Aug 26, 2012

Mudiiikkk...!!!


Baru pertama kalinya jadi pemudik euuyy, rasanya gimanaaa gitu pesen tiket KA dari sebelum bulan puasa, biasanya juga kalo mau kemana-mana suka ngedadak. Risikonya ya kalo ada armada lain yang tiba-tiba sale murah dan nyampe lebih cepet, gigit jari deh hahaha.

Malabar Express berangkat dari Stasiun Malang jam 15.45 tepat. Kita mudik berbekal satu koper isi baju bertiga, satu ransel isi makanan dan satu tas tangan buat duit, dompet, hp, dsb. Yang dibanyakin sih pokoknya cemilan buat Arraf, kalo makan besar buat buka-sahur bisalah pesen di kereta aja.

Sebenernya ini bukan pertama kali perjalanan pake kereta buat Arraf, tapi karena baru sekarang dia tergila-gila sama kereta Thomas the Tank Engine, jadinya excited banget liat kereta sampe banyakan diem bengong ga bisa berkata-kata saking shocknya, kereta yang biasa liat di kartun, kecil, lucu, sekarang bener-bener nyata, besar dan bunyinya sama "ngooong, ngooong.."

ada yang shock liat kereta ;p

Perjalanan di kereta Alhamdulillah lancar, demi menghindari harus bolak balik ke toilet buat pipis, saya usahain biar badan ga ngerasa kedinginan. Dilemanya sih soal minum, pengennya minum yang banyak biar ga dehidrasi tapi males efek toiletnya itu, jadilah minumnya dikit-dikit, banyakin ngemil dan tidur. Arraf sebaliknya, dia begadang semaleman gak tidur-tidur, banyakan main, lari di alley, kebetulan setelah lewat Jogja banyak kursi kosong jadi dia pindah-pindah tempat duduk. Untungnya masih mau makan nasi-telur habis sepiring.

Nyampe rumah Bandung, semua tepar setepar-teparnya...tidur sampe jam 3 sore. Sorenya cuma ke BTC ketemuan sama temen, trus belanja ke RiJu. Bandung muacet yaaa...gileee, ya gak heran sih lagi liburan gini mustahil kalo kosong.

Sabtunya, kita nengok mertua. Mulai hari itu Arraf mogok makan, cuma ngemil dikit-dikit sama buah masih mau. Kayanya lagi masuk angin, eneg trus perutnya begah, dia tahan aja gitu seharian gak makan..udah dibalur bawang merah + telon tidur siang lumayan lama. Trus mulai rewel juga apa-apa maunya sama ibu atau ayah, gak mau sama yang lain.

Hari Kamis setelah lebaran, baru ada waktu buat jalan-jalan bertiga. Dulu niatnya di Bandung ini mau ngajakin Arraf berenang, foto studio, nonton ke bioskop, makan di HDL Seafood, mampir ke Cafe Tungku, trus nyobain kulineran baru yang selama ini cuma denger dari temen, twitter, browsing dsb. Apeu mau dikata lah ya kalo anak lagi gak fit, maunya attach terus sama ortunya ditambah lagi waktu terbatas baru bisa keluar rumah tengah hari karena sepagian abah sama eyang ngerumunin cucunya terus. Jadi harus bisa legowo, liburan ini ya jalan-jalan random aja.

Habis dari Ciwalk kita ke Lavie, mau belanja baju bayi. Haha, gak bisa move on dari Lavie ya? padahal harganya juga gak murah-murah amat, tapi ya bisa dibilang Lavie ini lengkap banget ada semuanya, lumayan ngubek-ngubek tumpukan baju sampe keringetan, sumpek, dapet lah beberapa pcs jumper, setelan pulang dari RS dan setelan-setelah rumah. Buat daily wear, kayanya pengen coba dulu liat di olshop deh sapa tau lebih murah atau besok-besok kesempetan ngabur ke Jkt buat borong.  

Eh iya di antara perjalanan Ciwalk-Lavie, pas lewat DU kita sempetin mampir ke Zoe Comic Corner, kebetulan sepi jadi agak gak risih bawa Arraf bisi berisik. Zoe gak berubah, suasananya tetap hangat dan homy, harga bacanya juga masih murah. Adaaa kali udah 2th atau lebih gak pernah kesana-sana lagi sejak nikah trus punya bayi. Di situ bentar aja sih, cuma mengingat-ingat tempat janjian, venue favorit jaman pacaran dulu, kalo gak punya duit dan gak tau mau kemana ya mentok di sini berjam-jam, baca komik ato majalah bertumpuk-tumpuk sambil chit-chat hehe. Dan kali kemarin, bapake sama anake sibuk liat-liat majalah mobil sambil berisik niruin bunyi truk, sementara emake makan indomie rebus sambil baca Cosmopolitan. Iyes, Cosmo!!! hahaha.

Selain ke Lavie, seperti biasa babyshop fave saya itu Baby Hyperstore yang di BTC. Harga baju emang sebelas-dua belas lah sama Lavie, makanya gak jadi beli tapi soal perlengkapan jauuh lebih murah dan bagus-bagus, apalagi merek Carter di sini aga banyak koleksinya. Beli satu selimut flanel, perlak kecil-besar, sleeping bag, kaos kaki BabyGap, trus training pants, jaket sama pajama GAP Thomas buat Arraf. Selain ke sini niatnya mau mampir juga ke Yolie, soalnya suka banyak baju obralan di bawah 10rb lumayan buat sehari-hari eh tapi masih tutup sampe minggu.

Pulang dari BTC, mau ke Warung Pasta tapi bosen akhirnya belok ke Nasi Bancakan. Ngerasa jam 8 malem masih cukup sore buat muter-muter, mampir lagi ke Trans Studio Mall, nggak ke Trans Studionya sih, cuma ke mallnya doang. Wihiii, takjub ada mall segede gini di Bandung :p

Hari sabtu terakhir di Bandung jadwal cukup padat, pagi-paginya packing segala rupa masuk-masukin ke kardus, bungkus stroller, kumpulin botol-botol asip, trus kirim pake ekspedisi KA di Stasiun Bandung. Hari itu juga terpaksa harus ke TSM lagi ambil belanjaan yang ketinggalan trus gak sengaja nyantol di Shoeline (belanja kalo gak diniatin pasti suka ada dapet aja deh barangnya) habis tu ke Mandiri dulu buat urus token yang keblokir sama Arraf dipake telepon2an. Trus makan bakso belakang BIP, trus ke PVJ mal favoritkuuuu, capek juga ya ngelilingin PVJ sekarang, banyak belokan-belokan trus di situ ngetem cukup lama di Kidz Station karena Arraf sibuk geratakin aneka mainan Thomas yang dipajang.  

Dari PVJ lanjut ketemuan sama temen-temen kuliah di Et Cetera, trus belanja, trus nyampe rumah jam 11 malem itu juga udah di smsin nyokap jangan pulang malem-malem karena harus siap-siap besoknya mau pulang. Aacck, betapa waktu itu singkat ya, kirain 10 hari di sini bakal sempet kemana-mana, ternyata enggak juga. Termasuk gagal ke Jakarta karena kalo udah sabtu nyerah deh sama arus balik.

Minggunya sengaja di rumah aja, siap-siap pulang. Udah ngantongin tiket pesawat yang dihunting hari Jumatnya, naek Lion Air BDO-SUB lumayan lagi murah, walopun tetep beda 400rb-an dibanding pulang naik kereta. Kenapa gak pesen tiket kereta pulang dari jauh hari karena kabarnya si ayah ada kerjaan di Bandung tanggal 27 eh ternyata gak jadi, heuh ya udahlah itung-itung biar gak cape juga nanti nyampe rumahnya.

Sebelum pulang saya sempetin lagi kontrol ke bidan, sekalian mau minta surat keterangan untuk naik pesawat. Ih bidannya gak mau dong diminta ngecilin umur kehamilan, ya piyee bisa ditolak kalo ketauan naik pesawat umur 35w :( Apalagi setelah baca2 di internet, suka ada kejadian yang gak masuk akal dari pihak maskapai buat nolak bumil terbang dengan berbagai alasan padahal kehamilannya sehat-sehat aja. Ngotot-ngototan sama bidan tetep gak mau akhirnya ngantongin surat dengan umur actual aja deh, berharap lagi musim mudik gini maskapai agak longgar lah, kan kalo bumil-bumil yang cutinya mepet juga suka baru pada pulang kampung di umur 36w, mau gak mau harus pulang kan gak mungkin ditahan-tahan.

Di Husein, demi gak mau ambil risiko ditolak terbang, pas mau masuk ke ruang tunggu saya gendong Arraf pake Boba dengan maksud nyembunyiin perut besar. Yaaa berat sih, berat bangeeett...tapi ya udahlah, sebentar aja cuma sampe take off kok. Sebenernya sih dulu waktu hamil 25w naik pesawat, sama Lion malah gak ditanya surat apa-apa, dibiarin aja mungkin masih disangka buncit kali ya? tapi kalo sekarang kayanya gak mungkin..ya triknya begini deh.
keliatan hamil 36w gaakk...??
Pas duduk di pesawat Arraf maunya dipangku ayah, jadi perut cuma disembunyikan di balik Boba. Ya Alhamdulillah gak dicurigai dan lebih Alhamdulillah lagi perjalanan 1 jam lancar gak kenapa-kenapa, dede bayi juga relatif stabil gak kenceng atau melemas. Kalo pas turun sih melenggang aja perut kemana-mana, udah landing ini.

Eh iya, sengaja niat mampir dulu ke nursing room fave di terminal kedatangan bandara Juanda, soalnya seneng deh sama tempat ini. Sebaliknya, terminal keberangkatan nursing roomnya cuma bilik kain doang, isinya kasur, wastafel dan satu kursi kondangan. Huk, miris. Demikian snapshotnya :



Surprisingly Sby-Mlg cuma ditempuh satu jam aja, karena ternyata sekarang gak lewat Porong lagi. Hihuuu, cepet nyampe rumah, cepet bisa rebahan. Sekiaaan cerita mudiknyaahh, taun depan gak tau deh mudik lagi apa enggak soalnya bokap bilang udah ga usah kemana-mana selama 2th ini, kasian anak-anak. Yaaa, asal yang di Bandung mau kesini aja sih gapapa...tapi aku pasti kangen Bandung sangat T__T

Aug 25, 2012

Bakso "Mantep" Solo belakang BIP - Bandung

Jadi ceritanya gue pertama kali nyobain bakso yang melegenda ini baru sekarang, iya..sekarang pas udah jadi perantau (hell, kemana aja selama puluhan taun ini, neng?). Dengernya sih udah lama banget, tapi bingung lokasinya di mana kan di belakang BIP sendiri banyak tuh warung-warung makan, gerobak, tenda gitu dan banyak pula beberapa yang jual bakso.

Sampe akhirnya datang gosip gak sedap, dipasang police line, trus diklarifikasi dan dinyatakan bersih dari segala tuduhan gosip, gue masih belum nyobain juga. Malah makin penasaran. Akhirnya kemarin pas kebayang-bayang pengen makan baso enak, gue sama suami mampir ke situ..sekarang kebayang lah tinggal nebak mana tukang bakso yang paling rame, kira-kira itulah. Ternyata bener. Lokasi tepatnya itu tepat di entry belakang BIP, jadi bukan belakangnya Hyatt atau belakangnya McD, juga bukan sejajaran sama BIP tapi sejajaran sama Santika. Ada di antara tempat parkiran motor yang padet, paling pojok, mepet ke pager kompleks tentara.

Seriusan lupa mau moto tempatnya, jadi gue ambil dari web lain yaa..
Namanya mie bakso "Mantep" Solo.


Tempatnya sih gak tertata rapi, yah sebagaimana warung gerobak kaki lima lah. Saking ramenya kita mikir kalo cuma mesen trus nunggu pasti si mang-nya lupa, orang masih banyak banget yang duluan belum dilayanin. Jadi si ayah langsung datengin gerobaknya, mesen seolah-olah kita udah nunggu daritadi, trus ditongkrongin deh..hasilnya baso kita lebih cepat datang dibawa sendiri daripada couple yang duduk duluan di sebelah hehe.

Sengaja sih mesennya gak pake mie/bihun, biar cepet. Nah, kalo semangkok basonya gak lupa gue foto.


Ini baksonya kayanya bikin sendiri, ga tau ya, kerasa aja bedanya antara bakso pabrikan sama baso home made. Isi baso gedenya ya jangan ngarep cincangan daging yang melimpah ruah lah wong ukurannya juga cuma segitu, tapi lumayan ada juga isinya, kan ada daging tetelan. Sambelnya enak, pedes. Katanya sih bakalan enak juga kalo makannya pake sukro (kacang atom), makanya di sini kacang atom laku juga padahal di tempat bakso lain belum tentu kan.

Satu porsi bakso dihargai 12rb. Rasanya enak, gak luar biasa tapi lebih enak daripada bakso-bakso gerobak, cuma kurang banyak aja kayanya :D

Nasi Bancakan vs Et Cetera

Nasi Bancakan 

I used to love this warung makan, sambil lesehan beralas tikar, makan di piring kaleng dengan menu sunda macam nasi liwet, peda bakar, tumis kiciwis, sambel tarasi, sayur asem, balakutak jeung sajabana.

Minumnya di gelas kaleng, teh hangat sepuasnya ambil. Dessertnya es goyobod kalapa muda. Cemilan khas lain ada kue balok atau pernah juga nemu kue ape. All cost no more than 50rb, buat dua porsi min nasi + lauk 3 macem + dessert + cemilan. Okelaah, pasti lebih mahal daripada warung sunda biasa atau makan di rumah dengan menu sama, buat sekali-kali aja kalo pengen makan dengan suasana lain tapi males berwestern-western.

Mudik kemarin gue sempetin makan di sini, seperti biasa gue misahin nasi buat Arraf ke piring terpisah biar dia bisa makan sendiri, kalo lauknya bisa ngikut dari gue atau ayah yang gak pedes atau kita pesen ikan goreng buat Arraf doang. Jadi, saat itu menu gue adalah : nasi liwet, tumis kiciwis, tumis suung, cumi bumbu 3 biji. Menu ayah : nasi liwet, pindang tongkol, soun cabe. Plus tambahan menu peda bakar + gurame goreng kecil.

Tebak berapa semuanya? Rp 90.000,- sajaaahh *maap ga ada skrinsyut, lupa naro bon nya dimana*

Sajaah? Mahaaall..!!! Ya whateverlah yang biasa makan seharga segitu anggap biasa, tapi buat gue, dengan menu masakan rumahan simpel seperti ini, yang manapun kita ambilnya gak gila-gilaan paling sesendok2, nasipun gak mentung, paling cuma setengah piring, plus nasi yang cuma 'dipisah' piring doang buat Arraf (yang mana isinya paling 3 sendok makan) dihitung jadi 3 porsi nasi (@4000).

Harga cumi @7000, gue ambil tiga
Harga peda @9000/ekor
Harga gurame kecil @35.000

Seketika itu juga mood makan gue langsung ilang. Kebayang gak kita makan sambil manyun, tambah lagi bayangan kalo Arraf mogok makan ah sudahlah gurame tsb terbeli dengan sia-sia. Ya kebukti, Arraf cuma habis setengahnya gurame, peda juga setengah (ya kan asin, makan berdua juga dikit-dikit). Trus sisanya kita bungkus aja daripada mubazir.

Mau protes kok mahal ke siapa, paling juga dibilangnya "suruh siapa ke sini, kalo gak mampu bayar ya ga usah makan di sini.." Masalahnya gak cuma gue yang gondok, tapi saung sebelah juga ibu-ibunya komentar "naha mahal nya.." Trus gue curhat ke temen gue wartawan detik Bandung, dan benarlah kata dia juga NB ini udah makin mahal, karena udah makin terkenal. Serius deh, kayanya dulu gak semahal ini..atau, mmm, gue yang jadi medit sekarang? ahahaha.  

And guess what? keresek berisi ikan itu malemnya ketinggalan di Payless Shoe Store TSM, barengan keresek barang-barang bayi. Gagal dilanjut makan di rumah. Ngok!

Et Cetera Steak, Resto and Cafe

Janjian sama beberapa temen semasa kuliah buat halal bi halal di sini, asalnya mau di Karnivor yang di jl. Riau tapi katanya disitu gak baby-friendly jadilah janjiannya di Et Cetera ini, lokasinya di jl Trunojoyo 70, sebrangan sama Cafe Nyonya Rumah.

Sungguh kangeeennn sama temen-temen semuanya, bisa ngumpulin 9 orang hari gini udah seneng banget karena biasanya makin tua kita makin banyak urusan jadi susah komit :p Ada yang lagi mudik dari Medan, ada yang sengaja dateng dari Jakarta dan Purwakarta, ada yang memang orang Bandung, ada juga yang lagi mudik sekalian nunggu melahirkan di sini. Hiiii, seneng bangeeettt...  



Kalo dari segi tempat dan suasana, Et Cetera ini enak buat kongkow lama gak crowded dengan lampu kuning temaram yang hangat. Beberapa menu minuman cukup lumayan porsinya gak pelit, walau fusionnya aneh-aneh. Segi porsi makanan juga sih lumayan, gak terlalu sedikit juga gak melimpah.

Beef Schnitzel punya ayah porsinya besar, dengan saladnya juga cukup tapi rasa masih lebih enakan di Suis Butcher, dengan harga yang kurleb sama. Sedangkan Fisto Misto punya gue yang isinya chicken drumstick 2 biji, risoles, smoked beef lumpia dan sate brokoli + saus yang dibandrol harga 20.900 dari segi rasa oke, tapi yaa jangan ngarep kenyang lah ya.

Lamb chop nya cukup banyak, well done, tapi mmm dagingnya agak kurang empuk (apakah ini masih bisa disebut well done?), jadi ya masih agak alot aja sih walopun bumbunya udah cukup meresap. Lebanese Salad sepiring besar oke, beef lumpianya enggak banget deh...karena penampakannya lebih menyerupai stik astor isi corned (sebelah mana lumpianya sih?) ya walaupun enak sih karena saosnya menurut gue yang juara.

Over all, gue masih lebih cinta Hummingbird Eatery.

My meal costs untuk seporsi beef schnitzel + lime squash gelas besar dan fisto misto + lemon tea gelas besar jatuh di harga 80rb sekian. Belum sama tax dan service tax sekitar 15%. Ha! Bandingkan dengan NB di atas, lebih pantes mana? Kalo standar cafe steak, resto di Bandung kan memang ketebak lah semua hampir di atas 25rb karena kita ngebeli servis, ngebeli suasana jadi kita bisa ngira-ngira bakal habis berapa, tapi kalo kaya NB ya plis deh, kalo ternyata duit gue ga nyampe cepe kesitu mau apa? *masih edisi medit ga ridho*

Aug 24, 2012

Trans Studio Mall

Kalo liat di statistik foursquare saya, udah setahun lebih gak mampir ke sini dari terakhir kali namanya Bandung SuperMall, hotel masih dibangun, dan Trans Studio belum ada.

Kayanya semenjak pool Primajasa bandara pindah tempat deh, gak pernah kesini-sini lagi. Heran deh kok dipindah, padahal poolnya strategis, lebih gampang nyambung transport lainnya dibanding di Batununggal sana. Lagian kan untung juga kalo ada wisatawan dari bandara mau ke Trans Studio tinggal naik Primajasa sekali, naikin tarif juga pasti masih laku. Ternyata sekarang ada Cipaganti ya di situ, ketebak..sikut-sikutan provider transport kayanya nih.

Kita cuma main ke mall nya doang, gak ke Trans Studionya. Ya mau apalah toddler belum 2th dengan ibu hamil ke situ, paling cengo nontonin ayah doang naik wahana-wahana. Lumayan lah ini juga kalo duduk-duduk di luar deket parkir bisa nonton yang jejeritan naik roller coaster hehe.

BSM udah berubah totaaaalll....udah sama kaya mal-mal Jakarta, dengan adanya butik-butik mahal, tarif parkir mahal, dan interior yang mewah dan gemerlap. Capek juga ngelilingin ini mal yah.



Yang paling beda juga sih foodcourtnya, aacck, totally strange! Yaak call me udik, emang udah lama banget gak kesini dan baru tau kalo udah gini. Jadi, sistemnya di situ sekarang pake kartu Mega Cash, yang dijadikan alat pembayaran di setiap tenant yang mana sebelumya kartu tsb harus kita isi saldo dulu terserah berapa asal kelipatan 10.000. Jadi kalo sekiranya mau makan di Pizza Hut berlima, yah ngisi 300.000 gitu jangan ngisi cuma 20.000. Biaya pembuatan kartunya sendiri kena charge 10rb. Gak perlu takut kelebihan ngisi, karena tiap kali kita selesai makan di situ boleh ambil sisa saldo alias kembaliannya yang gak kepake, kalo mau dibiarin juga gapapa buat dipake lagi entar kan kartunya jadi milik kita.

" Mega Cash adalah uang tunai elektronik yang penggunaannya diatur menurut syarat dan ketentuan yang dikeluarkan oleh penerbit kartu. Dengan menggunakan Mega Cash ini, pemegang kartu dianggap setju dengan syarat dan ketentuan yang berlaku " -- Catatan yang tertera di belakang kartu      

Kemarin karena saya cuma pengen beli es teller 77 dan beli juice buat Arraf, cuma isi 30rb aja, masih ada sisa 2rb ya ambil dong lumayan buat parkir *medit* lagipula kapan kesininya lagi juga.

Mirip sama Urban Kitchen yang di Senayan City ya? iya..betul, begitulah kurang lebih.

Aug 22, 2012

Ramadhan dan Lebaran 1433

Sesibuk apa saya sampe minim ngeblog selama bulan puasa, ngantuk? males? tak tahu apa yang harus diketik? ah, masalah utama sih kecepatan ingatan masih jauh lebih baik lah daripada kecepatan modem pake paket Simpati Internetan Sahur.

Padahal siang-siang di bulan puasa sering nganggur, cuma perlu masak buat Arraf, baru masak lagi nanti jam 4 sore. Tapi karena modem cuma berlaku buat jam 12 malem sampe jam 6 pagi, yaaa banyak kepotong lah sama jam tidur, jam masak, jam nonton PPT dan jam ngantuk sehabis subuh.

Tahun ketiga menikah, ini bulan puasa pertama kita sekeluarga, di rumah sendiri juga. Ya senenglaah, walo
sejujurnya saya grogi abis takut mati gaya masak menu apa buat sahur-buka selama 30 hari. Kumpulin resep iya, tapi susun-susun menu enggak, karena ga yakin bisa konsisten tergantung ada bahan apa di tukang sayur dan yang paling utama tergantung mood si koki masak yaa..entah trimester ketiga ini malah jadi males ke dapur, banyak enegnya.

Eh tapi syukurlah, 30 hari kerasa cepet banget berlalu, dan dilancarkan semuanya. We're not morning people, jadi alarm harus diset jam 2 subuh dari tiga biji hape, soalnya tau banget pasti bakalan baru bangkit sejam setelah alarm nyala, setelah itu mau gak mau harus bangun karena gak bisa ngarep makanan udah tersaji hangat sendiri di meja makan juga kita usahain jangan sampe gak sahur, demi kesehatan dan produktivitas seharian, eaah.

Saya emang gak bikin porsi besar makan buka-sahur dalam satu kali masak, selain ayah kurang suka makanan jadi yang dihangatkan dengan jarak waktu lama, emang udah kebiasaan kita masak ngedadak porsi secukupnya, langsung habis, gak ada yang disimpen-simpen. Kecuali nasi yah, demi menghemat listrik cuma sekali nanak pas buka buat sekalian sahur. Jadi biasanya malem sebelum tidur nyiap-nyiapin bahan, motong-motongin sayur atau ngungkep ikan/ayam, subuhnya tinggal goreng atau cemplung-cemplung yang bisa dilakukan siapa aja, gak harus saya.

Iya, gak selalu saya yang bangun buat nyiapin sahur *ngaku*, kadang udah terlalu ngantuk dan males bangun, jadi begitu jam 3 gak ada tanda-tanda saya mau bangkit, ya ayah sendiri yang ke dapur, masak, baru bangunin saya tinggal makan. Tapi gak sering-sering gitu kok, banyakan kita bangun sama-sama, sibuk sama-sama di dapur.. ;D    

Semales-malesnya sahur, telur goreng lah andalan utama. Dadar atau ceplok, tambah indomie atau cukup dengan cengek udah nikmat kok :))

Pokoknya, bahan makanan yang mesti ada di kulkas selama puasa itu : telur, sarden, mie instan dan tempe-tahu.

Kalo buat buka, malah relatif lebih gampang karena kalo males masak tinggal buka di luar (dan ini cukup sering dilakukan sebulan kemarin, tiap minggu pasti ada buka puasa di luar) baik karena lagi di luar rumah atau emang sengaja keluar + undangan-undangan bukber dari kantor ayah. Sebaliknya kan kalo sahur planningnya harus udah siap dari malem dan udah pasti dilakukan di rumah.

Yah, begitulah kegiatan ramadhan saya sekeluarga (kok kegiatannya cuma makan doang ya?) hehe lain-lainnya pasti sama lah dimana-mana, sayang belum bisa gabung tarawihan di masjid sini, kalo mau kan harus gantian, saya atau ayah yang ke mesjid, rempong kalo dua-duanya trus bawa Arraf, takut kabur-kaburan. Tapi berhubung ayah juga sering lembur pas puasa ini (ngejar proyek sebelum libur lebaran), kita seringnya tarawihan di rumah aja.

Oh iya, puasa selama hamil dan menyusui juga Alhamdulillah dilancarkan, gak nyangka..gak lemes-lemes amat seperti yang dibayangkan kok, padahal urusan makan saya gak gragas juga, porsi biasa aja malah lebih kerasa laper waktu menyusui doang tahun lalu. Siang-siang Arraf masih bisa dikendalikan nenen nya, paling pagi pas bangun dan mau bobo siang. Pernah sih beberapa hari belum jam 12 udah nen sampe tiga kali, keliyengan dikit tapi biasanya godaan terjadi di jam-jam akhir setelah ashar. Nah loh, nanggung bener kan..rukhshah sih, tapi kalo tinggal 2 jam lagi, aih sayang banget. Semoga pahalanya nambah gede bisa tahan di jam-jam tsb, hehe.

Totalnya saya 11 hari gak puasa, banyaknya bukan karena gak kuat tapi milih untuk tidak puasa dari paginya karena telat sahur, habis mimisan hari sebelumnya, atau dalam perjalanan seperti mudik.

Tanggal 16 Agustus, kita mudik ke Bandung. Hihiii, untuk pertama kalinya jadi pemudik euy!

Lebaraaaan 

Sayang bangeett, kita kelewat sholat Ied jadi cuma kebagian ceramahnya aja. Padahal pengen banget ajak Arraf ikutan sholat, pengen tau udah umur segini dia masih kesana-kemari gak kalo ditinggal sholat. Gegaranya lupa kalo di komplek rumah saya, sholat Iednya jam setengah 7 karena banyak warga pendatang yang harus mudik setelahnya. Padahal di tempat-tempat lain, termasuk di Istiqlal aja mulainya baru setengah 8. Huhuhu, hiruk pikuk ngantuk, kamar mandi satu, Arraf susah bangun dsb bikin kita telat deh. Tapi Alhamdulillah masih kebagian ceramah dan doa, pas doa juga Arraf mau diem, ikutan buka tangan dan bilang "amiiinn".

Hari pertama lebaran, seperti biasalah keliling tetangga, salaman sekeluarga, ngobrol-ngobrol keluarga sambil
makan-makan. Menjelang sore, sowan ke mertua dan keluarga suami, trus sodara nyokap. Hari kedua lebarannya baru deh, mudik ke keluarga bokap..perjalanan darat Bandung - Kadipaten sekitar 4 jam udah plus macet. Agak kecewa sih sebenernya karena dulu janjinya nyokap-bokap adalah kita lebaran di Bandung aja, gak ke luar kota karena saya udah hamil tua. Mana pas mudik ini Arraf batpil jadi maunya attach sama ayah-ibunya aja, gak mau sama abah ato eyang. Ahh janji tinggalah janji, karena bokap manyun kalo gak ketemu emaknya...jadilah kita ikut mudik ke rumah nenek seperti biasa, sebelumnya saya cek bebi cek dulu ke bidan deket rumah, aman gak nempuh perjalanan darat bolak-balik dengan planning nanti pulang ke malang juga jalan darat lagi. Alhamdulillah kata bidan aman, janin udah di bawah tapi belum masuk jalan lahir, BB emak juga sudah 50kg sedangkan bayi sekitar 2.6kg. Hwew.

Besoknya kita udah di rumah lagi. Hari Rabu, ketemuan sama keluarga nyokap di Wisata Kuda Pakuhaji, dari keluarga nyokap ini banyak anak-anak jadi semua main, tempatnya cukup seru dan murah meriah. Tapi bok, pulangnya riweuh pisan turun dari Lembang macet beraaatt sampe perempatan cihampelas..di sananya cuma setengah hari, tapi nyampe rumah pada tepar.

Besok-besoknya udah bisa me-time bertiga ajaaa, Alhamdulillah...


Sekian rangkaian cerita puasa dan lebaran tahun ini, insya Allah bisa ketemu Ramadhan berikutnya dengan cerita yang baru, sudah berempat :)

Aug 14, 2012

33w5d dan..berhasil 4D

It's printed at 33w5d. Masih loh kita penasaran dengan penampakan USG 4d, soalnya kan waktu Arraf gagal karena dia malu-malu nampakin mukanya, ya dihalangin kaki lah, tangannya nutupin muka lah, apa deh yang bikin ayah-ibunya penasaran, paling cuma nampakin satu sisi mukanya doang habis itu malu-malu lagi.

Gak jauh-jauh, kelakuan adeknya sama aja ternyata. Berjam-jam nungguin posisi yang bagus, ini anak bobo sebobo-bobonya sambil miring dengan tangan nutupin muka. Perut udah digoyang-goyang sedemikian rupa, bolak-balik miring kiri-kanan, udah sampe pegel punggung eh tetep dong dia stay still bobo sambil kekepan.

Tapi beberapa scene sudah tercaptured, termasuk nyuri momen saat dia ubah posisi. Nggak cuma kelakuan, mukanya pun miriiip sama kakaknya :*


Statistik :
BPD 8.53 cm
HC 30.83 cm
AC 30.21 cm
FL 6.41 cm
EFW 2328 gr
AVE 33w5d

Eh iya, 4D di sini tebak berapa? cuma 300rb aja dong..dong... Tempatnya di RS Syaiful Anwar, rumah sakit pemerintah tempat dr Nuke praktek sebagai dokter PNS. Enaknya, 1 jam berlama-lama di USG gak pake antrian, jadi sistemnya appointment dulu sebelumnya. Total sama biaya dokter 350rb ajaaa, udah pasti diganti lah sama kantor ayah *dompet nyengir*

Aug 8, 2012

Senam hamil (lagi)

Agak kikuk emang, ketika seisi kelas adalah ibu-ibu yang baru hamil pertama sementara saya nyingkleung sendirian sebagai yang hamil kedua, bidannya aja kaget "wah, masih langsing ya bu?" atau "masih muda banget ya, anaknya mau dua". Pujian sih ya, tapi kalo dibuntutin pandangan heran dari ibu-ibu sekelas rasanya errrr...

Apalagi kalo misal gerakan senamnya masih amatiran, udah dua kali ikut kelas senam kok ya masih belum gape juga. Haiissh, ternyata ya...gerakan senam hamil, meskipun basicnya sama, tapi metodenya ternyata beda-beda, even itu di satu grup rumah sakit sekalipun. Jadi, kalo misal dulu saya hafal gerakan-gerakan di Hermina Pasteur dari A sampe Z, pas pindah tempat senam ya beda lagi susunan gerakannya.

Pertama senam di umur 30w, di Klinik Bunga Melati tempat biasa kontrol. Tertarik karena metodenya dikombinasikan dengan yogalates (yoga+pilates). Senamnya jam 8 pagi dan sekelas paling banyak cuma 10 orang, bahkan waktu bulan puasa cuma dibatasi 5 orang aja. Di sini pendaftaran pertama bayar 10 ribu, dapet baju bumil warna pink berlogo Anmum. Kalo mau deskripsiin gerakan-gerakannya jelas susah kalo pake kata-kata, tapi emang banyak gerakan semacam meditasi, olah pernafasan, menenangkan pikiran dan relaksasi otot. Diajarin juga cara ngeden secara terlentang dan miring kiri. Kelas diakhiri dengan sesi tanya jawab antara peserta dan bidan. Total durasi sekitar 1.5, dapet Yakult dan kue :D

Seumur-umur saya belum pernah beryoga, pun berpilates. Jadi bener-bener serius ngikutin gerakan yang dicontohin instrukturnya and it works. Suddenly jatuh cinta sama metode ini dan berencana nerusin senam hamilnya di sini aja sampe terakhir. Emang ya, olahraga itu harus diseriusin biar ngefek ke badan. Abis pegel-pegel itu malemnya langsung tidur nyenyak dan badan berasa ringan banget.   

Senam kedua, ambil kelas yang di Hermina Tangkubanprahu. Kenapa pindah, soalnya sabtu-minggu selama bulan puasa ini ayah lembur terus dari pagi sampe siang jadinya harus gantian jagain Arraf. Lagian Arraf bangunnya suka siang, Waktu pertama di Bunga Melati itu saya pergi pagi duluan, trus Arraf ikut ayahnya kerja ke pabrik, baru siangnya jemput emaknya. Kita mikirnya sih kalo metode yoga gitu kan suasana harus silent yah kayanya ga mungkin bawa anak kecil bisa ganggu peserta lain. Tapi ternyata mekanisme kaya gini ribet juga karena aturan di pabrik gak selalu bisa bawa anak kecil ke tempat-tempat tertentu.

Makanya, pas senam kedua saya ambil sesi jam 11 siang di Hermina supaya bisa serah terima. Dengan jadwal ini agak nyaman karena Arraf gak keburu-buru dibangunin, masih sempet mandi, makan leyeh-leyeh dulu sama ayah di rumah sebelum waktunya jemput ibu.

Senam hamil di Hermina sini juga beda sama Hermina Bandung. Kalo dulu kan ada sesi macam hypno-nya gitu, kita tiduran trus ada suara Lanny Kuswandi melancarkan kata-kata sugestif yang menghipno ke alam bawah sadar soal kehamilan, kasih sayang, pentingnya relaksasi dsb (yang mana, gue biasanya ketiduran di sesi itu, maklum perjalanan cibiru-pasteur jauh :p). Kalo di Hermina sini gak ada hipno-hipnoan, tapi tetep ada sesi relaksasi sambil tiduran itu (dan gue pun sukses masih ketiduran, apalagi bulan puasa gini).

Saya sih berharap, ilmu senam hamil ini bisa diingat dan diaplikasikan pada saat melahirkan nanti. Sejujurnya menyesal deh kenapa dulu ngedennya gak bener, jadinya kan kecapean apalagi habis full induksi yang nguras jiwa raga. Hopefully hamil kedua ini bisa lebih tenang, jadi gak perlu diepisiotomi atau dibantu vakum. Sumpeh deh jangan pernah percaya adegan-adegan melahirkan yang di tipi-tipi itu...totally mistake! gak ada tuh kejadian ngeden pake suara jerit-jerit penuh drama dsb..entah kenapa gak ada yang protes, tipi hobi sekali menampilkan drama dan penonton begitu menghayati adegan penuh drama nan lebay itu.   

Aug 3, 2012

Our Wisata Agro Wonosari on TUM

Wisata Agro Wonosari – Malang



Selain Batu, Malang juga punya objek wisata alam di wilayah utara yang terletak 6 km dari Lawang atau 80 km selatan kota Surabaya.
Lokasi wisata Agro Wonosari adalah sebuah kawasan perkebunan teh yang terletak pada ketinggian antara 950-1.250km. Di sini kita dapat melihat hamparan kebun teh berlatar belakang Gunung Arjuna, semilir angin segar pegunungan ditambah aroma khas dedaunan teh menambah suasana menyatu dengan alam. Cocok sekali untuk wisata alam bersama keluarga atau sekadar jalan-jalan di minggu pagi.
Harga tiket masuk yang dikenakan untuk masuk tempat wisata ini hanya Rp8.000,- per orang untuk hari kerja, sedangkan untuk hari Minggu/libur dikenakan tarif Rp11.000,- per orang. Kalau mau sekalian berenang di kolam air hangat, tarif kolam renang hari biasa Rp8.000,- dan tarif hari libur Rp12.000,- Cukup murah, bukan?
Karena saat itu kami pergi dadakan, hanya ingin jalan-jalan pagi,  jadi tidak bawa perlengkapan apa-apa untuk berenang. Gantinya, kami berjalan- jalan di sepanjang jalur kebun teh, lihat kebun binatang mini (minizoo), taman bunga, dan green house bunga anggrek.
Jika ingin menyusuri jalur kebun teh tapi tidak ingin capek, tersedia juga kereta untuk berkeliling. Tarifnya Rp3.000,-/orang. Pemandangan daun-daun teh di kiri-kanan sangat menyejukkan mata, ingin rasanya lompat berguling-guling di hamparan hijau kebun teh yang tampak seperti permadani itu.

Tidak ingin naik kereta, bisa juga dengan berkuda, biasanya kita akan ditawari tarif Rp20.000,- sampai Rp25.000,- per orang, tapi kalau jeli, bisa ditawar separuhnya. Sayangnya Arraf masih terlalu kecil, naik sepeda saja belum bisa, jadi kami tidak jadi mengajak dia naik kuda. Padahal sepertinya seru juga berkeliling naik kuda.
Wisata Agro Wonosari juga menyediakan berbagai paket outbound, paket kunjungan/tur dan liburan anak sekolah dengan harga paket yang tidak mahal. Paketnya sudah termasuk tur kebun, pabrik teh, minum teh, makan siang, main di playground dan petik teh sendiri untuk dibawa pulang. Selain itu, di sini juga tersedia tempat penginapan yang terdiri dari wisma-wisma dengan berbagai fasilitasnya.
Setelah puas berkeliling dan bermain, kami beristirahat sambil minum teh di Rolas Tea House. Harga secangkir teh hitam tubruk Rp3.000,- sedangkan secangkir teh putih tubruk Rp6.000,-. Jenis teh putih ini memang paling mahal, karena diproduksi dalam jumlah yang lebih sedikit dibanding jenis lain. Pada prosesnya pun, teh putih tidak mengalami oksidasi serta sewaktu belum dipetik, pucuknya dilindungi dari sinar Matahari untuk menghalangi pembentukan klorofil, tujuannya untuk menambah kadar antioksidan dibanding jenis teh lainnya. Setidaknya, begitulah pengetahuan yang saya dapat hasil mengobrol dengan sesama pecinta teh.
Tidak lupa sebelum pulang, kami sempatkan beli dua pack teh celup ‘Rolas’ aroma original dan aroma vanila untuk persediaan di rumah. Satu pack isi 25 kantung  berkisar di harga Rp3.500,- sampai Rp4.000,- saja.
Satu poin positif yang saya lihat dari tempat wisata ini adalah kebersihannya. Tidak seperti tempat wisata alam yang sering kali kurang diperhatikan kebersihannya, di sini hampir saya tidak menemukan tumpukan sampah di sudut-sudut tempat. Satu-dua sampah kecil seperti sedotan atau bungkus permen masih wajar, tapi baik di kolam ikan atau di taman bisa dibilang sangat bersih, jadi kita bisa duduk-duduk di mana saja untuk sekadar selonjoran sambil cemal-cemil.
Tidak terasa sudah tiga jam menikmati suasana alam, saatnya kembali turun ke kota untuk cari makan siang kemudian pulang.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...