Aug 24, 2013

Lebaran 1434H

Yuhuuu postingan lebaran dimana-mana.
Selamat Idul Fitri 1434H.
Taqabalallohu mina wa minkum.
Mohon maaf lahir dan batin.

Gak ada foto lebaran, hiks. Lupa terus saking sibuk makan.
Yaa udahlah, mukanya masih pada sama kok :D

Habis mudik terbitlah bokek. Habis mudik terbitlah cucian segunung.
*ngeluh duluan*

Udah pasti yaa, kalo encok pegel linu hampir diderita setiap pemudik bahkan yang lokal sekalipun..ditambah lagi cuaca seperti ini kembung dan masuk angin tak terhindari. Syukurlah saya gak ngalamin krisis ART, biang problema klasik pasca lebaran, jadi nyampe rumah stressnya cukup sama cucian aja. Nyokap juga udah 2th terakhir gamau dipusingin lagi sama urusan per-pembantu-an jadi meski harus kerja keras bagai kuda bikin kue, nyiapin masakan, beberes segalanya sendiri, lalu kemudian harus masuk kerja lagi ya udahlah, diikhlaskan saja daripada makan ati terus di-H2C-in sama pembokat yang (seringnya) pengen selalu dimengerti sama majikan kalo dia bosen, kalo dia pengen naik gaji, kalo dia pengen kawin...zzzzz.

Malem sebelum mudik, saya packing sedemikian rupa sampe sahu. Hari-hari sebelumya tiap kali beberes ada aja yang ketinggalan belum dimasukin, bajunya masih dicuci dsb jadi selalu packingya mefet akhirnya dibongkar lagi semuanya. At the end, tadaaa...cukup satu koper dan satu ransel buat berempat. Koper isi baju, ransel isi perlengkapan di perjalanan. Sedikit? iya, karena kita meminimalisir risiko ribet sama barang, udah cukup ribet sama anak aja.


Pergi ke Bandung *jadi bingung, Bandung itu jadi tempat pergi apa pulang ya*, kita pake KA Malabar pas H-1. Kesalahan kita (lagi-lagi) adalah gak mesen tiket jauh-jauh hari jadi pasti kehabisan di tanggal-tanggal strategis yang harusnya bisa dimanfaatkan buat goler-goler dulu senyampenya di rumah sebelum cuss jalan-jalan *lirik ayah yang suka geje jadwal liburnya plus suka galau mau cuti apa enggak*. Jadilah malem takbiran di atas rel, selintas sih berharap lebarannya diundur sehari kaya taun lalu tapi takut dikutuk ibu-ibu yang udah sibuk ngupat dan ngopor, manalah kebiasaan kan baru gelar sidang isbat abis magrib.

Perjalanan dengan kereta selalu seru dan banyak cerita. Ini kali pertama Ali naik kereta, jadi excited juga anaknya naik kendaraan yang selama ini dipuja-puja sama kakaknya. Ransum kita cukup, berhubung perjalanannya dari siang, jadi lebih banyak makanan anak-anak ketimbang dewasa.
Anak-anak hepi aja sih di kereta, nyayi-nyanyi, ngemil, liat pemandangan, mampir-mampir ke kursi yang ada anak kecilnya, ngajak main trus minta makanan, bukan gue yang nyuruh.  

Kids Bento - Hokben. Porsi dan lauk pas buat anak-anak.
Tidur tenang tanpa gangguan
Nyampe stasiun Kiaracondong sekitar jam setengah 4 subuh, molor banyak dari jadwal yang seharusnya 2.45 udah nyampe stasiun Bandung. Tiba di rumah gak tidur karena langsung masak air, nyetrika baju, dll...tapi ya, entah kenapa kalo pagi lebaran di rumah slalu ricuh, mungkin karena kamar mandi cuma satu yang berfungsi sedangkan rumah mendadak jadi banyak orang plus bocah. Remfong megamaksimal. Jadi, baru siap pergi sholat Ied jam 6.20-an, tebak....nyampe tempat sholat udah khutbah dong dong dong. 
Ga ngertiiii, orang-orang tuh pada sholat subuh apa sholat Ied siiikk.

Seperti biasalah, abis sholat Ied semua tetangga pada ngumpul di depan rumah, bersalam-salaman, sekitar satu RW disambangin. Habis itu makan dulu di rumah trus cuss ke tempat mertua. Jalanan kota lumayan padat karena banyak pemudik lokal yang pake motor, apalagi tujuan kita ke Soreang. Dari soreang lanjut ke Tanjungsari kumpul keluarga besar nyokap, exit tol Cileunyi macet benjet ruaarr biasa, jadi ketinggalan deh sesi foto keluarga besar :'(

(atas) ki-ka : tante no4, tante no1. (bawah) ki-ka : gue, nenek, tante no3, mamah
Biasanya bokap suka ngajakin ke rumah nenek di Cirebon langsung H-1, tapi beliau kayanya gak tega liat cucu-cucunya pada meler akhirnya diputuskan hari ketiga lebaran baru ke sana, itupun pulang-pergi karena besokannya saya ada acara arisan keluarga besar suami. Dulu tiap pulang selalu bawa sekardus mangga indramayu, maniis banget, tapi udah beberapa tahun belakang pohonnya gak pernah berbuah lagi entah mungkin karena lebarannya juga makin mundur jadi pas kesana pas gak musim mangga. Trusnya lagi, nenek yang dulu selalu nyiapin bakakak ayam panggang dan sambel oncom, kesini-sininya udah gak pernah masak lagi seiring uzurnya usia, kemampuan dengerpun udah berkurang meski badan masih terlihat bugar. Jadi kemarin kita makan siang pake empal gentong plus nasi yang ditanak di atas hawu pake alat yang dari rotan itu apa deh namanya, lupaaa... itu hasilnya nasinya wangii, empuk, puleen, beda sama nasi hasil masak di magicom. Sore sebelum pulang, kita keliling dulu ke sodara-sodara, makan lagiii sambil nimbun cemilan-cemilan buat di jalan.
 rujak buah + bumbu rujak pake bunga kecombrang, wangi banget
Abis magrib mampir ke rumah temen sekolah bokap yang ternyata di sana udah ada geng-nya lagi kumpul, besoknya kan rencana ada reunian tapi karena kita harus pulang jadi bokap mampir malemnya aja. Lucu ngebayangin bapak-bapak paruh baya cekikikan mengenang masa sekolah mereka. Pulang ke Bandungnya lagi lancarrr, berangkat setengah 9 malem nyampe jam 11. Ternyata enakan PP sih kalo ke Cirebon, gak lama-lama berpanas ria di sana, yang ga enak mungkin yang nyetir ya hehe penumpang cuma tinggal merem tau nyampe.

Besoknya, safari dimulai dari rumah neneknya suami, lanjut ke tempat uwa yang ngurus suami dari kecil trus balik lagi ke rumah mertua. Karena makmer jago masak, ketebak lah ya kerjaan gue ngapain aja di sana. Kebetulan juga ada kakak ipar dan anaknya, jadi anak-anak ada yang ngajak main trus rumah mertua lega, pada bisa lari-larian di dalem rumah.
rujak masterpiece makmer yang seumur-umur anaknya sendiri belum pernah makan
homemade mie kocok, lupa nanya resepnyaaa -___-
Jadi kan saya sama ayah merencanakan kalo di Bandung mau kencan singkat nonton ke bioskop, nonton thok, ga pake makan ga pake jalan-jalan. Eksekusi paling ideal adalah saat di rumah mertua, karena mertua lebih terbiasa ngurus anak kecil dibanding nyokap saya yang megang satu aja suka riweuh. Namun niat ini kami ikhlaskan saja, ngeliat anak-anak yang meskipun anteng tapi awas sama keberadaan ortunya, ngilang dari pandangan langsung pada nyari.

Untuk menghibur diri, kita escape sebentar ke kedai BajigurAsoy di Katapang, minum-minum bajigur duren (tapi tanpa duren) sama kelapa. Lumayan lah menikmati momen minum-minum cantik tanpa direcokin anak :P  Kaburnya gak lama sih paling juga sejam, nyampe rumah lagi, beneran ditungguin...padahal kita pergi tadi udah pada kriyep-kriyep matanya. Oh, kiddos...
Bajigur tanpa duren dan Kelapa+gula aren  at BajigurAsoy
Besoknya sambil pulang, kita mampir di Sleepedia, semacam mattress outlet gitu yang punyanya Hilon, si pabrik kasur. Seneng deh, murah-murah banget di situ bantal gede cuma 24-29rb, sprei-sprei lucu berbagai ukuran lengkap, yang motif standar, anak-anak, batik juga ada, harganyapun gak semahal di pasaran. Selain bantal, guling, cushion, bed cover, bed protector, selimut, baby bed set, dan perlengkapan tidur lainnya, ada juga boneka-boneka lucu teman tidur, muraaaahh dan bentuknya tidak abal-abal. Arraf ngantongin satu boneka monyet kecil berbulu lembut, di labelnya 29rb pas ke kasir didiskon jadi 23rb. Kalo aja mudiknya deket pengen deh beli-beli bantal disitu...

Abis dari situ cuss meluncur ke Rumah Mode *duileee, kaya turis aja maennya ke RuMod* hehehe, justru karena selama tinggal di Bandung jarang banget ke tempat-tempat ginian makanya pengen tau gimana rasanya jadi turis yang susah nyari parkir trus berdesakan milih-milih baju.
Ternyata ga enak, hahahaha.
Apalagi bawa anak yeeehh, mana Ali senengnya teriak-teriak di tengah kerumunan orang, jadi transfer saja anak-anak sama ayahnya di luar, saya belanja sendirian.
Gak enak jugaaa, hahahaha.
Ya belanja sendirian ga ada yang diajak diskusi ini bagus apa enggak, walo ayah pasti bilangnya semua baju bagus, cocok di ibu, tapi minimal ada yang dipaksa buat berpendapat *apa sih guee, istri remfong* Apalagi saat milih baju buat anak ato buat cowo, clingak clinguk pengen bilang lucu nih, muat gak ya di kakak, bagus gak ya di dede, tapi takada yang bisa kuajak ngobrol.
numpang nampang di RuMod
Besok-besoknya udah mulai tenang. Sodara, kerabat semua udah pada didatengin saatnya istirahat di rumah.  Keluar rumah paling di kota aja, ngurus surat-surat pindah ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, ngurus rekening bank, beli tiket pulang, dsb...

Eh iya, sempet mampir juga ke rumah Fayra si pipi bapao. Kesampean deh nyubit pipi ndutnya, sayang lupa difoto buat barbuk.

Bagian jalan-jalan, terus terang, gak banyak kemana-mana. Bandung udah kaya cendol kalo musim liburan gini, destinasi wisata pasti mampet juga, males lah. Mau ngajak anak-anak berenang juga risih kalo lagi meler-meler begini, nanti lagi aja deh. Kalo ngemal cuma sempet ke TSM sama PVJ aja, itupun stress duluan nyari parkirnya.

Bagian makan-makan, nah ini seru (buat saya doang terutama) karena makanan lebaran saya bukan ketupat ato opor, tapi bakso solo hihi kangen sekangen-kangennya sama bakso solo lengkap yang pake toge, sayur, bakso besar bakso kecil. Saking kalah pamor sama bakso malang yang meraja dimana-mana, jaraaaang banget nemu bakso solo enak di Malang, jadi dibela-belain lah tiap ada kesempatan buat ngebakso.

Berhubung bakso Akung baru buka tanggal 19, bakso semar gak suka, bakso belakang BIP males, saya makan bakso random aja dimana ketemu, disitu dilahap.

Yang pertama pas lebaran, deket rumah, baksonya gede isi urat, sayur lengkap tapi dia pake kikil aku gak sukaaa.
Kedua di deket rumah mertua, yang ini bakso kampung pake toge, sayur, enak bangeett asem-asem pedes. Sebetulnya masih nagih tapi tengsin mau pesen semangkok lagi ;p
Yang ketiga, pulang dari Dispenduk, ini bakso yang lain lagi di deket rumah...bakso gedenya dua, urat sama cincang, dua-duanya saya pesen.
Keempat, bakso Goyang Lidah deket rel kereta api Laswi. Yamin pisahnya enak sih, tapi isinya telor sama cincang sementara saya ngerasa bahwa telur utuh sama daging itu gak pernah matching jadi isian bola daging.
Kelima, sebelum pulang, awalnya cuma dilewat begitu saja tapi akhirnya puter balik. Bakso Anggrek deket smp saya dulu. Klimaks lah ini soalnya enak bangeettt, meski makannya juga darurat di dalem mobil gak pake bumbu apa-apa tapi nagiiiih.
sampe sekarang belum move on dari bakso Anggrek, masih kebawa mimpi
Dari 10 hari di Bandung, lima harinya makan bakso. Berarti dua hari sekali ya, pantesan aja ayah komplen "bakso deui, bu? ayah pusiing..makan bakso teruuss" tapi tetep aja abis semangkok -__-

Selain bakso, makanan buruan saya adalah pempek. Ini juga gegara belum pernah nemu pempek enak di Malang, abal-abaaall mulu. Dapet referensi pempek ULU 10 di Veteran, trus pempek Rama di jl Rama eh tapi kata temen yang udah ke Veteran, stoknya baru ada lenjer doang, tekwan belum ada, pempek lainnya juga belum lengkap. Yah gak jadi deh.

Tapi dimana ada yang ngidam, disitu ada rezeki. Ada Astri yang ngasih oleh-oleh pempek palembang, sekeresek lengkap kap sama bihun dan timunnya. Makasih astriii... *peluk berlumuran cuko*

TKP Le Marly Pantry, bukti bahwa kita emak beranak dua :D 
Jauh-jauh ke Bandung gak makan yang khas kaya batagor, cuanki dsb? enggak, belum kangen hehehe. Gampang lah. Yang saya kangenin itu cireng sama combro. Cireng udah dapet cireng Cipagati frozen buat dibawa pulang (tapi akhirnya digoreng buat sarapan sebelum ke bandara). Sama mertua juga udah dibikinin satu kotak tupperware combro pedes dan misro buat Arraf plus sekotak gede kentang mustopha buat lauk nasi. Trus pas kerumah sodara yang kerja di Ceres, dioleh-olehin sekilo coklat silverqueen yang gagal bentuk buat cemil-cemil. Alhamdulillaahh, pulang mudik banyak bawa bekel *senyum lebar-lebar*

Perjalanan pulang pake Lion Air BDO-SUB. Yaa soalnya tiket Malabar habis, yang sisa cuma Turangga, itupun tinggal lima seat lagi. Kalo nyampenya sama-sama hari minggu di Sby ya mending Lion aja dong, lebih singkat. Mungkin ini tahun terakhir Arraf bisa pura-pura jadi anak 20bl, taun depan kalo mau sok-sok infant maksa banget *gak boleh pelit, rel...huss bukan pelit, irit! ;p *

Udah di rumah, ga pake lama, semua ransum segera dikeluarkan.

combro dan misro makmer-made
pempek dari astriiii
Eh jangan lupa, oleh-oleh mudik juga nih... Yang ikhlas ye cyiiin... *pingsan*


Aug 6, 2013

Count on Blessing

Bulan Ramadhan-nya dua hari lagiii.
Jarang buka-buka blog, sibuk beribadah (tidur) nih...

Gimana puasanya?
Alhamdulillah.... (nyaris) TAMAT *senyum lebar karena gak punya utang*
Sampe hari ini, H-2, puasa saya lancar sulancarrrrr. Kirain bakal nyerah pada beberapa hari tertentu, tapi yaa...kalo inget betapa mudahnya kondisi berpuasa di sini, gak seperti saudara-saudara muslim di Mesir atau Suriah sana yang sedang berperang tapi teguh menjalankan puasa, haks, jadi malu sendiri. Cobaan saya palingan cuma cucian numpuk dan asam lambung yang seringkali naik, sama lemes kalo abis ditemplok terus-terusan. Tapi ini belum apa-apa dibanding dentuman bom dan hujan peluru di negeri sana.

Menu sahur-buka kami udah nambah variasi, beberapa resep udah berhasil dimasak dengan timing yang tepat jadi gak terlalu sering juga buka di luar karena gak masak, tapi telor 1.5kg, abon dan sarden kaleng tetep nyetok dong :p

Takjil-takjilan gak terlalu sering bikin, suami sering lembur jadi buat sendiri doang mah teh manis lagi, teh manis lagi. Variasi lainnya paling cincau thai tea, es krim, es campur, es kelapa selasih, terakhir-terakhir bikin es lengkeng mulu setelah kejatuhan 15kg lengkeng di rumah.

Gimana ibadahnya?

Hihi...malu. Masih kalah ama pelukan kasur.
Mudah-mudahan masih dikasih kesempatan buat beribadah lebih baik kami sekeluarga. Anak-anak saya udah pasti gak puasa, tapi sedikit-sedikit Arraf tau puasa itu artinya gak makan dan minum, ibu sama ayah gak bisa ikut makan sama kakak siang-siang, harus nunggu adzan magrib dulu. Kebanyakan nonton iklan juga dia jadi fasih deh bilang "mengucapkan selamat ibadah puasa"

Alloh emang gak pernah berhenti ngasih berkah ke umatnya, termasuk umat satu ini yang kadar iman dan takwanya masih jauuuuhhh dari tingkat manusia sholeh. Sesering gue beristighfar setiap kali berbuat dosa, sesering itu juga hamdallah diucapkan karena nikmatNya terus menerus tercurah di kehidupan gue.

Dimulai dari umur sampe detik ini, puasa lancar tanpa hambatan, gak kekurangan bahan makanan untuk buka-sahur meski harga terus naik, masih bisa cemal-cemil kue lebaran, menikmati snack-snack parcel  dan hampir gak pernah kelewatan sahur. Alhamdulillah semuanya.

Progress yang dialami anak-anak di bulan puasa ini juga berkah ;
- Kabar bahagia datang dari Ali (10m3w) *milestone terakhir yang saya tulis wkt 7-8m, sekalian aja lah ya disini* . Setelah stagnan selama dua bulan pertama mpasi, dua bulan berikutnya BB naik dengan memuaskan. Dari delapan ke sembilan bulan naik 500gr, jadi 8.1kg, selama sebulan itu memang saya geder sih, sarapan langsung buah+karbo, selama anaknya masih mau makan, masukin apa aja dulu yang ada...ya buah, ya kue, ya nasi-keju nasi-keju mulu *yang paling cepet* atau pas kita lagi makan, anaknya mangap, suapin aja nasi putih doang dia udah seneng. Hasilnya memuaskan, tembus angka 8.

Begitu bulan puasa, entah ya mungkin karena gak bisa icip-icip atau gak bisa ngabisin sisa makanan, bawaannya malaaayy sekali mau masak. Imbasnya anak-anak makan seadanya, Ali juga cuma makan pas lagi senggang, karena hari-hari kita banyak diisi tiduuurrr. Eh tapi mukjizat waktu ke posyandu, BB nya naik lagi 600gr jadi 8.7, gimana emak gak bahagiaaaa*sekaligus merasa bersalah sih, coba kalo makannya bener, mungkin bisa lebih dari segitu, ah sudahlah...* Target selanjutnya adalah nembus angka 9. Modal menuju 1+ sebelum BB mulai seret.

Milestone lain yang menggembirakan, giginya udah tumbuh. Satu, di bawah. Ini mungkin juga salah satu yang bikin enak makan, udah bisa krauk krauk makan kerupuk atau biskuit. Speed makan juga meningkat, gak banyak dilepeh-lepeh atau diemut lagi. Satu lagi on progress, udah sobek tapi belum nongol, bawaannya rungsiiing melulu kalo tidur, tiba-tiba teriak tengah malem.

Sisi motorik kasar, lumayan, mau berdiri sendiri beberapa detik lalu kemudian ambruk. Merangkak semakin cepat, meleng sekejap udah ilang dari pandangan. Anaknya seneng sih kalo dititah-titah, tapi ntar ajalah ada waktunya. Motorik halus, agak deg-degan karena saking detailnya dia sama benda-benda kecil, apa aja bisa masuk mulut termasuk remah styrofoam, potongan batang buah, atau seekor laba-laba lewat -___-

- Arraf (2y8m) juga ikut membahagiakan ortunya, saat minggu pendampingan di sekolah berakhir, saya coba tinggal di kelas. Surprisingly, kata bu guru, baru sekali ditinggal behaviournya udah ada perubahan, mau ngikutin kegiatan, mau dengerin bu guru dan tertib duduk di bawah (biasanya dia loncat-loncat atau jalan keliling ruangan terus).

Sekarang popoknya sehari paling abis dua, setengah hari gak pake, setengah hari lagi pake kalo pas saya lagi ribet daripada ngepel ompol mulu. Malem masih pake, belum kuat mental bok buat bangun nganter ke toilet. Tauk deh, when it's the time, it is, mweheee bilang aja males. Tapi beberapa hari pernah dicoba juga tanpa popok sama sekali, ketika ada 'clue' langsung diajak ke toilet sama ayah, akhirnya bisa pipis berlanjut ke pipis-pipis berikutnya, dia inisiatif buka celana trus lari ke toilet. Emang ayah lebih paham anak laki sih ya, kalo sama gue gak pernah pipis bareng-bareng jadi gak tau pipis yang bener itu gimana, taunya ya ngompol... Belum konsisten sih, ya itu tadi, kalo pas cuma bertiga di rumah, sumpah yaa males bolbal toiletnya, apalagi ntar mudik di rumah mama, toilet di bawah, kamar gue di atas, maaa, beliin popok dong buat cucunya... :P

Alhamdulillah, setiap Ramadhan selalu bahagia. Semoga diizinkan mengalami Ramadhan berikutnya.... Aamiin.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...