Pages

Day 4 : My Fave Books

Haks, faktanya sekarang ini susaaahh banget luangin waktu buat baca buku. Quiet time pas anak-anak tidur, tergoda buat bergabung. Ngantuk dikit molor, ngelonin anak molor, baca buku apalagi...trus kalo baca di kasur suka dikerubutin anak-anak, dan saya paling sebel kalo cover buku kelipet-lipet atau halamannya jadi keriting...menurut saya buku itu harus tetap licin dan rapi, biarpun dibaca berkali-kali *laminating aja kali, rel*

Timeless aja deh ya, waktu sekolah suka banget baca Goosebumps, apalagi pas bagian tebak-tebak siapa hantunya. Kalo komik saya cuma baca Conan, Nodame Cantabile, sama Shoot.

Udah gede, seneng banget waktu sama nyokap dibeliin The Da Vinci Code versi illustrated (Dan Brown). Soalnya jadi ada visualisasi lukisannya kaya apa, patungnya kaya gimana. Cawan yang katanya mirip rahim perempuan itu bentuknya seperti apa, plus catatan anagram-nya Da Vinci semua ada gambar aktualnya. Emang jadi berat sih bukunya, hard cover dan halamannya pake kertas tebel pula.

Terlepas dari benar atau tidaknya argumen dan fakta sejarah yang ada di buku tsb, saya suka bagaimana buku ini membuka wawasan makna dibalik simbol dan cerita di balik suatu karya. Sampe sekarang saya masih suka buka-buka bukunya, walo cuma diliat-liat gambarnya doang.

Menjelang nikah dulu sempet terisak-isak di pojokan Gramedia, di section buku pernikahan dan rumah tangga, gara-gara Catatan Hati Seorang Istri (Asma Nadia). Ini bukan novel fiksi, tapi kumpulan cerita para istri tentang rumah tangga mereka. Ada yang sabar meskipun diselingkuhi suami berkali-kali, ada yang tiba-tiba suaminya dilamar orang, ada yang harmonis hingga akhir khayat, semua cerita haru-birunya pernikahan dari sisi seorang istri, tumpah semua di sini. Setelah menikah, saya baca lagi bukunya...bukan cuma terisak, tapi ikut merasakan bahagia, sakit hati, kesedihan dan memuji ketabahan dan kesabaran seorang wanita. Sungguh sarat pelajaran berguna buat kita para istri. Ladies, i recommend you this book...      

Novel yang benar-benar fiksi, saya persembahkan Perahu Kertas (Dewi Lestari). Mwihiii ketauan lagi deh demennya cerita deramah menye-menye. Ah, suka aja sih sama alurnya, membolak-balik dan mengaduk perasaan. Kalo ceritanya sendiri common lah ya, cinta sejati yang terpisah tentu akan bersatu lagi pada akhirnya. Taapiii, letupan emosional setiap tokohnya, suasana yang dibawa sebagai setting cerita, dapet banget di buku ini..di bab sekian berderai air mata, bab berikutnya berubah berderai tawa dan sekalinya baca bikin ingin terus lanjut sampe tamat..cucok jadi bacaan di Kopaja pp rumah-kantor. Err, sejujurnya saya beli novel ini bajakan cuma 25rb di gerai koran Kp Rambutan, yaaa daripada bengong geje nunggu 605 ngetem*sungkem sama mbak Dee*.

Satu lagi, The Pianist (Władysław Szpilman , nah gimana bacanya?) Setting sejarah selalu menarik perhatian saya..pas ceritanya berlatar Jerman-Polandia yang kebetulan saya pake juga buat referensi bahan skripsi. Udah lupa sih sama nama-nama tokoh dan detil ceritanya cuma masih kerasa pas baca buku itu betapa sulitnya kehidupan sewaktu Perang Dunia II. Digelandang dari kamp ke kamp, salah dikit langsung jedor, mana kawan mana lawan gak ketahuan. Filmnya baguuus, Adrien Brody mukanya klasik khas Eropa TImur, alunan Chopin #C Minor sebagai lagu terakhir sebelum dia diciduk tentara Jerman juga berkesan banget.

Oh iya, satu buku yang selalu saya inget juga adalah Para Priyayi (Umar Kayam), duluuuu banget baca buku ini kalo gak salah jaman sma (bukunya juga entah kemana, apa dulu gue pinjem dari taman bacaan ya?). Lagi-lagi buku berlatar sejarah, Indonesia jaman kolonialisme Belanda-Jepang, dimana rakyat jelata dan bangsawan kentara sekali status kelasnya. Buku ini jelas ngasih pengetahuan tentang budaya feodal yang mengakar di kehidupan bangsa Indonesia, hingga sisanya masih terjadi sampai saat ini, terutama elit birokrasi dan masyarakat pada umumnya.

Buku-buku motivasi macam Chickensoup dulu sih suka, tapi seiring bertambah umur, mikirin idup sendiri aje udah susah ciing...baca-baca pengalaman orang dari blogwalking ajalah.

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com