Pages

Nasi Bancakan vs Et Cetera

Nasi Bancakan 

I used to love this warung makan, sambil lesehan beralas tikar, makan di piring kaleng dengan menu sunda macam nasi liwet, peda bakar, tumis kiciwis, sambel tarasi, sayur asem, balakutak jeung sajabana.

Minumnya di gelas kaleng, teh hangat sepuasnya ambil. Dessertnya es goyobod kalapa muda. Cemilan khas lain ada kue balok atau pernah juga nemu kue ape. All cost no more than 50rb, buat dua porsi min nasi + lauk 3 macem + dessert + cemilan. Okelaah, pasti lebih mahal daripada warung sunda biasa atau makan di rumah dengan menu sama, buat sekali-kali aja kalo pengen makan dengan suasana lain tapi males berwestern-western.

Mudik kemarin gue sempetin makan di sini, seperti biasa gue misahin nasi buat Arraf ke piring terpisah biar dia bisa makan sendiri, kalo lauknya bisa ngikut dari gue atau ayah yang gak pedes atau kita pesen ikan goreng buat Arraf doang. Jadi, saat itu menu gue adalah : nasi liwet, tumis kiciwis, tumis suung, cumi bumbu 3 biji. Menu ayah : nasi liwet, pindang tongkol, soun cabe. Plus tambahan menu peda bakar + gurame goreng kecil.

Tebak berapa semuanya? Rp 90.000,- sajaaahh *maap ga ada skrinsyut, lupa naro bon nya dimana*

Sajaah? Mahaaall..!!! Ya whateverlah yang biasa makan seharga segitu anggap biasa, tapi buat gue, dengan menu masakan rumahan simpel seperti ini, yang manapun kita ambilnya gak gila-gilaan paling sesendok2, nasipun gak mentung, paling cuma setengah piring, plus nasi yang cuma 'dipisah' piring doang buat Arraf (yang mana isinya paling 3 sendok makan) dihitung jadi 3 porsi nasi (@4000).

Harga cumi @7000, gue ambil tiga
Harga peda @9000/ekor
Harga gurame kecil @35.000

Seketika itu juga mood makan gue langsung ilang. Kebayang gak kita makan sambil manyun, tambah lagi bayangan kalo Arraf mogok makan ah sudahlah gurame tsb terbeli dengan sia-sia. Ya kebukti, Arraf cuma habis setengahnya gurame, peda juga setengah (ya kan asin, makan berdua juga dikit-dikit). Trus sisanya kita bungkus aja daripada mubazir.

Mau protes kok mahal ke siapa, paling juga dibilangnya "suruh siapa ke sini, kalo gak mampu bayar ya ga usah makan di sini.." Masalahnya gak cuma gue yang gondok, tapi saung sebelah juga ibu-ibunya komentar "naha mahal nya.." Trus gue curhat ke temen gue wartawan detik Bandung, dan benarlah kata dia juga NB ini udah makin mahal, karena udah makin terkenal. Serius deh, kayanya dulu gak semahal ini..atau, mmm, gue yang jadi medit sekarang? ahahaha.  

And guess what? keresek berisi ikan itu malemnya ketinggalan di Payless Shoe Store TSM, barengan keresek barang-barang bayi. Gagal dilanjut makan di rumah. Ngok!

Et Cetera Steak, Resto and Cafe

Janjian sama beberapa temen semasa kuliah buat halal bi halal di sini, asalnya mau di Karnivor yang di jl. Riau tapi katanya disitu gak baby-friendly jadilah janjiannya di Et Cetera ini, lokasinya di jl Trunojoyo 70, sebrangan sama Cafe Nyonya Rumah.

Sungguh kangeeennn sama temen-temen semuanya, bisa ngumpulin 9 orang hari gini udah seneng banget karena biasanya makin tua kita makin banyak urusan jadi susah komit :p Ada yang lagi mudik dari Medan, ada yang sengaja dateng dari Jakarta dan Purwakarta, ada yang memang orang Bandung, ada juga yang lagi mudik sekalian nunggu melahirkan di sini. Hiiii, seneng bangeeettt...  



Kalo dari segi tempat dan suasana, Et Cetera ini enak buat kongkow lama gak crowded dengan lampu kuning temaram yang hangat. Beberapa menu minuman cukup lumayan porsinya gak pelit, walau fusionnya aneh-aneh. Segi porsi makanan juga sih lumayan, gak terlalu sedikit juga gak melimpah.

Beef Schnitzel punya ayah porsinya besar, dengan saladnya juga cukup tapi rasa masih lebih enakan di Suis Butcher, dengan harga yang kurleb sama. Sedangkan Fisto Misto punya gue yang isinya chicken drumstick 2 biji, risoles, smoked beef lumpia dan sate brokoli + saus yang dibandrol harga 20.900 dari segi rasa oke, tapi yaa jangan ngarep kenyang lah ya.

Lamb chop nya cukup banyak, well done, tapi mmm dagingnya agak kurang empuk (apakah ini masih bisa disebut well done?), jadi ya masih agak alot aja sih walopun bumbunya udah cukup meresap. Lebanese Salad sepiring besar oke, beef lumpianya enggak banget deh...karena penampakannya lebih menyerupai stik astor isi corned (sebelah mana lumpianya sih?) ya walaupun enak sih karena saosnya menurut gue yang juara.

Over all, gue masih lebih cinta Hummingbird Eatery.

My meal costs untuk seporsi beef schnitzel + lime squash gelas besar dan fisto misto + lemon tea gelas besar jatuh di harga 80rb sekian. Belum sama tax dan service tax sekitar 15%. Ha! Bandingkan dengan NB di atas, lebih pantes mana? Kalo standar cafe steak, resto di Bandung kan memang ketebak lah semua hampir di atas 25rb karena kita ngebeli servis, ngebeli suasana jadi kita bisa ngira-ngira bakal habis berapa, tapi kalo kaya NB ya plis deh, kalo ternyata duit gue ga nyampe cepe kesitu mau apa? *masih edisi medit ga ridho*

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com