Mar 31, 2013

Ali, 6 bulan


Masuk 6.5 bulan, TB 65cm, BB nya 7.5kg, cuma naik 100gr sahajaaaaa dari waktu 5.5 bulan yang 7.4/63.... 

Misteri ? 
Enggak lagi.
Karena ketauan, seminggu kemarin Ali kena cc yang lumayan parah..batuk-batuk kering trus jadi berdahak, tiap batuk nangis, sampee suaranya serak banget. Beberapa hari kemudian baru muncul pileknya, meler. Tidurnya jadi kurang meskipun secara klinis gak lemes. Dan selama itu pula gak saya kasih mpasi dulu, kebayanglah kalo lagi sakit tenggorokan gitu minum aja males apalagi makan. Jadi thok cuma ASI doang sekitar 10 harian, paling ngemil pir doang satu biji ikutan kalo pas Arraf lagi sarapan buah. Itupun awal-awalnya asi agak susah karena mungkin hidungnya mampet ga enak nafas. 

6 bulan ini dia mulai merayap ngesot pake dada dan perutnya, gerakannya cepet banget barusan masih di sebelah tau-tau udah ada di pinggir kasur, tinggal gubrag. Seringkali saya taro aja gitu di playmat di lantai, biar dia eksplor sendiri ngesot ngelilingin rumah, korbannya ya baju jadi lap tapi biarlah, gak kotor gak belajar kan yah *kedipin miss Resik* Jadi sekarang kalo ada barang tergeletak yang menarik perhatian langsung dikejar, dipegang, dihuapkeun. Dan kejadian deh, ujung-ujung buku pada lenyot digigitin dan hape kemasukan iler. 

Mulai bulan ini juga saya biasain cebok dibawa ke kamar mandi, sebelumnya kan dilap pake handuk atau kapas bulat gitu...sekarang karena pupnya udah banyak dan beraroma sedap, jadi dibilas di kamar mandi sambil berdiri. Ya tentu aja berdirinya dikepit paha sambil pegangan ke ember. Anaknya juga seneng kayanya, soalnya sekarang kalo diangkat gitu suka langsung berdiri kakinya menjejak-jejak meski badannya oleng.

Orang tua bilang, kalo sakit itu tanda-tandanya mau pinter. Sekilas emang gak ada hubungannya, sakit ya sakit, kalo pinter itu karena belajar, bukan karena sakit. Tapi ternyata logikanya begini, saat anak mau mencapai milestone tertentu di usianya, secara alami energinya akan terfokuskan kesitu, jadi daya tahan tubuhnya menurun...makannya gampang sakit. Yaa karena emang dulu orang tua belum kepikiran kosakata atau istilah yang tepat aja kali ya buat menjelaskan hal ini secara ilmiah jadi selalu dibilang "gapapa sakit juga, dedenya mau pinter..." yang mana kalimat tsb bikin mamah-mamah muda jaman sekarang sewot dengernya.  

Jadi, meskipun saya di-delik-in kader posyandu karena anaknya cuma naik seons sebulan (dan anak yang satu lagi BB nya disitu-situ terus), ane nyengir ajalah. Ibu itu gak nanya siiihh kenapa alasannya. Ih kenapa sih ya, kejamnya dunia itu sesungguhnya terjadi di peer group macam begini... 

Belajar makannya udah jago kah, Ali? belum. Entah kenapa Ali masih belum handal menelan, meskipun udah bisa kunyah-kunyah tapi giliran nelen masih sambil merem-melek. Jadi selama dua minggu mpasi, porsi makannya sangat sedikit...paling banyak tiga potong aja, itupun saking lamanya akhirnya gak saya tongkrongin full di depannya, kadang sambil ngetik di sebelahnya atau sambil makan juga. 

Kalo udah jago mah namanya bukan belajar makan dong ya.. *adaaa aja buat ngeles* 

Ya sud. Demikian laporan perkembangan Ali di usia setengah tahun ini. Bye bye diariiii...

Suatu hari....

Suatu hari, nyanyi Bintang Kecil...
Bintang keciw, diangit yambiru
Amat banyak, menghias angkasatu
Aku ingin tebang na menaii
Jauh tinggi, tempat kau beadaaa

Suatu hari, liat ibu makan indomie,..
Bu, mi ibu pedes yah...
Baso ada baso? Beli baso ibunya..
Mantak, rasanya mantak
(nyanyi) Indomiii, selenaku... 

Suatu hari, makan koko krunch yang alot karena tutupnya gak rapat
*berusaha ngunyah* Kokonya keras, ibu...
Gak bisa bunyi kokonya.

Suatu hari, di kamar mandi liat sabun Lifebuoy
Ini sabun ayah
Sabun eboy...

Suatu hari, lagi leyeh-leyeh..
"Bu, ibu sempurna!"
Sempurna apa, kak? 
"Mi sedap!"

Liat tombol bentuk "love" di mainan kura-kura
Ini kura-kuranya jadi suka...
..............
Jadi suka, kan? ibu..jadi suka kan?
*oohh, iklan Mama Suka ya?*

"Kak, ayah namanya siapa, kak?"
"Ayah lobi.."
"Kalo ibu?"
"Ibu yeya"
"Kalo kakak?"
"Kakak awaf.."
"Kakak awaf apa?"
"Kakak awaf ganteng yah.."
Percayalah, ini hasil doktrin berulang-ulang...kakak ganteng, ayah ganteng, ibu cantik :)))

Suatu pagi, bangun tidur...
Kakanya bangun bu, yu kita liat ibu bikin kueh yuuu.
*waaah udah bisa nagih dibikinin kueee...gaswaatt harus menambah khasanah resep perkue-an*

Suatu hari, di siang bolong...
"Bu, adek'e lagi apa, bu?"
*anakku rupaya sudah menjowoooo....
di lain waktu...
"iki lho, iki lho punyaku..." sambil ngeluar-luarin mainan dari kotaknya.

........dan sejuta celoteh bocah lainnya yang gak sempet kerekam sama memori yang kapasitasnya mulai sempit ini.....................

Mar 12, 2013

Lovely Gift


Got this birthday present from my husband. 
Yuu marii, kita lariiii...











At the same time, another present 'nyelip' :


Gegara tiap pagi suka ngeluh mual dan sakit kepala.
Huahahahaha. Ini kadonya bertentangan dong, saaayuuurr.... 


Anywy, welcome my 27 age today.
All the best from God.

Mar 8, 2013

menuju mpasi lagi...

Sejujurnya saya gak punya pengalaman yang adventurous soal mpasi anak. Standar aja. Konvensional. Dimulai dari puree-puree, bubur tepung, trus lompat ke nasi lembek. No blender thingy.

Saya kenalin satu-satu makanan, secara tunggal. Nggak pernah sekalipun nyampur asip ke mpasi. Antara ngirit stok atau pengen ngenalin rasa original makanan beda tipis :p

Saya juga matuhin aturan pengenalan makanan sesuai usia, walo mengabaikan 4 days rule. Jadi, Arraf baru kenal red meat dan ikan-ikanan usia 8m+, padahal kan rekomendasi WHO dimulai dari 6.5m ya..telat. Alhasil setelah 1th, dia ogah sama sekali makan daging meskipun bisa suka banget sama ikan.

Alhamdulillah, gak kena anemia defisiensi zat besi. Atau gak tau ya? gak skrining juga sih..

Kenal udang telat, karena emaknya gak ngerti gimana ngolah udang buat anak.
Makan kacang-kacangan juga telat, karena saya gak percaya dia bisa makan kacang tanpa tersedak. Surprisingly di umur 17bl dia makan edamame kukus dengan lancar gak diajarin. Nyesel kenapa dulu gak dikenalin aja, at least give him a try.

Pernah mencoba BLW dari awal, tapi gak enak ah ngajar-ngajarin makmer metode makan sendiri ini, bingung jawabin ini itunya, kasian pula beberesnya. Jadilah ber-BLW kalo wiken aja pas sama saya, ya namanya bukan BLW lah yaw..itu kombinasi, or, call it banci..BLW kagak, konvo juga gak gitu-gitu amat.. 

Lagian makmer kan tipe nenek-nenek yang seneng nyuapin cucu sambil digendong jalan-jalan ke luar, bete lah beliau 'cuma' nemenin anak di booster seat. Emang lebih cepet habisnya sih dibanding ditongkrongin, tapi kalo sama saya pasti gak prefer cara itu. Hasilnya sampe sekarang Arraf gak bisa makan khusyu diem di kursi makan, kalo gak sambil nonton tv ya sambil mainan. Ya gapapa deh, asal masih di dalem rumah aja.

Umur 9m ada interupsi, saya bisa nemenin Arraf makan hanya saat wiken. Tiap pulang ke Bandung saya bawa bahan mpasi yang dibeli di sela-sela istirahat ngantor. Kalo wiken bikin stok minimal buat sarapan, sisanya saya serahkan sama orang rumah mau dibikin apa. Aturannya cuma satu: no gulgar. Untuk mempermudah juga saya bekelin cemilan-cemilan kaya kukis, biskuit, atau roti..in case anaknya rewel kasih cemilan aja. Atau kalo pas yang di rumah lagi hectic, saya siapin juga sosis dan nugget siap goreng, gak apapalah Arraf makan ginian dalam satu kali makannya. Prinsip saya pokoknya jangan sampe yang ketitipan ngerasa terlalu banyak diatur sama saya. Namanya juga nitip, mengoutsource-kan amanah, gimanapun saya wanti-wanti ini-itu, prakteknya kan wallohua'lam ya, bismillah aja deh...  

Pasca 1th, apetite Arraf berubah dan ini bikin frustrasi karena selama berbulan-bulan BB dia stagnan. Nancep aja di angka 9, naik turun. Makinlah saya dibully, gegara maknya hamil tuh, anaknya jadi kurus ga keurus. Ya gimana mau naik, daging masih ogah, brokoli asalnya suka jadi gak mau, buah-buahan pipilih masa mangga gedong segitu manisnya dilepeh, padahal waktu bayi fave banget.

Then he knews pulpy orange, teh botol, susu coklat, chacha, eskrim, makanan kemasan endeswey endebrey yang kita-tahu itu-gak-baik-tapi-dikasih-juga-entah-kenapa. Ya makin sulit deh makan yang benernya.

Kerjaan saya sehari-hari ngitungin udah berapa suap Arraf makan, kalo udah 10 baru bisa tenang. Too bad waktu pindah ke sini, mood masak lenyap, pengen tidur terus. Jadilah Arraf makan seadanya, tempe goreng, telur dadar, sayur sop, semur hati, bakwan, sop ayam, sayur bayem, ikan goreng...gitu-gitu aja terus, ga kreatif. Ya gimana gak cuma 10 suap yaa makannya, bosen bangaaat *tujes rellaaaa*

Tapi, kayanya toddler 1-2th emang ngalamin fase BB mandek dan GTM kan? Arraf gak sendirian. Dan bukan sepenuhnya salah mpasi..mwahahaha *seneng punya alasan pembelaan*

Tadaaaa...sekarang, dimana mood masak perlahan-lahan bangkit dari kubur, saya mau nebus utang. Didukung oleh apetite yang membaik pasca weaning, Arraf udah bisa request makan tewong, bokoli, wotoh, atau ikan paus, makinlah semangat masak-masaknya. Percaya aja, masih ada kesempatan buat mengoptimalkan pertumbuhannya, gak ada kata terlambat biarpun temen-temen seumurannya udah lebih tinggi atau lebih berat.

Dan buat saya, gak ada kata terlambat juga buat buka-buka lagi trit mpasi, mengevaluasi apa yang kelewat apa yang harus diperbaiki. Meskipun Arraf sekarang makan table food, ya tetep aja dia ga akan makan pindang balado kan, harus punya amunisi juga bikin table food yang kids-friendly.

Begitu kembali nyambangin trit mpasi Urban Mama, ngok..ini udah 7 hari menjelang mpasi-nya Ali. Yay, kembali ke hobi baca-baca nutrition fact. Saya masih belum mutusin kira-kira Ali cocoknya BLW atau spoonfeed. Kan tiap anak itu unik ya, gak harus sama kaya kakaknya dulu..kali ini, saya belajar lagi ilmu baru.

Mungkin akan coba BLW (lagi).
Situasi tanpa intervensi sana-sini udah cocok, kemampuan Ali megang sesuatu trus dimasukin ke mulut udah lumayan terkordinasi baik, dan dengan adanya Arraf yang udah sering makan sendiri, Ali juga akan ter-encourage buat ikutan makan sendiri, gerecokin piring kakaknya.

Persiapan apa sekarang? kalo BLW gak sebanyak spoonfeed ya alat tempurnya, antara lain :
1. kukusan
2. piring-mangkok
3. booster seat with tray
4. large bib

Udah kayanya ya. Itu ada semua, err kecuali bib karena dulu Arraf gak betah make bib malah suka digigitin. Tapi kalo BLW kayanya wajib deh, aku gak tahan nyuci baju dengan noda buah naga meraaahhh... T___T *ini jeritan hati ayah karena dia yang nyuci*

Nah itu dia, udah siap belum sama messy-nya? secara makanan pasti dilempar-lempar. Hayuklah, hajar aja..udah biasa sekarang sama yang berantakan, akan saya siapin alas koran di bawah booster, jadi sampah-sampah dikumpulin langsung buang. Mmm, berarti lantai harus dijaga selalu bersih ya..okesip, ngepel tiap hari.

Pokoknya sekarang kumpulin dulu resep-resep makanan ala BLW, pahami cara masak dan penyajiannya. Tiap hari mantengin trit BLW, trus baca-baca pengalaman ibu-ibu yang udah lakuin ini lebih dulu, web LetYourBabiesFeedThemselves ini juga cukup mudah dimengerti awam-blw seperti saya.

Tekadnya kali ini harus lebih variatif dan kreatif lagi ngasih jenis-jenis makanan, dan mendahulukan nutrisi yang diperlukan sesuai usianya.

Saya omnivora, suamipun. Kami bukan penderita alergi makanan. Mudah-mudahan anak-anak saya gak ada yang picky eater atau hygiene-freak. Insya Allah, bisa bertahan hidup di belahan bumi manapun XD

Seneng loh belajar ginian lagi, ngajarin makan itu bagian dari survival skill, hihi.
Gak tau hasilnya nanti gimana, harusnya kurva BB naik terus. Kalo misal stagnan atau turun, ya harus turun tangan juga buat nyuapin...fleksibel aja, metode apapun baik..intinya anak belajar makan.

While we try to teach our children all about life, our children teach us what life is all about.

Mar 3, 2013

Resolusi 15 menit

Hay bulan Maret!!

Apa kabar resolusi? 
Pas masuk 2013, gue gak sempet mikir resolusi apa yang mau dicapai tahun ini. 
Tapi ini udah bulan ketiga ya, masa hidup mau gitu-gitu aja.

Marilah kita mikir resolusi, gak usah lama-lama...cukup 15 menit aja. 
Kalo mikirnya sejam, resolusinya pasti muluk-muluk trus bulan desember ntar keburu buluk.

Btw, ganti ah namanya jangan resolusi...it's way too mainstream. 
Let's call it Key Performance Indicator (KPI-2013)

Buat gue : 
  1. Bangun PAGI setiap hari, karena inilah kunci keberhasilan/kegagalan rencana-rencana dalam sehari.
  2. Berusaha buat bikinin suami sarapan. At least, teh manis. Selama ini sering alpa nyiapin sarapan ya gara-gara nomer satu itu.
  3. Serius belajar masak dan baking. Inget, bentar lagi anak sekolah, pagi-pagi bakal hectic...kalo masaknya udah jago kan gak banyak planga-plongo lagi di dapur, set set set..jadi deh bekel sekolah anak. Kan, balik lagi ke bangun pagi...
  4. Memaksa diri buat mau olahraga. Seriouuusssllyyy.....merasa badan udah gempor banget sejak melahirkan anak kedua, mau gak mau harus mau deh berolahraga. Lagi nyicil running gear & apparel, rencananya mau lari keliling kompleks abis subuh trus pulangnya mampir ke tukang sayur (oh well, emak-emak..). Ciyus lah ini gak boleh berhenti di niat, harus terlaksana!
  5. Tidak menunda-nunda sholat Isya. Yah itu deh..kalo ditunda-tunda, jadinya isya sebelum subuh...padahal sebelum subuh itu kan tahajjud, karena ngejar isya jadi bangunnya subuh banget, menjelang pagi ngantuk lagi... Eh tuh kan, ujung2nya selalu bermuara pada nomer satu deh...konspirasi alam semesta.
Udah gitu aja, ntar kebanyakan gak ada yang dicapai lagi...intinya KPI gue cuma satu : BANGUN PAGI  

Buat Arraf : 
  1. Masuk sekolah. Rencananya sih begitu, lagi survey-survey dulu sekolah yang tepat.
  2. Toilet training. Hiw, malu dong nanti kalo nanti ditanya sama guru KB nya "masih pake pampers nggak?", trus gue jawab masih...alah, trus ibunya ngapain aja njedog di rumah tapi anaknya masih diaper-an sehari-hariiiii?? Tapi begitu tau kalo di KB diajarin juga toilet training, hm...kok kayanya ada kecenderungan ntar aja-ntar aja yak? *sambit popok* 
  3. Buka-pasang baju sendiri, demi kemandirian dia menjelang sekolah. Kalo milih baju kayanya anak laki mah cuek ya, mau dipakein baju apa aja sabodo amat gak kaya anak cewe yang udah bisa pipilih. Ga jauh-jauh lah Arraf mah dari baju mobil, baju kereta atau baju ikan, dan yah..baju-bajunya gambar gituan semua jadi apa yang mau dipilih haha
  4. Height gained. Udah bagus lah tahun ini selera makannya, semoga BB nambah terutama TB nya bisa ngejar anak-anak seusianya, dia masih 85cm aja gituh...jangan nurun emak lah naaakk..

Udah ya, Arraf....segitu aja dulu. Won't push you harder than you can. Promise me :)

Buat Ali : 
  1. Bentuk apetite yang baik. Bulan ini dia mpasi trus enam bulan lagi ulang tahun. Ajegile, perasaan baru kemarin ngeden... 
 ..... ya udah sih ya, buat bayi mah satu aja cukup.

Buat ayah boleh nggak, ya? 
Satu aja deh... ketombenya harus ilang. Udah nemu shampoo yang cociks, tinggal kontinyuitasnya aja.
Eh satu lagi, mengurangi makan mie...ntar tambah buncit. 

Buat rumah? hmmm....tahun ini cukup dipager sajah. 

Cukup sekian udah 25 menit (kepotong nepuk-nepuk Ali kebangun boci)

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...