Pages

Seberapa panjang sumbunya?

What a week.

Minggu ini super-duper melelahkan, ya apa lah urusan saya selain rumah dan anak-anak. Emang bukan cuma kali ini doang sih, juga bukan kejadian-kejadian luar biasa tapi continuously-nya itu yang bikin capek seubun-ubun.

Gak tau lah kenapa, ini terrible two-nya Arraf gak beres-beres..kirain duluan muncul duluan udahannya, lah ampe sekarang menjadi-jadi *bok, itu anak masih 26 bulan, baru 2 th lebih dua bulan!* Masih lama ya selesainya? aaaacckkk... Jadi tuh dia lagi fase sulit dengerin kalo dikasih tau, keukeuh sama keinginannya dan over acting caper abis, pushing me to the limits.

“Most toddlers begin testing limits shortly after their first birthday and continue until about age four,” says Ari Brown, M.D., author of Toddler 411.

Jambak rambut.

Hal sepele sih, kaya bawa-bawa kantong lego ke kamar trus kantongnya dibalikin tumpah semua ceceran kesana-sini, trus mainnya sambil ngemil biskuit DI KASUR. Tau-tau ada iring-iringan semut di tembok, udah pasti ada yang ngundang.

Numpah-numpahin bubuk green tea ke seisi kulkas, plus, ngoles-ngoles susu kental manis ke sekeliling dindingnya, jadilah si green teanya nempel. Kalo mecahin bedak sih udah tiga pack lah yang jadi korban.

Kalo mau sesuatu, ngotot harus saat itu juga, telat dikit nangis.

Kalo ditentang misal dia bilang A, trus kita benerin "itu bukan A, tapi B" eh dia keukeuh itu A pake nangis.

Gak bisa masang ban mobilan, kesel, mobilnya dipukul-pukul ke lantai sambil nangis.

Bangun tidur nangis.

Mainan dipinjem temennya nangis. Pengen mainan punya orang nangis.

Buka bungkus chacha harus sama ibu, dibantuin sama orang lain nangis.

Atau mendadak pas makan mingkem semingkem-mingkemnya padahal tiap hari makannya gampang dan banyak.

Atau ga mau tidur, maiiiinnn terus tapi sambil ngantuk, jadinya cranky.

Jambak-jambak rambut lagi.

Ya gak cuma Arraf doang sih x-factornya minggu ini. Ali juga samaaaaa.
Ni masih bayi tapi kasian ih, udah kena marah-marah ibunya... :(

Seringnya kalo pas lagi nyuapin Arraf makan, trus Ali nangis-nangis ga sabar, eh trus Arraf makannya malah luamaaa, kaya sengaja diemut gitu ngulur-ngulur waktu (suudzon). Gimana emaknya ikut ga sabar, ngeburu-buru semi maksa yang lagi makan sambil sibuk nepuk-nepuk yang nangis.

Atau ya Ali sama sekali gak mau ditaro, di kasur nangis, di playmat nangis, di swing cuma bertahan bentar lama-lama ngekngok lagi, digendong juga gak mau diem. Disusuin noleh-noleh. Gak tau maunya apaaaa....

Atauu, Ali udah tidur. Trus Arraf nyusul mau tidur juga tapi banyak acara sebelumnya, loncat-loncat di kasur, guling-guling dulu apalah, yang tidur jadi kebangun, nangis...yang tadinya mau tidur juga jadinya gak tidur-tidur karena berisik, tapi udah ngantuk jadinya rungsing, nangis juga....dua-duanya nangis. Rasanya pengen lenyap ke dalem spring bed.

Begitu sukses dua-duanya tidur, baru selesei mandi atau makan doang, salah satunya udah bangun lagi. Maaakk, gak dikasih me time - me time acan guenyaaaahh.... :((

Kalo Arraf yang bangun ya emang agak mudah, tapi urusan rungsing bangun tidurnya yang repot. Biasanya kan tiap bangun tidur langsung lari meluk ibu, sekarang jadi suka dilanjut nangis ihik ihik ga jelas agak lama, masa sih mimpi buruk mulu tiap tidur? kalo semisal saya lagi di dapur, kedengeran kok dia buka pintu kamar ga pake nangis, lah pas liat saya buru-buru disetel suara nangisnya, kalo saya ga nengok dia sengaja dong ngejar supaya keliatan nangis. Pokoknya gimana caranya biar saya ngeliat dia nangis, pengen diperhatiin, tapi udah ditanya "mau apa, kenapa, mau makan apa" serba salah juga semuanya. Kalo kaya gini apa masih mungkin nangis gegara nightmare?

Nah kalo Ali yang kebangun, dinenin lagi ga mempan, udah deh semua kegiatan bisa berhenti. Dia mulai ngerasain kehadiran orang, jadi kalo ditinggal ke dapur atau misal saya lagi internetan (padahal di sebelah dia), ya teriak-teriak. Kalo cuma klak klik doang ya sambil digendong aja ga masalah walo tangannya suka geser-geser touchpad. Kalo pas harus ngetik, tangan saya kan cuma dua. Kemarin kejadian waktu ngerjain proposal eventnya hijabers, order dari malem sebelumnya tapi baru selesei siang besoknya...padahal tinggal ngedit konten sama pasang cover, tapi kalo sambil megang bayi ya sulit. Digendong kain gak mau diem, nangis...digendong tangan ya aku cuma bisa mandangin layar. Dia udah gak kepegang sama satu tangan doang, mau selesei bulan apa kalo ngetiknya pake satu tangan.

Dan sejuta rempong-rempong lainnya....

Belum lagi cucian gak abis-abis, lantai kotor ketumpahan makanan, berantakan mainan, jemuran gak kering-kering, setrikaan panas (yaiyalah), beberes yang gak beres-beres, mikir mau masak apa, browsing resep, ngantuk, laper, pengen online, pengen mandi, de es be de es be....nyambi segala rupa backsoundnya rengekan anak-anak. Kepala nyut-nyutan, darah mendidih, emosi meledak. Saat-saat seperti itu saya cuma punya dua pilihan : hadapi anak-anak atau melipir time out.

Sayangnya seringkali saya akhirnya ngadepin anak-anak dengan emosi yang masih menggelegak, jadilah teriakan gemes tak terhindari sementara anak-anak ya manalah ngerti diteriakin. Kalo dimarahin, Arraf suka tunduk diem sebentar karena ngerasa udah lakuin salah tapi habis itu ngajak ngobrol lagi like nothing happened. Yang bayi malah jadi ketawa-ketawa kalo suara saya kenceng dikit. Gimana emak gak kaya orang stress, habis marah-marah lima detik kemudian ketawa sampe nangis meluk-meluk anak.

Makin horor kalo ayah juga sampe diem ngadepin anaknya, itu artinya dia gak tau lagi apa yang harus dilakuin alias pengen marah tapi gak meledak-ledak kaya saya. Ya mungkin dia cape pulang kantor, mungkin kerjaannya mumet atau apa deh, padahal sumbu sabar dia tampak panjang gak berujung. Kalo ayah aja gak sabar, siapa lagi yang bisa 'nyelametin' anak-anak dari amukan massa. Huhuhu.

Dan minggu ini tiap hari gitu terus kejadiannya. Cape tingkat provinsi. Biasanya gak tiap hari banget lah, ada hari-hari yang semuanya berjalan manis dan mulus. Minggu ini tiap hari juga saya kirim sms ke suami bilang "help me, i'm tired" lalu kemudian disuruh sabar dengan iming-iming dibawain minuman atau eskrim. *mureeeee*

Time out juga makin sering dilakukan, melipir buat ambil minum di kulkas doang lumayan ngasih waktu buat berpikir. Teriak ke diri sendiri, nangis atau lempar-lempar barang dulu sebagai pelampiasan, as the last resort. Biasanya setelah timeout pas balik lagi udah tau mau gimana ngadepin anak-anak.

Ih, gagal banget ya? Ilmu parentingnya masih cetek.
Atau saya yang belum cukup matang dan siap jadi orangtua?

Yaya, anak usia toddler memang sangat menguji orangtua, tapi bukan jadi alasan saya boleh marah-marah. Anak-anak saya juga (kayanya sih) bukan anak yang the so-called sulit diatur atau tipe pembangkang (walo emaknya tukang bantah ortu, tapi mudah-mudahan gak nurun ke anak yaaahh...amiin).

Kenapa ya, gara-gara pil KB gitu? #eeaa tunjuk semua cari kambing hitam.

Pembantu mana pembantuuu, ini jangan-jangan saya ngejago banget kali ya ngerasa semua bisa dikerjain sendiri. Apa udah kita ambil pembantu aja ya, solutif gak? ntar kalo pembantunya gak bener tambah pikiran juga deh, hmm, bukan alternatif pilihan saat ini, will post about this later.

Ini masalahnya kan di anger management saya, coba kalo sumbu sabarnya lebih panjang, coba kalo  manajemen kerjaannya lebih sistematis atau yaaa cukup belajar aja jadi orangtua yang baik, yang positif, ga usah gampang terpancing buat marah-marah. Ini masih kecil lho, belum seberapa, ntar masa puber bakal tambah dibuat pusing lagi kalo anak belum pulang kerumah, nginap di temennya atau telepon dari cewe-cewe...

What a role.

Ih ya sebenernya malu banget lah untuk menceritakan kekurangan diri ini, buyar citra ibu berhati malaikat yang baik hati penuh senyum dan sabar selalu *ngek. Whatever, saya bukan ibu peri. Butuh kelapangan dada buat mengakui dan siap buat dijudge. I'm just ordinary human.

Wiken ini seperti biasa, bebas tugas rumah tangga, jadi bisa agak longgar browsing-browsing. Trus saya browsing lah gimana caranya bisa bersikap lebih tenang, gak cuma pas ngadepin anak-anak tapi juga soal marah pada umumnya, kan katanya kalo marah-marah itu adalah ekspresi ketidakmampuan kita mengendalikan keadaan ya. Gak mau dong ini dibiarkan terus-terusan gak baik buat kesehatan jiwa raga dan amit-amit jangan sampe dicontoh anak-anak :(

Gak sengaja pengen buka FB, tiba-tiba aja ada status yang bunyinya kurleb gini "Katanya, anak adalah anugrah,, tapi mengapa sebagian ibu yg memilih membesarkan anak secara penuh, justru malah terlihat lelah & stres menjalankannya?"

Trus mendadak inget twitnya siapa gitu yang bilang "anak balita itu ahli surga, kita yang udah banyak dosa masa tega marahin ahli surga?"

Lanjut dapet bacaan dari Republika yang mana paragraf intinya adalah  "Ayah-bunda ternyata menularkan sifat pemarahnya pada anak." duuuh, aku berasa disamber-samber petiiiirr....

Trus sekarang tinggalah penyesalan numpuk, ya tau sih pas marah-marah juga inget abis ini gue bakal nyesel tapi tetep aja selama 6 detik pertama tindakan spontan dilakuin, eg melotot, teriak, cubit gemes, gigit-gigit sesuatu. Dan saya kena tulah abis ngelempar remote aora sampe berkeping-keping, sekarang nyesel susah mau mindah-mindahin channel, harus mencet dari decodernya.

Tapi masih untung lah inget penyesalan, jangan sampe saya jadi bebal ngerasa gak salah apa-apa. Selain banyak-banyak beristighfar, ilmu parenting juga harus ditingkatkan lagi dan yang utama sumbu sabar harus ditambal biar tambah panjang (ada olshop yang ready stock gak?)

Dari literatur yang saya baca, beberapa tips untuk kesehatan jiwa dari MayoClinic ini patut buat konsisten dilakukan :

No. 1: Take a timeout
No. 2: Once you're calm, express your anger
No. 3: Get some exercise
No. 4: Think before you speak
No. 5: Identify possible solutions
No. 6: Stick with 'I' statements
No. 7: Don't hold a grudge
No. 8: Use humor to release tension
No. 9: Practice relaxation skills
No. 10: Know when to seek help

Tips tambahan dari saya pas ngadepin anak : HARUS BISA CUEK. Kalo dirasa timeout juga masih gak membantu, mau gak mau cuekin dan abaikan aja. Harus tahan telinga dengerin rengekannya, nanti dia cape sendiri dan tau ulah capernya gak berhasil. Tapi pastikan anak-anak dalam kondisi aman yaaa waktu ditinggalkan, jangan ada ruang buat dia menyakiti dirinya sendiri. 

Good point is, selalu ada kesempatan kedua untuk memperbaiki sesuatu dari sudut pandang yang berbeda. Jadi sudahlah jangan tenggelam pada penyesalan dan ngerasa jadi ibu yang gagal. Sesungguhnya perjalanan jadi ibu itu masih panjaaaaanngg gak berhenti sampe sini doang, dan selama itu pula kita gak boleh berhenti untuk belajar.

Anak itu sebenarnya bisa belajar pelajaran penting dari melihat Anda marah sampai menenangkan diri. "Hal itu akan menunjukan pada anak bahwa kita semua bisa marah, tapi yang terpenting adalah memperbaiki keadaan sesudahnya," - McKay ( ahli psikologi Matthew McKay, Ph.D, profesor dari Wright University di Berkeley, California, dan penulis “When Anger Hurt Your Kids”. )

20 comments:

  1. Rella...suka sama curhatanmu yang ini...otomatis jadi curcol juga.
    Ngadepin anak toddler itu sungguh-sungguh.......LUAR BIASAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, capek lahir batin ya des..hehehe

      Delete
  2. nangis atau lempar-lempar barang dulu sebagai pelampiasan >> sayah pisan kalo liffa lagi "menyenangkan"

    biarpun ketemu/ngasuhnya liffa pas malem (kalo wikdey) tapi ya sampe rumah udah carape, udah berharap dia tidur normal jam 10 paling malem tapiii..kalo berharap malah tidur jam 1 bangun subuh tidur lagi *ngik*
    dan itu yang bikin kompor meledak pleus riweuh pengen ini itu tapi kalo dikasih malah ngomel2 ga ngerti maunya apa T_T mana fisik cape, orang serumah udh pada tidur, saya juga pengeen tiduuurrrr

    kalo udah bener-bener cape 1/2 sadar kadang kelepasan nyubit atau mukul pahanya T_T pasti nangis tapi abis itu baru deh mau tidur
    jadi suka ngelamun, kalo nanti dedeknya udah lahir, tanpa ART, apakah sanggup? hiks

    baca ini kayaknya ngejawab banget deh..

    tfs yaa teh :D

    *kan jadi curcol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. pukpuk bumil, sing sabar yaaahh...
      sebenernya asal manajemen kerjaan dan manajemen emosinya bagus sih semua bisa jalan, yah saat-saat ajaib mah pasti bakal ada aja.

      ada ART pasti membantu, tapi kalo mau main kuis "sejauh-mana-gue-bisa-survive-kerja-sendiri" boleh dicoba hihihihi

      Delete
  3. Mba,,salut terhadap dirimu yang memang tidak malu menunjukkan diri sebagai ibu yang sempurna.
    Malah saya yang baca (silent reader blog mba sorela) hati saya berkecamuk.
    Sumbu yang pendek bisa koq dipanjangin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya mbak, makasih ya. Kok ikut berkecamuk? semoga gpp yaaa.. :)

      Delete
  4. sore-sore baca ini jadi campur aduk perasaannya, pengen ketawa, pengen nangis... huhuhu.... iya begitulah emak emak yaaa... saya pun sering pendek sumbu kesabarannya... tapi insya Allah mbak.... kalau kita ikhlas menjalaninya, ada segudang kenikmatan yang Allah janjikan pada kita.... salam kenal yaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga.
      Insya Allah, aamiin. Itu juga yang sering dicamkan pada diri sendiri, ikhlas bin sabar..hehehe

      Delete
  5. persis banget sama kelakuannya si efra teh, secara umurnya juga cuma beda berapa hari doang x ya teh, tp untung teh arraf mah ga sampe nyakitin orang, si efra mah kalo ga diturutin langsung jambak rambut ibunya, sampe pernah teh, anne nangis saking sakitnya jambakan si efra.. masalah tidur juga sama, dia baru bisa tidur diatas jam 11, udh gt jam set5 harus bangun lagi siapin bekal buat bapanya...jadi curhat.. T.T... semoga cepat berlalu ya tehh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwah, untung masa-masa tidur larut udah lewat itu anneee...horor pisan tengah malem masih teriak-teriak. Sekarang jam tidurnya udah teratur tapi yah biasa we banyak iklan.

      Duh, ternyata semua toddler ya begini...kirim energi sabar buat mak anne!!

      Delete
  6. banget banget... hikksss...serasa di tampar sama cermin.
    mau curhat ke suami ngeluh capek kok aku ga brani, karena dulu nangis2 abis sholat minta punya anak, tapi skrg udah dikasi kok bawaannya marah2 mulu, takutnya di bilang gak mensyukuri nikmat Allah.. huhu......
    mari kita berpelukan rel...yuk yuk kita liburan ajah biar fresh dikit ni badan dan pikiran.. T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyeehh, ada hawa-hawa yang mau nyusul abi nih..secara kemaren udah bikin paspor lengkap, tinggal cuss...oleh-oleh ya dev :D

      Delete
  7. akhirnya terbit juga ini...hihihi
    akupun bukan ibu peri,mari kita saling menguatkan saja sister :0

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sis, makasih yah...peluk sent sis ;D

      Delete
  8. EMAAAAAAK!!
    pantesaaaaan syurga ada di telapak kaki Ibu yaa...
    semoga syurga dunia dan akherat untuk kalian para ibu deh!

    *yg baca ikutan stress*

    -ndutyke

    ReplyDelete
  9. Hai Rella :)
    Kunjungan baliiik :)

    ah, baca postingan inih kok miriiip banget ama postingan keluh kesahku beberapa tahun yang lalu yah...hihihi...

    Sabar aja yah, masa kegelapan itu akan segera berakhir kok tanpa disadari :)

    But I promise you, you're gonna miss those moments...
    Sekarang ini Kayla udah SD, dan Fathir ku yang bungsu akan masuk TK tahun ini...
    Dan belon apa2 aku udah mellow duluan ngebayangin bakalan ditinggal dan sendirian...hiks...
    Semacam kangen dibuntuti kemanapun daku pergi, bahkan ditongkrongin ketika sedang duduk di kloset...hihihi..*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks, akupun..punya anak laki yang jarak umurnya deketan, sekalinya mereka lulus kuliah, kerja, pasti langsung beriringan..cepet keluar rumahnya :((((

      Makasih kunjungannya, mb.

      Delete
  10. Tadi jadi iseng2 cari postingan lamaku yang penuh keluh kesah ituh...hihihi...

    akh, time flies so fast:)

    silahkan mampir kalo ada waktu yah Rella :)
    http://erryandriyati.blogdetik.com/2010/07/12/just-an-ordinary-day/

    ReplyDelete
  11. Aku jg klo abis marahin Naufal jd merasa bodoh bgt, anak bayi yg blm ngerti apa2 udah dimarah2in. Hiks3x...Aku skrg klo dia crancky mending bawa ke ruang tv trus nonton, buat meredakan amarah plus spy si anak bayi terinterupsi cranky-nya dan biasanya abis itu dia udah normal lg.

    ReplyDelete
  12. rella...huhu...same story yaa....jd suka ngrasa gagal gitu jadi ibu ga sabaran..hiks..yg penting belajar dr kesalahan kita ya jangan melulu mikirin gagalnya...eh ini tia ya rel..

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com