Sep 30, 2012

RSIA Melati Husada

Kalo browsing pasangan dsog dan RS bersalin di Malang, yakin deh..paling banyak muncul itu ya nama dr
Nuke dan rumah sakit ini. Beberapa kali nyoba keyword berbeda, ujung-ujungnya selalu mentok di nama itu-itu lagi trus dari beberapa ibu-ibu yang saya kenal di kota ini, hampir semuanya melahirkan disini..

Image nya minjem dari sini yaa, gak sempet foto-foto 
 Lokasi dan Suasana

Emaaang, rumah sakit ini, daya tariknya selain si ibu dokter kandungan yang oke banget, suasananya homy berat dan tarif terjangkau. Lokasinya di tengah kota, cuma beberapa meter dari Mall Olympic Garden dan stadion Gajayana, sebelah barat ada jalan Ijen yang sejuk dan berbunga.

Bangunan rumah sakitnya make bangunan lama jaman Belanda, sebagaimana kebanyakan bangunan di sekitar situ, cuma dimodif di berbagai sisi sesuai kebutuhan. Jadi eksteriornya ala londo berat tapi interiornya njawani banget. Hiasan perabotan kuningan, patung pengantin jawa, cermin berbingkai ukiran, lukisan alam, vas bunga dari kendi yang segede gaban ditaruh di meja bertaplak batik/kain, trus di mejanya ditabur bunga-bungaan asli, gak bakal nemu bunga palsu disini, semuanya fresh flower yang diganti tiap hari. Tambah lagi suka diputer backsound gamelan jawa lembut.

Nakesnya? kaya petugas hotel..serius. Gak pake baju putih-putih, apalagi yang di front desk, mereka make blazer hitam dan kemeja putih. Udah gitu ruangan-ruangannya gak bau-bau karbol ala rumah sakit.

Semasa kontrol, dr Nuke prakteknya di klinik Bunga Melati, klinik afiliasinya si Melati Husada ini, nah kalo
ada pasien bersalin, baru ke rumah sakitnya. Untuk menghibur pasien yang nunggu lama, di sini suka disediakan meja coffee break, lumayan lah sambil nunggu bisa ngabisin bergelas-gelas teh atau kopi (hah? selama itu ngantrinya?)

Waktu melahirkan kemarin saya dapet kamar Paviliun Melati, di lt 2. Jadi kalo disini nama-nama kamar pun
berbau belanda gitu, misal kamar di sebelah kolam ikan namanya kamar van der pool. Nah, sesuai namanya, kamar saya pun ya letaknya seperti paviliun alias agak terpisah dari bangunan rumah sakitnya, dengan selasar berisi kursi-meja kayu di luar kamar buat yang nengok atau nongkrong-nongkrong ngeliat jalan ke bawah sambil jemur bayi.

Kamarnya ok banget, terdiri dari dua ruangan. Ruangan depan itu ruang tamu, satu kursi panjang, tiga kursi
pendek, semua dari jati, ada lemari ukir buat pajangan plus jendela yang pake kaca-kaca apa tuh namanya yang warna-warni kaya mozaik gitu. Ruangan kamar berisi kasur jati lebar dan beberapa bufet, nakas, meja sama

cermin hias. Kalo kamar mandi, didesain lebih modern dengan dinding dan lantai keramik kontemporer trus pake kloset duduk dan sistem water heater. Yang klasik cuma cermin rias di depan wastafel aja.

Di sini juga disediain toilettries yang pake dus-dus ala hotel gitu, plus washlap dan sendalnya juga. Fave
saya di kamar ini adalah lampunya kereeeen, lampu gantung yang sinarnya kuning gitu, ada lampu tidurnya juga, aku sukaaa. Barang modern lain di kamar ini adalah tv 32 inch, ac, telepon dan kulkas yang berisi beberapa teh botol dan susu ultra.  

Bangunan untuk kamar-kamar perawatan sebenernya bangunan baru, tapi dibuat seperti bangunan lama dengan atribut perabot klasik. Seperti misalnya lukisan bunga sepatu di tembok kamar itu buatan tahun 2007, tapi dibuat klasik jadi kaya lukisan jadul gitu.


Noted, di sini gak ada lift dong! Jadi, 2 jam habis melahirkan saya langsung ditatar naik tangga. Kebayang
kalo yang sc kasian, bisa kuat gak sih langsung naik tangga gitu?

Dari segi suasana dan tempat, Melati Husada juara deh. Konsep boutique hospitalnya dapet banget. Jadi karena itu saya pilih melahirkan di sini? hehe, ya salah satunya pengen coba suasana baru, yang gak 'rumah sakit' banget gitu, nyaman juga buat yang nunggu berhubung udah niat mau boyongan sekeluarga selama di sini.        

Pelayanan

Baik untuk periksa atau bersalin, di sini gak bisa pake sistem booking/daftar. Ya bisa aja sih daftar, tapi urutannya tetep sesuai kedatangan. Kalo melahirkan sc kayanya bisa pesen kamar duluan, tapi kalo normal gak bisa, tergantung pada kamar yang available saat itu aja.

Room service setiap hari, tapi jamnya gak tentu. Awal masuk langsung dapet sekeranjang welcoming fruit
(sesisir pisang, anggur, jeruk, beberapa wafer), trus ditawarin free massage! yipee, ini fave gue juga. Jadwal makan 3x sehari (sarapan, maksi, makmal + snack sore) yang menunya enyak-enyaaakk macem soto daging, rawon, soto ayam, perkedel, ayam goreng serundeng, soto paru, aahh pokoknya paling fave deh! Buat yang nunggu juga dapet makan satu kali sehari, menunya sama enaknya, lumayan kaan....

Suster-suster maupun pelayannya cukup ramah dan helpful, suka nyapa juga. Trusnya entah karena saya lahiran pas weekend atau gimana, bagian administrasinya juga somehow gak bikin kita tertekan dengan teror "guarantee letternya sudah dikirim, pak?" atau syarat DP sekian persen pas masuk rumah sakit. Cuma sekali pas masuk ruang partus, diminta isi data dan pilihan kamar, udah itu aja. Senin pagi kita baru hub orang kantor buat kirim guarantee letter, gak lama Surat Keterangan Lahir keluar, copy bill keluar, urusan administrasi beres.

Pulangnya dioleh-olehin satu set bantal-guling bayi berbungkus batik sama susu bumil ;p

Biaya melahirkan keseluruhan standar aja, total sekitar 5.3 juta. Sewa kamar tgl 15-17, dihitung 2 hari x 450rb. Jasa dokter kandungan 1.6, sisanya biaya obat dll. Visit dokter kandungan setiap hari, pasca pulang ke rumah dapet free visit suster juga 3x buat ngecek kadar kuning, puser, kondisi fisik bayi atau ibunya ada masalah menyusui. Seger gak tuh segitu? inilah makanya gue males lahiran di Bandung, hihi.

Pelayanan Medis

Nah, SOP di Melati Husada ini memang rada membingungkan karena gak ada keberadaan dokter anak baik di ruang partus atau visit ke kamar. Awalnya saya kira karena lahiran subuh hari, kalo DSA kan memang bukan jenis dokter panggilan 24/7 kaya DSOG dan bukan jenis dokter jaga juga kaya dokter umum. Tapi besok-besoknya ditunggu kok gak ada DSA yang dateng, sampe pulang lupa juga gak nanyain padahal ditatar dulu di ruang bayi.

Karena saya mengacu pada pengalaman melahirkan sebelumnya, yang pas pulang dicek ini itu, agak bingung juga pulang-pulang gak punya data berapa nilai bilirubin dan goldar anak. Trus liat billnya juga ga ada jasa buat dokter anak dan lab, cuma ada jasa dokter umum. Ya kalo dokter umum kan memang bisa dipake buat ngetes APGAR pada nuborn, nah harusnya pas mulai IMD dan seterusnya bayi ada di bawah tanggung jawab DSA, bukan?    

Nanya2 ke temen-temen yang lahiran di MH, jawabannya juga beda-beda. Ada yang pake DSA tapi gak dicek goldar sama bilirubinnya, ada yang gak pake dsa, ada juga yang dapet dua-duanya. Pas suster visit ke rumah, baru deh ditanyain.

Ternyata, kata susternya, tes bili dan goldar itu harus dilakukan atas instruksi DSA. Kalo pasien gak dapet
DSA, berarti menurut pengamatan DSOG dan tenaga medis di ruang bayi, kondisi klinis bayi dianggap bagus
sehingga gak perlu manggil DSA. Misal, anak saya gak kuning, maka gak perlu dicek bili, lagipula peningkatan bilirubin itu baru hari ketiga, hari dimana diperbolehkan pulang jadi kalo dicek pas lahir hasilnya akan beda ketika dicek lagi beberapa hari kemudian. Atau misal, pas lahir itu si bayi ada kelainan atau nenggak ketuban sebelumnya atau lahir sc, baru deh panggil DSA. Konon ini salah satu kebijakan RS juga buat penghematan si pasien, either bayar sendiri atau pasien jaminan. Hmm, kalo kaya gini bisa dipertimbangkan sebagai RUM gak yah?

Ya memang, dede baru keliatan secara fisik 'menguning' itu pas hari ke 5, trus hari ke 7 nya dicek bilirubin
11.45 dengan goldar B. Yakin banget tingginya bili itu gara-gara goldar saya ma dede beda trus nyusunya juga gak seaktif waktu kakaknya nuborn, disuruh fototerapi sih tapi kita bandel aja dirawat di rumah via jemur dan gempur ASI.

Jadi inget dua tahun lalu, bili waktu lahir Arraf itu cuma 5, tiga hari kemudian dicek jadi 8 DSA nya udah
nyuruh disinar dengan alasan "dalam tiga hari aja naiknya segini, gimana besok-besok, bu.." ya walaupun
disuruh sinar sendiri aja di rumah tapi harusnya gak perlu kaaaann.

Selain itu, untuk sikap pro ASI nya rumah sakit ini menurut saya udah lebih baik daripada pengalaman temen-temen sekitar 1-2th lalu. Well di sini memang belum ada faskes yang berkomitmen 100% kaya di Jakarta atau Bandung yang informasi dan sosialisasinya udah menyebar rata, tapi udah ada ranting AIMI dan banyak ibu-ibu sudah melek asi pun langkah kemajuan banget. Sempet maju-mundur lahiran di sini gara-gara ini, tapi setelah didiskusikan lagi sama ayah akhirnya tetep maju dengan syarat ayah harus pro aktif dan mau cerewet demi anak sendiri.

Alhamdulillah giliran saya dapet kesempatan IMD, dan difasilitasi untuk asi eksklusif pula. Sebenernya kalo
kita mau bilang, nakes di sini nurut kok. Tapi dari hasil komunikasi sama suster disitu dan liat arsip dede
ditulis gede-gede FULL ASI, insya Alloh yah, Alloh melindungi anak saya lah..  

Sep 19, 2012

2nd Delivery..

Ahh, akhirnya...melahirkan lagi ;D 

EDD gue itu, rata-rata berkisar di tanggal 22-29 September, malah waktu kontrol terakhir mundur jadi Oktober. Kayanya wajar aja yaa (wajar apa cuek?) kalo dua minggu sebelumnya gue masih agak santai, baru nyuciin baju, dsb. 

Di minggu-minggu melahirkan, hari minggunya gue baru borong baju bayi lengkap karena selama ini belanjanya sedikit-sedikit. Semua udah gue kumpulin di keranjang buat dicuci besok-besoknya. Seninnya gue masih jalan-jalan nganterin Tatat yang lagi ada kerjaan kantor ke Malang, makan bakso president, nongkrong di Und Cafe sampe malem. Selasa masih berenang bareng Arraf di hotel tempat Tatat nginep, trus jalan-jalan berdua dimana hari itu Arraf banyak pengen digendong. Besok-besoknya dalam sesi kejar tayang, gue nyuci dua lusin perlak trus nyetrika. Nah, pas nyetrika itu sebetulnya sesiangan nyeri perut bawah dan mulai keluar lendir-lendir, tapi yaa normal aja bukan keluar lendir pas hamil tua, masih fase persiapan.

Bahkan pas hari rabu mertua nyampe Malang, gue udah merencanakan sama ayah sabtu ini kita mau ngedate, abis gue senam hamil mau nonton ke bioskop.

Sejujurnya, meskipun ini yang kedua tapi gue masih bego aja ngenalin signs of labor. Pertama, kali ini gue 
grogi karena sering di rumah sendirian dan cuma suami yang bisa gue andelin buat apa-apa. Kedua, ada Arraf yang harus dipikirin. Ketiga, jarak dari rumah ke RS yang jauh jadi mesti mastiin kita gak bolak-balik karena kontraksi palsu, well sama sih jaraknya sama rumah gue di Bandung ke Hermina Pasteur, cuma kan kalo di sana gue udah kenal medan, tinggal telepon taksi, dijemput. Kalo di sini ya gue belum hafal transport paling mudah apa, jadi andelan gue nelepon ayah, tunggu dijemput ayah pake mobil. 

Selain itu juga, waktu Arraf gue full induksi, jadi cuma ngerasain mules alami sedikit habis itu everything 
goes by design dan sudah ditangani sama profesional dari awal. 

Jumat malem (14/9) sambil bikin nugget ayam buat stok makan Arraf, gue bolak balik ke toilet, bener-bener gak bisa nahan pipis sementara itu lendir terus keluar berwarna kecoklatan. Tapii, sekali lagi gue gak yakin itu beneran yang dimaksud flek, soalnya gak bercampur darah merah segar gitu. 

Malem jam 10an, gue ngerasa laper banget tapi males makan berat, jadi minta ayah nemenin makan pisang sama kupasin apel. Habis 3 biji pisang + 1 biji apel sebelum Arraf mulai ngek ngok dari tidurnya. Setelah kebangun itu Arraf susah lagi tidur, nangis-nangis rewel, udah habis dua botol susu masih ga mau tidur juga, maunya digendong ayah terus sampe si ayah sempet sempoyongan karena gendong sambil ngantuk. Saat itu juga gue mulai ngerasa mules, yang cukup intensif. Sempet nyusuin Arraf sebentar lalu kemudian gue lepas karena gak kuat mulesnya. 

Jam 11 pm, mulesnya mulai 15 menit sekali. Gue belum mutusin buat segera ke RS karena masih berharap ini cuma braxton hicks dan akan reda dengan gue hipno dan ganti posisi berbaring. Seriously gue belum siap dan belum kepikiran akan melahirkan saat itu, sempet sih mikir apa sambil beberes aja masuk-masukin baju ke tas tapi seiring mulesnya makin kerasa, makin gak bisa ngapa-ngapain n gak kepikiran apa-apa lagi deh gue. " nak, besok lagi ya, malem ini kita istirahat dulu yuk..kasian ayahnya capek, " itulah sugesti yang terus 
gue bilang sambil usap-usap perut pas mulesnya lagi berhenti. Beneran gue gak tega liat ayah yang tepar 
ngorok di samping Arraf yang baru bisa bobo sekitar jam 1-an. Jadi meskipun saat itu gue nahan mules sampe nungging-nungging kasur, gue gak bangunin ayah..cuma ayah suka kebangun tiap kali gue remes tangannya, trus nanya "ibu mau ke dokter sekarang, gak?" haaah, gue masih belum berani mutusin iya apa enggak sejujurnya ngerasa kayanya belum dan masih sangat sangat berharap mulesnya besok pagi lagi aja. 

Tapi akhirnya gue nyerah dan bangunin ayah buat segera panggil mobil. Gue masuk-masukin hp, dompet, charger, buku periksa ke tas tangan, sementara mak-bapak mertua di kamar sebelah nyiapin tas siaga, apa aja yang dimasukin gue tunjuk-tunjuk sembarang aja sambil mules. Yang paling penting di kepala gue cuma pembalut melahirkan, popok dede, baju dede dan baju gue. 

Sabtu (15/9) jam setengah 3-an mobil dateng, gue udah gak kuat berdiri. Masuk mobil udah gak bisa gerak lagi karena sakit gak tertahankan.  Sedih gak sempet cium pamitan sama Arraf dulu, dan itu juga yang terus kepikiran selama di jalan, pagi-pagi dia pasti nyariin gue..huhuhu. Sambil nahan sakit gue takbir sambil megangin ayah, tarik-tarik rambutnya. Ahh pokoknya saat itu gue udah pasrah, udah dalam tahap pengen ngeden, kalo harus keluar di mobil ya terserah deh. Si sopir sempet nanya "bu masih kuat gak? kalo gak ke Siti Miriam aja (RSB deket kompleks)," ya gue masih sadar punya waktu trus gue jawab "stengah jam bisa, pak"    
   
Nyampe RS jam 3 pas, rasanya udah mau keluar aja, langsung digotong ke ruang partus sambil meringis-ringis, susternya membimbing gue buat narik nafas panjang, somehow dengan banyak narik nafas itu ngebantu banget buat tetep sadarkan diri, langsung cek bukaan dan...udah bukaan 9 aja dong! panteeess, dorongan buat ngedennya itu tak tertahankan. "kok baru dateng, pak?" kata susternya, err..yah kirain gak secepet ini sus. Semua prosedur dengan cepat disiapin, termasuk nguras perut sama cukur rambut pubis. Emang enak ya pas ketuban dipecahin itu, aliran hangatnya bikin rileks dikit ke perut. 

5 menit kemudian, dr Nuke nyampe. Saat itu juga gue mulai dibimbing bidannya buat ngeden kaya mau pup, tau-tau ayah ngebisikin "kepala dedenya udah keluar, bu..ayo dikit lagi sayang.." sekali, dua kali, tiga kali 
ngeden.. 

3.10, tangisan pertama terdengar, dan gue luar biasa lega. Satu kecup dari ayah trus gue mulai jetlag, hah, udah ya? secepet ini? perasaan baru tadi gue mules-mules, sekarang udah gak kerasa apa-apa lagi selain lega. 

Kata dr Nuke robekan di perineum nya sekitar 2cm, tapi tetep gue gak mau tau berapa banyak jahitannya. Pokoknya tau beres lah. Kerasanya sih jahitan sekarang lebih smooth daripada yang pertama dan gak terlalu 
ngilu.

Sebagaimana pengalaman kita dulu, kita langsung minta IMD begitu bayi selesai diobservasi. Dede ditelungkupin di dada gue, memang gerakannya gak seagresif Arraf, dede diem aja tapi lumayan alami dia dapeting putingnya, sedangkan waktu Arraf harus diarahkan. Kita sih gak idealis juga ya, cukup 1 jam aja baru kita serahin lagi ke suster buat dibersihin dll, tentunya pake pesen : asi eksklusif ya, sus..jangan dikasih apa-apa tanpa sepengetahuan saya. Ayah sempet ngikutin ke kamar bayi, syukurlah dede langsung pup, artinya kolostrum udah masuk.

Sementara nunggu dipindah ke kamar rawat gue mulai menggigil, udah habis dua gelas teh manis trus gue pengen pipis. Kata susternya kalo kuat jalan bisa ke kamar mandi tapi kalo pusing dan gak kuat bangun nanti pake portable pispot aja. Gue cobain buat bangun dari ranjang, trus jalan ke kamar mandi eh ternyata kuat-kuat aja meskipun sambil pegangan sama ayah. Sempet takut sih di kamar mandinya keliyengan trus gak bisa duduk di toilet tapi gue coba eh lancar-lancar aja meskipun masih berlumuran darah. Keluar dari kamar mandi gue jalan sendiri balik naik ke ranjang, mertua shock "hah? udah bisa jalan?" hehehe, mungkin anestesinya masih kerja ya soalnya beneran saat itu gue gak gitu ngerasa sakit atau apa. 

Jam setengah 5 an, dapet sms dari bapak mertua yang tinggal di rumah jagain Arraf ngabarin Arraf kebangun gak lama dari kita pergi trus sampe sekarang gak mau tidur, nyariin ibu. Tuh kan, gue mulai mellow, kangen banget sama Arraf. 

Jam 6 gue nyampe kamar yang nyaman, masih menggigil, tapi baik jalan, turun naik ranjang, semuanya lancar-lancar aja sampe mak mertua gue ngilu sendiri. Gak lama kemudian, sarapan dateng, disusul suster nganterin dede bayi udah dimandiin, pake baju, pake bedong. 

Setelah memastikan dede udah rooming in dan gue cukup kuat buat gendong nyusuin, suami dan mertua gue balik ke rumah dulu buat ambil barang-barang yang gak kebawa dan jemput Arraf kemari. Sementara kita cuma berdua, gue coba susuin dede tapi mulutnya tetep mingkem. Dede bener-bener kalem (atau sementara ini masih kalem?), sepanjang pagi itu dia tiduuuur terus, gue mulai ngantuk dan cape pengen ikutan tidur tapi gak bisa tidur, terlalu excited mungkin, dan pengen cepet ketemu Arraf. 

Beberapa jam kemudian, Arraf dateng sama ayahnya, masih pake baju tidur. Langsung gue peluk, cium, nenenin sebentar trus dia liat box bayi, "dede bayi!" katanya, langsung nyamperin, ngeliatin, adenya terus-terusan dipanggil, diajak ngobrol, diketok-ketok boxnya. 

Seharian itu, kita di kamar, menikmati saat-saat pertama kita jadi berempat. Arraf masih cuek kalo adiknya 
nenen, ketawa-ketawa, elus-elus kepalanya, peluk, cium, trus bobo siang bareng. Malem pertama berbagi cinta, bayi gue pindahin ke kasur, sebelah kiri gue sementara Arraf di sebelah kanan, trus ayahnya di pinggir. 

Mungkin karena biasa bobo sambil nenen, Arraf mulai ngerasain perubahan jadi dia lumayan menampakan 
kejelesannya dengan agak sedikit rewel. Tentu yang aman itu adalah menidurkan Arraf dulu, baru ngelonin dede bayi tapi kan masalahnya pas gue nyusuin Arraf, dede nangis, atau sebaliknya. Jadilah gue sama ayah gantian megang. Gue berusaha adil, dede bayi masih banyak tidur dan nenennya sebentar-sebentar, jadi gue masih punya banyak waktu buat Arraf. Yang pasti sih, seringnya ayah yang bertugas ngalihin perhatian pas gue nyusuin dede, dan memang selama di RS Arraf lebih manja banget sama ayahnya.    

Hari kedua, dede gak pup sama sekali, padahal hari pertama itu dia udah 4x pup. Khawatir sih sama asupan 
asinya, soalnya dia banyak banget tidur sampe PD gue sering bengkak, kalo aja gak disusuin ke Arraf. Sampe malemnya dia masih belum pup juga, dan frekuensi pipisnya gak lebih dari 5x. Sempet dimarahin suster dong gue, karena waktu dede dibawa ke ruang bayi tiap mau dibersihin, di pipisnya sempet ada pink spot gitu tanda kurang minum. "Kalo ibu semangat asix, ibu harus pikirin gimana caranya supaya adek mau bangun buat nyusu", yaelaaahh...tiap kali bayi nyampe kamar juga langsung gue buka-buka bedongnya, nyalain ac, dsb (meskipun mengundang omelan dari mertua) ya tapi gimanaa, tiap kali nyusu gak lama merem lagiii.    

Dua hari kemudian pulang ke rumah, pas lagi di kamar, Arraf mendadak cerewet banget ngajak ngobrol ini itu, duh..ini pasti dia pengen diperhatiin makanya lebih banyak ngomong dan bertingkah ini itu. Gue mulai mellow sampe hari-hari selanjutnya. Duh, bantu kami menjadi orangtua yang adil, ya Allah.            
      
Emang bener sih kata orang-orang, anak kedua itu biasanya semua serba lebih cepet. Ya edd nya suka lebih cepet, ya prosesnya juga lebih mudah. Totally right. 

Sep 15, 2012


Attallah Ali Akbar 
Sabtu 15 September 2012. 03.10am 
2800 gr - 48 cm 
RSIA Melati Husada, Malang

Sep 7, 2012

My Breast(feeding) Journey



Ada dua momen menantang yang saya boldmark dalam perjalanan menyusui saya selama hampir 2 tahun ini. 

Tantangan yang pertama datang di saat si kakak Arraf usia 9 bulan, di mana stok asip tidak lagi melimpah ruah. Kami terpaksa mendadak harus terpisah, kakak di titipkan keluarga di Bandung sementara saya bekerja di Jakarta. Otomatis, saya - kakak - suami, berada di tiga kota yang berbeda, berjuang dengan caranya masing-masing. 

Bekal pertama kakak cuma ada 16 botol asip, untuk ditinggal selama 3 x 24 jam sebelum saya pulang lagi ke Bandung membawa hasil perahan di Jakarta. Secara perhitungan kasar jumlah ini tidak mencukupi, apalagi ini kali pertama saya berpisah sama kakak, pasti sama-sama berat, bisa jadi dia membutuhkan lebih banyak asip untuk mengobati kangennya sama saya. Tiga hari kemudian pulang kerja saya langsung naik bis ke Bandung, membawa cooler bag besar isi puluhan botol asip. Hati saya berdebar karena malam ini saya bisa melihat wajah lucunya sambil menyusu langsung, sepanjang perjalanan saya berdoa semoga kakak tidak mengalami bingung puting, hal yang paling saya takutkan selama long distance ini. Ada kepuasan besar ketika memindahkan botol-botol asip ke dalam freezer, bangga sama kerasnya usaha saya mengumpulkan sejumlah cairan emas untuk bekal kakak. Yang lebih bahagia lagi, ketika kakak menyambut saya dengan senyuman dan pelukan hangat dilanjut dengan tatapan kangen saat menyusu. Subuh menjelang, saya harus ikhlas melepas pelukan kakak di lengan saya, kembali menjalankan rutinitas ke Jakarta, untuk kemudian pulang lagi saat weekend, membawa rizki yang tak pernah henti-hentinya saya syukuri. 

Begitulah rutinitas seterusnya setiap minggu, Senin subuh berangkat, Rabu malam pulang, Kamis subuh berangkat lagi kemudian Jumat malam pulang, bawa-bawa coolerbag. Sudah cukup sering disangka tukang susu murni di kopaja, tak jarang juga asip mencair begitu sampai rumah karena perjalanan yang terlalu lama saat long weekend, dan hasil yang tidak konsisten sudah jadi langganan, akibat load pekerjaan atau efek pikiran, hormonal, lelah dsb. 

Tak terasa kakak sudah setahun, yang artinya sudah empat bulan saya dan kakak melewati proses ini. Tidak selalu lancar, karena ada kalanya saya di sms orang rumah mengabari kalo stok asip tinggal 2 botol untuk semalam mengakibatkan saya harus pulang hari itu juga bawa asip seadanya dan menyusui langsung malamnya. Kakak juga masih menolak UHT, jadi saya masih belum bisa menghela nafas karena pasca setahun ini produksi mulai menurun, padahal frekuensi perah sudah ditambah. 

Alasannya terjawab sebulan setelah saya resign dari pekerjaan, saya positif hamil 9 minggu. Inilah kenapa sejak kakak umur setahun, hasil produksi asip menurun drastis dan menyusui rasanya bikin mual dan sakit.   

Tantangan menyusui kedua dimulai, sejak terus-terusan sama saya, kakak jadi bingung botol, tidak mau asip, tidak mau campur UHT, maunya menyusu langsung sama saya. Satu sisi bahagia, karena saya bisa terus bersama kakak tanpa batas jarak dan waktu, menyusui sepuasnya dan menyaksikan pertumbuhannya dari hari ke hari. Sisi lain, saya sedikit merasa kecewa, kenapa saat saya bisa full time untuk kakak, sudah keburu hadir adiknya di dalam perut. 

Tapi takdir itu pasti sudah di-desain sedemikian rupa untuk bisa dijalani, bukan? maka, pastilah ada jalannya. 

Ketemu tulisan mak Kirana yang ini, duh..saya bangeett! Alih-alih mensupport untuk makan lebih sehat karena ada tiga badan yang ditanggung, keluarga besar sibuk menyuruh saya berhenti menyusui kakak, alasannya ASI sudah jelek, basi, bikin anak bodoh, manja dan cacingan. Setiap kali kakak 'ketahuan' menyusu, selalu disuruh berhenti, dikata-katain " Udah dong nen nya, kasian nanti habis buat dede bayi. " Lama-lama saya capek juga dengernya, kok jadi kakak yang harus dikorbankan sih, kan kakak masih dalam masa menyusui, ASI masih jadi haknya setidaknya sampai 2 tahun. Saking jengahnya saya jadi sembunyi-sembunyi kalo menyusui kakak di depan keluarga, gak tega membiarkan kuping kakak dengar sugesti-sugesti seperti itu. Suatu saat saya ditanyai ibu, " Sudah mau punya adik, si kakak kurus dong sekarang? " katanya hal itu lumrah terjadi karena biasanya mamanya sibuk ngurus diri sendiri dan bayi baru, jadi kakaknya terabaikan. Duh, ini bayinya aja belum keluar kok kakak udah dituduh kurus aja siiihhh...?? 

Cobaan terus berdatangan seiring kakak mulai berlari, belajar bicara dan semakin besar rasa ingin tahunya, otomatis dia gak segendut waktu bayi. Pertumbuhan BB kakak stagnan, kalau lagi sakit langsung kelihatan kurus, pas lagi banyak makan gendut lagi, sayangnya orang lebih suka lihat kekurangan orang lain ya, jadi yang disorot hanya pas kakak kurus saja, dibilang kasihan gak keurus emaknya yang lagi hamil dan semakin menguatkan opini kalau ASI selagi hamil itu sudah gak ada gizinya. Terlebih lagi, pada trimester pertama nyeri payudara sangat membuat gak nyaman ketika disusui, perubahan hormonal juga bikin saya sering marah-marah karena lelah atau banyak pikiran. Segunung rasa cemas dan bersalah menghantui hari-hari saya, tiap malam menyusui sambil berurai air mata, akankah saya sanggup memberi hak keduanya? 

Tiga Obgyn yang saya tanyai sambil kontrol kehamilan membolehkan saya tetap menyusui tapi dengan sejuta syarat : tidak pernah mengalami keguguran sebelumnya dan pastikan tidak ada keluhan kontraksi atau flek. Puncaknya saya disarankan untuk berhenti sampai usia kehamilan 5 bulan, meskipun gak ada indikasi apa-apa. Itu artinya si kakak masih 17 bulan dan saya amat belum siap untuk menyapih. Tadinya saya berharap kakak mau self-weaning, tapi walaupun frekuensi menyusunya sedikit berkurang, dia cuek saja dengan perubahan rasa dan kuantitas asi saya. Hingga saat hamil 7 bulan, asi saya berubah jadi kolostrum lagi, kakak kembali menyusu dengan lahap, rasanya ingin tertawa bahagia tapi sambil meringis ngilu. 

Suatu malam di usia kehamilan 8 bulan, kakak susah tidur, inginnya menyusu terus sampai saya kelelahan dan mulai merasa perih di puting. Saya bilang sama kakak, " Udah dong kakaknya bobo, ibu capek..", seketika itu juga kakak melepaskan hisapannya, diam, hanya menempel-nempelkan payudara ke pipinya sambil bilang " Kasian...dede bayi.." Ohh, tidaaakk! I'm melting. Bukan maksud saya menghentikan kenyamanan kakak, duh..rasa bersalahnya berkali lipat. Ini pasti secara nggak sadar dia mendengar sugesti orang-orang waktu itu tiap kali dia menyusu. Saya dekap kakak, menawarkan kembali kenyamanan yang mungkin masih dia butuhkan saat ini. Sadar bahwa ini saat-saat terakhir kakak memiliki saya seorang diri, saya bertekad terus menyusui kakak sampai waktunya dia menyapih dirinya, kalo perlu tandem saat adiknya lahir nanti, lanjut deh.. 

Semua artikel dan forum mana saja yang membahas nursing while pregnant atau breastfeeding during pregnancy hingga tandem nursing saya pelajari betul-betul, memastikan bahwa langkah saya untuk terus menyusui kakak itu aman, baik bagi kakak, adik, maupun diri saya sendiri. Jangan sampai ada kasus kecolongan karena kurangnya pengetahuan saya. 
     
Kedua kutipan dari Babycenter dan Kellymom ini jadi pegangan saya selama ini; 

" Some moms are concerned that nipple stimulation during breastfeeding will lead to premature labor. Nipple stimulation does trigger your body's production of the hormone oxytocin, which helps with milk letdown and also plays a role in the contractions you have during labor. Fortunately, the amount of oxytocin released isn't enough to stimulate labor under normal circumstances. "

- Jan Barger, Lactation Consultant

When the subject of breastfeeding during pregnancy comes up, it is often said that the mother’s body gives first to the fetus, then to the nursling, and then to her own reserves. This may unintentionally be a bit misleading. First, we do not know how nutrients are partitioned between placenta and human milk production during times of nutritional stress. And secondly, you could take this to mean that your body will provide for your children to your own detriment. There is no reason to believe this is true for well-nourished mothers.

– Hilary Flower in Adventures in Tandem Nursing, p. 249

So, kunci dari semua jawaban atas tantangan ini adalah : Percaya diri, bahwa tubuh sudah punya mekanisme sendiri untuk mendistribusikan gizi sesuai yang dibutuhkan dan memproduksi cukup asi untuk newborn maupun batita yang sedang mengalami pertumbuhan. Yakinlah Allah sudah mengatur semuanya, tidak mungkin ada yang dirugikan atas kehendakNya. Selain itu, menyusuilah dengan keras kepala dan pengetahuan yang memadai. Yes, breastfeeding is worth fighting for. Enjoy and have no worries :)


Sep 4, 2012

35w3d

Maju-mundurlah umur si utun di dalem sini, kadang kepalanya kegedean, tapi badannya gak segede umur kepala. Padahal terakhir kontrol 3 mingguan lalu udah 33w, sekarang harusnya 36w malah masih 35w.

Masuk 9 bulan ini udah campur aduk deh rasanya, capek ngerjain semua sendirian, lelah karena gak bisa tidur enak, mau kesana-kemari berat, kadang kenceng-kenceng gak karuan, kelamaan duduk pegel tulang bokong, kelamaan berdiri kaki lemes, belum khawatir pra persalinan, ngerasa belum siap ini itu, cucian belum beres, rumah masih berantakan, dsb...aack, semoga tidak dilanjut dengan babyblues/toddlerblues.

Statistik dede utun bulan ini :
AC  31.5 cm
FL  65.9 mm
BPD 89.9 mm
EFW 2774 gr
AVE 35w3d

Due date? 5 oktober, mwahahaha mundur jauh lagiii...tapi enggak sih, yang biasanya jadi pegangan kan kalo gak EDD pas awal kehamilan, pas janin masih di bawah 20 minggu di mana ukurannya masih akurat belum banyak atribut lain-lain, dan itu...kata dokternya, sekitar akhir bulan (biasanya juga hasil USG gak pernah jauh-jauh dari tanggal segitu)

Keluhan lain adalah, batpil gue gak sembuh-sembuuuhh...dari bulan ke bulan adaaa aja urusan batuk-pilek-sesek ini mewarnai buku kesehatan. Malah sempet inhalasi minggu kemarin saking dahaknya gak keluar-keluar trus menghambat jalan nafas. Setelah dinebulizer, seseknya ilang, dahaknya keluar terus tapi udah keburu cape batuk-batuk mulu, sakit ke perut dan punggung :(

Ini beneran deh hamil kali ini santai abis, baju bayi sehari-hari belum beli dong *tepok jidat*, malah diduluin
ngumpulin perlengkapan sama jumper-jumper pergi, pikiran kalo daily wear mah gampang lah bisa beli cepet di mana aja, nitip juga bisa. Trus gak tau ya, gak terlalu kalap-obsesif gimana gitu sama barang-barang bayi, mungkin karena udah tau prioritas ya jadi liat ini ah ga bakal kepake, liat itu ah belum butuh dsb...

Clodi, perlak, alas ompol, kain bedong, popok, daster ibu, pembalut, Insya Allah semua udah cukup. Tapi semuanya, berikut baju, juga belum ada yang dicuci hihi otomatis tas siaga juga belum siap *trus mau dicuci kapan, reeell..?? getok nih!*

Sebenernya pengen nungguin rumah beres dulu direnov baru beberes total, ih lama ya..habisnya kita gak make tukang tiap hari melainkan pake tukang yang kerja di pabrik ayah, jadi ngikutin jadwal dia gak lembur baru bisa deh ngerjain rumah kita. Kenapa gak make tukang harian, soalnya kan sehari-hari di rumah cuma ada saya ma Arraf doang, risih kalo ada tukang (orang lain) di rumah...belum lagi males masaknya *eta mah alesan*. Klo sama tukang yang biasa kerja di pabrik kan udah kenal, rumah juga ga perlu ditungguin, tinggal kasih uang makan aja trus tinggal seharian juga aman. Minimal kalo ada apa-apa kita tau harus kemana carinya. Yah risikonya sih, renovasi ini biarpun kecil-kecilan tapi beresnya lama. Sekarang tinggal bongkar tembok, ngecat sama masang-masang wastafel dan saluran air aja sih..sebenernya 2-3hari juga beres, cuma kalo sabtu-minggu mereka lembur kan bayarannya gede, pasti milih di pabrik lah daripada di rumah kita, hadooohh...gemeess.    

Permasalahan lain juga ini kita masih single fighter, belum ada bala bantuan dari mana-mana. Mak mertua sudah dipastikan akan diangkut ke Jakarta sama adik ipar yang udah mau masuk kerja lagi, pembantu nyari sana-sini gak berjodoh juga, ada yang udah keburu diambil orang atau menolak digaji harian. Pusing nih nyari siapa yang bisa dititipin Arraf selama saya lahiran *pasang koyo kiri-kanan*. Maka dari itu, anakku... keluarlah jika sudah waktunya tiba dan segala sesuatunya sudah siap ya, i trust you, dear son... :*

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...