Jul 22, 2013

Preschooler

Ngeliat anak pake seragam sekolah untuk pertama kali, saya sukses gak nangis, bukan karena gak bahagia, tapi lebih ke perasaan yang terlalu campur aduk sampe gak tau harus ngeluarin ekspresi yang mana. 

Di masa sekolah ini, saya ditantang untuk bisa bikin Arraf bangun pagi-pagi, soalnya selama ini kan dia tidur semena-mena, main sampe ngantuk, bangun semaunya. Malem sebelumnya kita kondisikan dia udah tidur jam 9, eh besoknya bangun jam 4 subuh, disaat kita mau balik tidur lagi. Mungkin dia sama nervousnya kaya saya, jadi abis pada saur dia nongol dari kamar, gak tidur-tidur lagi sampe pagi...gaswaat, jam 9 dia bisa tumbang nih.

Dan benarpun, abis mandi pake baju, trus naik motor, dibelai angin sepoi-sepoi...matanya udah keliatan sayu. Nyampe sekolah salim-salim sama bu guru sambil bilang "samikum", trus langsung menuju kolam bola. Abis main bola naik ayunan, trus naik perosotan dipegangin bu guru, abis itu pindah naik mainan yang muter-muter tapi dia dominan pengen pegang setir sendiri -__- akhirnya diarahin buat liat gambar kakak-kakak TK, disitu dia udah keliatan pendiem sih tapi mulutnya masih ngoceh juga nyebutin apa aja yang diliat.

Sampe akhirnya bel berbunyi, semua baris buat nyanyi lingkaran kecil lingkaran besar, trus dikelompokin sesuai kelasnya...huwalah, ricuh ya kalo anak-anak piyik gini, tertibin yang satu, yang lain mabur... Sebelum masuk kelas, sepatunya dibuka dulu trus ditaro di rak, bagian ini Arraf udah bisa, rapi naro sepatu kiri-kanan sendiri. Giliran make laginya dia suka rada ribut pas masukin kaki ke sepatu jadi masih harus dibantu.

Hari pertama, kegiatan di kelas pengenalan dan sosialisasi. Kelas dibuka sama baca doa dan surat pendek, ga ada satupun anak yang nyimak, tapi bu guru tetep konsisten sampe selesai *pukpuk bu guru*. Selama bulan pendampingan ini ortu diperbolehkan ikut masuk ke kelas, dari 9 anak hampir semuanya didampingi ortu. Kelakuannya juga macem-macem, ada yang nempel terus sama ibunya, ada yang nangis pengen pulang, ada yang diem ngeliatin bu guru, ada yang tidur, dan Arraf gak terkecuali, dia melipir ke pojok main sendiri, sama ada satu anak lagi yang ngikuti. Semuanya gagal fokus. Waktu diminta mengenalkan diri, cuma anak-anak cewe yang berani ke depan nyebutin nama dan tinggal dimana, anak cowo cupu semua haha.

Selebihnya kegiatan kelas main dengan balok-balok dan lego, diselingi sama pengenalan huruf A, satu-satu muridnya didatengin bu guru buat diliatin papan bertulis huruf alif fatah a, eh gimana sih nulisnya?, sukur-sukur anaknya mau ngikutin bilang "a", kalo anakya melengos ya udah *pukpuk lagi bu guru*

Tiba saat buka bekal, baru Arraf mau bergabung sama yang lain di tengah-tengah. Sebelumnya baris dulu buat cuci tangan, bagian ini dia bisa tertib ngikutin. Karena waktu makan cuma 15 menit, saya paham lah ya, jadi bekalnya roti selai coklat sama susu aja. Selesai acara makan, kita beres-beres mau pulang. Selama bulan puasa ini sekolahnya cuma 1.5 jam dan sebelum pulang satu-satu dikasih origami bunga tulip, itu juga pake rusuh anak-anakya request warna sendiri *setelah ini aku bertekad gak mau jadi guru PAUD, mentalnya ga kuat haha*

Hari kedua sekolah, tinggal tiga ortu yang masih nungguin di kelas, yang lain cuma nganter sampe masuk kelas trus nunggu di luar (bukan di luar kelas trus nengok-nengok dari kaca, tapi bener nunggu di halaman sekolah). Ini lebih rusuh lagi, karena anak-anak yang ditinggal (mostly cowok), begitu nyadar emaknya ga ada disitu langsung pada gedor-gedor pintu manggilin mama, pake nangis teriak-teriak. Kalo urusan gini ternyata ada tenaga pengasuh dari daycare yang turun tangan, gendong anaknya, atau bawa keluar dulu biar tenang baru dimasukin kelas lagi sementara bu guru ngurusin anak-anak yang di kelas.

Tiap hari kan kelasnya pindah-pindah, kebetulan di kelas ini banyak mainannya, ada satu anak yang terus-terusan nunjuk lemari mainan minta diturunin semuanya haha, udah deh, karpet puenuuhh sama mainan macem-macem, siapa yang seneng? Ali tentunya...dia bahkan lebih heboh daripada kakak-kakak PG, saking hebohnya puzzle kecil dimasuk-masukin mulut.

Apakah Arraf ada perubahan? jadi mau ngikutin kegiatan kelas? enggak, belum. Masih tetep asik main sendiri, tapi udah agak mau bersuara kalo ditanya. Satu-satunya yang dia terlihat antusias dari dua hari ini adalah sesi beberes mainan, hihi...kalo ini dia sigap betul masuk-masukin mainan ke kardus, yang nyempil-nyempil juga dia cariin sampe dapet, mungkin karena di rumah sering saya 'latih' buat beberes, kalo gak diberesin mainanya ibu buang aja ehehehe *tigermom*

Hari kedua jadwalnya bekal nasi+lauk, kali ini Arraf bekalnya nasi sama telur orak-arik, cari aman aja yang udah pasti anaknya suka jadi makannya gak susah. Eh tapi tetep aja ada anak yang dibekelin Better, jadi aja Arrafnya lirik-lirik naksir, apalagi si anak makannya cuma sepotong, sisanya digeletakin gitu aja trus ditinggal. Udah saya bilang itu punya orang lain, punya kakak kuenya ada di rumah tapi yaaa tetep aja itu kue diambil meskipun gak berani makan. Seakan gak rela dikembalikan ke yang punya, akhirnya kuenya dikasih ke anak lain yang juga bengong ujug-ujug ketimpaan kue, anaknya liat ibunya, sama ibunya kuenya dibuang, giliran Arraf yang bengong. Hahaha, untung yang punya gak nyariin lagi :p

Tiap kali pulang sekolah ditanya "kakak hari ini sekolahnya seneng?" selalu dijawab seneng, tapi kalo malemnya ditanya "besok sekolah ya?" anaknya kaya masih bingung gitu apaan sekolah. Baru deh pagi-paginya pas ganti baju dia ngulang-ngulang sendiri "kakak mau kemana? mau sekolah yah"

Hari ketiga jadwalnya dianter sama ayah. Tiap kali saya laporan di kelas Arraf begini begitu, ayah suka bilang "coba ditinggal aja biar mandiri", tapi menurut saya selagi masih ada kesempatan buat mendampingi di dalem yah manfaatin aja buat tau kelakuan anaknya gimana sama kegiatan di kelas ngapain aja, jadi dia gak cuma nanya "tadi gimana? di kelas ngapain aja?" Saya juga belum begitu banyak bicara soal pendapat ini itu, biar ayah sendiri dulu yang ngeliat secara objektif baru abis itu kita bicarakan pendapat kita masing-masing. Ternyata memang lebih enak diskusinya setelah itu, kita punya view masing-masing lalu berkesimpulan sama-sama.

Kegiatan hari ketiga adalah beribadah sama aktivitas alam. Udah dibekelin sarung, dikasih peci juga dari sekolah. Diajarin berwudhu trus gerakan-gerakan sholat sederhana, yakinlah untuk pertama kali gak ada yang nerap, minggu depan pasti udah lupa. Tapi ngajarin anak kan memang dengan repetisi ya, jadi mungkin setelah beberapa bulan ke depan baru keliatan hasilnya. Gak ada target harus bisa apa apa sih selama sekolah ini, kalopun nanti ada keterampilan yang mastered, bonus buat perkembangan Arraf sendiri.

Oh iya, mulai sekarang juga kita kondisikan tiap malem abis selesai buka, tarawih trus leyeh-leyeh bentar, jam setengah 9an udah sounding-sounding tidur, lampu dipadamin, tv dan laptop dimatiin. Kegiatan cuma di seputar kamar aja. Ntar udah berasa ngantuk, Arraf bakal minta dibikinin susu, setelah susunya abis trus dia lari ke kamar ambil posisi di sebelah saya, peluk-peluk ga berapa lama tidur. Agak telat sih kita membiasakan tidur cepetnya, berat juga buat emak-bapaknya yang suka begadang (apalagi bapake sering lembur jadi baru ketemu semuanya di atas jam 8 malem), tapi kalo terus konsisten dilakukan ya bisa juga, sekarang Arraf meskipun bukan jadwal sekolah bangunnya tetep jam 6 pagi, balik ke jaman dia waktu kecil.

Begitu cerita sekolah seminggu pertama, kalo liat report dari Buku Penghubung, indikatornya sudah baik semua kecuali bagian sosialisasi. Komentar gurunya "Alhamdulillah, untuk semangat bersekolah sudah baik"

Saya terkadang masih didera perasaan 'berasalah' nyekolahin anak batita, berasa gue gak bisa didik sendiri di rumah. Tapi by process lah ya, anaknya belajar, ya emaknya juga belajar buat ikhlas dan percaya sama anak sendiri.

Jul 20, 2013

Day 11 : a photo of you taken recently

Tidaaakk, aku selalu out of frame...huhuhu T___T


Ini foto bulan Juni, yang moto pun jempol sendiri, aahhh...


Jul 15, 2013

Day 10 : a photo of you taken over 10 years ago

03 berarti pas masuk kuliah yah.
Eng,,,, *bongkar drive D, bongkar facebook* 

Dapet tapi keciiill banget. 

tebak gue yang mana? haha...males banget.
Nah, dapet versi gedenya...cuma saya. 

Cupuabiiiisss...

Jul 13, 2013

Day 9 : a photo you took

Ini masuk kan? pan gue yang mencet tombolnya pake kaki...ahahaha. 
Foto box hore-hore-bahagia lah.



Jul 12, 2013

Jul 11, 2013

Day 7 : a photo that makes you happy

They're the source of my strength and happiness. 


Sleeping time, a quiet moment...
dimana emaknya bisa beberes, ngurus diri, dan ngeblog. 

Saat dimana mereka berdua akur! 
Selebihnya, tiada hari tanpa berebut mainan. 

Jul 10, 2013

Day 6 : School is Cool !


Kebanyakan baca referensi kapan usia ideal anak masuk sekolah, masuk preschool dulu atau tidak, homeschooling atau publik, sampe anak butuh sekolah atau enggak. Mumet sendiri.

Pada akhirnya, panggilan alam aja deh ya. Ketika anaknya mulai seneng liat kakak-kakak sekolah, pengen ikutan nimbrung, butuh sosialisasi lebih banyak dan baterai super yang bikin mak-bapaknya encok tiap hari, oh yes, alarm's ringing. We needs help.

Kalo kata bu Anna Surti Ariani S.Psi, anak dibawah 4th dikatakan perlu sekolah jika di rumah anak tidak dapat stimulasi yang baik dari pengasuh (tidak mengerti) atau ortu tidak punya waktu untuk menstimulasi anak karena bekerja atau kesibukan lain.

Errr, trus kasus gue pigimana ya...udah lah ya, humbly i know my limit and my child's clue. Bagi saya dan suami, ambil bantuan pengasuh/pembantu belum tentu langsung cocok, mending uangnya buat bayar sekolah aja...supaya kegiatannya juga terarah, ada indikatornya, trus anaknya terbiasa sama rutinitas.

Sebetulnya banyak banget di sini sekolah usia dini yang bagus-bagus, namapun katanya salah satu kota pendidikan ya, yang judulnya sekolah alam, sekolah dolan, islamic school, sekolah internasional...fasilitas dan biayanya juga macem-macem, dari yang wajar sampe yang bikin balik badan.

Alhamdulillah, waktu milih sekolah buat Arraf, ada satu sekolah yang kita langsung cocok...tiga kali bolak balik buat konsul sama Kepseknya, dua bulan kemudian segera kembalikan formulir dan bayar uang pangkal. Pengen sih trial-trial di sekolah lain, tapi hah males yaaa....gak ada waktu lah intinya mah, lagipula lokasi pada jauh-jauh. Jadi cukup tanya-tanya dan minta review teman-teman di sini aja.

Cocok menurut kita cukup memenuhi hal-hal kaya gini :
1. Lokasi dan waktu
Kalo bisa jalan kaki aja deh dari rumah, biar antar jemputnya juga itung-itung gerak jalan... Di komplek ini ada PG/TK murah-meriah-bahagia, spp nya 50rb, sering liat march murid-murid TK yang nengokin kalo ada salah satu murid yang ga masuk (gak tau udah dicek belum sakitnya apa). Di komplek sebelah juga ada, kayanya lebih bagus, anak-anak segang sini pada sekolah disitu, spp nya 75rb, kalo full day 150rb. Tapi sekolahnya tiap hari senin sampe sabtu.

Sekolah yang kita pilih lokasinya memang di luar komplek, tapi letaknya gak jauh dari kantor ayah, cuma 10 menit dari rumah, jadi ntar pp bareng ayah aja sekalian. Arraf ambil kelas dua hari full day dan satu hari reguler, masuknya selang seling. Menurut kita ini cukup ideal, masih lebih banyak di rumah tapi gak bosen sekolah juga kalo tiap hari.    

2. Kurikulum dan basic pengajaran 
Terus terang kita awam banget soal pendidikan, akan perdalam lagi soal macem-macem kurikulum sekolah. LATER. Ntar yak, by the time aja gitu, kalo sekarang semua dipikirin bisa keriput mukaaa. Yang pasti buat sekolah usia dini, saya prefer sekolah yang berbasis agama...bukan membangkang terhadap bhinneka tunggal ika nih, tapi tentulah kita berkaca...islam kita gitu-gitu aja, masih banyak pe-ernya. Untuk mendidik agama pada anak kita butuh bantuan pihak lain, to make it consistent, dikala kita lagi lemah iman, ada anak yang senantiasa mengingatkan. Ajaran sederhana aja sih, semacam doa sehari-hari, surat-surat pendek, belajar Iqra dan rukun ibadah yang simpel-simpel...intinya mengenalkan tauhid dan pengamalan ibadah in daily routines. Karena anak butuh rutin inilah, jadi biar konsisten ya di rumah ya di sekolah, ya dimana-mana, ajaran agama selalu melekat.

Makan-minum sendiri, toilet training, buka-pake sepatu sendiri (karena di kelas gak boleh pake sepatu) adalah salah satu indikator kemampuan melakukan kegiatan sehari-hari secara mandiri. Saya cukup hepi, karena beberapa prinsip di sekolah ini cocok dengan visi kita juga semacam :

- bekal sekolah udah ditentuin, hari selasa roti+susu, kamis nasi+lauk, sabtu kue+air putih. Ini untuk meminimalisasi kecolongan hobi anak yang demen icip-icip makanan temennya, kata bu guru pernah ada ortu yang komplen anaknya batuk-batuk gegara makan chiki padahal gak dibekelin chiki, ternyata si anak nyomot punya temennya. Nah, dengan penyeragaman bekal ini diharapkan semua anak makan yang sama dan mendorong ibu-ibunya untuk menyiapkan bekal sendiri dari rumah (haks!)

- tidak ada perayaan ultah di sekolah. Sejujurnya saya seneng sih, IRIT kan? yaa emang ga ada niat bikin ultah di sekolah juga, cuma misal ada satu anak yang tiup lilin, nyanyi-nyanyi, dibagi gudibeg etc biasanya nular ke anak lain dan bukan tidak mungkin A1 nagih juga. Bu kepsek bilang, ultah itu bukan budaya islam, jadi kalopun mau berdoa bersama, potong tumpeng, boleh, tapi harus kebagian semuanya lho ya...itu berarti anak-anak PG A-B dan guru-gurunya juga.

- wali murid yang nungguin anak sekolah, atau yang antar-jemput, harus berpakaian muslim...bwahaha, ngatur amat yak sampe ke baju yang kita pake. Tapi karena anak-anak bersekolah juga pake pakaian muslim, demi konsistensi, ya dicontohin jugalah sama kitanya...jangan cuma anaknya yang sholeh tapi kitanya juga dilatih untuk jadi contoh buat anak.

- gak boleh dibekelin uang, gak boleh bawa mainan atau peralatan belajar sendiri. Semua sudah disediakan sekolah, sampe tas sekolah dengan label nama masing-masing semuanya dikasih sekolah. Seneng sih, ya artinya tugas saya di pagi hari cuma nyiapin bekal aja kan, kalo di program full day maksinya dapet dari sekolah.

3. Fasilitas dan kualitas
Program pembelajaran yang oke haruslah didukung fasbel yang baik. Kalo liat-liat programnya sih, ada kelas peran, kelas bahasa, kelas balok, kelas alam, kelas ibadah, kelas persiapan yaaa lumayan lah, cukup. Sistem rolling class juga diharapkan agar si anak gak bosen beraktivitas disitu-situ terus. Waktu perkenalan guru-guru, semuanya berlatar belakang pendidikan, insya Allah amanah. Kalo kita gak perlu nyiapin apa-apa lagi untuk alat belajar berarti yang disediakan sekolah sudah disesuaikan ya mudah-mudahan mencukupi. Penting juga liat fasilitas bermain, karena dunia anak-anak ya dunia bermain.

Oh, di sini juga bahasa pengantarnya bahasa Indonesia. Kayanya gak mix English deh, gapapa juga...untuk usia segini penting fasih berbahasa ibu untuk landasan dia berkomunikasi, menyampaikan pendapat, menuangkan ide secara lisan dan tulisan. Nantilah kalo dia udah di atas 5, kita leskan dia bahasa enggres *karena ibu bisanya inggrissunda nak, epritaim epriwer gitu lah* atau yaa nanti saya ajarin sedikit-sedikit mengitung dalam bahasa inggris, alfabet, sambil nonton BabyFirst aja deh ya *teteup, pake alat bantu*. 

Cukup banget lah menurut saya untuk tingkat PAUD. Kurang-kurangnya dari sekolah ini udah merem aja, mau pilih yang gimana lagi, maksain mesti ngejar yang di kota ya gak mau juga anaknya kecapean di jalan. Termasuk biaya juga, udah cucok banget...belum waktunya harus jual-jual LM, buat ntar aja pas sekolah beneran *jiyee, emang punya LM berapa? seons? kelapa parut kalee!* 

Arrafnya gimana? 

Beberapa kali dibawa ngunjungin sekolahnya, dia nampak antusias sama perosotan. Pernah dibawa tur keliling sekolah dua kali, dia konsen sama gambar-gambar yang ditempel di tembok, ditunjuk, disebutin satu-satu gambar apa aja. Tapi ditanya-tanya sama bu guru diem ajaaaa... :|

Beberapa bulan ini kita udah sering sounding soal sekolah, cerita di sekolah bakal ngapain aja, trus kalo sekolah gak pake popok, makan sendiri kaya temen-temen, dan di sekolah gak ada yang nangis. Yaaa Arraf nya sih palingan ngulang-ngulang aja apa yang kita sampein plus laporan pandangan matanya dia sendiri, kalo ditanya,
" siapa yang mau sekolah? "
" kakak!" *semangat*

tapi lain kali ditanya lagi,
"kakak mau sekolah gak?"
"enggak"

Lah. Deg-degan sih. Tapi coba aja dulu ya, kan dia belum tau juga sekolah itu semenyenangkan apa. Kalo dia hepi, syukur...kalo misal dia akhirnya mogok atau gak mau sekolah lagi, ya gapapa skip aja PG B nya, bolos setahun, nanti langsung ke TK.

Menurut pengamatan kita, selain clue-clue di atas dari anaknya, kita juga merhatiin perkembangan mental Arraf. Kali aja kan keinginan sekolah kuat tapi kelakuan masih kaya bayiii...yaaa masih ada sih jerit-jerit gak jelas, nangis lebay dan melengos sana sini. Tapi, dibanding beberapa bulan lalu waktu kita sepakat buat nyekolahin Arraf, makin kesini anaknya makin enak diajak komunikasi, nyambung, sedikit-sedikit mulai bisa diajak bersepakat. Dia juga bisa memahami cerita bergambar, tanpa diceritain dia menerka-nerka alur cerita dengan imajinasinya sendiri lalu cerita ke kita. Mulai keliatan bisa role play juga, bikin terowongan atau jalan kereta api dari benda-benda apa aja yang bisa disusun. Sedikit-sedikit saya mulai lega, kayanya emang udah waktunya memberi saja, percaya saja...  

Minggu lalu perdana rapat orang tua murid di sekolah, seperti biasa rombongan sirkus dateng...Arraf dibiarin main di salah satu ruangan bareng calon murid lain. Ada ayahnya sih disitu (karena Ali pengen nimbrung juga), tapi begitu liat banyak mainan dan gambar-gambar, langsung aja mojok ambil mobil-mobilan kayu, kayanya sih dia lupa lagi dimana. Ketika ada anak lain yang ingin mainan yang dia pegang, Arraf mulai berani merebut *ha, akhirnya agresif juga!* tapi kalo mainan tsb dari awal udah dipegang orang lain, dia gak akan berani ngambil.    

Jadi, minggu depan, di usianya yang 31 bulan, Arraf mulai masuk sekolah. Dan gue deg-degannya udah dari kapaaann,  harus siap lahir batin, ya ortunya, ya anaknya. Peluncuran ke kehidupan sosial ini pastilah mendatangkan konsekuensi, berinteraksi dengan orang lain yang mungkin beda didikan di rumah, beda karakter, dan tentunya ada case beda bahasa pengantar di rumah kalo buat kita.

Hah. gini amat ya rasanya melepas anak sekolah...gimana nanti melepas kewoong T___T

Jul 4, 2013

Day 5 : My Fave Quotes



Nothing is permanent....

from here

"Fa inna ma’al ‘usri yusra. Inna ma’al ‘usri yusra”
*contekan lain monggo, ada di app sebelah kanan halaman blog :D 

Jul 1, 2013

Day 4 : My Fave Books

Haks, faktanya sekarang ini susaaahh banget luangin waktu buat baca buku. Quiet time pas anak-anak tidur, tergoda buat bergabung. Ngantuk dikit molor, ngelonin anak molor, baca buku apalagi...trus kalo baca di kasur suka dikerubutin anak-anak, dan saya paling sebel kalo cover buku kelipet-lipet atau halamannya jadi keriting...menurut saya buku itu harus tetap licin dan rapi, biarpun dibaca berkali-kali *laminating aja kali, rel*

Timeless aja deh ya, waktu sekolah suka banget baca Goosebumps, apalagi pas bagian tebak-tebak siapa hantunya. Kalo komik saya cuma baca Conan, Nodame Cantabile, sama Shoot.

Udah gede, seneng banget waktu sama nyokap dibeliin The Da Vinci Code versi illustrated (Dan Brown). Soalnya jadi ada visualisasi lukisannya kaya apa, patungnya kaya gimana. Cawan yang katanya mirip rahim perempuan itu bentuknya seperti apa, plus catatan anagram-nya Da Vinci semua ada gambar aktualnya. Emang jadi berat sih bukunya, hard cover dan halamannya pake kertas tebel pula.

Terlepas dari benar atau tidaknya argumen dan fakta sejarah yang ada di buku tsb, saya suka bagaimana buku ini membuka wawasan makna dibalik simbol dan cerita di balik suatu karya. Sampe sekarang saya masih suka buka-buka bukunya, walo cuma diliat-liat gambarnya doang.

Menjelang nikah dulu sempet terisak-isak di pojokan Gramedia, di section buku pernikahan dan rumah tangga, gara-gara Catatan Hati Seorang Istri (Asma Nadia). Ini bukan novel fiksi, tapi kumpulan cerita para istri tentang rumah tangga mereka. Ada yang sabar meskipun diselingkuhi suami berkali-kali, ada yang tiba-tiba suaminya dilamar orang, ada yang harmonis hingga akhir khayat, semua cerita haru-birunya pernikahan dari sisi seorang istri, tumpah semua di sini. Setelah menikah, saya baca lagi bukunya...bukan cuma terisak, tapi ikut merasakan bahagia, sakit hati, kesedihan dan memuji ketabahan dan kesabaran seorang wanita. Sungguh sarat pelajaran berguna buat kita para istri. Ladies, i recommend you this book...      

Novel yang benar-benar fiksi, saya persembahkan Perahu Kertas (Dewi Lestari). Mwihiii ketauan lagi deh demennya cerita deramah menye-menye. Ah, suka aja sih sama alurnya, membolak-balik dan mengaduk perasaan. Kalo ceritanya sendiri common lah ya, cinta sejati yang terpisah tentu akan bersatu lagi pada akhirnya. Taapiii, letupan emosional setiap tokohnya, suasana yang dibawa sebagai setting cerita, dapet banget di buku ini..di bab sekian berderai air mata, bab berikutnya berubah berderai tawa dan sekalinya baca bikin ingin terus lanjut sampe tamat..cucok jadi bacaan di Kopaja pp rumah-kantor. Err, sejujurnya saya beli novel ini bajakan cuma 25rb di gerai koran Kp Rambutan, yaaa daripada bengong geje nunggu 605 ngetem*sungkem sama mbak Dee*.

Satu lagi, The Pianist (Władysław Szpilman , nah gimana bacanya?) Setting sejarah selalu menarik perhatian saya..pas ceritanya berlatar Jerman-Polandia yang kebetulan saya pake juga buat referensi bahan skripsi. Udah lupa sih sama nama-nama tokoh dan detil ceritanya cuma masih kerasa pas baca buku itu betapa sulitnya kehidupan sewaktu Perang Dunia II. Digelandang dari kamp ke kamp, salah dikit langsung jedor, mana kawan mana lawan gak ketahuan. Filmnya baguuus, Adrien Brody mukanya klasik khas Eropa TImur, alunan Chopin #C Minor sebagai lagu terakhir sebelum dia diciduk tentara Jerman juga berkesan banget.

Oh iya, satu buku yang selalu saya inget juga adalah Para Priyayi (Umar Kayam), duluuuu banget baca buku ini kalo gak salah jaman sma (bukunya juga entah kemana, apa dulu gue pinjem dari taman bacaan ya?). Lagi-lagi buku berlatar sejarah, Indonesia jaman kolonialisme Belanda-Jepang, dimana rakyat jelata dan bangsawan kentara sekali status kelasnya. Buku ini jelas ngasih pengetahuan tentang budaya feodal yang mengakar di kehidupan bangsa Indonesia, hingga sisanya masih terjadi sampai saat ini, terutama elit birokrasi dan masyarakat pada umumnya.

Buku-buku motivasi macam Chickensoup dulu sih suka, tapi seiring bertambah umur, mikirin idup sendiri aje udah susah ciing...baca-baca pengalaman orang dari blogwalking ajalah.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...