Jan 30, 2013

Weaning With What...?

LEGA, sumpah, L-E-G-A.

Menyapih Arraf itu ternyata gak sesulit dan sedrama yang selama ini dikhawatirkan, tadinya kalo liat dari intensitas dan kondisi saya yang di rumah terus dipikir bakal agak lama mengingat biasanya yang ibunya SAHM suka pada susah disapih, tapi juga gak gampang-gampang amat sih yang paling jelas berat mah masalah hati.

Saya pribadi pengennya menyusui cukup sampe 2 tahun aja, gak tertarik untuk extended breastfeeding. Bukan masalah tega atau enggak, ya kalo Al Baqarah aja tertulis penyusuan sempurna itu dua tahun, pastilah ada tujuan dan manfaatnya dibalik itu.

Weaning itu kan butuh kesiapan dan kesepakatan ya, kita tau kalo pada saat prosesnya, pasti akan lebih banyak tangisan dan crankyness yang keluar, maka, syarat kesiapan ortunya adalah : stok sabar bertumpuk dan peran ayah yang dominan. Sedangkan buat ngeliat kesiapan anak, saya berpatokan pada intensitas Arraf nenen sama perkembangan mentalnya. Ini abstrak ya, beda-beda sih pada setiap anak. Jadi kalo Arraf itu, sejak 1.5 taunan intensitas nenennya udah jauh berkurang, cuma pas mau tidur siang-malem aja, sama kalo bangun tidur masih ihik ihik. Selebihnya dia teralihkan sama mainan dan rasa ingin tahu ini itu jadi gak kepikiran nen lagi, hanya pada beberapa waktu tertentu kalo lagi manja, sakit atau pengen cari nyaman aja. Selain daripada itu kadang dia bisa bobo sendiri cuman ditepuk-tepuk aja atau ketiduran sambil main mobilan. Nah dari sini saya liat bahwa sebetulnya gak susah kalo tidur gak nen dulu juga asal bener-bener ngantuk, kuncinya ya sesiangan harus diarahkan energinya biar capek jadi malemnya tinggal istirahat..by selfdrive.

Trus Arraf juga bukan anak yang sulit kalo gak sama saya, dia sangat dekat sama ayahnya, mau bobo-cebok-mandi-makan sama ayah, sering boys days out tanpa nyariin ibu...trus beberapa hal dia udah bisa sendiri, pokoknya ketergantungan sama sayanya udah makin mudah diarahkan. Maka saya nyimpulin kalopun ibu menghilang sebentar pasti gak akan kenapa-kenapa, Arraf udah siap.

Lagian yang sering gak siap dan pesimis itu kan ibunya, padahal si anak gak apa-apa, kitanya aja yang sering gak percaya sama kemampuan anak bisa mandiri. "Well, we never know, but when they know, we know. "

Jadi teknisnya, menjelang deket-deket lahiran sekitar umur 19-20 bulanan mulai saya sounding-sounding tuh kalo pas lagi nen atau mau bobo "sebentar lagi kakak udah besar, udah 2 taun, mau sekolah. Kalo mau sekolah udah gak bei lagi" (bei : panggilan sayang arraf buat nen)
atau "kakak udah besar, gak bei lagi...yang bei itu dede bayi"

Ya gak langsung ngaruh sih, tetep aja dengerin sambil nen heboh. Dede yang disebut-sebutnya juga belum lahir ya gak keliatan. Tapi perlahan-lahan saya kurangi durasinya, alihkan ke hal-hal menyenangkan lain yang bisa dilakuin sama ibu. Lagian pas hamil trim 3 itu PD lagi nyeri banget, jadi gak jarang juga saya marah-marah kalo Arraf minta nen mulu atau nen tapi melek terus. Akhirnya cobain tidur sambil peluk ibu aja atau baca cerita, kalo udah nangis kejer narik-narik baju baru dikasih nen, tapi berarti kan gak akan lama dianya keburu pingsan.

Sampe tiba waktu melahirkan, ada bayi baru, dan Arraf kembali menyusu like he was a baby...ya tau sih ini bagian dari sibling rivalry, makanya biarin dulu aja nyusunya kaya gitu, i'm sure it won't last forever. Seiring perubahan hormon ya ada kalanya saya jauh lebih sabar daripada waktu hamil kemarin, meskipun capek nyusuin dua bocah ya jalanin aja dulu, toh gak lama cuma tiga bulan lagi sampe waktunya Arraf disapih.

Gak lama, cuma sebulanan kok Arraf udah punya toleransi dan pengertian. Dari yang asalnya pingin ikutan bei sama bayi, pingin dipangku ibu bareng bayi, udah mau nen gantian. Bayi dulu, baru kakak. Yang gempor ya saya, pinggang udah mau copot tiap mau tidur bolak-balik kiri-kanan buat nyusuin. Habis bei suka minta digendong ayah, diayun-ayun gitu tapi kadang juga ketiduran, sambil kodok-kodok ketek.

Bukan kodok-kodok PD loh ya. Gatau deh, belakangan itu dia cari kenyamanan nen sambil ngodok ketek ibu, ya gelilah pasti tapi lama-lama kebal juga haha. Kadang nennya dilepas trus dia konsen kodok2 doang, sampe ketiduran.

Tapi effort hipno-hipno sebelum tidur tetep saya lakukan.
Kalo pas dia menggugat adiknya boleh nen, dijawab "dede bayi masih kecil belum bisa mamam, harus bei...kalo kakak udah besar, udah bisa mamam nasi goreng"
atau kalo minta support group dari ayah, ya dijawab juga "ayah udah besar, gak bei....kakak juga udah besar jadi gak bei".
atau kalo udah terlanjur nen, sambil dielus-elus kepalanya saya bilang "nanti kalo ulang taun, udah 2 taun, bei nya udahan yah...kan kakak mau sekolah, di sekolah gak ada yang bei".
atau yang paling 'kejam' sih alesan bei ibu sakit, bukan bohong sih kan emang awal-awal menyusui tuh PD sakit lagi karena lidah bayi sama lidah toddler juga beda, pun cara menghisapnya udah beda.

Anaknya sih diem aja kalo dibilangin, cuma ngeliatin palingan, tapi otaknya kan pasti bekerja ya buat mencerna maksud dan sebab-akibat dari yang dibilangin.

And...it works. Dua hari menjelang 2 tahun sih ya biasalah, bisa ngerti kenapa dia mendadak high-demand terhadap nen. Mungkin mau perpisahan. Sampe hari H, dia 2 tahun, masih juga jadi monster bei. Malah bisa nego waktu mau tidur siang, "kakak udah ngantuk belum? baca buku yuk.." | "bei aja lah..."

Besoknya, Arraf pergi liburan ke rumah neneknya di Bandung secara udah diminta-minta dari kapan tau. Ini emang kesepakatan saya sama suami, baru ngebolehin Arraf nginep tanpa kita setelah 2th, ya salah satu alasannya biar kita sama-sama tenang aja, baik dari segi persusuan atau kemandirian Arraf sendiri. Mungkin cara saya ini salah, Arraf langsung bobo sendiri nun jauh disana tanpa ayah-ibunya, kebayang sih tiap malem mau tidur saya suka nangis kangen sama Arraf, khawatir gimana kalo gak bisa bobo, gimana kalo malem-malem nyariin ibu, masih pengen nen, dsb dsb. Tapi waktu ayah nganterin Arraf ke Bandung nginep dulu semalem disana, Arraf tidurnya gampang cuma minum susu dulu trus bobo sendiri. Sempet nanya ibu tapi habis gitu tidur lagi. Sehari tiga kali kita telepon, nanya Arraf disana ngapain aja, bobonya susah gak, ternyata kata makmer bobonya nyenyak terus sampe siang trus makannya banyak banget.

Huhuhuhu, anaknya udah gampang begini tetep aja guenya mellow ya.

Saya emang gak pake cara yang pait-pait buat nyapih Arraf, susah lah kalo Ali mau nen masa harus dilap-lap dulu lagian Arraf emang gak ngeliat kok katanya nen ibu pait tapi dede Ali nen gak pait. Ya pokoknya segimanapun susahnya gak kepikiran buat make metode ini, harus cari cara lain.

Tujuh hari gak ketemu, pas ketemu lagi Arraf langsung nemplok, plok, gak ngizinin adiknya digendong-gendong acan. Bisa ditebak, langsung kokorobet minta kancing dibuka, "buka, buka...mau ini" (sambil nunjuk sesuatu)

Lah, masih inget juga dia....

Ini kalo kaya gini artinya apa sih? belum siap disapih? ujian? cobaan?

Adegan selanjutnya udah pasti drama rama kumbara lah, pake nangis gegerungan, jerit-jerit, muka merah, sampe gigitin botol susu saking pengen 'sesuatu' tapi gak mau ngomong. Arraf itu biarpun udah nangis kejer gitu gak berani bilang pingin apa, saya paham, karena sebetulnya dia juga ngerti udah waktunya gak nen lagi tapi namanya juga anak kecil suka keinget-inget jadi pas dia pengen ya frustrasi sendiri, marah-marah, serba salah. Kalo saya tanyapun kakak mau apa, dia gak pernah jawab, paling cuma nunjuk nen tapi sambil liat muka saya seolah-olah pasang tampang "aku-tahu-ini-gak-boleh-tapi-aku-pengen-gimana-dong?". Pokoknya tiap kejadian langsung saya pangku, peluk, gendong, usap-usap punggung, kepalanya, diajak ngomong, dicium, gak lupa lepasin tangannya tiap kali mulai bongkar-bongkar.

Hampir beberapa kali saya pingin nyerah, lemah iman. Udahlah semaunya dia aja berhentinya, kasian, ga tega. Ah ya namapun seorang ibu, siapa yang tahan liat anak sakaw gitu bawaannya pingin mendekap trus kasih nen aja. Suami pun sempet berstatement "kasih aja...sekali". Tapi trus saya mikir lagi, kalo saya nyerah, pasti kesananya gak akan cuma sekali, trus berantakan deh hipno-hipno yang selama ini diusahakan, ntar malah jadi tricky, Arraf gak percaya lagi sama sugesti saya karena pasti kalo nangis dikasih lagi. Akhirnya saya coba kendalikan diri, tahan, timbun sabar banyak-banyak. Berat, pastilah. Pas di Bandung itu saya single fighter, ayah di Malang, and my other family member are clueless karena Arraf gak mau sama siapa-siapa lagi selain sama saya, jadi seringnya Ali yang diamankan dari amukan massa.

Kalo dihitung, mungkin ada sekitar 5x kejadian drama kaya gitu, bisa siang, bisa malem..ya sekambuhnya aja. Pokoknya selama itu pula saya gak berhenti  ngasih pengertian ke Arraf, kalo dia udah besar, mau sekolah, gak bei lagi. Lama kelamaan dia sendiri yang mengulang kalimat-kalimat itu di lain waktu, misal kalo pas liat adiknya nen, dia nunjuk-nunjuk sambil bilang "bayi nen, kakak udah besar, gak bei", ngomong gitu sambil melengos, ya kadang juga sambil mewek tapi ya harus tahan. Ini mewek merayu, ini mewek manja...bukan mewek butuh, ikhlas..ikhlas...ikhlas..., hipno saya ke diri sendiri.

Curhat sama Ning sambil mewek-mewek, ternyata semua yang saya-Arraf alamin juga dialami ibu-anak lain dalam fase menyapih. Nangis kejer dan ngamuk itu merupakan bagian dari proses, jadi kuncinya memang harus konsisten dan IKHLAS. Butuh kerjasama dan kekompakan orang tua dan sekitar. Ya gak mangkir lah, ngomelpun saya pernah, capek, bete, sedih, ikutan nangis, kepikiran ntar aja deh disapihnya kalo udah pulang ke rumah lagi. Tapi kemudian saya ambil hikmahnya kalo di rumah cuma ada kita bertiga bisa gila juga saya gak ada orang yang setidaknya ngajak main atau keluar seperti yang dilakukan bokap-nyokap dan nenek saya setelah Arraf berhenti nangis, minimal ada pengalihan dan bantu kasih pengertian. Kalo sama orangtuanya doang mungkin Arraf lebih manja dan prosesnya akan lebih panjang.

Setelah lelah stripping drama ala sinetron, akhirnya kita tuai juga hasilnya. Alhamdulillah, sampe sekarang mau dua bulan lancar sulancaaarrr....

Suddenly the clouds are gone.

After weaning, Arraf lebih gampang bobonya, jauh lebih gampang daripada waktu dia masih nen. Tidur siang cukup kodok-kodok sambil dipeluk ibu sampe tidur. Kalo pas kelonan tidur malem habis minum susu trus mepet ke saya yang lagi nyusuin, saya harus ikhlas tidur melenting, miring kiri nyusuin tapi juga semi miring kanan 'menyediakan ketek'. Kadang juga cukup sambil ditepuk-tepuk dipijitin ayah, tapi gak mau kodok ayah (pasti gara-gara ketek ayah lebih asem daripada ibu :p)

After weaning, gak ada yang berubah dari bonding kita berdua. Ini kan yang sebetulnya paling ditakutin ibu-ibu yang merasa berat menyapih, takut ngerasa dibuang, berasa mengabaikan anak, dsb. Faktanya enggak sebegitunya, karena dengan weaning ini justru teruji, anak tetep mau deket-deket kita gak cuma mau nen-nya aja hehe. Pokoknya menyenangkan, bisa peluk-pelukan terus sepuasnya dimana aja tanpa harus buka-bukaan.

After weaning, makannya jauuuuuhhh lebih banyak daripada waktu masih nen. Sekarang porsi sekali makannya udah banyak, suka nambah. Yang asalnya pemilih gak mau ngunyah sayur sekarang jadi gampang banget, apa aja mau dimakan. Ngemil di sela-sela makan juga sering tapi tidak mengurangi porsi makan selanjutnya. Makannya juga jadi gampang, dia yang nyamperin dan ngejar-ngejar makanan. Mulai sekarang sengaja saya kasih sayur atau makanan berkuah terus tiap hari biar gak haus dan melancarkan pencernaan secara gak bisa ngandelin ASI lagi kan. Minum air putihnya juga jadi gampang, tadinya harus dipaksa dulu baru mau, sekarang habis makan langsung habis segelas, tanpa ribut.

After weaning, susunya bebas lah terserah maunya minum susu apa. UHT boleh, Milo boleh, susu coklat boleh, susu Dancow juga boleh... Biasanya kita stok susu ini buat diminum sebelum tidur karena gak tau kenapa tidur malem masih agak lebih susah daripada tidur siang.

Sekarang kalo pas Ali nangis, malah Arraf yang ribut bayi harus dikasih nen, bayinya suruh nen, bayinya digendong ibu, dan bercucuran air mata kalo liat Ali digendong orang lain zzzzz --____-

Terserah lah namanya ini weaning with apa, kalo weaning with love itu beneran ada, mungkin saya gak lulus.
Semuanya baik-baik aja. Gak mellow. It's just another phase. Be strong. Ikhlas.

Jan 23, 2013

Tom Yam


Harus diakui kalo saya sering jiper duluan mau masak sesuatu, apalagi liat penampakan masakannya aja udah rumit bawaannya kalah sebelum berperang. Trus resep-resep yang seliweran di internet itu kadang suka takjub sendiri ih kok bisa sih ribet tapi menghasilkan masakan sekelas hotel berbintang gitu. 

Tapi seiring kenal sama temen-temen yang jago masak, sayapun belajar..dan jadi saksi hidup kalo merekapun mencoba dari nol dulu sebelum jadi masterchef. Nah, tadinya sayapun menganggap sebelah mata sama si tom yam ini, ahh pasti susah. Tapi kemudian inget kalo sekarang jaman serba mudah, ada bumbu instant buat pemula yang takut gagal kaya saya. 

Terngiler sama resep tom yam idola-nya teh Dinni, dese emang oke deh urusan meng-simplify resep-resep rumit jadi user-friendly trus browsing resep-resep serupa ya ternyata tom yam ini bikinnya simpel aja, yang gak simpel mungkin bahan isiannya yang banyak, tapi bisa customize sesuai selera kita juga sih. And yes, daun ketumbar (cilantro, coriander) is the key of the taste. Jangan nangis kalo dapetin daunnya 11rb/iket :(

Trus ya gak lupa mampir juga ke blog andalan buat koki pemula, disitu ada resep tom yam pake kuah santan/susu. Jadi tom yam seperti ini dinamakan tom yam nam khon, dan ternyata, susu membuat bumbu tom yam yang menyengat terasa lebih lembut dan gurih. 



Bumbu : 
1 sachet bumbu instan Perencah Tom Yam Adabi (bisa juga pake Bamboe, lain kali dicoba ah)
10 buah cabe merah keriting
8 buah cabe rawit merah
1 lembar daun jeruk, buang tulangnya
1 buah jeruk purut, belah dua
1 batang serai, ambil putihnya, geprek
2 cm jahe, geprek
1 batang daun bawang, rajang kasar
Daun ketumbar, iris halus 
1 cup santan-susu
1 sdt garam
1/2 sdt gula pasir

Isi : 
100 gr udang, kupas kulitnya tapi kepalanya jangan dibuang. Belah punggung udang. 
100 gr cumi-cumi, bersihkan, iris cincin
1 cup jamur merang (bisa ditambah jamur lain kaya enoki, jamur tiram atau jamur kuping)
Sayuran, bisa apa aja....kemarin saya make brokoli sama jagung manis dong (ngarang banget nih suami...) tapi yang ada di kulkas cuma itu ya udahlah, ga sempet nyegat tukang sayur juga
Bisa juga ditambah pake sosis, bola-bola ikan seperti resepnya teh Dinni, atau tuna merah.

Cara membuat :
- Rebus udang dalam 800ml air beserta daun bawang dan daun ketumbar.
- Setelah kaldu udang keluar, masukkan bumbu perencah, serai, cabe rawit, cabe merah, jahe. Aduk-aduk.
- Masukkan isi satu per satu, jamur dulu baru cumi, cumi jangan dimasak terlalu lama supaya nggak alot 
- Aduk-aduk, beri garam, gula pasir, setelah dirasa cukup, tuang santan/susu cair, cicipi hingga pas rasanya di lidah.
- Matikan api. Taburi daun ketumbar dan daun bawang lagi.

Paling pas disajikan bersama hot/iced thai tea. Ajip.

Jan 17, 2013

Ali, 3-4 bulan

Ada yang kelewat, postingan 3 bulannya Ali. Baiklah, lets summarize.

Usia 3 bulan kemarin, setengahnya dihabisin di Bandung. Dari mulai naik pesawat perdana, ketemu banyak orang yang ngajak ngomong, jadi Ali lumayan terangsang buat ikutan 'berbunyi' juga. Sekalian ngenalin dia sama anggota keluarga lain, gak cuma ngeliat ayah-ibu-kakaknya doang. Ngocehnya udah banyak, hau hau, khhhngg, huaaa, dada, ayaaaah, udah panjang-panjang. Kadang sampe malem ngoceh terus saya udah ngantuk banget, ditinggal tidur trus diliat lagi masih ngoceh aja sambil main tangan.




Pas di umur 4 bulan ini, BB Ali nyampe 6.8kg, TB 55, atau naik 1.6kg dari dua bulan lalu. Presentase kenaikan per bulannya terus turun, kenapa ya. Pe-er deh.

Hmmm, 4 bulan udah bisa apa ya. Belum bisa tengkureeeeppp, kayanya bukan karena kegendutan deh tapi emang kurang saya stimulasi aja sepertinya. Badan Ali emang keliatan gendut dan gede, sekarang aja kalo disandingkan sama Arraf orang-orang bilang "ini besarnya pasti lebih gede dari kakaknya", padahal di umur yang sama Arraf udah lewat 7kg cuma sekarang aja menciut *heiish ah, jangan suka banding-bandingin* 

Ya kalo dari milestone chart 3-4 bulan sih, 50% nya udah terpenuhi. 

Child's Age
Mastered Skills (most kids can do)

Emerging Skills (half of kids can do)

Advanced Skills (a few kids can do)



3 monthsRecognizes your face and scent
Holds head steady
Visually tracks moving objects
Squeals, gurgles, coos
Blows bubbles
Recognizes your voice
Does mini-pushup
Rolls over, from tummy to back
Turns toward loud sounds
Can bring hands together, bats at toys
4 monthsSmiles, laughs
Can bear weight on legs
Coos when you talk to him
Can grasp a toy
Rolls over, from tummy to back
Imitates sounds: "baba," "dada"
Cuts first tooth
May be ready for solid foods

Lagi seneng main tangan, masuk-masukin tangan, isep jempol, dan megang-megang objek yang digantung. Jangankan mainan, rambut sayapun kalo menjuntai di depan dia ya dijambak trus dimakanlah rambutnya -__-

Iya nih, rambut ibu rontok abiiisss....sepengalaman dulu sih cuma sebulan aja, gak tau ya sekarang tapi udah dicobain pake shampoo Tresemme yang buat hairfall, lumayan berkurang banyak rontoknya. Semoga cukup cuma pake shampoo ginian doang, gak perlu pake tonic atau serum lalala. Yang pasti sih semoga cepat selesai fasenya.

Ali belum saya cobain lagi minum asip, setelah insiden 30 botol asip cair semua di freezer kulkas, saya belum mompa-mompa lagi. Beberapa kali mompa sih, tapi langsung diminta sama Arraf jadi yah stok kembali ke 0 lagi. Good news is, jadwal tidurnya udah teratur banget apalagi di malam hari, sekitar jam 8-9an udah tidur dan berlangsung hinggal jam 8 pagi keesokan harinya. Yihuuuu, bisa ikutan pules.

Imunisasi : DPT 2 + Polio 4 (pake jadwal IDAI)

Jan 15, 2013

Rumah manis rumah...

Be grateful for the home you have, knowing that at this moment, all you have is all you need. --- Sarah Ban Breathnach 

Gak kerasaaa, udah setahun tinggal di rumah ini...Alhamdulillah, biarpun kecil, berantakan, banyak cucian,
tapi here we start our little family.

ini rumahnya Carl Frederikson sebelum digantungin balon 

Sebagaimana biasanya rumah bekas, gonta-ganti penghuni dalam kurun waktu 7th, tentu rumah ini memiliki
"jejak-jejak hunian" macam lantai retak, toilet tak terawat, atau kusen-kusen yang aus dimakan rayap. Instead of bangun kastil yang mana butuh galleon berkarung-karung, pe-er kita habis akad ya perbaiki yang begini-begini ini. Belum ada rencana penambahan ke atas, baru nambah benteng ke belakang dan samping aja, biar bisa lari-lari di rumah *ngapain juga lari-lari dalem rumah?* seenggaknya kan kalo perbaikan-perbaikan gini bisa dicicil mana dulu yang dikerjain sesuai alokasi budget yang ada saat itu.

Dan, udah setahun pula kami jadi warga RT 09/12, dasawisma II. Hidup bermasyarakat itu tricky, ada hal-hal yang cukup disimpan dalem rumah aja, ada yang bisa dishare supaya sebelah-sebelah gak ngerasa tetanggaan sama teroris, ada juga hal-hal yang tetangga tahu sendiri tanpa kita buka, entah dari gorden yang tersibak atau pintu yang terbuka, intinya yah pinter-pinter bersosialisasi aja deh :D

Dari hasil bergaul sama tetangga pula, saya menemukan "jejak-jejak lain" yang ditinggalkan penghuni rumah ini sebelumnya.

Penghuni yang ngontrak sebelum saya, adalah sepasang suami istri yang udah 5th belum dikaruniai anak.
Suaminya kerja di Malang, istrinya kerja di Pasuruan. Begitu pindah kesini dari tempat tinggal sebelumnya
(lupa, antara Surabaya atau Sidoarjo atau mana gitu) gak lama kemudian istrinya hamil, trus lanjut punya anak kedua. Gak nyampe 3 tahun ngontrak, istrinya dapet kerja di Malang trus kebeli rumah sendiri dan akhirnya pindah. Pak dan bu Gatot ini sering diobrolin sama tetangga sini, karena orangnya baik, rajin tanam-tanam di pekarangan sama suka bagi-bagi jeruk kalo lagi panen.

Sebelum keluarga Gatot, rumah ini dikontrak sama pasangan orang Arab. Disclaimer ya, di Malang emang banyak arab-nya, tapi biasanya kan kaum seribu satu malam ini ngumpul di satu wilayah (kalo di sini di Embong Arab, deket alun-alun) gak tau kenapa pasangan ini bisa nyasar ke mari usil aja ya gw terserah mereka dong. Kalo yang orang arab ini cuma denger dari satu-dua tetangga aja, mungkin mereka pengontrak pertama dan gak begitu banyak sosialisasi sama tetangga, tapi yang saya denger mereka juga belum punya anak sebelumnya. Setelah pindah ke rumah ini, beberapa bulan kemudian punya anak, arab juga, eaaaa, masa bule?

Waktu ngobrol ke tetangga kalo dulu pertama kali saya kesini belum hamil, trus pulang, sebulan kemudian balik kesini lagi udah hamil, tetangga cuma senyum-senyum mesem.

Orang bilang ini "rumah subur", sesubur pohon jeruk peres di pekarangan yang panen terus tiap bulan. Pohon
buah naga merah sudah bertahun-tahun, berganti penghuni, belum berbuah juga, pas kami pindah kesini baru ada buahnya, sekaligus dua lagi. Entah rumahnya hangat, menghadap ke barat apa gimana, katanya auranya bagus. Posisi fengshui juga ga ngerti, secara penampakan gak ada bedanya sama rumah-rumah lain, original malah (baca: bangunan asli).

Makanya begitu melahirkan anak kedua, bapak-bapak sama ibu-ibu senengnya ngguyoni saya "bu Roby, ati-ati...sudah pake kb ta? itu rumahnya subur lho.." hahahaha *iya sih, belum KB nih..deg-degan juga*

Yah kalo didoakan subur rejeki, amiin ya robbal alamin. Anak juga kan rejeki yah.
Kalo didoakan subur rejeki materi, amiin juga ya Alloh, yang ini boleh minta duluan ga?
Didoakan subur tanahnya, tanem pohon tumbuh duit, amiin alhamdulillah, tak bagi satu koin satu koin yaaa
Asal jangan subur badannya aja dong, ya ya ya....

Whatever 'subur' it is, rumah ini memang selalu hangat kok, karena ada cinta di dalamnya ^__^

* Dedicated to our 3rd wedding anniversary, previous december boook, telat amir postingnyaahh...

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...