Jul 31, 2012

31w5d

Yaakk, umur kehamilannya mundur lagi dari yang diperkirakan. Kalo hitungannya runut sih, harusnya minggu ini 33w, tapi ukuran janin nunjukin umur 31w5d, dengan statistik :

AC   27.7 cm
FL   58.0 mm
BPD  82.5 mm
EFW  1945 gr
AVE  31w5d

Otomatis due datenya juga mundur lagi dua hari, tapi masih di bulan September. Klo diliat-liat lagi buku kontrol, pas awal-awal tuh dokternya nulis due date sekitaran 25 Agustus, wew..itu kan saya masih mudik ke Bandung. Gegaranya, HPHT yang membingungkan itu antara November yang menstruasi biasa atau Desember yang cuma flek doang. Ternyata klo diliat dari umur janin, dari awal selalu muncul bulan September, kalopun misalnya janin saya kecil, ga mungkin jangkauannya sampe sebulanan gitu.

Enaknya punya dsog yang teliti, pas dijelasin organ-organ tubuh janin saya jadi keingetan buat nanya testisnya udah turun belum. Ternyata udah, dua-duanya. Woo, lega ga ngerasa kecolongan lagi baru ketauan setelah berbulan-bulan. Yah dulu juga bukan karena pemeriksaan yang kurang cermat sih, tapi mungkin dokternya menganggap wajar testis janin belum turun sampe lahir karena lama-lama juga bakal turun sendiri.

Mulai sekarang juga kontrolnya jadi dua minggu sekali. Hadeuh, deg-degan itu artinya due date segera dataaaang. Keluhan sih Alhamdulillah hampir ga ada, yah standar lah kaya kaki pegel-pegel, keram, low back pain itu mah udah es te de banget dialami ibu hamil manapun. Gejala susah tidur juga udah pasti, mungkin sekalian latihan ya kebangun-bangun lagi di waktu malem. Tapi gak tau deh, ngebo banget hamil sekarang cepet ngantuk kalo siang pasti tidur dengan durasi yang lama.

Keluhan alamiah lain mungkin gara-gara cuaca yang belakangan ini ekstrim banget, malem bisa sampe 15-16 dc sedangkan siang bisa nyentuh 35 dc, akibatnya hidung berasa kering banget dan pembuluh-pembuluh darahnya membesar lalu pecah. Kulit juga ngalamin sensitivitas tinggi, selain kering, gampang banget terluka. Dipake kucek cucian aja langsung lecet-lecet berdarah, kena kupasan buah darahnya langsung berceceran. Termasuk pas mimisan, udah meler kaya ingus aja gitu merah-merah.

Oh iya, Alhamdulillah juga setiap hamil dikasih kesempatan lewatin bulan Ramadhan. Dulu pas puasa itu hamil 5 bulan, lagi fit-fitnya buat beraktivitas. Sekarang sih dari 7 ke 8 bulan gak mengalami hambatan yang berarti, gerakan janin udah bisa dipantau, wajar kalo lebih sedikit berkurang pas siang hari karena ga ada asupan cairan tapi setelah makan-minum ya biasa lagi. Jadi menurut saya, kalo misal ada keluhan "kenapa ya pas puasa janinnya banyak diem, tapi kalo lagi gak puasa geraknya aktif lagi.." ya itu sih bukan keanehan tapi suatu kewajaran dan yang jelas bukan salah puasanya.

Dsog juga syukurlah support untuk puasa, asalkan manajemen asupan pas buka-sahurnya bagus. Sampe hari ke 16 ini, bolongnya baru 4 hari (baru apa udah?). Semuanya juga bukan karena batal gak kuat, tapi emang memutuskan gak puasa dari pagi. Pas suatu hari mimisan lumayan banyak, besoknya gak ambil puasa dulu demi memulihkan kondisi dam ngangetin badan. Hari lainnya karena kelewat sahur, udah deh gak berani kalo gak sahur.

BB saya bulan ini cuma 49. Naiknya kecil bener, sementara dede utun naik 700gr. Dokter bilang lagi-lagi ya wajar karena puasa, yang penting kan janinnya yang naik, kalo ibunya naik itu bonus. Lagian emang hamil kali ini jauh dari rakus kaya hamil pertama, selera dan porsi makan biasa aja gak membabi buta dan bukan tipe yang balas dendam puasa seharian trus buka edan-edanan. Cukup begah dan gampang kenyang, mungkin faktor perut juga udah gede ya.

Perkiraan sih, BB saya paling banter nyentuh maksimal 52 kaya waktu dulu. Janin juga mungkin ga akan terlalu gede tiga koma gitu ya gapapalah biar bisa masuk panggul. Klo tensi konstan dari bulan ke bulan, berkisar di 100/70 - 120/80.  

Jul 24, 2012

4 dan 7 bulan

Sejak 5 bulan tinggal di tempat baru ini, minimal sebulan sekali kebagian besek nasi kotak + kue dari tetangga yang selametan. Syukuran rumah, sunatan, lahiran, akikahan, cukur rambut bayi, ulang tahun, empat atau nujuh bulanan, kayanya separo momen-momen dalam hidup dirayakan dengan ngadain selametan, mau cuma bagi-bagi makanan atau ngadain pengajiannya sekalian.

Baru-baru ini dapet besek dari tetangga depan yang 4 bulanan. Aduh, jadi kesindir..saya 4 bulanan gak ngapa-ngapain, malah bisa dibilang baru agak sering keluar rumah. Dulu, waktu di Bandung, mertua juga ngadain 4 bulanan saya hamil Arraf, pengajian biasa, makan-makan, berdoa trus udahnya kita dibekelin sebotol air yang udah didoain yang mana air tsb masih ada aja sampe sekarang dibawa-bawa ke rumah sini, suruhnya sih diminum/dipake mandi...aduh, udah butek..udah dua taun lewat lah. 

Memang, hadits/dalam Al Qur'an dijelaskan, bahwa ruh mulai ditiupkan ke dalam janin setelah 120 hari atau 4 bulan. Maka artinya di dalam rahim mulai tumbuh kehidupan baru, cikal bakal manusia beserta takdir hidupnya. Gak ada salahnya sih didoain, doa itu kan permohonan atas keinginan kepada yang Maha Mengatur Kehidupan, jadi berdoa yang baik-baik tentunya memohon supaya si jabang bayi ini kelak diberi kehidupan yang baik-baik juga. Doa orang tua saja udah pol, apalagi ditambah doa kerabat, tetangga dan sanak saudara. Konon, semakin banyak yang mendoakan, doanya semakin didengar. Tapi, bukankah Allah itu Maha Mendengar suara sekecil apapun, satu-dua orang, doa semut, bahkan suara hati yang tidak ada bunyinya sama sekali? :)     

Sekarang, usia kehamilan saya udah 31w. Gak juga ngapa-ngapain di 7 bulan. Kepikiran juga enggak. Padahal 7 bulan ini heboh ya, dicanangkan sebagai momen boleh belanja-belaja. Padahal dari 3 bulan juga boleh loh, seadanya duitnya aja..mau ditumpuk nunggu 7 bulan juga monggo, kalo saya sih gak bisa..pasti kepake, hehe. 

Berangkat dari 'kesadaran' bahwa saya gak ngapa-ngapain di umur kehamilan 4 atau 7 bulan, sambil makan naskun 4 bulanan tetangga itu, saya sama ayah sempet diskusi. 

Saya : yah di sini asa sering banget terima nasi kotakan ya..kita sendiri belum pernah kirim-kirim
Ayah : iya, rumah juga kita gak selametan. Sekarang juga ibu 7 bulan kan ga ngapa-ngapain?  
Saya : iya, 4 bulan juga enggak 
Ayah : nanti ajalah aqiqahan dede, ambil yang wajib-wajib aja
Saya : iya


Trus karena penasaran saya googling juga, sudah benar kan tindakan kita sekarang ini, atau jangan-jangan ada rukun yang kita lupakan? Terus terang, karena keluarga saya juga gak mengenal tradisi selametan ini, jadi selama ini gak terlalu naruh concern juga sama hal-hal seperti ini.   

Dari banyaknya sumber yang dibaca, di blog Al Muslimah ini, saya dapet sumber pencerahan  

Ibnu Taimiyah rahimahullâh ketika membahas tentang perbedaan ibadah dan adat, beliau berkata: “Pada asalnya ibadah itu tidak disyari’atkan untuk mengerjakannya kecuali apa yang telah disyari’atkan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sedangkan adat itu pada asalnya tidak dilarang untuk mengerjakannya kecuali apa yang dilarang Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sebagaimana perkataan Imam Ahmad bin Hambal dan para imam yang lainnya: Asal kesesatan pada penduduk bumi sesungguhnya tumbuh dari dua perkara berikut:

Mengambil agama dari apa yang tidak disyari’atkan Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Mengharamkan apa yang tidak diharamkan Allah Subhanahu wa Ta’ala. (Lihat Iqtidha’ Shirathal Mustaqim oleh Ibnu Taimiyah, juz 2, hal. 584 bersama tahqiq)

Satu hal yang tidak boleh dilupakan oleh orang tua, bahwasanya seorang anak bisa tetap menjadi manusia yang baik selama fithrahnya terus dijaga dan dididik dengan tarbiyah islamiyah yang shahihah. Karena itu bila orang tua mendambakan agar anaknya kelak menjadi “manusia yang baik” dalam arti yang sebenarnya, maka hendaklah mereka mulai dari diri mereka sendiri, menyiapkan diri, berbekal ilmu dan amal.

Pada sumber lain, dari NU, saya nemuin ini  : 
Syiar Islam pada prinsipnya selalu menyikapi tradisi lokal masyarakatnya, yang sebagian di antaranya dipadukan menjadi bagian dari tradisi Islami. Prinsip itu didasarkan atas suatu kaidah ushulliyah, yang berbunyi; “Menjaga nilai-nilai lama yang baik, sembari mengambil nilai-nilai baru yang lebih baik.” 

Islam sendiri menganut suatu fikih yakni pengakuan terhadap hukum adat. Hukum adat yang dimaksud adalah adat jamaiyyah yakni suatu kebiasaan yang dilakukan sekelompok orang secara berulang-ulang. 

Ritual 4 bulan masa kehamilan oleh masyarakat Jawa ini, ditandai dengan upacara pemberian makan yang salah satu menunya adalah ketupat. Agaknya ritual ini pun tak hanya terjadi di Indonesia, namun juga dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Muslim di Asia Tenggara. Dalam Islam, ritual Ngapati didasarkan atas hadits yang berbunyi; “Bahwa pada masa usia 120 hari dari kehamilan atau 4 bulan, maka Allah meniupkan roh kepada janin dalam kandungan. Sementara ruh ditiupkan, pada saat itu ditentukan juga rezeki dan ajalnya.”

Tiga bulan kemudian tepatnya di usia kandungan 7 bulan juga diadakan ritual yang oleh masyarakat Jawa disebut Mitoni atau Tingkepan.  Dipilihnya bulan ke-7 masa kehamilan disebabkan karena bentuk bayi pada usia itu sudah sempurna. Bentuk upacaranya sama dengan Ngapati yakni berupa sedekahan dan penyampaian doa-doa agar bayi yang akan dilahirkan selamat dan sehat.

Jadi, adat --yang kemudian sekarang disebut selamatan-- 4 bulan atau 7 bulanan itu asal mulanya dari tradisi 
setempat (gak cuma Jawa, tapi suku Bone di Sulawesi juga ada dan pasti ada versi lokal masing-masing daerah), tujuan semulanya mengusir si jabang bayi dari gangguan roh-roh jahat dengan cara melakukan sejumlah ritual (yang berbeda-beda, tergantung adat masing-masing). Selain itu, tujuan jangka panjang dari berbagai ritual simbolis itu bermaksud pada kehidupan di kemudian hari sang anak, baik untuk jodoh, rejeki dan nasib hidup (yang mana, ketiganya ini disebut TAKDIR, dan sudah ada garisnya dari awal mula penciptaan sebuah janin). 

Belakangan, setelah islam masuk, adat dan agama mengalami akulturasi. Tradisi merayakannya tetap dijalankan, mungkin karena sudah mengakar dan rasanya gak klop kalo ada ibu hamil gak ada selametan apa-apa, sekarang isinya sudah dimodifikasi dengan syariat islam seperti berdoa, berdzikir, baca quran, bagi-bagi makanan, dsb. Ritual yang tersisa? mmm, kayanya pentransferan doa-doa pada sebuah benda itu deh, ya dalam hal ini air, yang kemudian digunakan buat mandi atau minum si bumil. Logikanya, doa bisa nyampe tanpa ada media nyata karena benda mati jika dianggap suci atau keramat, walaupun dia mengandung doa-doa jatuhnya tetep musyrik, IMO. Tentu beda ya casenya dengan Al Qur'an yang berisi kalam Allah.. *oot, talk about this later* 

Kedua sumber di atas jelas punya argumen yang berbeda, tapi basicnya sama yaitu syariat islam..tujuannya pun sama, untuk kebaikan bagi anak yang dikandung. Tapi dari keduanya, saya menyimpulkan bahwasanya wajib hukumnya meyakini bahwa janin yang dikandung itu sudah ada garis takdirnya dari awal, akan selalu dijaga dan dilindungi oleh Allah dan diciptakan dengan sesempurna mungkin oleh Sang Pemilik, dengan atau tanpa intervensi dari manusia lain di bumi. 

Ditinjau dari syariat, agama itu adalah apa kata Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya. Acara tujuh bulanan tidak ada dan tidak pernah dikenal dalam syariat Islam yang diturunkan kepada Rasul. Seandainya itu baik, tentu yang paling pertama mengerjakannya adalah para shahabat Nabi, yang mereka itu adalah orang-orang yang paling bersegera dalam kebaikan dan telah dipersaksikan kebaikan mereka oleh Allah dan Rasul-Nya. 

Saya bukan bilang bahwa ngadain acara selametan dsb tidak baik, no..please, open mind widely. Kan adat itu tidak dilarang dilakukan, sepanjang tidak melanggar syariat agama. Jika hanya ingin bagi-bagi besek ke tetangga dalam rangka bersyukur, tanpa ada pengajian monggo aja, menyenangkan tetangga tentu dapat pahala. Ditambah dengan pengajiannya boleh juga, itung-itung ngajak lingkungan berdoa bersama-sama, ya tentu isi doanya bisa doa pribadi juga sih, gak harus mengorbit pada si jabang bayi juga. Kalo cukup berdoa sendiri saja, di rumah, dengan keluarga, baik juga..karena Allah mendengar dan menghargai doa dan usaha sekecil apapun.  

Yang perlu diingat adalah bahwa tradisi selametan kehamilan itu adalah adat, bukan syariat..dan jangan dibuat menjadi syariat. Untuk itu, kalo ada tetangga yang gak ngadain ini itu gak perlu dicap gak bersyukur, pelit atau dianggap gak ngerti agama, ya mungkin alasannya memang merasa gak perlu karena tidak disyariatkan, bisa juga merasa perlu tapi gak ada biaya.   

Alhamdulillah, setelah dapet pencerahan ini, saya yakin sama tindakan yang kami ambil. Kebetulan saya sama suami memang gak fanatik dengan adat tradisi. Sungguh Islam itu agama yang sangat memudahkan.   

Trus kan ada babyshower juga ya kalo di tradisi barat gitu? googling lagi aahh...buat wawasan aja :D 

Jul 6, 2012

Hey, toddler!


Apa kabar si sulung Arraf?
Bayi 19mo ini sungguh mewarnai hari-hari gue dan Roby. Literally, bener-bener warna-warni. 
Kayanya semua variasi emosional udah pernah kita rasain sejak jadi orang tua. 

Banyak perubahan signifikan sejak gue full sama dia, terus terang, time could change a thing at least a bit. On one side, jelas dia mendadak nempel berat kaya perangko, ngekepin terus emaknya seolah-oleh takut gue tinggal-tinggal lagi. In fact, hal ini menyenangkan sekaligus jadi cobaan buat gue yang biasanya banyak waktu me-time (di kantor atau pas LDR sama dia) mendadak disandera seharian, dikintilin kemana-mana. Awalnya hampir gue gak bisa ngapa-ngapain, kerjaan rumah terbengkalai, emosi acakadut, makanya suka gak sabar nunggu jam 5 di mana gue bisa serah terima Arraf ke ayahnya sementara gue bisa lurusin pinggang.

Butuh waktu 4 bulan buat belajar me-manage kerjaan rumah, manage diri sendiri, manage emosi. Lama-lama gue stabil juga ngadepin Arraf, mulai paham dia dari A sampe Z jadi frekuensi marah-marah udah sangat berkurang drastis. Tinggal rasa bersalah gue yang nyisa, kenapa dengan 24 jam sama dia gue malah jadi labil.

Tapi Subhanallah, Allah mah ga pernah ngasih cobaan melebihi kemampuan hambaNya. Setelah mata dan otak gue mulai waras, barulah gue sadar bahwa Arraf ini jauh banget dari rewel dan bandel. Jadi segala keluhan gue cuma bersumber dari inkapabilitas gue me-manage aja, padahal anaknya penurut dan gampang sekali dikasih pengertian. 

Tiba-tiba segala sesuatunya jadi negative-less, lengketnya Arraf bikin gue merasa berharga dan dibutuhkan. Kalo tidur meluk, kalo lilir malem nyari sambil manggil-manggil, lagi nenen tiba-tiba berhenti buat cium, termasuk selalu bilang masakan gue "mmm, enak", apapun rasanya hehe. Alhamdulillah hari-hari pertama kita bertiga gak ada drama Arraf nyariin orang lain atau merasa aneh ayah-ibunya jadi ada terus setiap hari. 
Sejak hamil lagi, concern utama gue memang ke tumbuh kembangnya dia secara fisik dan mental. Mentally, jelaslah gue takut Arraf merasakan perubahan hormon gue pada sikap atau pada rasa ASI yang bikin dia gak mau nen lagi. Sayang aja gitu gue udah 24/7 sama dia eh malah gak mau nen lagi. Tapi so far udah 7 bulan dia cuek aja dengan rasa ASI yang pastinya udah ngalamin beberapa perubahan. Dia gak pernah nolak nenen meskipun gue sendiri mulai gak pede karena belakangan gue pencet-pencet udah gak keluar apa-apa lagi. Trus ya gue khawatir juga gitu dia merasa terabaikan seiring ada adiknya. Anak segede dia mana ngerti sih konsep kakak-adik, apalagi nanti liat adiknya nenen, gimana coba perasaannya sementara dia juga belum sukses weaning. 

Selama ini gue sama ayah coba ngenalin 'adik' dengan sering ngajak ngobrol soal 'dede bayi'. Pas perut gue udah mulai membesar, dia dilibatkan elus-elus perut, cium perut ibu yang ada dede bayinya, trus sering-sering diajak liat bayi secara langsung maupun di gambar. Surprisingly dia cepet membedakan bayi sama dirinya sendiri (padahal sendirinya masih bayi juga) dengan menyebut dirinya 'kakak'. Entah kapan mulai mengidentifikasi dirinya kakak, yang pasti kalo ditanya "ini siapa? (nunjuk dadanya)" jawabannya selalu "kakak". Kalo ditanya barang misal "ini popok siapa?" jawabnya "popok kakak", pokoknya setiap ditanya barang-barang kepunyaan dia selalu jawab punya kakak. Trus kalo ditunjukin video dia waktu bayi, ya bilangnya tetep itu dede, tapi kalo ditanya lagi dia siapa jawabnya tetep kakak.

Setiap ketemu bayi juga dia seneng, misal pas di mal ada yang bawa stroller dia langsung nyamperin nengok-nengok ke dalem stroller teriak 'bayi..bayi'. Kebanyakan emak mungkin rada khawatir ya karena biasanya toddler yang belum ngerti suka ngegerawus alih-alih gemes ke bayi yang lebih kecil, tapi Alhamdulillah Arraf enggak...dia cuma ngeliatin aja sambil megang pinggir stroller, nunjuk-nunjuk "bayi, bobo..grrrookk".    

Padahal kita masih terbiasa manggil dia dede, pun belum dibiasain manggil dia kakak tapi dia udah mengidentifikasi dirinya sendiri. Ya palingan kalo pas dia lagi bertingkah kaya bayi misalnya merangkak-rangkak baru kita bilang "iih, itu kan bayi...dede bayi bukan?" baru deh dia berdiri sambil ketawa malu, mungkin ngerasa juga ya kalo merangkak itu waktu bayi, sekarang udah jalan berarti bukan bayi lagi. Mungkin juga ngerasa udah sepantar sama 'kakak-kakak' temen mainnya di rumah yang pada lebih gede itu?

Gak memungkiri lah toddler menjelang 2 tahun itu lagi luar biasa 'sesuatu' banget, everymom knows. Gue juga bukan ibu malaikat kalo anak rewel senyum, tetep aja muka gue judes tapi toh tetep gue peluk juga. Somehow Arraf cepet ngerti kalo dikasih tau, bisa anteng ditinggal ini itu, kalo gue ajak sambil ngerjain kerjaan pun dia gak rewel merepotkan..bahkan akhirnya dia bisa niruin dengan benar gimana cara ngucek baju saking seringnya gue ajak nyuci haha. Awalnya memang gue larang ikut ke kamar mandi, takut masuk angin apalah, tapi daripada dia merengek-rengek penasaran di depan kamar mandi ya gue libatkan aja nyuci, habis itu sekalian mandi.

Soal nen, kayanya mulai 16-17 bulanan gitu dia gak terlalu banyak minta nen di siang hari, apalagi kalo lagi di luar bisa sampe pulang baru inget sama nen. Pernah udah 7 jam gitu dia gak nen trus gue tawarin dia gak mau, sangat tumben. Semaleman juga kadang pules tidur gak kebangun-bangun nyari nen. Gue pikir ini sinyal self-weaning, ya syukurlah jadi beban gue gak gitu berat pas waktunya nyapih dia. Tapi errr, belakangan ini lengket lagi sama nen, terutama sejak kolostrum gue keluar di 7 bulan, mungkin asinya seger lagi ya? 

Arraf baru bener-bener mau minum UHT sampe habis tanpa dilepeh juga sekitaran 15 bulanan, itupun maunya cuma ultra lo-fat plain, kalo ultra plain biru kayanya masih terlalu gurih dan asin buat dia. Baru deh jalan 18 bulan, lidahnya bisa nerima rasa yang plain biru dan sekarang udah mau ngabisin satu kotak 200ml sehari. Bangun tidur langsung buka kulkas "mau cucu...". Tapi, minum uht ini ada syaratnya; harus minum pake sedotan langsung dari kotaknya. Kalo dipindahin ke botol susu (yang mana akan jadi cara gue me-wean), yassalam...digigitin doang nipplenya -___-' 

Nah, soal weaning juga, inilah..gue masih payah dan lemah. Belum dapet cara yang paling cocok buat nyapihnya. Masih nyaman dengan cara instan menidurkan anak sambil nen, diusap-usap, dicium-cium dan gak tega kalo malem kebangun minta nen trus gue harus berpaling gitu pura-pura gak denger? huhuhu...bingung. 

Arraf juga masih suka gue gendong-gendong, walo sangat minimal frekuensinya..terlebih lagi kan gue udah jarang pergi berduaan aja, pasti pergi bertiga terus. Kalo di motor, dulu masih suka gue gendong tapi sejak sering low back pain dan perut mulai buncit, Arraf juga mulai gak nyaman sering gerak-gerak risih. Jadinya skr digendong ayahnya dengan posisi ransel, jadi dia tetep di tengah ngadep depan. Palingan dia minta digendong kalo gue lagi ngolah masakan, karena pengen liat apa yang gue kerjain atau lagi jalan-jalan keliling komplek trus cape, baru minta gendong. Selebihnya ya jarang, dia juga gak betah lama-lama gue gendong, sama-sama perut gendut sih. 

Pokoknya, secara mental, gue gak mau Arraf merasa tersisih karena ada adiknya. Ya gue kadang sedih duh gue masih belum puas sama Arraf, masih ingin mencurahkan ini itu tiba-tiba harus berbagi cinta. Tapi hey, kasih sayang itu gak ada batasnya, jangan takut gak bisa menyayangi anak kedua seperti menyayangi anak pertama, atau sebaliknya, fitrahnya orang tua udah dibekali rasa sayang yang luas buat anak-anaknya. Aamiin, insya Allah. 

Secara perkembangan fisik, kadang gue frustrasi juga sama seretnya BB Arraf sejak lewat setahun. Muteeerr aja di angka 9, gak pernah nembus 10 sekaliii aja. Malahan kalo beda timbangan, beda juga jangkauan angkanya, buat menghibur hati ya gue ambil angka paling tinggi aja dengan asumsi masa siih gak ada perubahan dari bulan ke bulan. 

Soal selera makan sih ya namanya juga anak kecil, kadang makan banyak banget, kadang gak mau sama sekali, kadang cuma mau ngemil atau buah aja. Gak bisa dipukul rata kalo ada yang nanya "Arraf makannya banyak?" pasti jawabannya ya relatif, tergantung makan sama apa atau moodnya lagi gimana, gak bisa diprediksikan. Satu makanan yang dia suka hari ini, belum tentu besok-besoknya suka lagi. Lagian masa gue kasih itu-itu aja terus mumpung suka? Telur dadar, ikan sama tempe goreng emang masih juara saat ini, tapi ketika makanan tsb diolah jadi makanan lain misal telur jadi ceplok, ikan jadi abon ya beda lagi reaksinya. Segitu juga Alhamdulillah sih, minimal kalo ikan gue bisa variasi jenisnya dari ekor kuning, gurame, kembung, tongkol atau teri. Telur dadar masih bisa diakalin ditambah-tambah daging cincang, seledri, daun bawang, brokoli atau wortel parut, dibikin nasi goreng mentega bisa. Yang bingung kan tempe goreng, bentuknya harus jadi tempe, gak bisa dalam perwujudan lain lagi. 

Ngemil, kalo gue rajin, biasanya gue bikin muffin atau cookies (cat: yang super gampang-gampang aja). Arraf juga suka makanan orang gede kaya kerupuk, keripik kentang, sale pisang, cake. Tapi cemilan standar dia sih palingan buah-buahan, kismis, cornflakes, koko crunch, coklat, nyamnyam teddy, oreo (apa? jajanan warung ya? terserah deeh..) makanan yang...yah, gue gak tau deh ngaruh gak kalorinya ke BB dia. 

TB sama lingkar kepala juga ada di range normal, terakhir dua bulan lalu TB 80 BB 9.8 lingkar kepala 48. Tapi dia kayanya emang bawaan kecil, gak lebih gede dari anak seusianya. Gak tau lah kapan dia bisa ngejar range atas, ini misteri banget buat gue. Whatever called gue gak bisa ngurus anaklah, asi gue udah jelek, makan dibiarin semau-maunya apa deh itu..

Kalo kemampuan verbal, hmm..buat gue, emaknya, Arraf udah lumayan banget punya vocab kurang lebih 90an objek baik yang dia sebut jelas maupun ujungnya doang. Arraf itu, sebagaimana otak laki-laki, visual-kinestetik dulu, baru audio. Gak bisa ngajarin dia objek pake flash card, otaknya akan terbagi antara liat gambar sama niruin apa yang kita sebut. Cara belajar efektif buat dia dengan langsung lihat objeknya ada, bergerak, disentuh, baru kita bilang itu namanya apa lalu dia membeo. Lama-lama sering dilihat, disebut, dia bisa nyebut sendiri bahkan saat objek itu gak ada atau cuma kedengeran suaranya alias 'mencari'. Misal ada suara pesawat lewat, dia langsung sebut "sowat!" padahal lagi di dalem rumah atau pas mobil tetangga dipanasin langsung bilang "tah, mobing.." tanpa lihat dulu ke jendela.  

Arraf paling suka nonton Thomas n Friends. Iyeh, buruk ya membiarkan anak nonton tv? Yasudahlahya. Daripada gue membiarkan Arraf ikut-ikutan nonton Facebookers favorit ayahnya, mending gue jejelin Baby First aja deh seharian, ya maksudnya bukan seharian nonton tipi tapi tiap jamnya nonton tv pasti gue setel Baby First atau JimJam. 

Sebenernya secara esensi cerita, IMO Thomas itu gak cocok buat anak-anak soalnya suka ada sirik, mengumpat atau marah-marahan..meskipun itu natural banget ada di kehidupan anak-anak (rasa jeles, bersaing, dll) tapi menurut gue kalo tontonan ya baiknya tetep normatif dan positif aja yang diliatin. Berhubung di JimJam makenya bahasa Inggris ya gak terlalu bothers juga jadinya ke telinga Arraf, gak tau juga apa gue ntar bisa jawab kalo Arraf udah bisa nanya "Bu, kenapa Thomasnya marah-marah terus ke Hank?" Errr... 

Kemampuan sosialisasi Arraf juga gue bisa bilang bagus. Soalnya dia sama sekali gak dusun alias mengkeret kalo disuruh main keluar sama kakak-kakak. Sekalinya pintu dibuka, langsung deh kaya diabur, lari-lari nimbrung anak-anak yang lagi main bola, berebut ride on sama balita tetangga, ngejar-ngejar kucing, mau naik odong-odong dsb. Sayangnya saat ini dia toddler yang paling kecil, jadi gue masih harus ngekorin kemana-mana dia lari, sapa tau jatuh, didorong temennya atau direbut paksa mainannya. Tapi syukurlah sih anak-anak sini kayanya gak ada bakat bullying, yang sepantaran sih ya wajarlah kalo rebutan sepeda trus salah satu nangis karena gak dipinjemin misalnya. Tapi hampir semua kalo ke anak yang lebih kecil perilakunya cukup baik, ada anak TK yang gemes banget sama Arraf jadi suka diangkat-angkat, anak-anak ini ya gak peduli dianya lagi meler atau batuk, gemes maen cipok aja anak gue. Nah yang begini ini nih makanya biarpun gue gak sehigienis gimana, diusahakan kalo Arraf yang lagi sakit atau ada anak lain yang sakit gak gue lama-lama bawa keluar, bukan apa-apa, penularan penyakit sesama anak-anak kan cepet banget, yang rempong kan ortunya juga lagian gue males kalo nanti jadi biang kerok penular sakit.

Hal lain yang membuat gue bersyukur juga pola sehari-hari Arraf udah teratur. Pagi dia bangun jam 9-an, trus sarapan, main, mandi, makan, udah dipastikan 4 jam kemudian ngantuk lagi. Trus bobo siang minimal 3 jam. Bangun tidur ngemil, main, nonton, mandi sore trus makan malem. Malem ayahnya udah pulang tinggal main sampe ngantuk, biasanya ya cukup larut sekitar jam 11 baru bisa tidur lagi. Sehari-hari polanya terus aja gitu udah dua bulanan ini, beberapa bulan lalu bangunnya subuh, jadi ada 2x jadwal bobo pagi dan sore, tidur malemnya juga cepet. Yah yang mana aja yang penting udah teratur jadi tinggal kita yang menyesuaikan. 

Ahh yah, toddlerku...udahlah gue gak perlu mendeskripsikan perasaan gue sama dia. Semua ibu pasti ngerti dan merasakan juga. Keren ya, punya anak itu bisa mengubah seseorang dalam sekejap waktu :) 

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...