Apr 17, 2013

Bekal Apa..?

Eng, telat sih postingnya *tiup debu dari draft*
Ini kejadiannya udah bulan lalu, tapi renungannya bakal berlaku sampe nanti.

----------------------------

Minggu pagi waktu saya mau lari, di depan rumah udah ada keributan ibu-ibu ngobrolin sesuatu entah apa pake bahasa jawa jadi saya gak ngerti paling cuma kedengeran kata-kata "coba tanya mama Abrar" atau "kemarin perasaan masih dirumah". Ya saya kan bukan tipe kepo trus nimbrung ya, jadi habis itu lanjut pake sepatu lagi dan siap-siap berangkat.

Begitu nyampe depan, dikasih tau "bu Roby, mamanya Fellen meninggal"
"Hah? Innalillahi. Kenapa?"
"DB, udah seminggu di RS"

Lemeslah saya. Gemeteran. Baru minggu kemarin arisan RT di rumah dia, sehari kemudian saya ke rumahnya dia lagi selimutan, katanya demam dan pegel-pegel. Sependek yang saya kira, beliau cuma kecapean abis nyiapin konsumsi seharian.

Sedih deh, meskipun kita sama-sama warga baru di komplek sini, tapi sebagai sesama ibu yang punya anak usia 2+ sering saling curhat gimana seneng dan capenya sehari-hari, trus kita sempet janjian juga mau survey preschool di komplek sebelah. Yang akhirnya, janji tinggalah janji....

Waktu saya ngelayat ke rumah suaminya di Karangploso atas, si bapak muda ini masih agak melamun-lamun kalo ditanya gak langsung tangkas jawab. Akhirnya mertuanya yang cerita kalo Fellen (2.5th), suka nanya-nanya "mamaku mana? mama fitri mana?" trus dijawab sama keluarganya "mama lagi mandi, nak.." trus si anak nyari ke kamar mandi, jawab lagi "gak ada di kamar mandi". Trus waktu liat mamanya dibaringkan di tengah rumah buat dingajiin dia nanya lagi, "mamaku kok ga bangun-bangun?"

Huhuhu, hati gue remuk. Tersayat-sayat. Gak sanggup ngebayangin anak nyariin ibunya, gimana perasaannya... Mama yang sehari-hari merawat dia tiba-tiba lenyap ditelan bumi dengan skenario kehidupan yang belum dia pahami.

Duh, tiap ada kejadian orang dekat meninggal, suka berasa diingatkan deh bahwa kematian itu lebih dekat daripada urat nadi.

Saya jadi inget lagi pertanyaan seorang temen kantor dulu, "kalo lo boleh milih, mending lo atau anak lo duluan yang meninggal?" dan saya jawab dengan plinplan waktu itu "mending gue lah, anak gue masih panjang idupnya...eh tapi dia kan masih butuh gue ya, kasian...tapi kan bisa aja anak gue duluan ya..eh tapi.." dan perdebatan itu akhirnya gak berujung pada suatu jawaban yang pasti.

Pertanyaan sebenarnya adalah, kita udah siapin apa untuk anak-anak kalo duluan meninggal?

Kalo terbiasa menjawab "hush, jangan ngomong yang enggak-enggak ah..pamali", hei, mati itu bukan hal yang enggak-enggak, mati itu pasti terjadi.

Kita semua kan tinggal nunggu 'dijemput' aja, bukan? nggak nunggu anak-anak besar dulu karena yang jemput bisa dateng kapan aja tanpa pemberitahuan lebih dulu. Pun, Sang Penjemput gak main Dont-Tell-Your-Mother ke anak-anak kita kalo besok dia mau jemput mamanya, papanya, atau kita yang dikasih tau kalo titipan mau diambil lagi sama Yang Punya.

Merinding.

Sorenya saya jadi mikir-mikir. Kalo saya meninggal, anak-anak bakal diasuh sama siapa. Will they as good as me in taking care the children? ya walopun gue suka transformasi jadi emak monster tapi kan tetep tempat terbaik buat anak gue yaa.. *pede aja*.

Akankah visi dan misi kami pada anak-anak akan terwujud kalo salah satu dari kita gak ada ?

Trus nanti kalo anak-anak nanyain ibunya mana, mau dijawab apa? sampe kapan harus bohong nyembunyiin keberadaan ibunya, apa gak artinya PHP, bilang iya nanti ibunya lagi bobo trus si anak nunggu-nunggu saatnya ibu bangun mau ngajak main dan ternyata ibunya gak bangun-bangun.

Heart breaking.

Trus gimana ngasih pengertian ke mereka soal kematian? Ibu pergi ke mana? kenapa tidurnya di tanah?

Jelaslah ini belum kepikiran sama sekali di saya, misal temen Arraf gak masuk sekolah karena neneknya meninggal, trus dia nanya "meninggal itu apa, bu? kenapa meninggal? kalo ibu meninggal enggak?" huaaa, ya harus dipikirin jawabannya apa jangan sampe nanti malah asbun atau minta anak berhenti nanya-nanya cuma karena kita gak bisa menyusun jawaban.

Apa Arraf bakal nyariin saya ya, mengingat mungkin yang terngiang-ngiang di kepalanya adalah raungan "kakak, bukunya bukan buat disobek-sobek..kakak, jangan mainin pintu kulkas..kakak, ayo cepetan mandi..." hah, harus buru-buru minta maaf nih sama Arraf.

Sampe sekarang aja Arraf belum lulus TT, makan sendiri masih belum bener, mewarnai masih ngaco, ngitung masih acak, saya udah bekelin lifeskill apa buat dia survive di kerasnya zaman *tiba-tiba deramah*

Trus gimana Ali belum bisa apa-apa, ada gak sih di memorinya yang keinget tentang yang mana ibunya kalo udah besar nanti. Siapa yang ngerti kalo dia kangen ibunya, manggil "ibu" aja belum bisa..

Ya itu kalo saya dijemput Izrail sekarang..

Kalo nanti? ya tetep aja sih, mau kapan aja saya 'ninggalin' mereka, tetep aja merasa belum cukup ngasih bekal apa-apa buat mereka.

Emangnya bekal apa sih yang harus disiapin? 

Tentunya living skill. Menurut kami living and survival skill ini penting banget dididik ke anak-anak, hidup itu kan gak ada textbooknya biar kata berpendidikan sangat tinggipun ketika 'turun gunung' ke kehidupan nyata, banyak yang kejeblos karena teori hanya berlaku 20% pada realita. Makanya kalo ada lomba lari dari kenyataan, pasti pesertanya bejibun. 

Jadi inget kalo orang-orang tua suka titip pesen ke anaknya, "sok..sekolah sing pinter, kerja di tempat yang bagus, sing sukses biar bisa beli rumah sama mobil sendiri, nikah sama orang yang bener, punya anak banyak, jadi mamah sama papah tenang kalo udah saatnya".

Saya mikir lagi, kalo itu mah bukan bekal dari orang tua ke anak dong ya, tapi si anak yang harus usaha sendiri membekali dirinya supaya ortu gak kepikiran kesusahan hidup anak-anak di usia senjanya.

Mm, atau mungkin semacam peninggalan mobil, sawah, sapi atau batangan emas yang nantinya bisa diuangkan untuk kelangsungan hidup anak-anak.

Yah, uang lagi..materi lagi...

Ya betul sih, kan motivasi kita cari kerja yang bagus, yang bisa memperbaiki taraf hidup supaya gak nyusahin ortu terus itu juga tujuan yang mulia kan. Sukur-sukur bisa ngasih ke ortu, ikut biayain adik-adik, dsb. Ortu bahagia, kita dapat pahala..pahala ini yang dibawa mati, bukan bonus tahunan atau return reksadana.

Kalo di Islam sendiri, kan ada tiga perkara yang dibawa manusia sampai mati..dua diantaranya amal sholeh dan ilmu yang bermanfaat.

Nah yang ketiga ini, bikin saya gelisah gak bisa tidur.

Bisa nggak ya.  

Doa dari anak yang sholeh. Terdiri dari dua premis : anak sholeh. anak berdoa. Anak-anak kan gak akan terbentuk sendiri yaaa, pasti butuh faktor lingkungan, didikan dan bakat. Jadi tugas orang tua adalah mendidik anak-anak supaya sholeh sehingga insya Allah ngerti akan kewajiban mendoakan orangtuanya.

Anak sholeh itu, jadi dobel bekal. Bekal buat dirinya sendiri menghadapi tantangan zaman dan kehidupan dan bekal buat orang tuanya di akhirat.

Sudahkah saya ngasih contoh dasar agama yang kuat buat anak-anak? 
Nyontohin ibadah, sudah? ngajarin tauhid, sudah? nyontohin akhlak yang baik, sudah? nyontohin taat, sudah?

Phew, udah banyak yaa pe-ernya, padahal anak paling gede aja baru 2 tahun.

#Breakfast101 : Cinnamon Rolls (wanna be)



Duilee niat amat bikin roti gulung, biasanya juga cuma bulet-bulet isi selai hehe. Baru inget kalo bahan-bahan cinnamon roll ini selalu ada semua di rumah, kayu manis, kismis dan gula palem. Jadi saat gak ada bahan filling lain, ini udah bisa jadi menu sarapan, gak roti polos doang. 

Resep jitu dan menggiurkan tentu saja dari Hesti's Kitchen. Sumpah deh resep-resep di situ enak-enak dan memudahkan. Yang punya blog juga ramah suka jawabin tiap pertanyaan yang mampir, food photography nya juga bagus-bagus. 

Bahan : 
400gr tepung terigu protein tinggi (cakra, kereta kencana, gunung)
100gr tepung terigu protein sedang (segitiga, kompas, bromo)
1 sachet ragi instan (11gr)
2 sdm susu bubuk
3 kuning telur (kalo setengah resep, bisa cuma pake 2 telur)
1 sdt garam halus 
75gr margarin
225-230 air hangat 

Filling
2 sdm mentega, lelehkan
Kismis sebanyak-banyaknya sesuai selera
200gr gula palem
Bubuk kayu manis

Olesan (aduk rata) :
2 sdm susu cair
3 kuning telur
Tapi demi penghematan telur, biasanya saya skip aja nih olesan. Pantes aja hasilnya gak secantik punya mbak Hesty hihihi.

Cara Membuat : 
Campur semua bahan kering (terigu, gula, susu, ragi) ke dalam wadah
Masukkan kuning telur satu persatu sambil dikocok, biar lebih nyampur sih pake mixer yang spiral tapi mm berhubung gue pemalas jadi diaduk pake garpu aja atau pake tangan.
Turunkan air sedikit sedikit sampai adonan setengah kalis. Ingat aturan dasar roti : ragi tidak boleh ketemu garam dan mentega, jadi pastikan dulu raginya nyampur ke adonan baru tambahkan garam dan mentega.
Setelah garam dan mentega masuk, uleni lagi hingga adonan kalis.

Nah, kalo pake mixer ini adonan akan naik ke atas, jadi pasti ada pause moment buat nurunin adonan ke bawah lagi. Kalo pake tangan yah tinggal diatur deh berasa udah kalis apa belum. Yang disebut kalis itu, adonan udah menyatu dan elastis seperti permen karet.

Fermentasikan kurang lebih 30 menit ditutup dengan lap basah dan ditaruh di tempat yang bersuhu hangat.
Setelah adonan mengembang 2x lipat, kempeskan adonan. Ambil adonan sesuai selera lalu bentuk.

Selesai dibentuk-bentuk, fermentasikan kembali 45 menit hingga adonan mengembang 2x lipatnya.

Oles kuning telur atasnya, panggang dengan suhu 200 derajat celcius selama 10-15 menit sampai kuning kecoklatan. Saat masih panas, olesi butter.

Cara Membentuk :
Ambil secuil adonan, bulatkan, lalu giling menjadi bentuk persegi empat. Iya ini agak susah sih, tapi yakinlah setelah beberapa kali latihan pasti bisa.
Oles adonan dengan mentega cair.
Taburkan bahan filling, ratakan hingga menutupi permukaan tapi sisakan sisi-sisinya agar saat digulung bisa menempel.
Gulung sambil dipadatkan, banyak tidaknya gulungan disesuaikan selera, tinggal atur panjang lebarnya.

Masih pe-er buat saya biar adonannya gendut-gendut, ini udah didiemin 45 menit juga masih kurus aja gitu, masalahnya kalo kurus kan gak kenyang, kurang mantep digigitnya.

Selain filling  kayu manis, saya pernah coba isi kelapa parut (coconut rolls). Jadi si kelapa parut direbus dengan gula dan susu cair, aduk-aduk sampe susu terserap habis. Enak juga kok.

* Resep ini dibuat dalam rangka usaha mencapai KPI 2013

Apr 15, 2013

Closer to Nature by Finding a Real Milk

Belakangan ini, saya menaruh perhatian khusus pada asupan kalsium untuk tubuh. Apalagi dalam tiga tahun terakhir, saya berturut-turut hamil, menyusui, hamil lagi lalu menyusui lagi.

Selama hamil, janin membutuhkan banyak kalsium untuk pertumbuhan tulang dan giginya, dimana kebutuhan paling tinggi terjadi saat trimester akhir kehamilan. Jika ibu gak punya cadangan kalsium cukup, maka janin akan 'mengambilnya' dari tulang-tulang ibu yang menyebabkan tubuh ibu rentan terhadap low back pain dan pengeroposan gigi seiring juga dengan membesarnya kehamilan. Untungnya, ada hormon estrogen yang membantu melindungi tulang-tulang ibu agar tetap padat plus, saat hamil, penyerapan kalsium yang masuk lebih baik daripada saat tidak hamil.

Sebaliknya, selama menyusui, studi menunjukkan bahwa perempuan kehilangan 3 sampai 5 persen massa tulangnya dikarenakan peningkatan kebutuhan kalsium bayi yang disusui, yang lagi-lagi, diambil dari cadangan kalsium di tulang ibu. Selain itu, produksi hormon estrogen pada ibu menyusui tidak sebanyak waktu hamil sehingga butuh tambahan asupan kalsium dari biasanya agar tulang ibu tetap padat dan terhindar dari kerapuhan. Banyaknya kalsium yang dibutuhkan oleh ibu menyusui tergantung pada banyaknya ASI yang diproduksi dan berapa lama proses menyusui berlangsung.

Jadi ibu emang sesuatu ya pengorbanannya. 

Pengalaman sakit punggung selama hamil dan menyusui inilah membuat saya sadar pentingnya kalsium yang adekuat untuk mempertahankan kesehatan tulang meski harus "berbagi" dengan janin dan bayi yang disusui.

Kalsium itu adalah mineral yang gak diproduksi dari dalam tubuh, jadi untuk mendapatkan kalsium salah satu sumbernya berasal dari dairy products, dan yang paling gampang dikonsumsi adalah...

Minum susu.
Tinggal glek.

Jackpotnya..selain kalsium, milk also a huge resource for Vitamin D! Si vitamin D inilah yang membantu penyerapan kalsium lebih optimal sekaligus meningkatkan imunitas tubuh dan mengurangi risiko kanker.

So, why won't we drink milk?

Saya sekeluarga menyukai susu dan keturunan-keturunannya. Steak, sate, sop, susu..harus dari sapi! mamalia lain kurang nendang, hehehe. Kami percaya nutrisi terbaik adalah yang berasal dari alam. Maka, untuk susu juga saya pilih yang sealami mungkin alias nggak terlalu banyak rantai prosesnya, nggak pake zat-zat artificial, sehingga nyampe di tangan saya masih segar dan nutrisinya tidak berkurang.

Real fresh milk? absolutely it is.

Tentu saja yang dimaksud adalah processed fresh milk. Beda sama raw milk yaaa. Raw milk  itu susu segar hasil perahan langsung dari sapi, unprocessed. Sedangkan processed fresh milk, adalah susu segar hasil perahan yang sudah melalui proses pemanasan tetapi komposisi dan bentuknya tidak berubah alias tidak ditambahkan apa-apa, atau dapat juga disebut whole milk. Cara pemrosesan susu ada dua, secara pasteurisasi (dipanaskan dengan suhu 7 derajat celcius selama 15 detik) atau Ultra High Treated (dipanaskan dengan suhu 140 derajat celcius selama 4 detik). Keduanya sama-sama bertujuan untuk mematikan bakteri dan mikroorganisme yang mungkin terkandung dalam raw milk tanpa mengurangi nutrisi dan rasa alami susu segar.

Hanya saja, susu yang diproses secara pasteurisasi jangka waktu konsumsinya lebih pendek dan penyimpanannya harus dalam keadaan dingin. Itu karena proses pasteurisasi sendiri menyisakan mikroorganisme yang baik bagi pencernaan tubuh jadi kalo disimpan tidak semestinya bakalan basi. Untuk alasan kepraktisan, saya pilih susu UHT supaya bisa disimpan lebih lama, distok di luar kulkas, dan bisa dibawa kemana-mana.

Dari sekian banyak merek susu cair yang ada di chiller supermarket, saya coba satu-satu dan melakukan riset kecil setiap komposisinya (iya, seniat itu!) yang hasilnya, saya berjodoh sama Susu Greenfields. Alasan utamanya ada tiga; susu segar adalah yang paling cepat diolah, peternakan Greenfields terintegrasi dengan pabrik pengolahan susunya, sehingga susu tidak memerlukan waktu yang lama dari sejak diperah hingga ke tempat pengolahan. Pastilah susu yang dihasilkan juga lebih segar karena tidak lama bersinggungan dengan proses transportasi dan campur tangan manusia. Kedua, sapi Holstein asal Australia yang ada di peternakan Greenfields adalah jenis sapi penghasil susu terbaik di dunia. Ketiga, meskipun melalui proses pemanasan, rasa dan kualitas susu Greenfields begitu segar, tidak eneg atau terlalu gurih. Ini pasti karena si sapi makan rumput sehat, alami kaya serat dan berprotein tinggi semacam rumput alfalfa dan king grass. It is what it eats.

Poin plus lainnya, susu Greenfields punya versi pasteurisasi dan UHT dengan varian yang banyak. Saya, ayah, dan Arraf punya preferensi susu masing-masing, jadi stok susu Greenfields di kulkas gak pernah cuma satu kotak.

Saya, tentu saja Hi-Calcium Low Fat jadi pilihan. Menjadi seorang ibu menuntut saya 'punya' cadangan kalsium yang cukup untuk menjaga kekuatan tulang dan membantu stamina agar tetap fit. Secara ya, bobo miring tiap hari sambil nyusuin bikin tulang berasa bengkok, belum lagi ngerjain ini-itu sambil gendong-gendong bayi, butuh dukungan tulang dan otot yang kuat supaya gak gempor. Kalo dulu dikit-dikit minta dipijetin punggung, sejak rutin lari 2x seminggu badannya udah mulai ringan, apalagi habis lari minum susu, fresh banget. Habis olahraga minum susu? apa gak 11-12? Sst, studi terbaru di McMaster University yang dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition mengatakan, minum susu setelah berolahraga justru menambah massa otot dan menurunkan lemak. Alasannya, susu mengandung karbohidrat dan protein tinggi yang dapat mengembalikan energi yang terpakai. Lagipula, susu hi-calcium mengandung lemak hanya sekitar 1.3%. Why worries? :)

Sedangkan ayah minum varian Hi-Calcium Skimmed Milk, mengingat berat badannya harus dijaga yaa..jadi pilihannya tentu susu yang kandungan lemaknya cuma 0.1%. Ini cocok juga buat yang pada diet tapi tetap mendapatkan manfaat susu. Saya sering juga 'nyuri' skimmed milk ayah buat masak cream soup atau campuran bikin pancake/kue, rasa susunya pas, hasilnya juga lebih fluffy dan creamy. Kelebihan masak pake susu UHT daripada susu pasteurisasi adalah temperaturnya yang dapat disesuaikan dengan suhu ruang yang menguntungkan dalam proses baking.

Kalo Arraf, udah pasti favenya Choco Malt (sekaligus fave sekeluarga juga). Si choco malt ini rasa coklatnya proporsional banget sama rasa susu, jadi gak berasa kaya minuman coklat biasa. Kadang diminum langsung atau dituang ke sereal untuk sarapan. Kalo untuk konsumsi sehari-hari, Arraf biasanya saya kasih Full Cream Milk yang kandungan lemaknya 3.5% karena dia masih butuh lemak susu untuk pertumbuhan tulang dan giginya. Alhamdulillah Arraf gak pernah mengalami sembelit atau diare karena susu, malahan karena rajin minum susu, gigi-giginya kuat dan tulangnya keras. Bisa dibilang, tahan banting.


Meskipun merek dagangnya Greenfields dan sapinya dari Australia, ini asli produk dalam negeri kok. Peternakan Greenfields berlokasi di Desa Babadan, Gunung Kawi, Malang. Dengan ketinggian 1.200m di atas permukaan laut, sapi-sapi Greenfields hidup di habitat yang berudara segar dan pakan alami. Kalo sapi itu pada hepi, susu yang dihasilkan juga banyak dan berkualitas. Bukankah kita ibu menyusui juga paham korelasi antara feels happy dan ASI melimpah? :)

Penting juga memastikan susu ini halal dan toyyib. Duh maafkeun kualitas foto yang buruk, pada tau lah ya gambar logo halal MUI.


That's what a real milk can do for my family, what's for you?

Anyway, jangan cuma percaya kata-kata saya. Ayo mampir ke www.greenfieldsmilk.com , bertualanglah melihat-lihat berbagai varian susu Greenfields, klik link ‘Faster & Fresher’ dan buktikan betapa cepatnya proses dari raw milk sampai siap dikonsumsi. Link fave Arraf tentu saja 'Happy Cows' di mana dia bisa lihat video bagaimana sapi-sapi itu diperlakukan dengan baik sehingga mereka tumbuh sebagai happy cows. Jangan lupa habis itu cuss ke supermarket yaa, rasakan sendiri kesegaran dan kemurnian susu Greenfields.

Oh iya, Greenfields juga punya akun twitter @GreenfieldsID yang sering ngetwit resep-resep sehat dan simple. Ada juga Page GreenfieldsMilkID di FB yang sekarang lagi ngadain blog competition. Klik app What Real Milk Can Do, lihat Gallery and please, vote for my blog yaaa *ujung-ujungnya promoooo* :D

Pengen banget ngajakin anak-anak ke Legoland, apalagi kalo mereka tahu karena minum susu mereka bisa pergi ke Legoland pasti lebih cintaaa lagi minum susunya. So..vote me yaaa. Thank you ^______^

Apr 2, 2013

#Breakfast101 : Mulberry Pie

Kebetulan di sekitar rumah saya sering banget ditemuin pohon-pohon wild berry, kecuali blueberry yaa ini gatau deh yang paling mahal gak tumbuh sembarangan. Pohon-pohon berry ini tumbuh liar di kebon belakang atau ditanam di depan-depan rumah tapi gak pernah dipanen sama yang punya, sayang banget. 

Hari kapan itu ayah dikasih temen kantornya sekitar setengah kilo mulberry. Sebetulnya masih agak ragu ini berry apa, belum pernah makan selain strawberry, akhirnya kita browsing dulu jenis-jenis buah berry. Mulberry ini serupa banget ama blackberry tapi kalo diliat daunnya baru deh ketauan bedanya. Rasanya asem kecut, gak ada manis-manisnya tapi ya seger. 


Setelah yakin ini mulberry, pencarian resep baru dimulai tapi ternyata gak banyak dapetnya. Tentu aja si blueberry dan strawberry paling populer resepnya pun geletakan dimana-mana. Dari sekian resep pie dengan filling mulberry, resep Caesar's Palate lah yang paling pas (baca : gampang) buat dipraktekin tapi tentunya ada pengurangan di sana-sini untuk menghemat telur *intinya sih pelit...*
  


Sweet crust : 
375gr terigu serba guna (Segitiga Biru)
200gr mentega beku/butter beku, potong-potong dadu 
50gr gula halus
2 butir telur 

Ada juga resep kulit pie serbaguna ala NCC, bisa disimpen buat kapan-kapan dipake. Yang ini gak pake telur.

Filling : 
400gr mulberry 
100gr gula kastor
100gr tepung maizena (cornstarch) 

Cara membuat : 
Panaskan oven 180 derajat celcius.

Kulit : 
Campur tepung, gula dan mentega beku, aduk pakai pisau pastry/garpu hingga crumbly. Masukkan telur. Uleni lagi dengan tangan hingga adonan menyatu, gak nempel ke sisi-sisinya. Bagi dua adonan. 

Gilas salah satu adonan dengan ketebalan 3-4mm, taruh ke loyang pie. Bungkus sisa adonan pake plastik wrap. Diamkan di kulkas sekitar 20 menit. Atau, bisa juga dua-duanya dibungkus dulu, digilas belakangan.

Filling : 
Potong batang mulberry, kalo males ya gak usah..krauk aja gitu  ntar hihi.
Campur mulberry dengan gula dan tepung, masak di atas api kecil, aduk-aduk hingga teksturnya seperti selai tapi tidak sehalus puree, jadi masih ada butiran buah mulberry nya.

Ambil adonan kulit dari kulkas, tusuk-tusuk dengan garpu, tuang selai mulberry ke atasnya. Gilas sisa adonan untuk menutupi adonan selai. Rapatkan sisi-sisinya, tekan-tekan pakai garpu untuk membuat motif garis-garis di sisi. Poles permukaan dengan kuning telur. Buat lubang di tengah dan sejumlah sisi-sisinya agar uap keluar. 

Panggang dengan api bawah sekitar 40-50 menit sampai coklat keemasan. Dinginkan 10 menit baru dipotong-potong. Bisa ditabur gula halus di atasnya atau tidak.

Yang kaya gini kalo nginep di kulkas semalem besoknya endeus banget, tambah padat. Dibawa ke kantor ayah, balik-balik bawa pesenan. Hiyaahh. 

* Resep ini dibuat dalam rangka usaha mencapai KPI 2013

Apr 1, 2013

My First Meal Week

avocado is my first yum



pear in just one krauk...


saya orang sunda, cinta waluh seupan :D




tapi kayanya lebih enak ditumpahin trus dipulung yaaa....

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...