Pages

Kacamata si Mbok

Weekend kemarin habis ngebabu lanjut grocery shopping badan pegel-pegel banget pas bangun, terlebih malemnya tidur gak bener gara-gara Arraf meringis terus tangan kirinya sakit. Oke, pengakuan dulu...sehari sebelumnya dia susah banget diajak mandi tiap suruh buka baju malah kabur ke kamar, trus akhirnya saya paksa dari posisi tiduran ditarik tangannya, ngek, malah anaknya langsung ngejerit, mungkin ada urat apanyaa gitu yang terkilir. Jadi seharian itu Arraf ga mau ngangkat tangan, pake baju aja nangis, terus-terusan bilang "tangannya sakit, kena ibu..." okeeeyy, bully saja ibumu dengan guilty feeling naakk. Eh malemnya pas kita lagi masak, dia lari-larian di depan rumah trus bruk, jatoh lagi....kena lagi tangan kirinya.... So, it wasn't me at all who cause his pain, ya kaaan?

Daripada salah mijet sendiri, besoknya kita manggil mbok Sri dari Rumah Pijet di komplek sebelah, untuk dua pasien. Arraf duluan yang dipijet, bisa ditebak lah dia pake jerit-jerit nangis, terutama pas bagian sakitnya mukanya sampe merah. Kata si mbok memang sakit-sakitnya cuma sebelah, yang kanan baik-baik aja. Segala tangisan dan jeritan itu akhirnya terobati sama truk molen seharga 20rb di toko mainan depan. 
  
Sekarang giliran saya. Emang beda ya dipijet pas pegel-pegel tuh malahan sakit sampe mual, boro-boro rileks pengen tidur yang ada juga gigit-gigit bantal. Eh trus tiba-tiba si mbok ngeluarin sesuatu logam dari tasnya, gue mau dikerok mak! seumur-umur baru pertama kali ini ngerasain dikerok, tadinya mau nolak tapi sudahlah ga kuat pegelnya, sumprit dikerok itu sakit yaaaa....ngeri juga liat bekasnya yang merah-merah, kalo kata Arraf "badan ibunya berdarah..." Sesi pijet diakhiri pesan si mbok "jangan dulu mandi, mandinya besok sore aja pake air hangat...kalo sekarang mandi nanti anginnya masuk lagi, wis sepon ae ben gak lengket" tapi pagi ini gue tetep mandi juga pake air anget, yaabis ga enak banget bekas body lotion sama minyak telon nempel. 

Itulah bedanya dipijet si mbok sama dipijet si mbak. Kalo sama si mbok, mijetnya tanpa ampun, mau ampe jungkir balik juga si mbok tetep konsisten ngikutin gerakan kita, tetep mijet. Walaupun cuma pake body lotion -- ya bisa juga sih kalo mau sambi luluran atau rempah-rempah sendiri -- udahnya badan segeran, tapi ya gak ada wangi-wangi aromaterapi apa gitu, mandi juga gak pake bunga-bunga :p Sedangkan kalo pijet-pijet cantik sama si mbak di Salon&Spa, aroma dan suasananya bikin ngantuk, bikin lupa si mbak tadi mijetnya kaya gimana ya, jangan-jangan cuma dielus-elus doang makanya ketiduran :)) 

Oke, cukup pembukaannya. 

Saya mau cerita, percakapan yang terjadi antara saya dan si mbok sepanjang sesi pijet. 

(Saya)"Mbok, tinggal sama siapa di sini?" 
(siMbok) "yo sendiri...bapak ga ada, ngikut sama anaknya jualan mobil" 
" umurne berapa?" 
" saya? 8 (puluh), aku ketemu bapak umur 10, bapak 20, jaman dulu ya dikawinin orangtua manut ae...anak sekarang pasti minggat. Baru punya anak umur xx belas (gue gak tau bahasa indonya berapa) soalnya baru boleh tidur sama bapak umur 16 taun-an, berasa dikeloni sama orang (yang lebih) tua"

Saya sama ayah ketawa-ketawa.  

" Anaknya berapa, mbok? "
" Enam. Lanang kabeh. (tapi kemudian dia cerita ada satu anak perempuan paling besar). Semuanya udah pada kawin. Putune selawe, buyut lima"
" Suka pada kesini gak anak-anaknya? Nengokin gitu sama cucu-cucu "
" Ndak, dak mau aku..." 
" Lho, kenapa?"
" Ya namanya anak laki, aku gak mau deket-deket sama mantu. Mending kalo mantune apik, yang namanya mantu kan suka pada ngerasani, males aku. Ngasuh cucu juga gak mau"
" Masa sih, mbok? emang ga kangen sama cucu? "
" Yo biasa aja, mbok kan sudah tua...sudah gak kuat kalo ngurus cucu. Nanti kalo ada salah-salah, mantune cerewet, mbok yang disalahin.."
" Kok bapak ga tinggal bareng sih, mbok? "
" alah wis sama-sama tuwek, enak tinggal sendiri...bisa mijet kesana kemari, makan seadanya, mau bangun atau tidur terus, gak ada yang ngelarang. Gak ada yang harus diurus."
" mbok suka nengokin anak-anak? "
" ndaakk, anak-anak lanang wis biarin aja. Paling nilpun anak wedok, minta beras ya disuruh ke rumahnya. Kalo yang laki gak berani aku ganggu-ganggu rumah tangganya, udah kawin sama anak orang."

Jadilah sepanjang dipijet saya bertanya-tanya *makin ga bisa tidur*
Si mbok ini representasi dari seorang orang tua, mertua, dan juga istri.
Wondering si mbok kok bisa sih gak pengen ketemu anak-cucu sebanyak itu sementara nyokap baru punya cucu satu aja demen sms " iraha ka Bandung jeung barudak? "
Trus bisa gitu ya anak-anaknya gak pengen nengokin emaknya, meskipun laki-laki kan gak lantas memutus hubungan ortu-anak juga, dan mantunya hey, pada kemana itu mantu? ga ngingetin suaminya gitu buat nengok ortunya?
Dan di usia senja ini, gak pengenkah si mbok hidup bareng si bapak, menjalani hari tua sama-sama apa mungkin pada bosen ya mengingat usia pernikahannya hampir setara umur hidupnya.

Tapi si mbok pasti bete lah kalo gue kepoin, salah-salah urat gue dipelitek. Suudzon, ceu!

Ya jadinya berkaca deh, gimana hubungan saya sama orang tua dan orang tua dari suami yang selayaknya dapat penghormatan yang sama juga dengan orang tua sendiri. I must admit, hubungan saya sama ortu biasa-biasa aja, in fact, sepanjang tinggal sama-sama, we're not always get along together. Kadang suka iri juga sih sama temen-temen pas sekolah gitu, ih ortunya asik kayanya, ih di rumahnya rame kayanya, but hey, we don't choose our family, don't we? Kalo dikasih kesempatan tukar ortu juga gak mau kayanya.

Tapi sejauh-jauhnya saya pergi dari rumah, yaelaaa, emang udah pergi jauh kemanaaa? :p tetep aja baliknya ke rumah ortu, gak ke rumah ortu temen, meskipun gak jarang juga sengaja nginep-nginep di rumah atau kostan temen. Sekarang udah jauhan gini ya tetep aja lebaran diniatin pulang ke rumah ortu, bukan karena mereka yang minta, tapi ya merasa i'm the part of that home. Comfort them that they do have a daughter, who cares of them, no matter what.

Sementara hubungan saya sama mertua dan ipar, ya biasa-biasa juga. Pas kebetulan keluarga suami bukan tipe banyak bicara dan kepo sama mantu (atau dulu calon mantu), setelah berkeluarga juga jarang nimbrung atau ikut-ikutan kegiatan kita gitu kalo gak diminta (sebaliknya nyokap saya seneng ngintilin anak-cucunya) pun kayanya ga urusan juga apa di rumah saya makannya beli atau masak sendiri.

Mengingat saya pernah tinggal berdua makmer waktu di Bekasi tapi kok ga ikrib kaya mertua-mantu lain gitu, ya begitulah, berangkat subuh pulang larut kapan sempet ngobrol banyak, nyampe rumah muka minta disetrika di kasur. Banyak yang nanya sama saya gimana bisa survive tinggal sama mertua, hey-ho, kalo survive yang dimaksud itu adalah tanpa komplen dan awkward moment ya gatot lah gue. Pasti ada lah rentetan curhat ke suami tentang ibunya, tapi semua cuma urusan anak, bukan urusan pribadi. Buat saya yang sering ga kontrol atau kurang bisa basa-basi, less interaction minimize the potential clash. Kadang saya yang suka ga enak kalo pas jadwal ayah pulang, mama pulang ke Bdg, mama balik lagi, ayah udah berangkat ke bandara...berasa menghalangi pertemuan ibu dan anak gitu, padahal kan mama juga pasti kangen anaknya, seakur-akurnya sama mantunya ini, pastilah beliau lebih nyaman ngobrol banyak sama anaknya sendiri, meskipun cowok...

Makanya si mbok kok gak pengen ketemu anaknya sih, atau anaknya gak ada kepengen nyamperin ibunya yang udah sepuh itu...

Sejujurnya, kalo soal hubungan anak-ortu, saya kalah telak dari ayah. Dia meskipun dari kecil tinggal sama uwaknya, tapi relasi sama ortunya bisa tetep deket. Sementara ada 'gunung es' di antara saya dan ortu saya sendiri...jadi sering malu, tapi banyak belajar juga dari suami. Sejak lulus kuliah juga ayah kerja ngikutin project jadi tinggal di Bandung sebentar abis itu pergi lagi berbulan-bulan. Abis nikah jadi lebih sering tinggal di rumah saya, trus merantau ke sini makin jarang ketemu...tapi mereka, setau gue, ga pernah menuntut waktu lebih dari anaknya yang otomatis lebih banyak menghabiskan waktu sama istri dan keluarganya.

Kekepin duoA erat-erat....

Sebagai orang tua dari anak lelaki, sebagai menantu, dan sebagai istri, maka saya juga harus bijak. Gak mau kan nanti kalo udah jadi mertua, (di)jauh(kan) secara fisik dan hati dari anak sendiri.

Dulu waktu belum nikah kalo liat om dan tante yang tinggal di Duri nginep di rumah nenek, suka bertanya-tanya kok di rumah ortu sendiri nginepnya cuma semalem doang sih, kok si om tinggalnya di rumah tante, kenapa gak di rumah nenek aja kan kita keluarganya juga pada kangen. Trus tante kenapa suka kikuk sama kita (saya dari keluarga om), padahal orangnya baik, kadang pengen ngobrol agak lamaan sama dia tapi udah keburu pulang.

Sekarang saya merasakan hal yang sama. Tiap pulang ke Bandung, meskipun destinasi pertama dan terakhir pasti dari rumah saya, pasti ada 1-2 hari nginep di rumah suami. Entah darimana asalnya deh ya, kalo istri di keluarga suami pasti rada kikuk, sebaliknya kalo suami di keluarga istri biasa-biasa aja. Kadang ada undangan acara keluarga besar ayah, ayah suka tanya dulu saya mau ikut apa enggak, kalo ayah males ikut, saya usahain bilang buat nyempetin datenglah barang sebentar buat silaturahmi juga kan jarang-jarang ini ketemu. Jangan sampe ada anggapan udah nikah trus ngilang, ntar dikira dikekepin istrinya terus.

Udah 3 taun juga lebaran selalu di rumah saya, saya sih udah tawarin kalo taun ini mau lebaran di rumah ayah hayu aja, tapi kayanya ayah juga ga keberatan kalo akhirnya di rumah saya lagi, mengingat yaaa nyokap-bokap saya suka agak cerewet kalo gak dimampirin duluan...ya uwis.  

Selesei pijet, saya masih mikir....jadi, mungkin dari kacamata si mbok, dia sudah ikhlas anak-anak lelakinya hidup bahagia sama keluarganya masing-masing, urusin hidup sendiri-sendiri aja, orangtua udah beres tugasnya. Perkara mereka mau nengok, monggo...gak juga biarin aja. Usia setua ini udah males ngurus cucu, ngurus suami dan males saingan  sama mantu, cuma pengen hidup tenang dan senang. Ya walaupun tenang dan senang itu relatif....   

Well i don't believe in karma. Tapi emang beda sih ya, orang tua (anak) lelaki sama orang tua (anak) perempuan? :)

7 comments:

  1. Hai hai salam kenal :)
    Ini sama deh sama aku bagian yang hubungan-ke-keluarga-suami-biasa-aja. Aku malah bukan type yg bisa basa/i nelpon nanya kabar, pdhl tinggal satu kota. tapi berkunjung ke bumer sebulan sekali, ya sbg istri kan ngikutin suami aja, bukan ngalang2in juga hahaha...

    Sebaliknya, skrg msh nebeng sama keluargaku dan suami emang bisa biasa aja di rumah, ga ada rikuh atau apa. Aku deket banget pun sama orang tua sendiri.

    Moga2 ga dianggap mantu durhaka nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi, enggak lah...yg penting akur :)
      salam kenal jugaaa

      Delete
  2. Toss dulu! Iya ya..kecenderungannya gtu. Gw juga kalo di bojonegoro asa kararagok..padahal merekanya baik. Tapi mereka juga kyk sungkan. Sementara si MY udh biasa di keluarga gw. Lebaran pun udh dr jaman pacaran (lebaran terakhir sblm nikah) smpe lebaran taun ini, selalu ke kuningan dulu. Si MY never complain. Terus gimana ngedidik anak laki biar ga secuek itu sama keluarganya ya? -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak laki yg mana nih? anak kita apa bapaknya?

      Delete
  3. Toss dulu! Iya ya..kecenderungannya gtu. Gw juga kalo di bojonegoro asa kararagok..padahal merekanya baik. Tapi mereka juga kyk sungkan. Sementara si MY udh biasa di keluarga gw. Lebaran pun udh dr jaman pacaran (lebaran terakhir sblm nikah) smpe lebaran taun ini, selalu ke kuningan dulu. Si MY never complain. Terus gimana ngedidik anak laki biar ga secuek itu sama keluarganya ya? -_-

    ReplyDelete
  4. hehehehe.. ketawa ketawa...
    Sama kaya mama Yuli aja :)
    Rutinitas baru mama dikala weekend ya ngintilin anak cucunya..
    Bukan karena kenapa2..
    Kata mama ga tega ngebiarin ino sama intan aja..
    Nanti ditinggal meleng inonya masuk got :)

    ah Mama,,
    I love you so much

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, ya mamanya Ino gradakan siih ;p
      Oh mama yuliiii, aku kangen roti maryam-muuuu *dorong rella ke Kairo*

      Delete

 

Blog Template by BloggerCandy.com