbasnya anak-anak makan seadanya, Ali juga cuma makan pas lagi senggang, karena hari-hari kita banyak diisi tiduuurrr. Eh tapi mukjizat waktu ke posyandu, BB nya naik lagi 600gr jadi 8.7, gimana emak gak bahagiaaaa*sekaligus merasa bersalah sih, coba kalo makannya bener, mungkin bisa lebih dari segitu, ah sudahlah...* Target selanjutnya adalah nembus angka 9. Modal menuju 1+ sebelum BB mulai seret.

Milestone lain yang menggembirakan, giginya udah tumbuh. Satu, di bawah. Ini mungkin juga salah satu yang bikin enak makan, udah bisa krauk krauk makan kerupuk atau biskuit. Speed makan juga meningkat, gak banyak dilepeh-lepeh atau diemut lagi. Satu lagi on progress, udah sobek tapi belum nongol, bawaannya rungsiiing melulu kalo tidur, tiba-tiba teriak tengah malem.

Sisi motorik kasar, lumayan, mau berdiri sendiri beberapa detik lalu kemudian ambruk. Merangkak semakin cepat, meleng sekejap udah ilang dari pandangan. Anaknya seneng sih kalo dititah-titah, tapi ntar ajalah ada waktunya. Motorik halus, agak deg-degan karena saking detailnya dia sama benda-benda kecil, apa aja bisa masuk mulut termasuk remah styrofoam, potongan batang buah, atau seekor laba-laba lewat -___-

- Arraf (2y8m) juga ikut membahagiakan ortunya, saat minggu pendampingan di sekolah berakhir, saya coba tinggal di kelas. Surprisingly, kata bu guru, baru sekali ditinggal behaviournya udah ada perubahan, mau ngikutin kegiatan, mau dengerin bu guru dan tertib duduk di bawah (biasanya dia loncat-loncat atau jalan keliling ruangan terus).

Sekarang popoknya sehari paling abis dua, setengah hari gak pake, setengah hari lagi pake kalo pas saya lagi ribet daripada ngepel ompol mulu. Malem masih pake, belum kuat mental bok buat bangun nganter ke toilet. Tauk deh, when it's the time, it is, mweheee bilang aja males. Tapi beberapa hari pernah dicoba juga tanpa popok sama sekali, ketika ada 'clue' langsung diajak ke toilet sama ayah, akhirnya bisa pipis berlanjut ke pipis-pipis berikutnya, dia inisiatif buka celana trus lari ke toilet. Emang ayah lebih paham anak laki sih ya, kalo sama gue gak pernah pipis bareng-bareng jadi gak tau pipis yang bener itu gimana, taunya ya ngompol... Belum konsisten sih, ya itu tadi, kalo pas cuma bertiga di rumah, sumpah yaa males bolbal toiletnya, apalagi ntar mudik di rumah mama, toilet di bawah, kamar gue di atas, maaa, beliin popok dong buat cucunya... :P

Alhamdulillah, setiap Ramadhan selalu bahagia. Semoga diizinkan mengalami Ramadhan berikutnya.... Aamiin.

1 comment:

  1. congrats ya puasanya tamat dan lancar semua... :)

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com