Pages

Preschooler

Ngeliat anak pake seragam sekolah untuk pertama kali, saya sukses gak nangis, bukan karena gak bahagia, tapi lebih ke perasaan yang terlalu campur aduk sampe gak tau harus ngeluarin ekspresi yang mana. 

Di masa sekolah ini, saya ditantang untuk bisa bikin Arraf bangun pagi-pagi, soalnya selama ini kan dia tidur semena-mena, main sampe ngantuk, bangun semaunya. Malem sebelumnya kita kondisikan dia udah tidur jam 9, eh besoknya bangun jam 4 subuh, disaat kita mau balik tidur lagi. Mungkin dia sama nervousnya kaya saya, jadi abis pada saur dia nongol dari kamar, gak tidur-tidur lagi sampe pagi...gaswaat, jam 9 dia bisa tumbang nih.

Dan benarpun, abis mandi pake baju, trus naik motor, dibelai angin sepoi-sepoi...matanya udah keliatan sayu. Nyampe sekolah salim-salim sama bu guru sambil bilang "samikum", trus langsung menuju kolam bola. Abis main bola naik ayunan, trus naik perosotan dipegangin bu guru, abis itu pindah naik mainan yang muter-muter tapi dia dominan pengen pegang setir sendiri -__- akhirnya diarahin buat liat gambar kakak-kakak TK, disitu dia udah keliatan pendiem sih tapi mulutnya masih ngoceh juga nyebutin apa aja yang diliat.

Sampe akhirnya bel berbunyi, semua baris buat nyanyi lingkaran kecil lingkaran besar, trus dikelompokin sesuai kelasnya...huwalah, ricuh ya kalo anak-anak piyik gini, tertibin yang satu, yang lain mabur... Sebelum masuk kelas, sepatunya dibuka dulu trus ditaro di rak, bagian ini Arraf udah bisa, rapi naro sepatu kiri-kanan sendiri. Giliran make laginya dia suka rada ribut pas masukin kaki ke sepatu jadi masih harus dibantu.

Hari pertama, kegiatan di kelas pengenalan dan sosialisasi. Kelas dibuka sama baca doa dan surat pendek, ga ada satupun anak yang nyimak, tapi bu guru tetep konsisten sampe selesai *pukpuk bu guru*. Selama bulan pendampingan ini ortu diperbolehkan ikut masuk ke kelas, dari 9 anak hampir semuanya didampingi ortu. Kelakuannya juga macem-macem, ada yang nempel terus sama ibunya, ada yang nangis pengen pulang, ada yang diem ngeliatin bu guru, ada yang tidur, dan Arraf gak terkecuali, dia melipir ke pojok main sendiri, sama ada satu anak lagi yang ngikuti. Semuanya gagal fokus. Waktu diminta mengenalkan diri, cuma anak-anak cewe yang berani ke depan nyebutin nama dan tinggal dimana, anak cowo cupu semua haha.

Selebihnya kegiatan kelas main dengan balok-balok dan lego, diselingi sama pengenalan huruf A, satu-satu muridnya didatengin bu guru buat diliatin papan bertulis huruf alif fatah a, eh gimana sih nulisnya?, sukur-sukur anaknya mau ngikutin bilang "a", kalo anakya melengos ya udah *pukpuk lagi bu guru*

Tiba saat buka bekal, baru Arraf mau bergabung sama yang lain di tengah-tengah. Sebelumnya baris dulu buat cuci tangan, bagian ini dia bisa tertib ngikutin. Karena waktu makan cuma 15 menit, saya paham lah ya, jadi bekalnya roti selai coklat sama susu aja. Selesai acara makan, kita beres-beres mau pulang. Selama bulan puasa ini sekolahnya cuma 1.5 jam dan sebelum pulang satu-satu dikasih origami bunga tulip, itu juga pake rusuh anak-anakya request warna sendiri *setelah ini aku bertekad gak mau jadi guru PAUD, mentalnya ga kuat haha*

Hari kedua sekolah, tinggal tiga ortu yang masih nungguin di kelas, yang lain cuma nganter sampe masuk kelas trus nunggu di luar (bukan di luar kelas trus nengok-nengok dari kaca, tapi bener nunggu di halaman sekolah). Ini lebih rusuh lagi, karena anak-anak yang ditinggal (mostly cowok), begitu nyadar emaknya ga ada disitu langsung pada gedor-gedor pintu manggilin mama, pake nangis teriak-teriak. Kalo urusan gini ternyata ada tenaga pengasuh dari daycare yang turun tangan, gendong anaknya, atau bawa keluar dulu biar tenang baru dimasukin kelas lagi sementara bu guru ngurusin anak-anak yang di kelas.

Tiap hari kan kelasnya pindah-pindah, kebetulan di kelas ini banyak mainannya, ada satu anak yang terus-terusan nunjuk lemari mainan minta diturunin semuanya haha, udah deh, karpet puenuuhh sama mainan macem-macem, siapa yang seneng? Ali tentunya...dia bahkan lebih heboh daripada kakak-kakak PG, saking hebohnya puzzle kecil dimasuk-masukin mulut.

Apakah Arraf ada perubahan? jadi mau ngikutin kegiatan kelas? enggak, belum. Masih tetep asik main sendiri, tapi udah agak mau bersuara kalo ditanya. Satu-satunya yang dia terlihat antusias dari dua hari ini adalah sesi beberes mainan, hihi...kalo ini dia sigap betul masuk-masukin mainan ke kardus, yang nyempil-nyempil juga dia cariin sampe dapet, mungkin karena di rumah sering saya 'latih' buat beberes, kalo gak diberesin mainanya ibu buang aja ehehehe *tigermom*

Hari kedua jadwalnya bekal nasi+lauk, kali ini Arraf bekalnya nasi sama telur orak-arik, cari aman aja yang udah pasti anaknya suka jadi makannya gak susah. Eh tapi tetep aja ada anak yang dibekelin Better, jadi aja Arrafnya lirik-lirik naksir, apalagi si anak makannya cuma sepotong, sisanya digeletakin gitu aja trus ditinggal. Udah saya bilang itu punya orang lain, punya kakak kuenya ada di rumah tapi yaaa tetep aja itu kue diambil meskipun gak berani makan. Seakan gak rela dikembalikan ke yang punya, akhirnya kuenya dikasih ke anak lain yang juga bengong ujug-ujug ketimpaan kue, anaknya liat ibunya, sama ibunya kuenya dibuang, giliran Arraf yang bengong. Hahaha, untung yang punya gak nyariin lagi :p

Tiap kali pulang sekolah ditanya "kakak hari ini sekolahnya seneng?" selalu dijawab seneng, tapi kalo malemnya ditanya "besok sekolah ya?" anaknya kaya masih bingung gitu apaan sekolah. Baru deh pagi-paginya pas ganti baju dia ngulang-ngulang sendiri "kakak mau kemana? mau sekolah yah"

Hari ketiga jadwalnya dianter sama ayah. Tiap kali saya laporan di kelas Arraf begini begitu, ayah suka bilang "coba ditinggal aja biar mandiri", tapi menurut saya selagi masih ada kesempatan buat mendampingi di dalem yah manfaatin aja buat tau kelakuan anaknya gimana sama kegiatan di kelas ngapain aja, jadi dia gak cuma nanya "tadi gimana? di kelas ngapain aja?" Saya juga belum begitu banyak bicara soal pendapat ini itu, biar ayah sendiri dulu yang ngeliat secara objektif baru abis itu kita bicarakan pendapat kita masing-masing. Ternyata memang lebih enak diskusinya setelah itu, kita punya view masing-masing lalu berkesimpulan sama-sama.

Kegiatan hari ketiga adalah beribadah sama aktivitas alam. Udah dibekelin sarung, dikasih peci juga dari sekolah. Diajarin berwudhu trus gerakan-gerakan sholat sederhana, yakinlah untuk pertama kali gak ada yang nerap, minggu depan pasti udah lupa. Tapi ngajarin anak kan memang dengan repetisi ya, jadi mungkin setelah beberapa bulan ke depan baru keliatan hasilnya. Gak ada target harus bisa apa apa sih selama sekolah ini, kalopun nanti ada keterampilan yang mastered, bonus buat perkembangan Arraf sendiri.

Oh iya, mulai sekarang juga kita kondisikan tiap malem abis selesai buka, tarawih trus leyeh-leyeh bentar, jam setengah 9an udah sounding-sounding tidur, lampu dipadamin, tv dan laptop dimatiin. Kegiatan cuma di seputar kamar aja. Ntar udah berasa ngantuk, Arraf bakal minta dibikinin susu, setelah susunya abis trus dia lari ke kamar ambil posisi di sebelah saya, peluk-peluk ga berapa lama tidur. Agak telat sih kita membiasakan tidur cepetnya, berat juga buat emak-bapaknya yang suka begadang (apalagi bapake sering lembur jadi baru ketemu semuanya di atas jam 8 malem), tapi kalo terus konsisten dilakukan ya bisa juga, sekarang Arraf meskipun bukan jadwal sekolah bangunnya tetep jam 6 pagi, balik ke jaman dia waktu kecil.

Begitu cerita sekolah seminggu pertama, kalo liat report dari Buku Penghubung, indikatornya sudah baik semua kecuali bagian sosialisasi. Komentar gurunya "Alhamdulillah, untuk semangat bersekolah sudah baik"

Saya terkadang masih didera perasaan 'berasalah' nyekolahin anak batita, berasa gue gak bisa didik sendiri di rumah. Tapi by process lah ya, anaknya belajar, ya emaknya juga belajar buat ikhlas dan percaya sama anak sendiri.

1 comment:

  1. iya lah pasti terharu ya ngeliat milestone anak kayak begini... :D

    baru tadi mau protes kok fotonya miring.. huahahaha

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com