Jun 28, 2013

Day 3 : My Fave TV Programme

Gak terlalu sering nonton tv sih.
Maksudnya nonton ya nonton aja sedapetnya, kelewat ya udah...
Pas lagi ada film bioskop di tv yang kebetulan belum liat, ditonton sih..tapi suka nyerah karena iklannya kelamaan. Kecuali film-film tertentu yang dengan ikhlas pengen ditamatin.
Serial juga gitu, suka semangat pas beli dvdnya (jaman kuliah), ikutan ngehype yang tenar saat itu. Habis dibeli tergeletak berbulan-bulan di pinggir kompie. Abis suka males nonton serial yang sinetronisme, gak tamat satu episode atau ceritanya mbulet gak beres-beres. Hih.

Kalo dulu suka nonton apa tuh yang isinya review box office terbaru, suka banget nonton trailer film-film seru, tapi sekarang udah tinggal klak klik doang plus cari tukang spoiler di twitter. Jaman kecil ya jangan ditanya lah hari minggu pasti nongkrong depan tv dari mulai Doraemon sampe Gilmore Girls.

Sekarang gimana ya, faktor U kali ya...dan remfong juga lagi asik2 nonton tv, anak minta dikelonin, yassalaam bablas aja deh sampe subuh.

Masterchef
paling suka yang Australia, soalnya juri-jurinya kocak, humble, trus sopan gak ada caci maki kaya mastercep amriki. Trus masakan-masakan yang di MC Aussie banyakan fusion antara masakan barat dan timur, jadi lebih kaya khasanah kulinernya, pesertanya juga gak bule semua..seru. Tapi MC endonesya juga aku suka kok, trademark Juna lagi marah-marah sambil ngangkang tiada dua...kalah deh Gordon Ramsay.

Urban Cook (Kompas tv)
Selalu suka liat acara masak-masak *liat doang* tapi paling males kalo harus nyari bahan-bahan yang dengernya aja baru sekali itu, trus mau cari dimana, mahal pula.... Nah, chef Yuda Bustara di sini kalo ngasih resep selalu gampang (keliatannya), bahan-bahannya juga mudah ditemukan di tukang sayur sekalipun atau bahkan sebenarnya ada di kulkas setiap hari. Caranya juga simple, gak perlu kitchen gear yang mahal-mahal, masak popcorn atau jelly aja bisa dibikin menarik sama dia. Saking mudahnya beberapa resep udah saya tandain buat nanti bikin bekal sekolah.

Wisata Kuliner (Trans tv)
Pak Bondan lah juara dari segala juara acara icip-icip kuliner nusantara. Gak ada yang ngalahin betapa persuasifnya dia bikin kita ikutan ngiler. Host lain, cuman bisa melet-meletin lidah sambil bilang "mm, enak banget pemirsa...bumbunya berasa" tanpa tau bumbu apa yang menciptakan taste seperti itu, pengetahuan kuliner nol besar.

Revenge (ABC/Starworld)
Tipikal sinetron amerika sekali lah, ceritanya muter-muter, penuh drama dan tokoh utamanya selalu survive. Kenapa ditonton ya, yaaa udah kadung ngikutin dari season pertama, jadi penasaran juga...the most lovely thing from this serial is bajunya bagus-bagus bangeeett, apalagi yang makenya modelan  manekin ya, jatuhnya keren aja gitu meski cuma make kaos-jeans doang.

Parenthood (Starworld)
Nonton ini berasa deket sama kehidupan sehari-hari lah, ya bukan ceritanya tapi pemikirannya gitu misal ketika anak perempuan kita pengen pake baju ala barbie yang terbuka-buka, orangtuanya ikut pusing gimana meyakinkan anaknya agar mau pake jaket dan celana panjang. Hey, ini amerika kan? iyaaa...inilah yang saya suka, nilai-nilai normatifnya masih ada di serial ini. Sayang gak tiap minggu bisa ngikutin soalnya diputer siang-siang, dimana itu waktunya boci bareng anak-anak ^^

Bake with Anna Olson (Asian Food Channel) 
Nah, ini juga nih...mbak Anna ini kalo bikin kuweh selalu santai gak ribet kaya guweh. Kok kayanya guampaaangg banget gitu, timbang, ngocok, tuang, hias, panggang...jadi. Yang liat cuma bisa nganga doang betapa mudahnya bikin souffle yang sempurna.

Mr.Bean (dimana-mana)
Walaupun udah ga ada lagi episode terbarunya, selalu diulang-ulang, tetep aja ditonton, tetep aja ketawa.

History of the World (Kompas tv) 
Becoz i like history! Sekian.

Katanya jarang nonton tipi? ni banyak tontonannya... -____- 

Jun 25, 2013

Day 2 : My Fave Movie

Suka sama pertanyaannya.

Karena milih film gak sebingung milih lagu.
Good audio-visual, good story and good chemistry (and good soundtrack too!)
Cuma ada beberapa film yang saya gak pernah bosen nonton berulang-ulang.
Tapi ini bukan blog movie review, jadi kalo mau tau cerita lengkapnya buka youtube, nonton trailer dan baca Rotten Tomatoes aja hehe. 

Women loves romantic-comedy, tapi untuk ini harus ngalah, karena ayah pasti ketiduran kalo nonton bareng, padahal kan itu clue :p Jadi nonton sendiri, mewek sendiri, hepi sendiri. Abis itu melon....suami mana suami...

Punch-Drunk Love (2002)

Sukaaaa sama Adam Sandler di film ini, gak terlalu konyol. Ceritanya juga unik, gak sayang-sayangan melulu. Emosional, mengharukan plus menghibur karena Adam Sandler biarpun main film serius tetep aja mukanya komik jadi senyum-senyum sendiri.

Paris Je T'aime (2006)

Jatuh cinta abis sama film ini dari sejak liat posternya di CCF tiap pulang les. Ada delapan belas cerita cinta yang semuanya bersetting di Paris. Tidak sekadar cinta antar manusia laki-laki dan perempuan, tapi cinta antara manusia-vampir, cinta sesama jenis, cinta terhadap sesama, cinta pada sebuah kota dan budayanya. Fave saya (subjektif tentunya!) episode Loin du 16e yang ceritanya tentang seorang ibu yang ninggalin bayinya di daycare untuk bekerja mengarungi kota Paris sebagai nanny di sebuah keluarga kaya. Even dulu saya nontonnya pas belum nikah, it's so heart-breaking. Episode fave lain adalah Quais de Seine dimana seorang cowok Perancis tertarik sama seorang cewek muslim yang pake jilbab, tapi menceritakan perilaku-perilaku toleransi beragama diantara keduanya. Ada lagi Faubourg Saint-Dennis yang dibintangi sama Natalie Portman sebagai seorang artis teater yang jatuh cinta sama pria buta, cerita cintanya so sweet bangeet gak berlebihan. Cerita lainnya juga menarik dan menyentuh. Ini deh, satu-satunya film drama yang ayah mau nonton di bioskop, tanpa tidur, kok bisa? karena dulu first date, mau gak mau harus mau saya ajakin nonton ini hehe. 

Eh ternyata ada gombalisme juga ya di sana, contohnya percakapan ini : 
Hassan: [Injured and bleeding] I just got stung by a lousy mosquito. These neighborhoods are dangerous. Lagos is safer. What's your name?
Sophie: Sophie.
Hassan: I'd give you my card but I have none left. Too bad! Sophie, fancy a cup of coffee? Go on! Can I massage your feet?
Sophie: Why would I let you?
Hassan: Because they hurt.
Sophie: They do?
Hassan: You were running in my dreams all night... Please have coffee with me.


Dari genre thriller-suspense-mystery (bingung masuk ke yang mana), saya suka The Sixth Sense (1999).


"i see the dead people.." booo, kalimat itu terus terngiang-ngiang sampe sekarang *lebay* jadi suka agak merinding disko gimana gitu pas sendirian di lorong, ga berani liat langit-langit takut ada yang 'menggantung' *sumpe rel lo lebay bangeett*. 
Tapi saya suka film ini karena gak bikin loncat dari kursi atau ketemu setan-setan jelek, bolong apalagi ngesot. Palingan tahan nafas doang sepanjang film. Haley Joel Osment-nya juga innocent banget, tapi sekarang dese udah gede yaaa jadi gak lucu -__-

Genre-nya crime fiction (apa pula ini?) ada Sherlock Holmes (2009).

Waaaa aku suka karisma Robert Downey Jr, Jude Law kalah kereeeen. Pol banget aktingnya jadi Sherlock yang rada sotoy tapi pinter... Ceritanya penuh intrik, dan soundtracknya baguuuss pas sama adegan-adegannya. Oh ya, dan settingnya Inggris abad 18 dimana tuxedo panjang dan gaun balon merajalela, manchaaapp.

Di genre adventure-fantasy saya suka Pirates of the Caribbean (2003), all series. Cerita menarik, casting apik, visualnya juga keren. Johnny Depp total abis, Orlando Bloomnya kelelep yaaaa.

And the famous Harry Potter (2001), seven series. Ya gimana dong, tiap taun diputer di tv, pasti ditonton juga sampe tamat...mantranya sampe hafal -___- Jaman sma baca novelnya di kelas, ditaro dibawah bangku pas pelajaran mulai gak menarik *boong diing, pelajaran penting juga tetep aja gue asik baca* Err,
pengakuan yaaa...dulu saya sama sobat saya sampe bikin badge nama kita masing-masing dengan nama belakang 'Weasley' dong, saking ngefansnya *tutup muka pake Quibbler*


Sebagai Pisces si tukang ngimpi dan senang berkhayal,  dari genre epic-adventure, The Lord of The Rings (2003) lah juaranya. 

Sukaaa, karena ceritanya di antah berantah dimana dunia terbelah hanya jadi dua, good side and bad side (meskipun akhirnya Saruman berubah jadi jahat). Cerita cintanya pun samar, cuma antara   Legolas sama Arwen, sisanya, makhluk-makhluk fantasi yang lucu-lucu, yang selama ini cuma saya baca-baca dari mitos dan legenda. Seneng liat visualnya Hobbiton sama Rivendell, sesuai sama bayangan di novelnya. Tapi mending nonton filmnya aja deh, novelnya pusiang sampe sekarang gak tamat-tamat.

Last but not least, Finding Nemo (2003), ini juga sampe apal dialognya, baik yang bahasa Indo atau bahasa Inggris. Film fave ditonton pas musim liburan, bareng adik (atau yah sekarang bareng anak). Menurut saya di sini bagus juga pesan moral dan pelajaran parenthoodnya...ingat-ingat yaaa, ikan itu teman, bukan untuk dimakan :D 


Btw, ini baru tantangan hari kedua aja, udah bolos beberapa hari dari tantangan hari pertama , sutralah yaaa yang penting akhirnya 30 postingan ,wkwkwkwk.

Jun 22, 2013

Day 1 : My Fave Song

*scroll down playlist* 
Aduh binguuung, semuanya kusukaaa...
Sebenernya fave ini tergantung momen juga sih.
Jaman sekolah, senengnya lagu-lagu top40, biasaaa anak nongkrong Mtv. Dulu kan ngeheits banget tuh ya dari britpop ampe ska, dari Oasis ampe Jun Fan Gung Foo (gimana sik nulisnya?)
Jaman kuliahan mulai berat ngedengerin lagu-lagu klasik, gegara Nodame Cantabile. Trus di perpus Goethe berjejer cd-cd klasik yang bisa dipinjem (dan gak dibalikin lagi), diputer sepanjang ngerjain skripsi, sebelum tidur, too bad gak pernah kesampean nonton konser orkestra :(
Udah kerja mulai random dengerin apa aja, ngopi darimana aja. Tapi udah kenal 4shared, bisa ngubek lagu jaman jebot yang susah dicari. Plus, kembali jadi anak radio sepanjang perjalanan kostan-kantor pp.

Ah gini doang panjang amat sih intronya. Jadi lagu fave mana yang mau diceritain? oke, yang paling sering jadi ringtone aja kaliyaaa.... Rata-rata lagu-lagu 90-00an, karena lagu masa kini udah gak apdet...

Dead from the Waistdown - Catatonia (2007)

Menenangkan sekaliii denger lagu ini, suara Cerys Matthew-nya lembuuutt ala-ala vintage gitu dan musiknya mengalun pelan bikin adem. Suka pokoknya suka. 

Sweet Disposition - The Temper Trap (2010)

Sebenernya lagunya udah sering denger dimanaaa gitu tapi sepotong-sepotong, di iklan Yaris cuma intronya doang, trus nyari versi fullnya, hoh enak toh dan ternyata ada di (500) Days of Summer juga. Vocalistnya (Dougy Mandagi) orang Indonesia pula ya, mantap lah memang suara Manado, melengking tinggiiii.

Walking After You - Foo Fighters (1995)

Kalo pas di mobil trus ada lagu ini, pasti udahnya diulang lagi minimal 2x trus nyanyi bareng ayah, kadang saya suka ngelirik ayah pas liriknya " I cannot be without you, matter of fact...ooh, i'm on your back" berharap adegan romantis gitu tapi yaah nasip punya laki lempeng abiss #curcol

Amber - 311 (1994)
*videonya gak bisa dibuka, percuma*
Errr, dulu pernah cita-cita kalo ada cowok yang pinter mainin chord gitarnya si Amber ini, trus nyayi dengan cool bak Nicolas Hexum, bakal saya taksir dan jadiin pacar *cih, impian muda belia...* 

Life in Mono - Mono (1996)

Aku sukaaaa film Great Expectation, aku sukaaa Gwyneth Paltrow dan aku suka bisikan lirik di lagu ini. Damn so cool.

Supermassive Black Hole - Muse (1996)
*videonya jelek, gak di-featured ah*

Selalu dan selaluuuu lift my mood tiap kali denger lagu ini, berasa lagi bad mood, ngantuk trus dipecut sama lagu ini jadi semangat buat teriak2 ikut nyanyi, pede aja dah. Dan adegan vampire Cullen main softball bareng Laurent dkk, dengan setting mendung dan dingin, passs bener....

Fix You - Coldplay (2005)

Kayanya banyak orang yang punya kecurhatan di lagu ini ya, sama sih saya juga waktu lagi terpuruk, hilang arah dan in the very lowest condition, pas lagu ini ngehits, hmmm...berasa kaya dipuk-puk Chris Martin *pukpuk pake bata*.  

Bittersweet Symphony - The Verve (1997)
Duluuu banget denger lagu ini pas nonton Cruel Intentions rame-rame temen smp, Ryan Phillippe lagi keren-kerennya deh. Trus gak pernah tau siapa yang nyanyi judulnya apa, sampe sering dipake jingle-jingle iklan gitu, sepuluh tahun kemudian pas pacaran sama suami baru nanya "tau gak ini lagu siapa?" eh dia tauuu dan aku makin cintaaa...eeaaa.

Dan semua lagu yang ada di album Riot on Empty Street-nya KoC, gak bisa miliiih...suka semua.
Dan ini salah satu lagu klasik fave saya, Bolero by Maurice Ravel. Lagunya panjaaang, tapi kombinasi macam-macam alat musiknya kereeenn.


Jun 17, 2013

#30DaysBlogChallenge

Jalan-jalan ke blognya Mimut, nemu tantangan ini, trus nelusurin lagi ada di sini , ahiww...seru juga. 
Sebagai tim blogger hore-hore yang sering bingung cari tema postingan, tantangan ini boleh juga laahh walo mungkin akhirnya ada beberapa post yang dirapel *gimana sih ini kan intinya konsistensi! -__-*

Yeuk, memanggil saparakanca blogger buat ikutan ini, hihihi *cari temen*
Berikut list tema buat #30DaysBlogChallenge yang udah ditentuin : 


Day 01 → Your favorite song
Day 02 → Your favorite movie
Day 03 → Your favorite television program
Day 04 → Your favorite book
Day 05 → Your favorite quote
Day 06 → Whatever tickles your fancy
Day 07 → A photo that makes you happy
Day 08 → A photo that makes you angry/sad
Day 09 → A photo you took
Day 10 → A photo of you taken over ten years ago
Day 11 → A photo of you taken recently
Day 12 → Whatever tickles your fancy
Day 13 → A fictional book
Day 14 → A non-fictional book
Day 15 → A fanfic
Day 16 → A song that makes you cry (or nearly)
Day 17 → An art piece (painting, drawing, sculpture, etc.)
Day 18 → Whatever tickles your fancy
Day 19 → A talent of yours
Day 20 → A hobbie of yours
Day 21 → A recipe
Day 22 → A website
Day 23 → A YouTube video
Day 24 → Whatever tickles your fancy
Day 25 → Your day, in great detail
Day 26 → Your week, in great detail
Day 27 → This month, in great detail
Day 28 → This year, in great detail
Day 29 → Hopes, dreams and plans for the next 365 days
Day 30 → Whatever tickles your fancy

Kapan mulainya ya? kayanya enakan hari pertama puasa, jadi diakhiri pas malem takbiran. Biar bisa sambil ngabuburit gitu sambil beraktualisasi diri *bulan puasa tuh target nya 30DaysKhatamQur'an gitu loh rel, Astagfirullah...* 

Beklah, mikir dulu isinya apaan. 

Jun 13, 2013

Know How

*gak tau mau ngasih judul apaan, pas kebetulan backsound-nya lagu KoC....

Tersebutlah di salah satu grup yang saya ikutin, ada seorang emak yang lempar tanya ke grup "berapa sih UMR di Bandung? aku ditawari 2.5juta, posisi manager PR" brrr bak singa dicolek daging, member lain langsung bereaksi, 2.5juta? gaji apaan tuh? jaman kapan? jaman kuda gigit behel! gak separonya gaji gue di Jakarta! gak usah diambil lah, gak worth it..dsb..dsb...

Trus saya iseng googling, nemu di sini dikatakan UMK Kota Bandung 2013 itu Rp 1.538.703 sedangkan UMP DKI Jakarta 2013 Rp 2.200.000.

Ya susah sih ya, nilainya relatif.

Makin kerasa kecil kalo pernah nerima gaji yang lebih besar sebelumnya. Gak heran sih kalo lulusan Jkt
pindah ke kota lain suka pada shock, gajinya downgrade banget nget nget lalu kemudian merasa kesulitan
menyesuaikan diri, curhat "hidup gue sekarang susah.." padahal mungkin untuk standar biaya hidup di kota
yang baru, gajinya itu cukup-cukup aja.

Beda lagi sama yang memang 'ditempatkan' di kota lain sama kantornya yang di Jakarta, itu mah pasti ada kompensasi gaji karena di-remote kan.

Ada rasa gengsi, ketika inget tingkat pendidikan sama pengalaman kerja yang kita punya, kok cuma dihargai
segini? sebelumnya 'harga' gue segini kok, di sini gue dibayar murah amat.

Ya begitulah kalo belum move on, sementara lokasi udah pindah, kehidupan juga mau gak mau berubah. Hak kita buat nego mengingat kapasitas dan kapabilitas kita, tapi jangan lupakan angka Kebutuhan Hidup Layak (KLH) yang jadi dasar patokan membuat UMK, dan yang terpenting...realistis aja.

IMHO, udah konsekuensi ya kita hidup di wilayah yang berbeda, do adapt. Apalagi misal kita memang butuh pekerjaan tsb, naluri survival pasti muncul, kita sanggup melakukan pekerjaan meski gajinya gak seberapa karena kita butuh istilahnya nabung beberapa ratus ribu per bulan, buat bayar ini itu, buat nyambung hidup. Ya daripada miara gengsi terus-terusan gak dapet duit sementara gaji sesuai harapan gak kunjung tiba. Life goes on....

Kecuali kita punya pilihan lain.

Ini apa ya? mau curhat? 

Hhh, jadi, iya...beberapa bulan yang lalu (basiiii!!) saya terlibat negosiasi kerja dari salah satu portal media online yang ternyata based officenya di Malang. Liat lowongannya sekilas baca dari TL seorang temen, pikir-pikir coba aja lah, sapa tau beruntung. Sent, lalu terlupa. Parahnya, nomer telepon yang saya cantumkan juga nomer telepon suami, soalnya hp di rumah gak bisa diandelin, hidup tak mau matipun segan.

Trus, karena ditelpon hari ini harus interview besok, maka kita gak sempet booking daycare buat nitipin anak-anak. Jadilah pagi itu ayah nganterin saya, lengkap bareng anak-anak. Kenapa gak pergi sendiri ya, tadinya mau gitu, saya pergi, ayah jaga anak-anak dulu, nanti siang saya pulang, ayah ke kantor. Tapi sebelumnya ayah bilang "kalo ibu mau dateng interviewnya, besok ayah anterin.." ya udah saya pikir itu salah satu support suami juga.

Udahlah cv pake nomer telepon suami, yang ngangkat juga suami, trus dateng interview bareng rombongan sirkus. Nampak gak profesional sekali gue ya... 

Ada rasa rindu menyeruak waktu saya dipanggil masuk ke ruangan tes, media room...where i left a piece of my heart and dream. Kangen berpacu dengan deadline, kangen liputan, kangen nulis...

Sejumlah kertas disodorkan sama seorang HR officer, isinya tes pengetahuan tentang segmen portal, bikin 10 judul tulisan, bikin paragraf singkat, dan translasi sejumlah artikel. Waktunya 1 jam. Dari ruangan tes yang berjendela besar (yang aslinya adalah ruang rapat redaksi, masih tercium bau kopi saat rapat), saya bisa lempar pandang ke Arraf yang lagi lari-lari di taman dan Ali yang digendong ayahnya.

To them my heart now belong.

Habis tes, lanjut interview sama Head of Canal, seorang perempuan berjilbab peach usia 30an, ibu-ibu atau bukan, gak ketebak. Sekilas nampak friendly walau ada raut-raut tegas ala PemRed. Saya mau dateng nyoba kesini karena kanal yang saya apply ini adalah kanal kewanitaan and anything related...jadi besar harapan saya kerja di sini dengan beberapa fleksibilitas (yang kebayang macam kantor Mommiesdaily gitu...)

Cukup lama tanya jawab sama mereka, tentang pengalaman, tentang atmosfer bekerja di sana, dan berulangkali mereka tekankan " di sini kerja dari jam 8, pulang paling cepet jam 6 lho ya..kalo rapat redaksi bisa sampe jam 9 juga, jadi nanti gak ada alasan anak atau apa, kita semua di sini kan kerja". Iya laaah, ngerti..paham. Meskipun saat itu belum kepikiran nanti anak-anak gimana, ya sutralah..nanti aja, kan keterima juga belum tentu.

Lalu ada sesuatu yang bikin hati saya sedikit ndredeg, si HR officer itu tanya " Kamu nanti liputan kemana-mana bisa sendiri apa harus dianter-anter kaya gitu?" katanya sambil nunjuk suami dan anak-anak di luar. Sesaat saya tertegun. Kok, gitu ya nanyanya? :(

"Oh ya pasti sendiri, itu karena anak saya mau trial sekolah, jadi sekalian keluar dibawa semuanya.." helaan nafas setelahnya mewakili kekecewaan saya yang amat sangat. Pingin banget balik nanya sama dia, apa urusannya dengan gimana cara saya dateng ke sini, yang penting saya ontime (lebih duluan daripada dua orang kandidat yang datang sejam setelah saya). Nanti kerja juga saya dapet isu, submit tulisan, beres...i know exactly what to do.

Firasat nih.

Sesi wawancara diakhiri dengan pertanyaan dari si Head Canal, " Punya akses online 24 jam kan di rumah? kalo misal yang ini gak dapet, tapi kita nanti ada perlu jurnalis lepas bisa ya dihubungi? " saya bilang iya, meskipun gak tau deh...saya bukan multitasker yang baik, nulis sambil ngejar-ngejar Ali, sambil nyuapin Arraf...gak tau deh....

Entah kenapa begitu keluar ruangan, saya pengen cepet-cepet meluk suami dan anak-anak.

Beberapa hari kemudian, saya ditelepon lagi, isinya tawaran gaji sekian rupiah. Emang waktu itu saya ajuin angka yang kegedean sih untuk ukuran sini, tapi untuk itulah adanya embel-embel 'negotiable' bukan? :p
Tapi kalo saya masih aktif meracau di sini sambil dasteran artinya negosiasi waktu itu gak deal, saya gak kemana-mana, pengangguran. Ya bukan karena saya gak butuh uang, bukan sombong dan (semoga) bukan menolak rezeki. It is true, karena saya masih punya pilihan.

Sejujurnya memang berat juga kalo waktu itu harus segera mulai bekerja, belum ada persiapan apa-apa dan hati saya belum kuat keluar dari rumah. Maka, angka itu jadinya terlihat samar-samar di mata saya, antara cukup dan gak cukup, itung-itungannya pake hati (oh, woman...)

Gak semua orang punya pilihan kaya saya, bisa milih-milih tawaran kerja yang datang atau memilih untuk tidak bekerja. Kalo lah saya breadwinner atau tulang punggung keluarga, mungkin keputusannya akan beda, tergantung situasi dan kondisi. Beberapa tahun lagi, saat anak-anak sekolah dan butuh biaya besar, atau pas hasrat bekerja kembali memanggil-manggil, mungkin akhirnya gak begini. Setiap orang punya trigger masing-masing yang bikin kita berani memutuskan sesuatu dan menjalaninya, it is called survival.

Lesson learned, mungkin kemarin saya sempet coba-coba, trus dikasih liat sama Allah " nih, kalo beneran mau kerja lagi, lebih kuat mana niatnya " dan ternyata saya belum sanggup, makanya jangan sok-sok'an kuaattt -____-

No one knows you better than you do.   

Jadi, mungkin ini masih timingnya saya 'kerja rumahan' dulu. Meningkatkan skill sebagai ibu dan istri, mumpung masih dikasih pilihan. Nanti pasti ada waktu yang tepat, mungkin telat untuk beberapa kesempatan, tapi rezeki mah selalu ada aja kan ya?

Bisa memilih untuk tidak bekerja, memilih di rumah sama anak-anak. I feel blessed. 

Jun 5, 2013

Kacamata si Mbok

Weekend kemarin habis ngebabu lanjut grocery shopping badan pegel-pegel banget pas bangun, terlebih malemnya tidur gak bener gara-gara Arraf meringis terus tangan kirinya sakit. Oke, pengakuan dulu...sehari sebelumnya dia susah banget diajak mandi tiap suruh buka baju malah kabur ke kamar, trus akhirnya saya paksa dari posisi tiduran ditarik tangannya, ngek, malah anaknya langsung ngejerit, mungkin ada urat apanyaa gitu yang terkilir. Jadi seharian itu Arraf ga mau ngangkat tangan, pake baju aja nangis, terus-terusan bilang "tangannya sakit, kena ibu..." okeeeyy, bully saja ibumu dengan guilty feeling naakk. Eh malemnya pas kita lagi masak, dia lari-larian di depan rumah trus bruk, jatoh lagi....kena lagi tangan kirinya.... So, it wasn't me at all who cause his pain, ya kaaan?

Daripada salah mijet sendiri, besoknya kita manggil mbok Sri dari Rumah Pijet di komplek sebelah, untuk dua pasien. Arraf duluan yang dipijet, bisa ditebak lah dia pake jerit-jerit nangis, terutama pas bagian sakitnya mukanya sampe merah. Kata si mbok memang sakit-sakitnya cuma sebelah, yang kanan baik-baik aja. Segala tangisan dan jeritan itu akhirnya terobati sama truk molen seharga 20rb di toko mainan depan. 
  
Sekarang giliran saya. Emang beda ya dipijet pas pegel-pegel tuh malahan sakit sampe mual, boro-boro rileks pengen tidur yang ada juga gigit-gigit bantal. Eh trus tiba-tiba si mbok ngeluarin sesuatu logam dari tasnya, gue mau dikerok mak! seumur-umur baru pertama kali ini ngerasain dikerok, tadinya mau nolak tapi sudahlah ga kuat pegelnya, sumprit dikerok itu sakit yaaaa....ngeri juga liat bekasnya yang merah-merah, kalo kata Arraf "badan ibunya berdarah..." Sesi pijet diakhiri pesan si mbok "jangan dulu mandi, mandinya besok sore aja pake air hangat...kalo sekarang mandi nanti anginnya masuk lagi, wis sepon ae ben gak lengket" tapi pagi ini gue tetep mandi juga pake air anget, yaabis ga enak banget bekas body lotion sama minyak telon nempel. 

Itulah bedanya dipijet si mbok sama dipijet si mbak. Kalo sama si mbok, mijetnya tanpa ampun, mau ampe jungkir balik juga si mbok tetep konsisten ngikutin gerakan kita, tetep mijet. Walaupun cuma pake body lotion -- ya bisa juga sih kalo mau sambi luluran atau rempah-rempah sendiri -- udahnya badan segeran, tapi ya gak ada wangi-wangi aromaterapi apa gitu, mandi juga gak pake bunga-bunga :p Sedangkan kalo pijet-pijet cantik sama si mbak di Salon&Spa, aroma dan suasananya bikin ngantuk, bikin lupa si mbak tadi mijetnya kaya gimana ya, jangan-jangan cuma dielus-elus doang makanya ketiduran :)) 

Oke, cukup pembukaannya. 

Saya mau cerita, percakapan yang terjadi antara saya dan si mbok sepanjang sesi pijet. 

(Saya)"Mbok, tinggal sama siapa di sini?" 
(siMbok) "yo sendiri...bapak ga ada, ngikut sama anaknya jualan mobil" 
" umurne berapa?" 
" saya? 8 (puluh), aku ketemu bapak umur 10, bapak 20, jaman dulu ya dikawinin orangtua manut ae...anak sekarang pasti minggat. Baru punya anak umur xx belas (gue gak tau bahasa indonya berapa) soalnya baru boleh tidur sama bapak umur 16 taun-an, berasa dikeloni sama orang (yang lebih) tua"

Saya sama ayah ketawa-ketawa.  

" Anaknya berapa, mbok? "
" Enam. Lanang kabeh. (tapi kemudian dia cerita ada satu anak perempuan paling besar). Semuanya udah pada kawin. Putune selawe, buyut lima"
" Suka pada kesini gak anak-anaknya? Nengokin gitu sama cucu-cucu "
" Ndak, dak mau aku..." 
" Lho, kenapa?"
" Ya namanya anak laki, aku gak mau deket-deket sama mantu. Mending kalo mantune apik, yang namanya mantu kan suka pada ngerasani, males aku. Ngasuh cucu juga gak mau"
" Masa sih, mbok? emang ga kangen sama cucu? "
" Yo biasa aja, mbok kan sudah tua...sudah gak kuat kalo ngurus cucu. Nanti kalo ada salah-salah, mantune cerewet, mbok yang disalahin.."
" Kok bapak ga tinggal bareng sih, mbok? "
" alah wis sama-sama tuwek, enak tinggal sendiri...bisa mijet kesana kemari, makan seadanya, mau bangun atau tidur terus, gak ada yang ngelarang. Gak ada yang harus diurus."
" mbok suka nengokin anak-anak? "
" ndaakk, anak-anak lanang wis biarin aja. Paling nilpun anak wedok, minta beras ya disuruh ke rumahnya. Kalo yang laki gak berani aku ganggu-ganggu rumah tangganya, udah kawin sama anak orang."

Jadilah sepanjang dipijet saya bertanya-tanya *makin ga bisa tidur*
Si mbok ini representasi dari seorang orang tua, mertua, dan juga istri.
Wondering si mbok kok bisa sih gak pengen ketemu anak-cucu sebanyak itu sementara nyokap baru punya cucu satu aja demen sms " iraha ka Bandung jeung barudak? "
Trus bisa gitu ya anak-anaknya gak pengen nengokin emaknya, meskipun laki-laki kan gak lantas memutus hubungan ortu-anak juga, dan mantunya hey, pada kemana itu mantu? ga ngingetin suaminya gitu buat nengok ortunya?
Dan di usia senja ini, gak pengenkah si mbok hidup bareng si bapak, menjalani hari tua sama-sama apa mungkin pada bosen ya mengingat usia pernikahannya hampir setara umur hidupnya.

Tapi si mbok pasti bete lah kalo gue kepoin, salah-salah urat gue dipelitek. Suudzon, ceu!

Ya jadinya berkaca deh, gimana hubungan saya sama orang tua dan orang tua dari suami yang selayaknya dapat penghormatan yang sama juga dengan orang tua sendiri. I must admit, hubungan saya sama ortu biasa-biasa aja, in fact, sepanjang tinggal sama-sama, we're not always get along together. Kadang suka iri juga sih sama temen-temen pas sekolah gitu, ih ortunya asik kayanya, ih di rumahnya rame kayanya, but hey, we don't choose our family, don't we? Kalo dikasih kesempatan tukar ortu juga gak mau kayanya.

Tapi sejauh-jauhnya saya pergi dari rumah, yaelaaa, emang udah pergi jauh kemanaaa? :p tetep aja baliknya ke rumah ortu, gak ke rumah ortu temen, meskipun gak jarang juga sengaja nginep-nginep di rumah atau kostan temen. Sekarang udah jauhan gini ya tetep aja lebaran diniatin pulang ke rumah ortu, bukan karena mereka yang minta, tapi ya merasa i'm the part of that home. Comfort them that they do have a daughter, who cares of them, no matter what.

Sementara hubungan saya sama mertua dan ipar, ya biasa-biasa juga. Pas kebetulan keluarga suami bukan tipe banyak bicara dan kepo sama mantu (atau dulu calon mantu), setelah berkeluarga juga jarang nimbrung atau ikut-ikutan kegiatan kita gitu kalo gak diminta (sebaliknya nyokap saya seneng ngintilin anak-cucunya) pun kayanya ga urusan juga apa di rumah saya makannya beli atau masak sendiri.

Mengingat saya pernah tinggal berdua makmer waktu di Bekasi tapi kok ga ikrib kaya mertua-mantu lain gitu, ya begitulah, berangkat subuh pulang larut kapan sempet ngobrol banyak, nyampe rumah muka minta disetrika di kasur. Banyak yang nanya sama saya gimana bisa survive tinggal sama mertua, hey-ho, kalo survive yang dimaksud itu adalah tanpa komplen dan awkward moment ya gatot lah gue. Pasti ada lah rentetan curhat ke suami tentang ibunya, tapi semua cuma urusan anak, bukan urusan pribadi. Buat saya yang sering ga kontrol atau kurang bisa basa-basi, less interaction minimize the potential clash. Kadang saya yang suka ga enak kalo pas jadwal ayah pulang, mama pulang ke Bdg, mama balik lagi, ayah udah berangkat ke bandara...berasa menghalangi pertemuan ibu dan anak gitu, padahal kan mama juga pasti kangen anaknya, seakur-akurnya sama mantunya ini, pastilah beliau lebih nyaman ngobrol banyak sama anaknya sendiri, meskipun cowok...

Makanya si mbok kok gak pengen ketemu anaknya sih, atau anaknya gak ada kepengen nyamperin ibunya yang udah sepuh itu...

Sejujurnya, kalo soal hubungan anak-ortu, saya kalah telak dari ayah. Dia meskipun dari kecil tinggal sama uwaknya, tapi relasi sama ortunya bisa tetep deket. Sementara ada 'gunung es' di antara saya dan ortu saya sendiri...jadi sering malu, tapi banyak belajar juga dari suami. Sejak lulus kuliah juga ayah kerja ngikutin project jadi tinggal di Bandung sebentar abis itu pergi lagi berbulan-bulan. Abis nikah jadi lebih sering tinggal di rumah saya, trus merantau ke sini makin jarang ketemu...tapi mereka, setau gue, ga pernah menuntut waktu lebih dari anaknya yang otomatis lebih banyak menghabiskan waktu sama istri dan keluarganya.

Kekepin duoA erat-erat....

Sebagai orang tua dari anak lelaki, sebagai menantu, dan sebagai istri, maka saya juga harus bijak. Gak mau kan nanti kalo udah jadi mertua, (di)jauh(kan) secara fisik dan hati dari anak sendiri.

Dulu waktu belum nikah kalo liat om dan tante yang tinggal di Duri nginep di rumah nenek, suka bertanya-tanya kok di rumah ortu sendiri nginepnya cuma semalem doang sih, kok si om tinggalnya di rumah tante, kenapa gak di rumah nenek aja kan kita keluarganya juga pada kangen. Trus tante kenapa suka kikuk sama kita (saya dari keluarga om), padahal orangnya baik, kadang pengen ngobrol agak lamaan sama dia tapi udah keburu pulang.

Sekarang saya merasakan hal yang sama. Tiap pulang ke Bandung, meskipun destinasi pertama dan terakhir pasti dari rumah saya, pasti ada 1-2 hari nginep di rumah suami. Entah darimana asalnya deh ya, kalo istri di keluarga suami pasti rada kikuk, sebaliknya kalo suami di keluarga istri biasa-biasa aja. Kadang ada undangan acara keluarga besar ayah, ayah suka tanya dulu saya mau ikut apa enggak, kalo ayah males ikut, saya usahain bilang buat nyempetin datenglah barang sebentar buat silaturahmi juga kan jarang-jarang ini ketemu. Jangan sampe ada anggapan udah nikah trus ngilang, ntar dikira dikekepin istrinya terus.

Udah 3 taun juga lebaran selalu di rumah saya, saya sih udah tawarin kalo taun ini mau lebaran di rumah ayah hayu aja, tapi kayanya ayah juga ga keberatan kalo akhirnya di rumah saya lagi, mengingat yaaa nyokap-bokap saya suka agak cerewet kalo gak dimampirin duluan...ya uwis.  

Selesei pijet, saya masih mikir....jadi, mungkin dari kacamata si mbok, dia sudah ikhlas anak-anak lelakinya hidup bahagia sama keluarganya masing-masing, urusin hidup sendiri-sendiri aja, orangtua udah beres tugasnya. Perkara mereka mau nengok, monggo...gak juga biarin aja. Usia setua ini udah males ngurus cucu, ngurus suami dan males saingan  sama mantu, cuma pengen hidup tenang dan senang. Ya walaupun tenang dan senang itu relatif....   

Well i don't believe in karma. Tapi emang beda sih ya, orang tua (anak) lelaki sama orang tua (anak) perempuan? :)

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...