May 20, 2013

Yang tersisa dari sebuah kegagalan....

This is supposed to be Apple Crumble Pie, entah kenapa jadinya blenyek gini -_____-
Kalo ngikut resep All Recipes, harusnya jadi kaya gini 


Kalo dari resep Kitchen Lullaby, lebih ciamik lagi penampakannya 

Crust udah renyah, filling apel+cinnamon+palm sugar gak pernah salah....

Nah terus gue salahnya dimana? 

Ini gegaranya si crumbleee, aaacckk. Curiganya sih menteganya yang kurang beku, jadinya begitu diaduk sama tepung, malah jadi lembeeekk mirip adonan kue. Huaaah bete. Dicoba masukin kulkas lagi, ya gak jadi keras juga, akhirnya sudahlah dioles aja macem topping ke atas filling apel. Panggang, trus dinginkan di kulkas. 

Dimakan pas masih dingin semi beku bareng teh hangat, enak. Tapi kalo udah suhu ruang, berasa makteuh menteganya rasa lemak dan kolesterol lah yaaa....jadi cuma berani motong dikit-dikit aja sebelum ilfil. 

Biarpun begini tetep aja ludes buat sarapan dan snack sore. 
Better luck next time.

May 19, 2013

Ali, 7-8 bulan

Bukan maksud kehilangan antusiasme ke anak kedua, tapi keterbatasan waktu dan ingatan yang sering bikin telat report milestone. Lagian buat record pribadi ini lah, gak dikejar deadline...

BB Ali selama 2 bulan ini, stagnan! TB nya aja yang naik terakhir waktu 7.5bl kemarin 69cm. Gak ngerti lah kenapa, anggap aja konsekuensi dari kemajuan aktivitas motorik yang lumayan pesat. 

Dari merayap-rayap dia lalu cari pegangan untuk angkat badan dan berdiri, seringnya sih manjatin meja laptop yang lagi dimainin kakaknya, trus ikut-ikut pencet keyboard, kakaknya ngamuk, didorong ke belakang atau rebutan mouse, tapi sekarang kalo didorong udah bisa langsung duduk, nggak ambruk lagi. 

Duduk sendiri udah bisa, dari posisi onggong-onggong atau berlutut trus mundur dudukin bokongnya. Udah gak betah banget digendong, apalagi dibawa duduk pasti meronta minta turun, diberdiriin, diajak jalan apalagi tambah seneng banget. 
Motorik halus seperti memindahkan barang dari tangan satu ke tangan lain, memegang dua benda dengan kedua tangan secara bersamaan dan mengambil benda kecil - sereal misalnya - dengan telunjuk dan jempol, surprisingly udah advance di bulan ke delapan, kaget juga dia bisa sedetail itu.

Entah kenapa ngoceh-ngoceh bersuaranya gak sebanyak waktu masih kecil, sekarang banyakan nangis. Gaya nangisnya kaya orang pundung, mojok sambil telungkupin tangan nutupin muka. Separation anxietynya kian menjadi-jadi zzzzz, kalo udah gini gak bisa ngapa-ngapain seharian deh, gaul lahir batin aja sama anak hihi... 

Gigi, belum adaaaa...wadooohh, apa karena hamil Ali ini saya gak minum suplemen kalsium ya? ngaruh gak sih? ah sudahlah, tunggu sehadirnya aja.

Alhamdulillah, secara KPSP 6 bulan dan 9 bulan, skornya 9 dari 10.

Above all the milestone, yang paling bikin bahagia adalah Ali udah bisa makan! Horeee...
Kemarin waktu makmer kunjungan ke sini, disuapin nasi tim selama beberapa hari tapi malahan jadi sembelit berat sekalinya pup nangisnya jejeritan kasiaaann. Aneh padahal selama ini Ali cuma makan nasi putih thok bulat-bulat pupnya baik-baik aja, tapi begitu jadi tim malah sembelit. Memang anak-anak gue ampuhnya cuma sama melon orange, pepaya lewaatt ga ngaruh samsek...habis melon beberapa jam kemudian tekstur pupinya normal lagi. Akhirnya diputuskan mpasinya balik dengan cara sebelumnya, makan makanan utuh. 

Sekarang gak ada lagi drama jambak-jambak rambut ala emak. All iz well, makan apa aja mauuuu.... Banyak hal-hal mengejutkan dalam dua bulan ini, salah satunya Ali lancar banget minum air putih, pake gelas.    Sampe terharuuu T___T

Waktu ditinggal moviedate sama ayah *oh yay, after gazillion years..* Ali nggak bisa minum asip ya seumur-umur emang hampir ga pernah dikasih asip, apalagi pake botol dot. Cuma digigit-gigit doang, gak dihisap. Setelah dicoba beberapa kali akhirnya lumayan masuk kalo pake spoutnya Huki, samapun kalo minum air putih, nyedotnya banyak kalo pake hard spoutnya Avent. Kesimpulannya : dia gak suka botol berujung nipple, ka-we!

Selain buah-buahan dan karbo kompleks, masuk 8 bulan udah saya kenalin juga siomay ayam, nugget ayam kukus, bakso daging dan cookies. Gak nyangka Ali doyan bakso, kirain bakal susah gitu soalnya bakso kan kenyal trus dia gak ada gigi buat ngoyak, eh tapi lancar-lancar aja tuh kayanya dia udah kenal banget dengan rasa bakso *looking back my pregnancy times* 

Oh ya, umur 7.5bulan, Ali perdana berenang. Langsung terjun ke kolam renang umum, air dingin. Nekat? ahh ya daripada dia gak berenang-berenang, ke babyspa juga rasanya udah kegedean. 10-15 menit aja cukup celup-celupan, pake swim trainer, dan secara alamiah dia bisa goyang-goyangin kakinya sendiri tanpa diajarin. Awalnya ya nangis karena kaget, tapi cuma beberapa menit aja habis itu biasa aja ketawa-ketawa.


Emang sih, merasakan banget bedanya sejak anak kedua ini jadi lebih easy going, bukan diskriminasi sama anak pertama sih tapi lebih udah ada bayangan begini begitunya. Seneng sih...jadinya diri sendiri juga lebih santai gak terlalu kaku dan bisa melihat sesuatu dari sudut pandang yang lain dari sebelumnya. 

May 17, 2013

Sisa seminar...


Dari seminar ParenThink kemarin, banyak pertanyaan yang belum terjawab karena keterbatasan waktu. Ini saya dapet dari catatan Mona hasil rangkuman pertanyaan seminar di Sby dan Mlg. Untuk referensi kita semua.

Bagaimana mengkomunikasikan ke pengasuh supaya tidak men-cap anak dengan kata negatif, seperti “nakal” atau “rewel”?
kebutuhan utama ortu akan bantuan pengasuh adalah keselamatan anak scr fisik. Jadi fokus di situ aja. Kalau tentang perlakuan non-fisik, cukup di-iklan-in. ga perlu masuk dalam uraian kerja. Kalau yang bersangkutan setuju, itu rejeki ortu. Kalau yang bersangkutan ga setuju, tidak apa-apa karena memang bukan itu tujuan ortu mempekerjakan yang bersangkutan.

Bagaimana komunikasi dengan anak usia 13 bulan supaya bisa jadi dasar untuk hidup bahagia kelak?
caranya dengan teknik merasa. sampaikan pesannya lwt rasa. itu kenapa bergaulnya perlu lahir batin.

Bagaimana siasatin beda pola asuh ortu n kakek-nenek, karena kalau nginep di tempat kakek-nenek, susah buat balik lagi ke sepakatan awal dengan ortu.
itu cuma karena energi ortu masih “minta” sehingga jadi maksa n akhirnya adu menang. Ortu mustahil menang kalau adu menang sama anak, karena ortu akan kejeduk sama pedulinya. Anak belum punya peduli, jadi cuma usaha dapat enak tnp mikir. untuk itu, adu cerdas, bukan adu menang. Selesain pe-er belajar kecewa n bersepakatnya, pasti beres karena ortu n anak ga akan lagi saling serakah.

Bagaimana supaya anak stop ngompol waktu tidur malem? uda diberi risiko tapi tetep bablas ngompol.
itu brarti dia sanggup hadepin risiko yang terjadi kalau dia ngompol. jadi, ga ada masalah. Kalau ortu masih mo dia stop ngompol, ya brarti tawaran risikonya kurang mahal atau ga konsisten. Artinya, mungkin dia masih bisa lepas dari risiko itu, walo dia ngompol, entah bagaimana caranya. [Ini juga jawaban untuk pertanyaan tentang anak yang ok aja walo ga bawa kotak pensil ke skul, karena bisa pinjem temennya di skul].

Ortu butuh skul fullday tapi anak ga nyaman di situ n minta balik ke skul yang ga fullday. bagaimana tuh?
kalau ortu yang butuh ya ortu wajib bayar. ajuin tawaran memikat supaya anak setuju skul di tempat yang fullday.

Bagaimana cara jaga emosi supaya ga ngamukin anak saat ortu capek/ngantuk, tnp perlu belajar sabar?
caranya, temukan aktivitas yang aman nyaman buat jadi saluran emosi. Jadi pd saat emosi ga sehat, stop urusan sama anak, rehat (rekreasi hati) dulu sampai emosinya tuntas. Untuk itu saluran emosi sebaiknya mudah diakses n relatif bisa dilakuin kpn n dimana aja. Kalau belum nemu saluran emosi yang ok, pilihannya stop jadi fasilitas belajar buat anak. Jadi, gratisin (ksh aja apa yang anak mau), jajah (paksa anak lakuin yang ortu mau), jadi org asing (abai lahir batin). [Ini juga jawaban untuk pertanyaan tentang bagaimana nerapin ilmu dari seminar saat situasinya ga mendukung].

Bisa ga rasa “enak” itu diciptakan/ditumbuhkan?
Bisa. Caranya, beradaptasi dengan situasi yang sdengan dihadapi. Soalnya enak itu cuma tentang keselarasan antara fakta dan harapan.

Bagaimana cara ajarin anak untuk berbagi?
Anak ga perlu belajar berbagi. anak perlu belajar minta ijin.

Bagaimana membuat anak mau nurut sama ortu, karena sepertinya anak saya bisa jual beli saat transaksi?
Kalau uda bisa diperlakukan pake teknik dagang, supaya nurut ya ajuin tawaran yang bikin dia setuju.

Bagaimana ngadepin anak yang mulai berstrategi karena niru sepupunya?
ya seperti ngadepin perilaku strategi pd umumnya, kalau ortu ga mo ulah itu jadi kebiasaan, abai lahir batin.

Anak yang belum berusia 5 th perlu skul ga sih?
anak (usia berapapun) ga perlu skul. anak cuma perlu belajar n untuk itu ga hrs dilakuin di skul.

Bagaimana berkomunikasi dengan anak kalau telanjur ada kesalahan dalam asuh-didiknya?
remidial. ganti perlakuan dengan yang sesuai seperti yang ortu pahami sbg “sebaiknya”.

Bagaimana cara fasilitasi 2 kepentingan yang berbeda? 
saling ajuin tawaran masing2 untuk kemudian dibahas supaya bisa disepakatin. Sepakat itu antara lain ujudnya adalah “sepakat untuk tidak sepakat”. Jadi jalan sendiri2 tanpa saling ganggu.

Bagaimana tips perbaiki pola asuh yang salah setelah anak berusia >5 th? apa masih bisa diperbaiki?
jalanin prog asuh didik yang diyakini sbg “benar” sejak sekarang. Kalau mo pake ruasdito, ya sekarang lsg dimulai jalanin ruasdito dari tahapan yang pertama. Kalau masalah perilaku, selalu bisa diubah, karena itu hsl belajar. cuma mmg lbh sulit, karena mengubah.

Bagaimana cara nanganin anak yang kecanduan game online?
Abaikan urusan game-nya, fokus aja pd urusan tanggungjawabanya. Untuk itu, sepakatin dulu apa yang masuk dalam kategori tanggung jawab. Setelah itu, bebasin dia main game selama urusan tanggung jawabnya beres.

Bagaimana cara tahu anak itu secara alami cari untung atau ngindarin rugi?
Bergaul lahir batin atau minta bantuan org yang punya kompetensi dalam hal itu.

Bagaimana ngadepin kakek-nenek yang marahin ortu tentang cara asuh thd cucunya, saat dinilai ga ok oleh mrk?
ortu pilih: mo belain kepentingan anak atau mo belain kepentingan kakek-nenek.

bagaimana ngadepin kakek-nenek yang marahin ortu karena lakuin (prioritasin) hal yang beda dengan maunya kakek-nenek?
ortu pilih: mo belain kepentingan yang dinilai lbh penting atau belain maunya kakek-nenek.

Bagaimana ngadepin kakek-nenek yang merintah ortu untuk nurutin maunya cucu saat ortu menilai itu strategi?
kalau ortu kalah wewenang sama kakek-nenek, jadi org asing. minta anak urus hal itu sama kakek-nenek. Kalau ortu punya wewenang atas kakek-nenek, pilih: belain kepentingan anak atau kepentingan kakek-nenek.

Bagaimana salurin emosi yang aman saat anak rewel n ga ada yang bisa bantu jaga anak saat itu?
Parkirin dulu emosinya, gratisin si anak kalau situasi aman atau jajah anak kalau situasinya bahaya. Kalau dijajah, setelah situasi aman ortu perlu jelasin kenapa dijajah n ajuin tawaran ganti rugi karena uda menjajah, supaya anak belajar boleh menjajah kalau sanggup byr ganti rugi. bukan cuma belajar boleh menjajah. Kalau situasi uda ok buat rekreasi hati, baru deh emosi yang td diparkir, dikuras supaya lepas tuntas.

Bagaimana mbuat sepakatan yang SMART saat situasi mepet n otak uda ga memadai buat mikir?
kalau situasi ga layak buat belajar, stop belajar.

Apa yang hrs dilakuin kalau anak minta les macem2?
Bikin sepakatan tentang kontrak les. pastiin sepakatannya SMART (spesific-measurable-achievable-realistic-(have-a)-timebond).

Bagaimana ngadepin anak yang suka nonton film kartun bertema kekerasan n teriak kalau dilarang?
Beresin pelajaran kecewa n bersepakatnya.

Bagaimana menciptakan kekompakan diantara kakak-adik?
ga usah menciptakan kekompakan kakak adik.

Bagaimana sebaiknya kalau anak yang umurnya belum 1th ditinggal ayah untuk waktu lama?
relasi emosi tep bisa dijalin walo interaksi fisik sedikit. apalagi skrg jaman internet.

Bagaimana menyiasati campur tangan mertua dalam urusan asuh-didik, karena masih tinggal sama mereka?
selama statusnya tamu n udah sepakat untuk tinggal di rmh org lain, ya wjb komit pd sepakatan. Saat ada konflik, tuan rmh yang punya wewenang atas apa yang terjadi di rmh itu. bukan tamunya. Jadi, pilihannya, tetep tinggal di situ n berkiblat pd kebijakan tuan rmh, atau keluar dari rumah itu.

Bagaimana cara biasain anak untuk disiplin dengan cara yang enak?
Kalau umur si anak uda lwt dari 3 bulan, ga ada cara membangun sikap disiplin yang rasanya enak.

Apa pengaruh psikologis kalau memberi hadiah saat anak naik kelas atau ranking?
Perlakuan itu = cara untuk menanam kebiasaan minta upah.

Apa baik kalau anak dititip ke tempat penitipan anak, karena ortu beraktivitas di luar rumah seharian n kerabat dinilai tidak kompeten untuk urusan asuh-didik?
Kalau bisa nemu tempat penitipan anak yang dinilai ok untuk jadi alat bantu, ya silahkan aja.

May 16, 2013

Seminar ParenThink : Komunikasi Asik dengan Anak

Orangtua penggiat dunia maya pasti udah sering (atau setidaknya pernah) liat lah ya akun @Parenthink, @sigoloktoge, @mratuliu. Salah satu dari sekian banyak akun yang berbagi ilmu tentang pengasuhan dan pendidikan anak.

Syukurlah kemarin dapet kesempatan buat ikut seminar Mona-Toge di Malang, sekalian deh saya geret ayah juga biar ikut meskipun galau dari dua bulan lalu adalah "anak-anak mau dikemanain?", karena sejujurnya nggak enak bawa anak ke seminar, bukan hanya kitanya terdistraksi tapi juga barangkali ada orang lain yang terganggu. Jadinya 2 seat yang udah dibooking baru saya bayar satu, rencananya mau nyemplungin ayah aja yang pergi sendirian, dengan alasan saya jagain Ali yang gak bisa minum asip. Bukan karena ngerasa saya udah banyak ilmunya daripada ayah, cuma kalo saya kan punya waktu buat baca-baca di twitter, browsing, dll...sementara ayah sehari-hari sibuk ngantor, dan dia last tweetnya aja 2th lalu, isinya pun cuma "tes" "halo ibu" -____-" 

But there is a will, there is a way...setelah meneror panitia, akhirnya dikabari bahwa akan ada kids corner di venue dan bayi < 1th boleh dibawa ke tempat seminar. Buru-buru deh bayar satu seat lagi, taunya pop! mertua tiba-tiba dateng. Cuss deh, mari ayah kita belajar! 

Tema seminar kemarin adalah "Komunikasi Asik dengan Anak", well...kalo udah punya anak toddler emang baru kerasa nih ya kebutuhan bagaimana cara membangun komunikasi yang baik dan menyampaikan arahan yang mudah dipahami anak. Dari beberapa point yang dicatat, saya interpretasikan lewat sharing ilmu di sini.

1. Ada video yang diputar di awal seminar, yakni video tentang bullying dimana seorang anak perempuan jalan di lorong sekolah, trus di ujung lorong ada sekumpulan anak perempuan lain yang lagi ngomongin dia. Begitu dia lewat cewe-cewe itu, hujaman kata-kata ejekan menampar pipinya, mendorong badannya, mukulin dia dari berbagai arah, sampai si anak lari ketakutan sambil nangis. Yang waktu sekolahnya jadi senior yang suka gencet-gencetin juniornya, ngaku!! 

Video berakhir dengan tag line : Words hurt. Don't be a part of it. 

Saya bukan senior yang galak, suka ngegencet, atau iri karena ada junior cantik yang jadian sama gebetan kita. I wasn't a senior-bullyer, tapi gimana dengan parent-bullyer? Sadarkah kita bahwa kata-kata kamu nakal, gak mau diem, lebay, jelek dan sejumlah kata-kata negatif lain yang dilontarkan ke muka anak itu adalah 'cap' yang diam-diam kita tancapkan sendiri di otak anak sehingga dia merasa bahwa dia adalah seperti yang orangtuanya bilang kepadanya. 

Nggak cuma kata-kata negatif, 'bullying' pada anak juga termasuk membandingkan (dengan anak lain atau dengan saudara kandung), menyalahkan dan meremehkan anak. 

Kita tidak suka dihakimi dibilang ini itu sama orang, tapi kita sendiri menjudge anak ini itu. Makjleb.

2. Untuk membangun komunikasi asik dengan anak, kita juga perlu bergaul lahir batin dengan anak. Apa kita udah melakukan itu? mungkin aja kita selalu 24 jam dengan anak, tapi cuma fisik aja yang hadir, hatinya enggak dan anak-anak bisa merasakan itu sehingga dia bertingkah rewel, manja, tantrum untuk 'menyadarkan' orangtuanya tentang kehadiran si anak...itu semua karena dia merasa bahwa ortunya hanya hadir secara fisik, tidak dengan hati.

Pernah kejadian gak ketika kita lagi stress, bisa kerjaan numpuk, bete sama suami atau gak punya duit eh terus mendadak anak jadi super rewel, bertingkah, manja dsb. Nyambung? iya, karena secara alamiah anak yang masih polos menjalin koneksi dengan 'rasa', dan energi-energi yang dia rasakan setiap hari, termasuk energi monster orangtuanya, akan mengalir juga ke anak.

Makanya saat anak nangis, kita berteriak "diam!" si anak akan makin berteriak. Semakin kita marah, semakin keras nangisnya. Semakin kita stress, anak semakin rewel. Terus aja gitu gak abis-abis. Jleb jleb. 

Catatan gue : ini sungguhlah menohok keseharian gue dimana pernah gue tumpahkan di sini, well...janganlah diambil ekstrim 24 jam hadir lahir-batin sama anak jadi di bbm gak bales, twitter vakum, blog berdebu, gak sempet ngurus diri, lupa bersenang-senang dll yaahh..hehehe ;p

3. Apa kita pernah punya konsep bahwa anak penurut itu baik? pernah nggak bilang ke anak "pokoknya apa kata mama, kamu harus turutin..." . Hati-hati, itu bisa jadi bumerang. Anak itu sejatinya memang penurut alias peniru ulung orangtuanya tanpa harus disuruh. Kita ortu ngaca deh, udah yakin kita selalu bener dan layak untuk diturut? Jangan-jangan kalo kita error, tetep diturutin juga sama anak? Udah rela? 

Bagaimana anak-anak melihat ketika kita marah-marah dengan teriak, maki, lempar-lempar barang, Bagaimana anak-anak mencontoh kita yang nggak punya kepedulian sama sekitar, buang sampah sembarangan, nyelak antrian, berbuat curang dan perilaku konsumtif. 
Bagaimana anak-anak mendengar kita berbohong kepada orang lain, atau justru berbohong kepadanya. 

Jangan heran kalo pelan-pelan kita melihat jelmaan diri sendiri muncul dalam sosok yang lain, dengan hal-hal negatif yang dia turutin. Anak kita. 

Children See, Children Do. 
Make your influence positive.

4. Kita juga suka lupa, seringkali memutuskan sendiri kepentingan/kebutuhan anak dengan alasan anak belum bisa mikir, belum tau mana yang bener, jadi kitalah yang harus memutuskan mana yang baik/enggak, anak tinggal nurut aja sama yang udah diputuskan ortu. Kalo anak gak mau, ortu mencap anaknya tidak nurut.

Setiap hari hidup itu tentang mengambil keputusan, biarkan anak belajar mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas keputusannya itu. Ortu gak bisa 100% sama anak, kalo apa-apa selalu kita yang memutuskan, gimana kalo kita nggak ada? anak akan kehilangan arah, gak bisa memutuskan sendiri dan akibatnya dia akan cari 'kusir' untuk memutuskan dia harus gimana/kemana. Iya kalo di luar sana ketemu pergaulan yang bener, anak kita kebawa bener, kalo ternyata *ketok meja* orang-orang di luar sana memanfaatkan posisi untuk jadi kusir anak kita, gimana?

Ajarkan anak bukan menjadi penurut, tapi mandiri. Mandiri yang artinya dia bisa membuat keputusan dan bertanggung jawab dengan keputusan itu. Hal-hal simpel aja untuk anak kecil semisal hari ini mau pake baju apa, trus hargai keputusannya meskipun ternyata menimbulkan konsekuensi bagi anak. Misal, saat cuaca lagi dingin dia milih pake kaos buntung dan celana pendek, trus dia kedinginan....reaksi kita saat anak bilang "ma, dingin.." adalah bukan nyalahin "makanya nurut kalo disuruh pake baju panjang, mama kan tau ini hujan kamu pasti kedinginan" Lah....si anak jadi nggak merasakan konsekuensi keputusannya, karena yang bilang 'baju panjang', 'hujan', 'dingin', itu adalah mama, bukan anak sendiri yang merasakan. 

Akibatnya, anak jadi males mikir (karena males ribut sama ortu) dan kebiasaan bilang "terserah". Ketika saat itu tiba, ortu yang balik bete karena bingung ni anak maunya apa sih. Hyaahh, tarakdungjleb.

5. Butuh kesanggupan bagi anak untuk melakukan yang gak enak, tapi perlu. Pertukaran pesan antara ortu-anak suka gak klop karena beda sudut pandang. Jangkauan pikir anak masih pada tahap enak/gak enak, sementara kita perlu/gak perlu.


Karena perbedaan pandangan itulah, jatuhnya ortu sering melakukan komunikasi yang berbentuk wawancara, interogasi atau perintah pada anak, termasuk paksaan. 

Contoh lain dari gagalnya komunikasi misalnya, kita merasa bahwa makan itu perlu, maka kita ngecek, meyakinkan bahwa anak harus makan. 
"kamu udah makan belum?"
"udah"
"yang bener?"
"iya.."
"bohong!"

Lah...emang perut transparan? kita bertanya, tapi kita sendiri sering gak percaya sama informasi yang diberikan si anak. Padahal kepercayaan itu kunci efektif komunikasi. Kalo curiga terus, ya ortu jadinya ga asik, anak males ditanya-tanyai begitu. Pilihannya kan antara percaya atau tidak percaya. Itu aja. 

Mungkin si anak bisa jadi berbohong, dia belum makan tapi demi ibunya gak ngomel dia bilang udah. Dia belum makan karena lagi gak mau makan (gak  mau makan ini kan urusannya sama enak/ga enak, bukan perlu/ga perlu). Tapi ketika selanjutnya mereka ngerasa lemes, lapar dan haus..baru deh, mereka mau makan. Jadi, berhenti ya bilang sama anak "ayo kamu makan dulu, biar gak lapar.." maka seumur-umur si anak gak akan pernah ngerasain laper, karena sebelum laper udah disumpel duluan...jangan heran kalo anak yang begini malah lebih sering mogok makan atau berontak, atau ya itu..berbohong.

6. Biarkan anak belajar kecewa. Jaman sekarang ini kondisinya udah sedemikian mudah untuk anak mendapatkan apa yang diinginkan, sementara tidak yang semua ia inginkan itu perlu dan tidak semua mampu diberikan orangtuanya, maka anak harus diajari untuk kecewa bahwa ada hal-hal yang tidak bisa ia selalu dapatkan. Kalo anak jaman dulu gak belajar kecewa karena kondisinya dulu serba susah, jadi tanpa diajari anak sudah bisa merasakan kecewa. Ortu sekarang yang jor-joran ngasih anak ini itu, jangan sampe bermotif balas dendam "yah, daripada dulu kaya gue mau apa-apa susah, mumpung sekarang gue ada duit, apapun yang anak gue mau gue kasih". False premises!

Kesanggupan anak untuk berjuang (mendapatkan yang ia mau), sekiranya sudah bisa dilakukan minimal 4th - 7th (bahkan 3th udah bisa kalo dilatih lebih awal). Untuk mau berjuang, harus bisa bersepakat (bahwa untuk mendapatkan A, harus lewat perjuangan dulu). Untuk sanggup sepakat, harus sanggup kecewa. Kalau gak sanggup kecewa, anak akan maksa karena ia terbiasa mendapatkan yang ia mau.  

Begitu ada perilaku memaksa, ortu hendaknya mulai mengajari anak untuk kecewa. Ciptakan situasi dimana anak harus memilih, yang enak juga untuk dia. Kalau nggak sanggup memilih atau pingin dua-duanya, bilang dia gak akan dapet apa-apa, harus dibilang konsekuensinya karena dia gak mau milih.

Ajarkan juga anak melampiaskan kekecewaannya dengan aman, seperti tidak merusak barang, tidak menyakiti diri sendiri atau menyakiti orang lain. Perilaku-perilaku seperti tawuran antar pelajar, pengasuh mencelakai anak majikan, istri dendam ke suami, suami menganiaya istri, bahkan bunuh diri saat tidak lulus ujian itu pelampiasan ketidaksiapan untuk kecewa.

Tentang kecewa, bisa dibaca selengkapnya di catatan Mona.

Akhir dari sesi ini ada video lagi, narasi seorang bapak, yang menentang habis-habisan pilihan anaknya yang masih sekolah untuk jadi musisi. Menurut si bapak, yang baik itu adalah sesuai dengan keinginan bapaknya, bukan ngeband seperti kemauan anaknya. Saat ketahuan abis ngeband, anaknya diusir. Beberapa tahun kemudian band anaknya terkenal, dia diundang untuk nonton konser si anak. Sepanjang jalan menuju tempat konser, si bapak ini merenung bahwa dia telah banyak membuang-buang waktu di masa lalu dengan tidak menghargai pilihan anaknya....saat itu juga, truk besar menghantam mobil si bapak. Dan akhirnya si bapak gak pernah sempet untuk nonton pilihan anaknya atau bahkan hanya sekadar meminta maaf.  
  
Satu quotes dari Aa Gym yang dikutip selesai video ini :

Kesempatan untuk memperbaiki diri selalu terbuka lebar. Hanya saja, ada yang bersegera, terlambat, menunda-nunda, bahkan lari darinya.
Yang ini samar-samar saya denger, soalnya sambil nyusuin. Pengasuhan dikatakan berhasil, ketika :
- worryless, semakin anak besar semakin kecil kekhawatiran kita
- makin anak besar, makin bisa dikelola (bukan dikusiri)

7. Nangis, emosi/strategi ?
Sebenernya bisa keliatan kok, anak itu nangisnya emosional atau strategi. Kalo belum bisa bedakan, ortu harus belajar ya sehingga bisa memberikan tanggapan yang berbeda juga sesuai alasan/tujuan anak nangis.

Kalo emosi itu hubungannya dengan merasa sedih, marah, gembira, kesal, marah dll tapi habis itu selesai. Kita cuma perlu sediakan hati, setelah anak merasa nyaman sudah mengeluarkan emosinya, dia akan kembali bertingkah normal. Emosi itu harus dikeluarkan, jadi jangan mengekang emosi anak untuk tidak boleh nangis ketika dia merasa sakit atau takut. Difasilitasi secara pasif saja, agar mereka tau kita ada untuk mereka tanpa berusaha 'melakukan sesuatu' yang justru akan menghambat pengeluaran emosi anak.

Kalo emosinya sudah mulai meledak-ledak tidak terkontrol, misal jengkangin badan, lempar-lempar barang, menyakiti orang lain, maka ortu bisa mengamankan anak sebagai pelaku. Caranya bisa dengan memeluk, membedong, atau bawa anak ke pojok time out. Setelah emosi mereda, ortu bisa menginformasikan kenapa hal tersebut dilakukan agar anak tidak salah paham.

Letupan emosi ini paling terjadi sekitar 2-3 menit, tapi biasanya ortu kurang sabar menunggu sekian menit itu sehingga dengan alasan gak tega, ortu berusaha menenangkan, menghibur si anak yang justru ditangkap sebagai sinyal bahwa ortu rela melakukan apa saja agar anak terhibur, di sinilah perubahan tangis yang tadinya selesai di 2 menit pertama berubah jadi strategi sekalian minta digendong, dibelikan mainan, lanjut nangisnya sampe setengah jam. Heelllooo....?? 

Ngadepin tangisan anak itu pake perasaan, masuk ke cara berpikir anak-anak. Ya itu tadi, enak/ga enak (rasa) bukan perlu/ga perlu (rasional).

Sedangkan strategi, ada kesengajaan yang ingin dia capai dari menangis, tujuannya mengendalikan orang bisa ortu atau pengasuhnya. Bisa berupa nangis, marah-marah atau teror, ya tujuannya supaya orang lain merasa terganggu sehingga nurutin apa yang anak mau. Saat kita merasa kesal dan terganggu itulah, kita sering nyerah akhirnya setuju untuk melanggar apa yang sudah disepakati, meskipun sambil ngomel, tapi ternyata omelan itu ditanggapi anak sebagai apresiasi terhadap kelakuannya. Selanjutnya, anak akan terus berstrategi seperti ini karena dengan cara begitu ia akan diperhatikan.

Inget iklan susu yang anaknya pengen ngajak kuda-kudaan ayahnya dengan cara ngambil agenda ayahnya ditaro dibawah? itu adalah strategi, usaha dia untuk menganggu ayahnya lewat sesuatu yang ayahnya miliki, karena dia sudah colek ayahnya tapi dicuekin. Kalo anak cari perhatian ayah, maka dia akan ganggu ibunya karena kalo langsung ganggu ayah gak akan digubris. Hmm, iya juga ya.. 

Oleh karena itu, saat anak berstrategi, ortu harus siap cuek lahir batin. Berikan dia pemahaman bahwa bukan dengan cara begitu ia meminta sesuatu. Tapi ortu juga jangan setengah-setengah misal awalnya bilang "enggak" lima menit kemudian gatel kuping trus bilang "ya udah ya udah, mama beliin..tapi kamu berhenti nangisnya". Yaaahh ketauan modusnya itu mah -____-
Ada tiga strategi yang dijalankan anak :
a. Asertif
    Cara : provokasi/mengganggu. Contoh : iklan susu di atas
b. Agresif
    Cara : menjajah, intimidatif/mengancam. Contoh : "mama mau aku ribut gak? kalo enggak beliin aku eskrim dulu!"
c. Non-Asertif
    Cara : pasif-sensitif. Contoh : dia pengen makan roti, trus nanya ke ortunya "roti itu enak ya, pa? papa mau gak?", dia ngajakin ortu melakukan sesuatu lewat rasa, dengan cara ini papa akan membelikan roti

Cuek lahir batin itu artinya gak menganggap adegan strategi yang dilakukan anak itu terjadi, gak dibahas juga setelahnya dan itu gak gampang. Butuh latihan berkali-kali biar kuping kebal denger teriakan, biar hati gak teriris-iris denger tangisan. Lebih susah lagi adalah jadi ortu yang konsisten dalam menjalankan proses belajar hal-hal seperti ini.

Saya pernah tanya ke om Ge, bagaimana ketika strategi anak ini terjadi di luar rumah, atau teriakannya udah sangat mengganggu tetangga (mengingat yaa, komplek rumah gue temboknya dempetan bener ama sebelah), jawabannya ketika suasana dinilai tidak layak untuk belajar, ya berhenti aja belajarnya. Gratisin aja kemauan si anak, ini lebih baik daripada tidak konsisten.

Segitu mungkin, rangkuman seminar kemarin yang sempet saya tulis. Selebihnya bisa blogwalking ke ortu-ortu lain yang juga pernah menghadiri seminar seperti ini, jadi saling melengkapi informasi.

Saat sesi tanya jawab, ada satu hal penting yang saya catat betul-betul : tentang kakak-adik.

Ortu bijak, gak pernah minta kakak jagain adik, karena jagain adik itu tugas ortu, bukan tugas kakak. Boleh minta tolong kakak temenin adik, ajak main adik, tapi bukan jagain adik. Kenapa? karena otomatis ini memposisikan bahwa adik lebih lemah, dan kakak lebih kuat. Samapun ketika kita minta kakak mengalah sama adik.

Ajarkan juga tentang kepemilikan. A mainan kakak, B mainan adik. Ketika adik ingin pinjam A, kakak boleh saja menolak untuk meminjamkan, tapi biasanya kan kita bilang "eh gak boleh gitu dong sama adiknya, ayo pinjemin.." haks!

Sebaliknya, ajarkan si peminjam untuk meminta izin kepada si pemilik. Adiklah yang harus diajarkan untuk meminta izin pinjam mainan kepada kakak, bukan kakak yang diajarkan 'ngalah' sama adiknya. Analoginya seperti kenapa pintu rumah ada kuncinya, karena sebetulnya tuan rumah itu raja, dia yang punya otoritas siapa yang dibolehkan masuk rumahnya. Kalo semua bisa keluar-masuk rumah ya ngapain ada kunci, ngapain ada pager. 

Ketika kakak-adik bersengketa, ortu hendaknya tidak berfungsi sebagai hakim, melainkan wasit. Contohlah wasit tinju, dimana ia cuma ngeliatin dan ngawasin cara-cara sengketa. Kalau ada yang salah dan tidak adil bagi salah satu pihak, baru ditengahi, dikasih tau cara-cara bersengketa yang aman. Contoh : kalo tonjok-tonjokan itu artinya adil, karena sifatnya resiprokasi. Sedangkan ditonjokin, itu gak adil, barulah ortu turun tangan.

Kalo mereka bersengketa dengan aman, biarkan saja supaya mereka juga terbiasa menyelesaikan masalah. Ini kan konteksnya pengasuhan dan pendidikan anak ya, beda lagi sama gontok-gontokan orang dewasa rebutan harta warisan misalnya.

Ketika ada persengketaan, baik dengan saudara sendiri atau dengan anak lain, anak akan cenderung mencari ortu. Tapi ada tiga hal yang mendasari mereka datang ke kita :
1. Anak main sama temennya trus terdorong hingga jatuh, dia datang ke kita sambil nangis.                             Setelah nangis, balik lari-lari lagi. ---> ortu jadi tempat curhat. Tampung saja, sediakan hati.
2. "Ma, aku mau pinjem mainan si A..." -->  ortu jadi bemper, minta kita yang selesaikan masalah (memintakan izin kepada si A). Hal ini mendorong anak gak belajar selesaikan masalah sendiri.
3. "Ma, kakiku panas main di pasir, gimana dong?" --> ortu jadi kamus. Fungsi ortu sebagai konsultan, kasih tau caranya bagaimana selesaikan masalah lalu biarkan dia melakukannya sendiri (kasih tau kalo kakinya gak mau panas harus pakai sendal)

Sejujurnya saya banyak merasa tertampar-tampar di seminar ini, tapi senang bisa langsung diskusi sama ayah ngebahas contoh kasus yang pernah kita alamin sama anak jadi bisa bikin kesepakatan gimana nanggapinnya. Semoga aja konsisten.

Balik lagi, gak ada cara yang benar dan salah dalam mendidik dan mengasuh anak ya. Kembali lagi kita kenali karakter keluarga masing-masing. Ilmu mah tetep aja harus terus dicari dan dipelajari. 

May 12, 2013

Arisan!

Baru pertama kali nih nge-host arisan komplek...

Grogi banget. Secara gak punya pengalaman nyata yang bisa dicontoh.
Nyokap gak pernah ikutan arisan di rumah, dese maennya di kantor, rekan bisnis, dll.
Pengalaman terjun langsung ke lapangan ya baru di sini. Ada untungnya juga selama setahun ini selalu hadir berkeliling dari rumah ke rumah buat pertemuan dasawisma bulanan plus arisan, pas kebagian ketempatan kurang lebih udah ada lah gambaran tradisi arisannya kaya apa di sini.

Meskipun pas kebetulan lagi ada makmer sama pakmer di rumah, yang artinya tukang-tukang masak available (ini bukan sarkas, mereka emang tukang masak kok), tetep aja bingung mau bikin apaan buat arisan, yang jumlahnya bisa banyak tapi gak makan biaya gede. Padahal ini dipikirin udah dari sebulan lalu, tapi besokannya arisan aja masih galau bongkar-bongkar menu. Sebagai warga baru, posisi saya serba salah, kalo dikit gak enak, kalo banyak sini yang tekor.

Budget dari kas dawis sendiri gak banyak, malah kurang buat bikin 27 pax. Sementara tradisinya harus nyiapin makanan suguhan dan kotakan buat dibawa pulang. Nggak mewah-mewah kaya di kota besar gitu sih, makanan rakyat aja biasa cuman harus diperhatikan pesertanya kan ibu-ibu mid 20-40 yang mana seleranya mungkin beda-beda untuk itu cari aman aja, makanan yang kiranya semua suka. Nggak harus ada acara makan-makan di rumah juga, tapi kalo mau ada ya silakan, kalo enggak makanan berat dibawa pulang, atau ya cukup kue aja...intinya bebas sih terserah tuan rumah mau bikin apa cuma tradisinya dua : suguhan sama kotakan.

Akhirnya yaa dari tuan rumahnya sendiri harus rela nombokin, jadi sejatinya kalo menang arisan tuh duwitnya ya diputer lagi buat nge-host, wkwk. Tapi di sini sistemnya bukan yang menang arisan trus jadi host bulan depan, melainkan list tuan rumah udah dibikin di awal putaran jadi  menang arisannya kapaan, ngehostnya kapan.

Sutralah akhirnya saya ke pasar juga, bawa list belanjaan. Beli sayuran, kulit lumpia, beras 3kg, bahan kue sama bahan puding. Yak, ketebak yaaahh akhirnya bikin apaan....

Mari kita bagi-bagi tugas: urusan isi kotakan bagian saya, urusan suguhan bagian makmer.

Buat suguhan ; 

  • Tahu isi + cengek
  • Pisang aroma, yang ternyata nggak ada di sini, nyari kulit lumpianya pun susah..akhirnya pake kulit spring roll (lumpia cina) yang lebih tebel daripada kulit lumpia basah.
  • Peuyeum ball, mendadak terlintas pas ada tukang tape Bondowoso lewat, makmer ngasih ide bikin ini. Ya udah, bungkus...
  • ....dan aqua gelas
  • dan sari apel Siiplah khas kota Batu 

Masing-masing bikin 30pcs. Suguhan. Beres!



Buat kotakan ; 

1. Nasi goreng ayam spesial, buatan pakmer yang jago bikin nasgor enak. Beneran enak sampe besoknya ibu-ibu pada pengen pesen, ya ngono toh...buka gerobak aja apa ya depan rumah? 

2. Kotak Kue, isi :

 

  • Puding pelangi + vla. Puding instan Haan recommended, sedangkan vla-nya lebih enak pake My Vla
  • Chocolate cake, iniiih sungguh klasik lah yaahh, semua juga bisaaa
  • Risoles sayur, sempet galau dengan pastel, tapi pastel suka jadi kering dan keras akhirnya risol aja deh..maunya isi smoked beef mayo tapi barangkali ibu-ibu ada yang vegetarian ;p -> beneran ada ternyata loh!!
  • Lemper ayam, udah lama banget gak makan lemper dari kotakan, sekalian bernostalgia
  • Pastry kacang. Okay i'm cheating...ini beli di Purimas, buat menuh-menuhin box


Jadi apa effort gue? cuma bikin kue-kue doang ama puding ahahahahahahaha *ketawa ampe selat Bali*

Keliatan lah yang amatir sama yang udah biasa masak, sementara saya keringetan ga sempet mandi ga sempet makan nyiapin ini itu dari subuh. Makmer dengan santainya baru goreng-goreng jam 3 sore, sementara pakmer baru goreng nasi jam 5 sore. Arisannya abis magrib.

Bener kan, apapun yang disuguhin, sama ibu-ibu mah selalu ludes. Dibungkus!

Sambil kita salam-salaman pamit, komentar ibu-ibunya "makasih lho bu, kuenya banyak..". Lega deh, itung-itung house warming ya silaturahmi sama tetangga, gak kikuk lah jadi pendatang anyar.

Bahagia itu sederhana kok buat kita ibu-ibu, bisa bawa pulang banyak makanan buat anak di rumah. Haratis pula...hepinya dobel.

Oh iya, mau cerita juga kalo tembok rumah saya itu penuh coretan cinta dari sang anak, dari mulai benang kusut sampe akhirnya rumah jamur, pesawat terbang dan stiker Cars nempel semua. Mikir keras gimana caranya supaya ini rumah ga keliatan acakadut teuing pas ibu-ibu kemari, mau cat ulang kok ya niat amaatt (baca: medit). Akhirnya diakalin dengan wallsticker yang gambarnya unyu-unyu, pikiran kita ya udahlah mungkin tetangga juga maklum ini rumah isinya anak-anak, sekalian aja temboknya dibikin kaya tembok playgroup..ditempel deh wallsticker gambar zoo, gambar balon dan pesawat terbang, jadi Arraf juga ga perlu nyabutin stiker Carsnya. Cuma, untuk meminimalisasi coretan di dinding, saya pake Magic Eraser Pad-nya Scotch Brite. Lumayaaann, untuk coretan pensil, pensil warna, itu digosok-gosok langsung bersih kok. Mungkin kalo digosok lamaan lagi yang pulpen juga bisa ilang, tapi ngedadak betul kemarin menjelang magrib baru gosok-gosok jadinya memang gak hilang semua tapi gak terlalu kotor juga, dan ibu-ibu juga gak peduli gitu looohh, yang penting makanan sikaaatt.

Sekianlah curhatan saya sebagai warga baru perdana ngehost arisan, ntar bakal kebagian juga ngehost pengajian, ntar lagi aja lah mikirnya... Hehe, gini amat yak jadi ibu-ibu :)

May 11, 2013

Eco Green Park : Fun & Study

From The Urban Mama - Eco Green Park Malang 

Eco Green Park Malang

soRella
Ada berbagai cara menumbuhkan cinta lingkungan hidup pada anak. Salah satunya melalui pengenalan. Itulah tujuan kami sekeluarga mengunjungi Eco Green Park, yang berlokasi di Jatim Park 2, Kota Wisata Batu, Malang, masih satu area dengan Secret Zoo. Anak-anak memang masih batita, tapi mengisi memori mereka dengan nilai-nilai positif seperti mencintai bumi dan makhluk hidup seisinya bisa melekat hingga dewasa. Nanti, kalo mereka sudah agak besar, sudah bisa mengingat dengan jelas, pasti saya ajak ke sini lagi biar makin cinta alam.
Sesuai tagnya, fun and study, Eco Green Park (EGP) menyajikan petualangan alam yang menyenangkan tapi juga mendidik. Suasana alam langsung terasa begitu memasuki area ini, ada persawahan mini, kolam ikan koi besar di depannya, lalu di belakangnya ada miniatur candi-candi se-Indonesia, yang lucunya, ada ‘robot-robot’ modern di sela bebatuan candi.
Selanjutnya, kita memasuki wahana Walking Bird. Berjalan menyusuri jembatan kayu yang di sisi-sisinya terdapat banyak macam burung yang tidak bisa terbang. Tidak hanya sampai situ, ada juga sangkar besar berisi burung tertentu misal World of Parrot, World of Pheasant, The Duck Kingdom dan Pasar Burung bagi yang ingin beli burung untuk dibawa pulang. Kita juga bisa berfoto sambil pegang burung, jangan khawatir karena burungnya jinak dan baik, petugasnya pun sangat membantu menempatkan burung di tangan kita. Dan yang paling disukai anak-anak adalah memberi makan burung merak putih. Kakak senang sekali ketika sekumpulan burung merak menghampiri, mematuk-matuk makanan dari sendok yang dipegangnya.
Selesai area burung, ada Insectarium. Hewan insektaria di sini ditampilkan begitu indah, ada jutaan kupu-kupu dan serangga dari seluruh dunia yang dikelompokkan sesuai jenis dan habitatnya. Salah satu yang menarik adalah kumpulan kupu-kupu diawetkan yang dibentuk seperti lukisan ini. Bagus, ya?
Wahana lain yang masih menampilkan satwa-satwa unik ada Walking Animal, Animal Farm, Akuarium Araphaima besar dan kolam bebek. Kalau tidak kelewatan, setiap pukul 11 dan 16 ada Bird Show, di situ kita bisa lihat bagaimana burung seperti rangkong dan rajawali mencari mangsa secara naluriah, indahnya kepakan sayap saat terbang, dan bisa berfoto sama burungnya juga.
Selain satwa, aneka ragam tumbuhan juga bisa dilihat di sini. Di sepanjang jalan menuju setiap wahana, kita akan menemukan mini farm yang isinya tumbuhan bumbu dapur dan sayuran. Jika kita masuk ke wahana Pembelajaran Hidroponik Strawberry dan Jamur, di situ saya baru lihat sendiri ‘gudang’nya jamur tiram yang minim cahaya dan lembap, ternyata tidak mudah ya membudidayakan jamur tiram itu.
Ada juga Carnivor Garden, isinya tumbuhan-tumbuhan pemangsa. Hii, ngeri ya. Kita juga bisa beli tanaman hias seperti bunga anggrek, kaktus, dan lain-lain di herbarium ini.
Wahana-wahana lain yang tidak kalah menyenangkan juga ada di EGP ini. Antara lain Music Plaza, di mana terdapat kolam besar dengan berbagai alat musik yang terbuat dari barang sehari-hari. Di situ kita bisa main tembak-tembakan air, ketika airnya menyentuh alat tersebut akan memunculkan bunyi-bunyian seperti musik.
Ada juga Water Track, permainan yang membutuhkan keseimbangan saat kita menyusuri balok-balok di atas air. Permainan serupa ada juga di sebelum pintu keluar, Boom Boom Boat Basmi Hama. Ceritanya kita naik perahu menyusuri danau dimana terdapat patung-patung hama yang menembaki kita dengan air, sebaliknya, kita juga bisa ‘melumpuhkan’ mereka terlebih dahulu dengan menembaki mereka dengan senapan air yang ada di perahu. Sayangnya tidak ada yang bisa luput dari tembakan air, jadi kalo mau main ini, pastikan dulu siap basah-basahan ya.
Selain permainan air, ada Jungle Adventure. Diibaratkan kita menyelamatkan hutan dari keserakahan para pemburu yang digambarkan dengan patung-patung membawa senjata di antara semak-semak. Tugas kita menembaki patung-patung tersebut dengan pistol laser yang terdapat di mobil yang membawa kita berkeliling ‘hutan’. Seru sekali!
Yang juga tidak kalah menarik, ada Rumah Terbalik. Dikisahkan ada badai Sandy yang saking dahsyatnya sampai bisa membalikkan sebuah rumah, jadi isi rumah yang biasanya ada di bawah, semuanya ada di atas. Ruang tamu, ruang makan, kamar tidur, dapur, sampai kamar mandipun semua terbalik. Ternyata di rumah itu juga ada sensasi tersasar di ruangan kaca, lorong-lorong dan lukisan-lukisan unik tapi terbalik.
Buat wahana santai-santai, ada Dome Multimedia yang menampilkan pertunjukan cerita Hanoman The *** . Film 3D berdurasi 15 menit yang bercerita Hanoman yang menyelamatkan ekosistem Bumi dari kejahatan Rahwana raksasa perusak alam. Di sebelah bioskop, ada Eco Jungle, tapi karena di sini wahananya menggunakan listrik, kami nggak bisa masuk dengan baju basah habis main air.
Selanjutnya kami masuk ke wahana Pembelajaran Eco Sains Center. Ada layar lebar dan multimedia menjelaskan bagaimana terjadinya bumi, geologi bumi, dan animasi hologram bagaimana cuaca terjadi di bumi. Kita juga bisa merasakan beberapa cuaca melalui ruangan-ruangan simulasi seperti angin, salju dan gempa.
Wahana pembelajaran lain pengolahan limbah, perkebunan sayur, pengolahan susu, penangkaran burung, totalnya sebetulnya ada sekitar 25 wahana di EGP ini tapi berhubung sudah capek sekali jalan selama berjam-jam dan pegal gendong anak, tidak semuanya kami masuki.
Oh iya, karena areanya besar sekali dan bikin capek, di sini juga tersedia sewa e-bike, tarifnya 100rb/3 jam. Cocok buat para orangtua yang sudah tidak kuat jalan lama dan ibu-ibu yang bawa bayi kecil agar tidak terlalu capek.
Kalau capek dan lapar setelah berkeliling, ada Snack Corner di dekat Music Plaza dan ada food court di dekat Bird Show. Food courtnya berkonsep natural garden dengan tanaman-tanaman gantung di atasnya, kalau ingin rileks sejenak, tersedia fish therapy gratis, sepuasnya.
Beberapa yang saya sukai dari tempat wisata ini: Pertama, petunjuk jalan dan rute sangat jelas, jadi sudah pasti kita melewati dan melihat semua areanya dari A sampai Z karena tidak ada rute lain yang belok-belok. Kedua, smoking-free area! Jadi hanya boleh merokok di spot-spot khusus yang sudah ditentukan. Ketiga, toiletnya bersih dan toilet di sini tidak ada tisunya lho, eco-friendly banget. So, prepare your own tissue aja ya tapi jangan lupa bekasnya dibuang ke tempat sampah anorganik.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...