Pages

menuju mpasi lagi...

Sejujurnya saya gak punya pengalaman yang adventurous soal mpasi anak. Standar aja. Konvensional. Dimulai dari puree-puree, bubur tepung, trus lompat ke nasi lembek. No blender thingy.

Saya kenalin satu-satu makanan, secara tunggal. Nggak pernah sekalipun nyampur asip ke mpasi. Antara ngirit stok atau pengen ngenalin rasa original makanan beda tipis :p

Saya juga matuhin aturan pengenalan makanan sesuai usia, walo mengabaikan 4 days rule. Jadi, Arraf baru kenal red meat dan ikan-ikanan usia 8m+, padahal kan rekomendasi WHO dimulai dari 6.5m ya..telat. Alhasil setelah 1th, dia ogah sama sekali makan daging meskipun bisa suka banget sama ikan.

Alhamdulillah, gak kena anemia defisiensi zat besi. Atau gak tau ya? gak skrining juga sih..

Kenal udang telat, karena emaknya gak ngerti gimana ngolah udang buat anak.
Makan kacang-kacangan juga telat, karena saya gak percaya dia bisa makan kacang tanpa tersedak. Surprisingly di umur 17bl dia makan edamame kukus dengan lancar gak diajarin. Nyesel kenapa dulu gak dikenalin aja, at least give him a try.

Pernah mencoba BLW dari awal, tapi gak enak ah ngajar-ngajarin makmer metode makan sendiri ini, bingung jawabin ini itunya, kasian pula beberesnya. Jadilah ber-BLW kalo wiken aja pas sama saya, ya namanya bukan BLW lah yaw..itu kombinasi, or, call it banci..BLW kagak, konvo juga gak gitu-gitu amat.. 

Lagian makmer kan tipe nenek-nenek yang seneng nyuapin cucu sambil digendong jalan-jalan ke luar, bete lah beliau 'cuma' nemenin anak di booster seat. Emang lebih cepet habisnya sih dibanding ditongkrongin, tapi kalo sama saya pasti gak prefer cara itu. Hasilnya sampe sekarang Arraf gak bisa makan khusyu diem di kursi makan, kalo gak sambil nonton tv ya sambil mainan. Ya gapapa deh, asal masih di dalem rumah aja.

Umur 9m ada interupsi, saya bisa nemenin Arraf makan hanya saat wiken. Tiap pulang ke Bandung saya bawa bahan mpasi yang dibeli di sela-sela istirahat ngantor. Kalo wiken bikin stok minimal buat sarapan, sisanya saya serahkan sama orang rumah mau dibikin apa. Aturannya cuma satu: no gulgar. Untuk mempermudah juga saya bekelin cemilan-cemilan kaya kukis, biskuit, atau roti..in case anaknya rewel kasih cemilan aja. Atau kalo pas yang di rumah lagi hectic, saya siapin juga sosis dan nugget siap goreng, gak apapalah Arraf makan ginian dalam satu kali makannya. Prinsip saya pokoknya jangan sampe yang ketitipan ngerasa terlalu banyak diatur sama saya. Namanya juga nitip, mengoutsource-kan amanah, gimanapun saya wanti-wanti ini-itu, prakteknya kan wallohua'lam ya, bismillah aja deh...  

Pasca 1th, apetite Arraf berubah dan ini bikin frustrasi karena selama berbulan-bulan BB dia stagnan. Nancep aja di angka 9, naik turun. Makinlah saya dibully, gegara maknya hamil tuh, anaknya jadi kurus ga keurus. Ya gimana mau naik, daging masih ogah, brokoli asalnya suka jadi gak mau, buah-buahan pipilih masa mangga gedong segitu manisnya dilepeh, padahal waktu bayi fave banget.

Then he knews pulpy orange, teh botol, susu coklat, chacha, eskrim, makanan kemasan endeswey endebrey yang kita-tahu itu-gak-baik-tapi-dikasih-juga-entah-kenapa. Ya makin sulit deh makan yang benernya.

Kerjaan saya sehari-hari ngitungin udah berapa suap Arraf makan, kalo udah 10 baru bisa tenang. Too bad waktu pindah ke sini, mood masak lenyap, pengen tidur terus. Jadilah Arraf makan seadanya, tempe goreng, telur dadar, sayur sop, semur hati, bakwan, sop ayam, sayur bayem, ikan goreng...gitu-gitu aja terus, ga kreatif. Ya gimana gak cuma 10 suap yaa makannya, bosen bangaaat *tujes rellaaaa*

Tapi, kayanya toddler 1-2th emang ngalamin fase BB mandek dan GTM kan? Arraf gak sendirian. Dan bukan sepenuhnya salah mpasi..mwahahaha *seneng punya alasan pembelaan*

Tadaaaa...sekarang, dimana mood masak perlahan-lahan bangkit dari kubur, saya mau nebus utang. Didukung oleh apetite yang membaik pasca weaning, Arraf udah bisa request makan tewong, bokoli, wotoh, atau ikan paus, makinlah semangat masak-masaknya. Percaya aja, masih ada kesempatan buat mengoptimalkan pertumbuhannya, gak ada kata terlambat biarpun temen-temen seumurannya udah lebih tinggi atau lebih berat.

Dan buat saya, gak ada kata terlambat juga buat buka-buka lagi trit mpasi, mengevaluasi apa yang kelewat apa yang harus diperbaiki. Meskipun Arraf sekarang makan table food, ya tetep aja dia ga akan makan pindang balado kan, harus punya amunisi juga bikin table food yang kids-friendly.

Begitu kembali nyambangin trit mpasi Urban Mama, ngok..ini udah 7 hari menjelang mpasi-nya Ali. Yay, kembali ke hobi baca-baca nutrition fact. Saya masih belum mutusin kira-kira Ali cocoknya BLW atau spoonfeed. Kan tiap anak itu unik ya, gak harus sama kaya kakaknya dulu..kali ini, saya belajar lagi ilmu baru.

Mungkin akan coba BLW (lagi).
Situasi tanpa intervensi sana-sini udah cocok, kemampuan Ali megang sesuatu trus dimasukin ke mulut udah lumayan terkordinasi baik, dan dengan adanya Arraf yang udah sering makan sendiri, Ali juga akan ter-encourage buat ikutan makan sendiri, gerecokin piring kakaknya.

Persiapan apa sekarang? kalo BLW gak sebanyak spoonfeed ya alat tempurnya, antara lain :
1. kukusan
2. piring-mangkok
3. booster seat with tray
4. large bib

Udah kayanya ya. Itu ada semua, err kecuali bib karena dulu Arraf gak betah make bib malah suka digigitin. Tapi kalo BLW kayanya wajib deh, aku gak tahan nyuci baju dengan noda buah naga meraaahhh... T___T *ini jeritan hati ayah karena dia yang nyuci*

Nah itu dia, udah siap belum sama messy-nya? secara makanan pasti dilempar-lempar. Hayuklah, hajar aja..udah biasa sekarang sama yang berantakan, akan saya siapin alas koran di bawah booster, jadi sampah-sampah dikumpulin langsung buang. Mmm, berarti lantai harus dijaga selalu bersih ya..okesip, ngepel tiap hari.

Pokoknya sekarang kumpulin dulu resep-resep makanan ala BLW, pahami cara masak dan penyajiannya. Tiap hari mantengin trit BLW, trus baca-baca pengalaman ibu-ibu yang udah lakuin ini lebih dulu, web LetYourBabiesFeedThemselves ini juga cukup mudah dimengerti awam-blw seperti saya.

Tekadnya kali ini harus lebih variatif dan kreatif lagi ngasih jenis-jenis makanan, dan mendahulukan nutrisi yang diperlukan sesuai usianya.

Saya omnivora, suamipun. Kami bukan penderita alergi makanan. Mudah-mudahan anak-anak saya gak ada yang picky eater atau hygiene-freak. Insya Allah, bisa bertahan hidup di belahan bumi manapun XD

Seneng loh belajar ginian lagi, ngajarin makan itu bagian dari survival skill, hihi.
Gak tau hasilnya nanti gimana, harusnya kurva BB naik terus. Kalo misal stagnan atau turun, ya harus turun tangan juga buat nyuapin...fleksibel aja, metode apapun baik..intinya anak belajar makan.

While we try to teach our children all about life, our children teach us what life is all about.

3 comments:

  1. Hihiii, aku selalu seneng deh baca blog emak-emak yang anaknya udah 2 dan umurnya deketan. Berasa punya temen senasib :P *sok ikrib

    Tentang MPASI ini, aku selalu bilang "ya ampuuun, padahal jeda anak-anak ini makan baru 2 tahun, tapi udah banyak 'ilmu' baru lagiii" kemudian pening lagi, galau lagi.

    Hihi, tapi menyenangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaii, gapapa ikrib2an, aku juga seneng ketemu sesama emak sepenanggungan *salim*

      Iya bener ya, padahal masih sejaman tapi perkembangan ilmu luar biasa pesat. Asiknya buat kita jadi belajar terus :)

      Aku link blognya yaaa..yu mari sharing2an.

      Delete
    2. boleh bangeeet! Nanti kalo blogku udah bener banget lagi, aku link balik juga yaaa :D

      Delete

 

Blog Template by BloggerCandy.com