Pages

Bekal Apa..?

Eng, telat sih postingnya *tiup debu dari draft*
Ini kejadiannya udah bulan lalu, tapi renungannya bakal berlaku sampe nanti.

----------------------------

Minggu pagi waktu saya mau lari, di depan rumah udah ada keributan ibu-ibu ngobrolin sesuatu entah apa pake bahasa jawa jadi saya gak ngerti paling cuma kedengeran kata-kata "coba tanya mama Abrar" atau "kemarin perasaan masih dirumah". Ya saya kan bukan tipe kepo trus nimbrung ya, jadi habis itu lanjut pake sepatu lagi dan siap-siap berangkat.

Begitu nyampe depan, dikasih tau "bu Roby, mamanya Fellen meninggal"
"Hah? Innalillahi. Kenapa?"
"DB, udah seminggu di RS"

Lemeslah saya. Gemeteran. Baru minggu kemarin arisan RT di rumah dia, sehari kemudian saya ke rumahnya dia lagi selimutan, katanya demam dan pegel-pegel. Sependek yang saya kira, beliau cuma kecapean abis nyiapin konsumsi seharian.

Sedih deh, meskipun kita sama-sama warga baru di komplek sini, tapi sebagai sesama ibu yang punya anak usia 2+ sering saling curhat gimana seneng dan capenya sehari-hari, trus kita sempet janjian juga mau survey preschool di komplek sebelah. Yang akhirnya, janji tinggalah janji....

Waktu saya ngelayat ke rumah suaminya di Karangploso atas, si bapak muda ini masih agak melamun-lamun kalo ditanya gak langsung tangkas jawab. Akhirnya mertuanya yang cerita kalo Fellen (2.5th), suka nanya-nanya "mamaku mana? mama fitri mana?" trus dijawab sama keluarganya "mama lagi mandi, nak.." trus si anak nyari ke kamar mandi, jawab lagi "gak ada di kamar mandi". Trus waktu liat mamanya dibaringkan di tengah rumah buat dingajiin dia nanya lagi, "mamaku kok ga bangun-bangun?"

Huhuhu, hati gue remuk. Tersayat-sayat. Gak sanggup ngebayangin anak nyariin ibunya, gimana perasaannya... Mama yang sehari-hari merawat dia tiba-tiba lenyap ditelan bumi dengan skenario kehidupan yang belum dia pahami.

Duh, tiap ada kejadian orang dekat meninggal, suka berasa diingatkan deh bahwa kematian itu lebih dekat daripada urat nadi.

Saya jadi inget lagi pertanyaan seorang temen kantor dulu, "kalo lo boleh milih, mending lo atau anak lo duluan yang meninggal?" dan saya jawab dengan plinplan waktu itu "mending gue lah, anak gue masih panjang idupnya...eh tapi dia kan masih butuh gue ya, kasian...tapi kan bisa aja anak gue duluan ya..eh tapi.." dan perdebatan itu akhirnya gak berujung pada suatu jawaban yang pasti.

Pertanyaan sebenarnya adalah, kita udah siapin apa untuk anak-anak kalo duluan meninggal?

Kalo terbiasa menjawab "hush, jangan ngomong yang enggak-enggak ah..pamali", hei, mati itu bukan hal yang enggak-enggak, mati itu pasti terjadi.

Kita semua kan tinggal nunggu 'dijemput' aja, bukan? nggak nunggu anak-anak besar dulu karena yang jemput bisa dateng kapan aja tanpa pemberitahuan lebih dulu. Pun, Sang Penjemput gak main Dont-Tell-Your-Mother ke anak-anak kita kalo besok dia mau jemput mamanya, papanya, atau kita yang dikasih tau kalo titipan mau diambil lagi sama Yang Punya.

Merinding.

Sorenya saya jadi mikir-mikir. Kalo saya meninggal, anak-anak bakal diasuh sama siapa. Will they as good as me in taking care the children? ya walopun gue suka transformasi jadi emak monster tapi kan tetep tempat terbaik buat anak gue yaa.. *pede aja*.

Akankah visi dan misi kami pada anak-anak akan terwujud kalo salah satu dari kita gak ada ?

Trus nanti kalo anak-anak nanyain ibunya mana, mau dijawab apa? sampe kapan harus bohong nyembunyiin keberadaan ibunya, apa gak artinya PHP, bilang iya nanti ibunya lagi bobo trus si anak nunggu-nunggu saatnya ibu bangun mau ngajak main dan ternyata ibunya gak bangun-bangun.

Heart breaking.

Trus gimana ngasih pengertian ke mereka soal kematian? Ibu pergi ke mana? kenapa tidurnya di tanah?

Jelaslah ini belum kepikiran sama sekali di saya, misal temen Arraf gak masuk sekolah karena neneknya meninggal, trus dia nanya "meninggal itu apa, bu? kenapa meninggal? kalo ibu meninggal enggak?" huaaa, ya harus dipikirin jawabannya apa jangan sampe nanti malah asbun atau minta anak berhenti nanya-nanya cuma karena kita gak bisa menyusun jawaban.

Apa Arraf bakal nyariin saya ya, mengingat mungkin yang terngiang-ngiang di kepalanya adalah raungan "kakak, bukunya bukan buat disobek-sobek..kakak, jangan mainin pintu kulkas..kakak, ayo cepetan mandi..." hah, harus buru-buru minta maaf nih sama Arraf.

Sampe sekarang aja Arraf belum lulus TT, makan sendiri masih belum bener, mewarnai masih ngaco, ngitung masih acak, saya udah bekelin lifeskill apa buat dia survive di kerasnya zaman *tiba-tiba deramah*

Trus gimana Ali belum bisa apa-apa, ada gak sih di memorinya yang keinget tentang yang mana ibunya kalo udah besar nanti. Siapa yang ngerti kalo dia kangen ibunya, manggil "ibu" aja belum bisa..

Ya itu kalo saya dijemput Izrail sekarang..

Kalo nanti? ya tetep aja sih, mau kapan aja saya 'ninggalin' mereka, tetep aja merasa belum cukup ngasih bekal apa-apa buat mereka.

Emangnya bekal apa sih yang harus disiapin? 

Tentunya living skill. Menurut kami living and survival skill ini penting banget dididik ke anak-anak, hidup itu kan gak ada textbooknya biar kata berpendidikan sangat tinggipun ketika 'turun gunung' ke kehidupan nyata, banyak yang kejeblos karena teori hanya berlaku 20% pada realita. Makanya kalo ada lomba lari dari kenyataan, pasti pesertanya bejibun. 

Jadi inget kalo orang-orang tua suka titip pesen ke anaknya, "sok..sekolah sing pinter, kerja di tempat yang bagus, sing sukses biar bisa beli rumah sama mobil sendiri, nikah sama orang yang bener, punya anak banyak, jadi mamah sama papah tenang kalo udah saatnya".

Saya mikir lagi, kalo itu mah bukan bekal dari orang tua ke anak dong ya, tapi si anak yang harus usaha sendiri membekali dirinya supaya ortu gak kepikiran kesusahan hidup anak-anak di usia senjanya.

Mm, atau mungkin semacam peninggalan mobil, sawah, sapi atau batangan emas yang nantinya bisa diuangkan untuk kelangsungan hidup anak-anak.

Yah, uang lagi..materi lagi...

Ya betul sih, kan motivasi kita cari kerja yang bagus, yang bisa memperbaiki taraf hidup supaya gak nyusahin ortu terus itu juga tujuan yang mulia kan. Sukur-sukur bisa ngasih ke ortu, ikut biayain adik-adik, dsb. Ortu bahagia, kita dapat pahala..pahala ini yang dibawa mati, bukan bonus tahunan atau return reksadana.

Kalo di Islam sendiri, kan ada tiga perkara yang dibawa manusia sampai mati..dua diantaranya amal sholeh dan ilmu yang bermanfaat.

Nah yang ketiga ini, bikin saya gelisah gak bisa tidur.

Bisa nggak ya.  

Doa dari anak yang sholeh. Terdiri dari dua premis : anak sholeh. anak berdoa. Anak-anak kan gak akan terbentuk sendiri yaaa, pasti butuh faktor lingkungan, didikan dan bakat. Jadi tugas orang tua adalah mendidik anak-anak supaya sholeh sehingga insya Allah ngerti akan kewajiban mendoakan orangtuanya.

Anak sholeh itu, jadi dobel bekal. Bekal buat dirinya sendiri menghadapi tantangan zaman dan kehidupan dan bekal buat orang tuanya di akhirat.

Sudahkah saya ngasih contoh dasar agama yang kuat buat anak-anak? 
Nyontohin ibadah, sudah? ngajarin tauhid, sudah? nyontohin akhlak yang baik, sudah? nyontohin taat, sudah?

Phew, udah banyak yaa pe-ernya, padahal anak paling gede aja baru 2 tahun.

10 comments:

  1. iya sedih banget ya kalo denger berita ada yang meninggal apalagi kalo anaknya masih kecil2... aduh... sedih banget... :(

    ReplyDelete
  2. ga bisa komen..

    merem bentar aja suka ditepokin "bunda..bangun bundaa..main" kadang kalo lagi gak waras suka kukulutus "ih diganggu aja" tapi kalo inget gimana nanti kalo beneran gak bangun? gimana nanti nangisnya liffa?huahuauaa... akhirnya itu cuku membuat saya tetap waras he..

    (ceunah gak bisa komen,tapi curhat) :p

    ReplyDelete
  3. Jadi inget tetangga gw juga Rell. Mirip sama crita lo. Gw ikutan mewek liat anaknya nyariin Bundanya terus. Sekarang anaknya sama neneknya...;-(. Btw, iyah banyak PR nya yah kita. Apalagi nanti jaman anak2 kita gede pasti lebih keras lagi dibanding sekarang. Tetep smangattttt. *peluk*

    ReplyDelete
  4. baca dari judulnya kirain si tth mau bahas bekal ke sekolah buat arraf.. hehehe... tp ga bisa bayangin kl si efra gmn ya teh, soalnya kmrn liat upin ipin dibilg ibunya udah meninggal, eh dia langsung nangis kejer dong teh... apa dia udh ngerti maksudnya meninggal itu apa ya teh... hihi

    ReplyDelete
  5. Ya Allah sedihnya baca cerita tentang Fellen. Umur nggak ada yang tau. Jadi ingat anaknya sepupuku, masih balita sudah ditinggal ayahnya. Dan dia bilang "Ayah nggak bangun-bangun" dan ntah bagaimana dia paham kalau Ayahnya nggak akan bisa bangun lagi & main lagi sama dia. Pas banyak orang tabah, begitu Ayahnya sudah dimakamkan dan dia pulang ke rumah Eyangnya, langsung nangis jerit-jerit hiks... Jadi suka bilang ke bundanya "Bunda jangan tinggalin Alya ya" TT.TT

    ReplyDelete
  6. Ketakutan akan meninggalkan atau ditinggalkan org yg dicintai itu slalu muncul, apalagi sejak ada anak makin menjadi. hiks.

    ReplyDelete
  7. sama kek lia,lagi bobo aja ditepok2,mata dibuka,dibangunin lah intinyamah.
    langsung seseredetan *roaming* kalo terlintas misal dipanggil duluan olehNya T_T

    ReplyDelete
  8. ahhh rella.. aku jadi ngembeng2 gini di kantor..
    abis denger berita duka UJe trus lanjut baca ini tuh rasanya maknyus banget deh :'(

    semoga kita husnul khotimah dan anak2 kita jadi anak sholeh.. aamiin

    ReplyDelete
  9. tulisan yang bisa buat ngaca terus tiap hari...harus lebih baik lagi buat daru anak saya

    ReplyDelete
  10. tulisan yg bagus buat saya refleksi diri dan jadi yg terbaik buat daru

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com