Pages

Know How

*gak tau mau ngasih judul apaan, pas kebetulan backsound-nya lagu KoC....

Tersebutlah di salah satu grup yang saya ikutin, ada seorang emak yang lempar tanya ke grup "berapa sih UMR di Bandung? aku ditawari 2.5juta, posisi manager PR" brrr bak singa dicolek daging, member lain langsung bereaksi, 2.5juta? gaji apaan tuh? jaman kapan? jaman kuda gigit behel! gak separonya gaji gue di Jakarta! gak usah diambil lah, gak worth it..dsb..dsb...

Trus saya iseng googling, nemu di sini dikatakan UMK Kota Bandung 2013 itu Rp 1.538.703 sedangkan UMP DKI Jakarta 2013 Rp 2.200.000.

Ya susah sih ya, nilainya relatif.

Makin kerasa kecil kalo pernah nerima gaji yang lebih besar sebelumnya. Gak heran sih kalo lulusan Jkt
pindah ke kota lain suka pada shock, gajinya downgrade banget nget nget lalu kemudian merasa kesulitan
menyesuaikan diri, curhat "hidup gue sekarang susah.." padahal mungkin untuk standar biaya hidup di kota
yang baru, gajinya itu cukup-cukup aja.

Beda lagi sama yang memang 'ditempatkan' di kota lain sama kantornya yang di Jakarta, itu mah pasti ada kompensasi gaji karena di-remote kan.

Ada rasa gengsi, ketika inget tingkat pendidikan sama pengalaman kerja yang kita punya, kok cuma dihargai
segini? sebelumnya 'harga' gue segini kok, di sini gue dibayar murah amat.

Ya begitulah kalo belum move on, sementara lokasi udah pindah, kehidupan juga mau gak mau berubah. Hak kita buat nego mengingat kapasitas dan kapabilitas kita, tapi jangan lupakan angka Kebutuhan Hidup Layak (KLH) yang jadi dasar patokan membuat UMK, dan yang terpenting...realistis aja.

IMHO, udah konsekuensi ya kita hidup di wilayah yang berbeda, do adapt. Apalagi misal kita memang butuh pekerjaan tsb, naluri survival pasti muncul, kita sanggup melakukan pekerjaan meski gajinya gak seberapa karena kita butuh istilahnya nabung beberapa ratus ribu per bulan, buat bayar ini itu, buat nyambung hidup. Ya daripada miara gengsi terus-terusan gak dapet duit sementara gaji sesuai harapan gak kunjung tiba. Life goes on....

Kecuali kita punya pilihan lain.

Ini apa ya? mau curhat? 

Hhh, jadi, iya...beberapa bulan yang lalu (basiiii!!) saya terlibat negosiasi kerja dari salah satu portal media online yang ternyata based officenya di Malang. Liat lowongannya sekilas baca dari TL seorang temen, pikir-pikir coba aja lah, sapa tau beruntung. Sent, lalu terlupa. Parahnya, nomer telepon yang saya cantumkan juga nomer telepon suami, soalnya hp di rumah gak bisa diandelin, hidup tak mau matipun segan.

Trus, karena ditelpon hari ini harus interview besok, maka kita gak sempet booking daycare buat nitipin anak-anak. Jadilah pagi itu ayah nganterin saya, lengkap bareng anak-anak. Kenapa gak pergi sendiri ya, tadinya mau gitu, saya pergi, ayah jaga anak-anak dulu, nanti siang saya pulang, ayah ke kantor. Tapi sebelumnya ayah bilang "kalo ibu mau dateng interviewnya, besok ayah anterin.." ya udah saya pikir itu salah satu support suami juga.

Udahlah cv pake nomer telepon suami, yang ngangkat juga suami, trus dateng interview bareng rombongan sirkus. Nampak gak profesional sekali gue ya... 

Ada rasa rindu menyeruak waktu saya dipanggil masuk ke ruangan tes, media room...where i left a piece of my heart and dream. Kangen berpacu dengan deadline, kangen liputan, kangen nulis...

Sejumlah kertas disodorkan sama seorang HR officer, isinya tes pengetahuan tentang segmen portal, bikin 10 judul tulisan, bikin paragraf singkat, dan translasi sejumlah artikel. Waktunya 1 jam. Dari ruangan tes yang berjendela besar (yang aslinya adalah ruang rapat redaksi, masih tercium bau kopi saat rapat), saya bisa lempar pandang ke Arraf yang lagi lari-lari di taman dan Ali yang digendong ayahnya.

To them my heart now belong.

Habis tes, lanjut interview sama Head of Canal, seorang perempuan berjilbab peach usia 30an, ibu-ibu atau bukan, gak ketebak. Sekilas nampak friendly walau ada raut-raut tegas ala PemRed. Saya mau dateng nyoba kesini karena kanal yang saya apply ini adalah kanal kewanitaan and anything related...jadi besar harapan saya kerja di sini dengan beberapa fleksibilitas (yang kebayang macam kantor Mommiesdaily gitu...)

Cukup lama tanya jawab sama mereka, tentang pengalaman, tentang atmosfer bekerja di sana, dan berulangkali mereka tekankan " di sini kerja dari jam 8, pulang paling cepet jam 6 lho ya..kalo rapat redaksi bisa sampe jam 9 juga, jadi nanti gak ada alasan anak atau apa, kita semua di sini kan kerja". Iya laaah, ngerti..paham. Meskipun saat itu belum kepikiran nanti anak-anak gimana, ya sutralah..nanti aja, kan keterima juga belum tentu.

Lalu ada sesuatu yang bikin hati saya sedikit ndredeg, si HR officer itu tanya " Kamu nanti liputan kemana-mana bisa sendiri apa harus dianter-anter kaya gitu?" katanya sambil nunjuk suami dan anak-anak di luar. Sesaat saya tertegun. Kok, gitu ya nanyanya? :(

"Oh ya pasti sendiri, itu karena anak saya mau trial sekolah, jadi sekalian keluar dibawa semuanya.." helaan nafas setelahnya mewakili kekecewaan saya yang amat sangat. Pingin banget balik nanya sama dia, apa urusannya dengan gimana cara saya dateng ke sini, yang penting saya ontime (lebih duluan daripada dua orang kandidat yang datang sejam setelah saya). Nanti kerja juga saya dapet isu, submit tulisan, beres...i know exactly what to do.

Firasat nih.

Sesi wawancara diakhiri dengan pertanyaan dari si Head Canal, " Punya akses online 24 jam kan di rumah? kalo misal yang ini gak dapet, tapi kita nanti ada perlu jurnalis lepas bisa ya dihubungi? " saya bilang iya, meskipun gak tau deh...saya bukan multitasker yang baik, nulis sambil ngejar-ngejar Ali, sambil nyuapin Arraf...gak tau deh....

Entah kenapa begitu keluar ruangan, saya pengen cepet-cepet meluk suami dan anak-anak.

Beberapa hari kemudian, saya ditelepon lagi, isinya tawaran gaji sekian rupiah. Emang waktu itu saya ajuin angka yang kegedean sih untuk ukuran sini, tapi untuk itulah adanya embel-embel 'negotiable' bukan? :p
Tapi kalo saya masih aktif meracau di sini sambil dasteran artinya negosiasi waktu itu gak deal, saya gak kemana-mana, pengangguran. Ya bukan karena saya gak butuh uang, bukan sombong dan (semoga) bukan menolak rezeki. It is true, karena saya masih punya pilihan.

Sejujurnya memang berat juga kalo waktu itu harus segera mulai bekerja, belum ada persiapan apa-apa dan hati saya belum kuat keluar dari rumah. Maka, angka itu jadinya terlihat samar-samar di mata saya, antara cukup dan gak cukup, itung-itungannya pake hati (oh, woman...)

Gak semua orang punya pilihan kaya saya, bisa milih-milih tawaran kerja yang datang atau memilih untuk tidak bekerja. Kalo lah saya breadwinner atau tulang punggung keluarga, mungkin keputusannya akan beda, tergantung situasi dan kondisi. Beberapa tahun lagi, saat anak-anak sekolah dan butuh biaya besar, atau pas hasrat bekerja kembali memanggil-manggil, mungkin akhirnya gak begini. Setiap orang punya trigger masing-masing yang bikin kita berani memutuskan sesuatu dan menjalaninya, it is called survival.

Lesson learned, mungkin kemarin saya sempet coba-coba, trus dikasih liat sama Allah " nih, kalo beneran mau kerja lagi, lebih kuat mana niatnya " dan ternyata saya belum sanggup, makanya jangan sok-sok'an kuaattt -____-

No one knows you better than you do.   

Jadi, mungkin ini masih timingnya saya 'kerja rumahan' dulu. Meningkatkan skill sebagai ibu dan istri, mumpung masih dikasih pilihan. Nanti pasti ada waktu yang tepat, mungkin telat untuk beberapa kesempatan, tapi rezeki mah selalu ada aja kan ya?

Bisa memilih untuk tidak bekerja, memilih di rumah sama anak-anak. I feel blessed. 

10 comments:

  1. baguuss tulisannya, love the way you wrote it. terutama bagian nggak semua orang bisa memilih ketika dtawarin pkerjaan. mlh byk org kan kepaksa menjalani kerjaan yg nggak disukai krn ditunggu sama asep dapur.
    jadi ketika masih bisa memilah milih, harusnya emg bersyukur. bmer rel mungkin Allah lg ngasih trial nih hehe, bersyukur dkasih trial juga, nggak langsung kecemplung di lingkungan yg naga2nya koq kurang pas gitu ')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eta pisan, teh...Allah Maha Tahu kemampuan umatnya ya termasuk yang senapsaran begini hehehe

      Delete
  2. Mbak dulu saya IRT dan bosen abis dirumah, merengek-rengek minta kerja sama suami. Ndilalah ada tawaran kerja temporary gantiin yg lagi cuti hamil. Setelah ngerasain kerja lagi, ternyata kerjaannya capek banget. Udah gitu ninggalin anak pula, paling cepat pulang jam 8 malam. Langsung ngebatin "ternyata enakan dirumah ya". Ya itulah, mungkin Allah menegur dengan ngasih kerjaan itu ke saya. "Udahlah enak dirumah, ngapain nyari penyakit!" Hahaha... Untung cuma 3 bulan. Sebenarnya sih ditawarin nerus tapi nggak deh mending di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, emang sukanya manusia ya penasaran sama sesuatu. Aku tadinya pikir mungkin kalo kerjaan ini bisa dinego gak harus ke kantor tiap hari makanya mau apply.

      Ya kita masih beruntung ya punya pilihan, alhamdulillah :)

      Delete
  3. iya apapun pilihannya, harus disyukuri aja ya... :)

    btw ngomongin gaji, jadi inget dulu pertama kali kerja gajinya 1.8 juta net (kalo ngomong UMR itu net apa gross ya itu?). waktu dulu sih udah senengnya setengah mati. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya om, yg kerja syukur udah dapet kerja...yg bisa milih syukur punya pilihan hehe.

      Itu taun berapa 1.8jt? UMR nett harusnya sih ya, emang pertama kali dapet kerja mah seneng banget, berasa 'laku' gitu hahaha

      Delete
  4. Nanti kalo ada rejekinya, pasti ada kesempatan datang lagi dan semoga lebih bagus dari yg ditolak kemarin itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aamiin. Selagi masih hidup selalu masih ada kesempatan ya :)

      Delete
  5. aaaah...aku jatuh cinta sama (Arraf) eeeh..sama tulisan iniiih :D
    Yang masalah gaji di Bandung ituh gueeeh bangeeeet... I really wanna go home, kerja di Bandung tapi mengingat pasti akan downgrade jadinyah mutung, padahal mah ya mestinya cukup2x aja ya...kan idup di Bandung ga kaya di Jakarta yak. But, sayah lagi dalam posisi yg ga bisa milih :P

    PS: merasa ikut sakit hati dgn part ini " si HR officer itu tanya " Kamu nanti liputan kemana-mana bisa sendiri apa harus dianter-anter kaya gitu?" katanya sambil nunjuk suami dan anak-anak di luar. "
    meni kitu pisan iiih... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh bandung juga udah mararahallll, sebeelll jadi memang suka kekecilan sih gaji disana tuh *eh curhat*

      It's okay honey, working is the best choice :)

      Delete

 

Blog Template by BloggerCandy.com