Pages

Cuci, cuci, cuci

Sementara malas berblogging selama dua bulan terakhir, tentu ada hal-hal lain yang lebih menarik dan produktif untuk dilakukan subuh-subuh ketimbang nyalain laptop. Nyuci, misalnya.

Mwahahaha. Sok-sokan super.

Seriously this never-ending laundry piles making us crazy. Bolak-balik kerja bakti nyuci tiap hari, selesei ngejemur liat keranjang udah isi lagi. Rrrrrrrrr. Saking gemesnya, tiap ada waktu luang sebelum mandi atau pas anak-anak tidur disempetin buat nyuci dulu, lima-enam biji pun jadi demi liat keranjang kosong ngademin mata. Till i know my new favorite thing is....

DETERJEN CAIR.  

Selama ini saya biasa nyuci pake deterjen bubuk merek A dengan kekuatan 10 tangan atau merek R anti noda. Sesekali ngucek pake sabun mandi L buat noda-noda sulit kaya di popok kain atau lingkaran kerah kemeja. Bertahun-tahun kombinasinya selalu begitu, karena kalo nyuci pake sabun cream kok berasa lagi cuci piring, lagipula udah gak jaman ya colek-colekan. 

Tapi masalah yang muncul kemudian adalah tangan yang terasa panas dan gatel-gatel, bisa seharian garuk-garuk trus jadi merah bruntusan. Saking panasnya gesekan antara deterjen dan kulit, muncul luka-luka iritasi di sekitar punggung jari dan telapak bawah jempol. Jadi kalo udah kelamaan ngucek, lumayan perih nyut-nyutan. Ini yang bikin males nyuci.

Emang gak pake mesin cuci ya? iyaahahahahaa. Baru ngeh, kayanya problemo ini cuma dialami oleh orang-orang yang nyuci pake tangan. Kalo pake mesin gak masalah deh kayanya. Tapi bagi sebagian ibu-ibu yang punya anak bayi, suka pada nyuci tangan baju-baju anaknya untuk meminimalisir ke-melar-an akibat lilitan di dalem mesin dan untuk menghilangkan noda lebih bersih. Dipersempit lagi, bagi ibu-ibu yang nyuci sendiri deng. Karena kalo asisten yang nyuci, tamat soal. 

Belakangan, dunia cuci-mencuci punya inovasi baru, deterjen cair. Udah agak lama sih, gak tau siapa pioneernya, Rinso kah..? kayanya bukan..karena buat pakaian bayi dari dulu udah ada deterjen cair khusus merek Sleek, Cussons atau Cycles. Bedanya dengan deterjen cair yang ngetrend belakangan, gak ngertiii...tapi yang khusus bayi begini gak terlalu ampuh ngilangin noda pup atau pesing yang memabukkan.

Yang paling saya suka dari deterjen cair ini, dia lebih mudah larut dalam air. Cukup dikucek-kucek dikit airnya sampe berbusa. Jauh lebih nyaman daripada deterjen bubuk yang kalo gak bener-bener larut, sisa deterjennya nempel ke baju dan bikin warna pudar. Trus pemakaiannya juga irit, buat ukuran 1000ml, baru abis sebulan atau sekitar 8-10x nyuci @ember besar. 

Satu lagi tentunya bersahabat di kulit tangan, bebas panas dan gatal. Kalo segi harga kayanya lebih murah deterjen bubuk ya? lupa juga..pokoknya sejak ada yang cair ini, saya gak mau lagi balik ke deterjen bubuk.  

Selama ini ada dua yang udah dicoba, atau setidaknya yang saya tau baru dua ini aja..

Rinso cair. 
Waktu pertama kali make, langsung puas karena ampuh banget ngilangin noda-noda bekas minuman berwarna atau noda pup di clodi. Direndem semaleman juga gak bau, iyes..biasanya saya rendem cucian malem untuk dicuci subuh. Sesi nyuci selanjutnya selalu excited karena nyuci jadi lebih mudah dan cepet, less stress karena gak perlu berulang-ulang ngucek. 

Tekstur Rinso sangat kental, jadi gak perlu banyak-banyak nuang, busanya udah melimpah, satu tutup botol aja udah cukup banget buat 20 pakaian.. Kalo ada noda bandel, oles sedikit pada noda pas lagi ngucek atau rendam khusus di ember terpisah biar baju lain gak kelunturan noda. 

Biasanya saya make yang Rinso cair konsentrat, biar fokus aja nyuci ya nyuci thok, kalo emang mau pake pelembut/pewangi, direndem ntar akhir-akhir. Tapi pernah juga pake Rinso molto ultra cair, biar gak dua kali kerja. Tetep lebih suka yang konsentrat sih...pake pewangi kadang-kadang aja kalo inget. 

Kalo lagi kehabisan tapi kebelet nyuci, beli yang sachetan cuma 1000 tapi cukup buat seember cucian baju anak-anak. Rinso juga punya @MissResik yang setia ngasih pencerahan dunia percucian, semisal menghilangkan noda darah , perawatan pakaian,  solusi pakaian kotor anak-anak, dan aneka tips mencuci dengan mesin juga ada. Bookmark-able banget buat ibu-ibu macem gue yang sering 'dihadiahin' cucian segabrukan dari anak-anak. 

Suka pake banget sama Rinso cair.

So Klin liquid.

Setelah berbulan-bulan setia di pelukan Rinso cair, terlirik si so Klin ini di rak supermarket. Hmm, kalo follower gini performanya sama oke gak ya dengan pendahulunya. Ternyata harganya lebih murah dari Rinso, gak ada salahnya dicoba. 


Kalo kata Indy Barends 2x lebih bersih, 2x cuci lebih banyak, kata saya so Klin sama okenya. Sapu noda bandel, busa banyak, cucian bersih, pluuss...dia wangiiii.. Padahal ini cuma deterjen konsentrat, gak pake tambahan pewangi/softener. Sampe diangkat dari jemuran pun, wanginya gak ilang trus kadang habis disetrika sembari masuk-masukin ke lemari saya cium-ciumin juga baunya tetep enak. 

Kalo dari teksturnya, so Klin lebih cair daripada rinso meski klaimnya 50% konsentrat. so Klin juga tersedia dalam kemasan sachet seribuan, praktis dibawa buat traveling daripada mindahin ke botol kecil.

Kalo buat di mesin cuci, saya gak ada pengalaman, tapi deterjen cair ini bisa dipake buat mesin cuci top load trus gak bikin mesin cucinya rusak karena residu seperti pada deterjen bubuk.

Ngomongin tentang busa melimpah, baca-baca dari segi lingkungan, ada pendapat keliru bahwa semakin melimpah busa akan membuat cucian lebih bersih.
Busa dengan luas permukaannya yang besar memang bisa menyerap kotoran debu, tetapi dengan adanya surfaktan, pembersihan sudah dapat dilakukan tanpa perlu adanya busa.Opini yang sengaja dibentuk bahwa busa yang melimpah menunjukkan daya kerja deterjen adalah menyesatkan. Jadi, proses pencucian tidak bergantung ada atau tidaknya busa atau sedikit dan banyaknya busa yang dihasilkan. Kemampuan daya pembersih deterjen ini dapat ditingkatkan jika cucian dipanaskan karena daya kerja enzim dan pemutih akan efektif. Tetapi, mencuci dengan air panas akan menyebabkan warna pakaian memudar. Jadi untuk pakaian berwarna, sebaiknya jangan menggunakan air hangat/panas.
Yah, jadi ada pengetahuan juga ya tentang si busa ini, emang mindsetnya kalo busa sedikit berasa kurang pol. Jadi abaikan pertimbangan banyak-banyakan busa saat memilih deterjen, tapi kalo milih antara deterjen bubuk, cream atau cair...yang cair memang paling tinggi konsentratnya yang berarti kemampuan membersihkannya juga lebih baik.

#bukanpostinganberbayariniyaaaa    

3 comments:

  1. info banget nih hiii... pantesan si bibik lebih suka pake yang cair tadinya ngiranya pasti lebih boros ternyata oh ternyata,, ya sudah nanti beli yang cair aja deh yaa kalo nyuci sendiri :p

    ReplyDelete
  2. rinso cair itu rekomendasi dari mertua rel... ibu mertuaku kalo cuci baju yang halus2 pake tangan aja ga mesin cuci kucek2 dikamar mandi, beliau bilang pake rinso cair tangan ga gatal & ga merah2, beda dengan deterjen lain..hihihii... *bukan iklan juga*

    ReplyDelete
  3. Hi Jeung Sorella,

    Terima kasih ya sudah menggunakan Rinso Cair. Miss Resik seneng banget kalau Rinso Cair bisa ngebantu proses cuci mencucimu. Boleh minta data dirimu gak via email ke beranikotoritubaik@gmail.com? Miss Resik punya bingkisan cantik nih untukmu :)

    -@MissResik

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com