Pages

Day 6 : School is Cool !


Kebanyakan baca referensi kapan usia ideal anak masuk sekolah, masuk preschool dulu atau tidak, homeschooling atau publik, sampe anak butuh sekolah atau enggak. Mumet sendiri.

Pada akhirnya, panggilan alam aja deh ya. Ketika anaknya mulai seneng liat kakak-kakak sekolah, pengen ikutan nimbrung, butuh sosialisasi lebih banyak dan baterai super yang bikin mak-bapaknya encok tiap hari, oh yes, alarm's ringing. We needs help.

Kalo kata bu Anna Surti Ariani S.Psi, anak dibawah 4th dikatakan perlu sekolah jika di rumah anak tidak dapat stimulasi yang baik dari pengasuh (tidak mengerti) atau ortu tidak punya waktu untuk menstimulasi anak karena bekerja atau kesibukan lain.

Errr, trus kasus gue pigimana ya...udah lah ya, humbly i know my limit and my child's clue. Bagi saya dan suami, ambil bantuan pengasuh/pembantu belum tentu langsung cocok, mending uangnya buat bayar sekolah aja...supaya kegiatannya juga terarah, ada indikatornya, trus anaknya terbiasa sama rutinitas.

Sebetulnya banyak banget di sini sekolah usia dini yang bagus-bagus, namapun katanya salah satu kota pendidikan ya, yang judulnya sekolah alam, sekolah dolan, islamic school, sekolah internasional...fasilitas dan biayanya juga macem-macem, dari yang wajar sampe yang bikin balik badan.

Alhamdulillah, waktu milih sekolah buat Arraf, ada satu sekolah yang kita langsung cocok...tiga kali bolak balik buat konsul sama Kepseknya, dua bulan kemudian segera kembalikan formulir dan bayar uang pangkal. Pengen sih trial-trial di sekolah lain, tapi hah males yaaa....gak ada waktu lah intinya mah, lagipula lokasi pada jauh-jauh. Jadi cukup tanya-tanya dan minta review teman-teman di sini aja.

Cocok menurut kita cukup memenuhi hal-hal kaya gini :
1. Lokasi dan waktu
Kalo bisa jalan kaki aja deh dari rumah, biar antar jemputnya juga itung-itung gerak jalan... Di komplek ini ada PG/TK murah-meriah-bahagia, spp nya 50rb, sering liat march murid-murid TK yang nengokin kalo ada salah satu murid yang ga masuk (gak tau udah dicek belum sakitnya apa). Di komplek sebelah juga ada, kayanya lebih bagus, anak-anak segang sini pada sekolah disitu, spp nya 75rb, kalo full day 150rb. Tapi sekolahnya tiap hari senin sampe sabtu.

Sekolah yang kita pilih lokasinya memang di luar komplek, tapi letaknya gak jauh dari kantor ayah, cuma 10 menit dari rumah, jadi ntar pp bareng ayah aja sekalian. Arraf ambil kelas dua hari full day dan satu hari reguler, masuknya selang seling. Menurut kita ini cukup ideal, masih lebih banyak di rumah tapi gak bosen sekolah juga kalo tiap hari.    

2. Kurikulum dan basic pengajaran 
Terus terang kita awam banget soal pendidikan, akan perdalam lagi soal macem-macem kurikulum sekolah. LATER. Ntar yak, by the time aja gitu, kalo sekarang semua dipikirin bisa keriput mukaaa. Yang pasti buat sekolah usia dini, saya prefer sekolah yang berbasis agama...bukan membangkang terhadap bhinneka tunggal ika nih, tapi tentulah kita berkaca...islam kita gitu-gitu aja, masih banyak pe-ernya. Untuk mendidik agama pada anak kita butuh bantuan pihak lain, to make it consistent, dikala kita lagi lemah iman, ada anak yang senantiasa mengingatkan. Ajaran sederhana aja sih, semacam doa sehari-hari, surat-surat pendek, belajar Iqra dan rukun ibadah yang simpel-simpel...intinya mengenalkan tauhid dan pengamalan ibadah in daily routines. Karena anak butuh rutin inilah, jadi biar konsisten ya di rumah ya di sekolah, ya dimana-mana, ajaran agama selalu melekat.

Makan-minum sendiri, toilet training, buka-pake sepatu sendiri (karena di kelas gak boleh pake sepatu) adalah salah satu indikator kemampuan melakukan kegiatan sehari-hari secara mandiri. Saya cukup hepi, karena beberapa prinsip di sekolah ini cocok dengan visi kita juga semacam :

- bekal sekolah udah ditentuin, hari selasa roti+susu, kamis nasi+lauk, sabtu kue+air putih. Ini untuk meminimalisasi kecolongan hobi anak yang demen icip-icip makanan temennya, kata bu guru pernah ada ortu yang komplen anaknya batuk-batuk gegara makan chiki padahal gak dibekelin chiki, ternyata si anak nyomot punya temennya. Nah, dengan penyeragaman bekal ini diharapkan semua anak makan yang sama dan mendorong ibu-ibunya untuk menyiapkan bekal sendiri dari rumah (haks!)

- tidak ada perayaan ultah di sekolah. Sejujurnya saya seneng sih, IRIT kan? yaa emang ga ada niat bikin ultah di sekolah juga, cuma misal ada satu anak yang tiup lilin, nyanyi-nyanyi, dibagi gudibeg etc biasanya nular ke anak lain dan bukan tidak mungkin A1 nagih juga. Bu kepsek bilang, ultah itu bukan budaya islam, jadi kalopun mau berdoa bersama, potong tumpeng, boleh, tapi harus kebagian semuanya lho ya...itu berarti anak-anak PG A-B dan guru-gurunya juga.

- wali murid yang nungguin anak sekolah, atau yang antar-jemput, harus berpakaian muslim...bwahaha, ngatur amat yak sampe ke baju yang kita pake. Tapi karena anak-anak bersekolah juga pake pakaian muslim, demi konsistensi, ya dicontohin jugalah sama kitanya...jangan cuma anaknya yang sholeh tapi kitanya juga dilatih untuk jadi contoh buat anak.

- gak boleh dibekelin uang, gak boleh bawa mainan atau peralatan belajar sendiri. Semua sudah disediakan sekolah, sampe tas sekolah dengan label nama masing-masing semuanya dikasih sekolah. Seneng sih, ya artinya tugas saya di pagi hari cuma nyiapin bekal aja kan, kalo di program full day maksinya dapet dari sekolah.

3. Fasilitas dan kualitas
Program pembelajaran yang oke haruslah didukung fasbel yang baik. Kalo liat-liat programnya sih, ada kelas peran, kelas bahasa, kelas balok, kelas alam, kelas ibadah, kelas persiapan yaaa lumayan lah, cukup. Sistem rolling class juga diharapkan agar si anak gak bosen beraktivitas disitu-situ terus. Waktu perkenalan guru-guru, semuanya berlatar belakang pendidikan, insya Allah amanah. Kalo kita gak perlu nyiapin apa-apa lagi untuk alat belajar berarti yang disediakan sekolah sudah disesuaikan ya mudah-mudahan mencukupi. Penting juga liat fasilitas bermain, karena dunia anak-anak ya dunia bermain.

Oh, di sini juga bahasa pengantarnya bahasa Indonesia. Kayanya gak mix English deh, gapapa juga...untuk usia segini penting fasih berbahasa ibu untuk landasan dia berkomunikasi, menyampaikan pendapat, menuangkan ide secara lisan dan tulisan. Nantilah kalo dia udah di atas 5, kita leskan dia bahasa enggres *karena ibu bisanya inggrissunda nak, epritaim epriwer gitu lah* atau yaa nanti saya ajarin sedikit-sedikit mengitung dalam bahasa inggris, alfabet, sambil nonton BabyFirst aja deh ya *teteup, pake alat bantu*. 

Cukup banget lah menurut saya untuk tingkat PAUD. Kurang-kurangnya dari sekolah ini udah merem aja, mau pilih yang gimana lagi, maksain mesti ngejar yang di kota ya gak mau juga anaknya kecapean di jalan. Termasuk biaya juga, udah cucok banget...belum waktunya harus jual-jual LM, buat ntar aja pas sekolah beneran *jiyee, emang punya LM berapa? seons? kelapa parut kalee!* 

Arrafnya gimana? 

Beberapa kali dibawa ngunjungin sekolahnya, dia nampak antusias sama perosotan. Pernah dibawa tur keliling sekolah dua kali, dia konsen sama gambar-gambar yang ditempel di tembok, ditunjuk, disebutin satu-satu gambar apa aja. Tapi ditanya-tanya sama bu guru diem ajaaaa... :|

Beberapa bulan ini kita udah sering sounding soal sekolah, cerita di sekolah bakal ngapain aja, trus kalo sekolah gak pake popok, makan sendiri kaya temen-temen, dan di sekolah gak ada yang nangis. Yaaa Arraf nya sih palingan ngulang-ngulang aja apa yang kita sampein plus laporan pandangan matanya dia sendiri, kalo ditanya,
" siapa yang mau sekolah? "
" kakak!" *semangat*

tapi lain kali ditanya lagi,
"kakak mau sekolah gak?"
"enggak"

Lah. Deg-degan sih. Tapi coba aja dulu ya, kan dia belum tau juga sekolah itu semenyenangkan apa. Kalo dia hepi, syukur...kalo misal dia akhirnya mogok atau gak mau sekolah lagi, ya gapapa skip aja PG B nya, bolos setahun, nanti langsung ke TK.

Menurut pengamatan kita, selain clue-clue di atas dari anaknya, kita juga merhatiin perkembangan mental Arraf. Kali aja kan keinginan sekolah kuat tapi kelakuan masih kaya bayiii...yaaa masih ada sih jerit-jerit gak jelas, nangis lebay dan melengos sana sini. Tapi, dibanding beberapa bulan lalu waktu kita sepakat buat nyekolahin Arraf, makin kesini anaknya makin enak diajak komunikasi, nyambung, sedikit-sedikit mulai bisa diajak bersepakat. Dia juga bisa memahami cerita bergambar, tanpa diceritain dia menerka-nerka alur cerita dengan imajinasinya sendiri lalu cerita ke kita. Mulai keliatan bisa role play juga, bikin terowongan atau jalan kereta api dari benda-benda apa aja yang bisa disusun. Sedikit-sedikit saya mulai lega, kayanya emang udah waktunya memberi saja, percaya saja...  

Minggu lalu perdana rapat orang tua murid di sekolah, seperti biasa rombongan sirkus dateng...Arraf dibiarin main di salah satu ruangan bareng calon murid lain. Ada ayahnya sih disitu (karena Ali pengen nimbrung juga), tapi begitu liat banyak mainan dan gambar-gambar, langsung aja mojok ambil mobil-mobilan kayu, kayanya sih dia lupa lagi dimana. Ketika ada anak lain yang ingin mainan yang dia pegang, Arraf mulai berani merebut *ha, akhirnya agresif juga!* tapi kalo mainan tsb dari awal udah dipegang orang lain, dia gak akan berani ngambil.    

Jadi, minggu depan, di usianya yang 31 bulan, Arraf mulai masuk sekolah. Dan gue deg-degannya udah dari kapaaann,  harus siap lahir batin, ya ortunya, ya anaknya. Peluncuran ke kehidupan sosial ini pastilah mendatangkan konsekuensi, berinteraksi dengan orang lain yang mungkin beda didikan di rumah, beda karakter, dan tentunya ada case beda bahasa pengantar di rumah kalo buat kita.

Hah. gini amat ya rasanya melepas anak sekolah...gimana nanti melepas kewoong T___T

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com