May 31, 2012

Suddenly Bali (Day 3-4)


Sabtu pagi pengen agak santai, kebetulan lagi ada nenek juga di rumah jadi kita jalan keluarga ke Serangan, ga jauh dari rumah. Serangan ini merupakan dermaga para nelayan juga tempat penangkaran hewan-hewan laut yang mulai punah. Liat kolam-kolam penyu dan kura-kura, Arraf seneng banget tiap megang penyu, penyunya langsung berenang cepet, kecipak-kecipak bikin pusaran air kecil. Ada banyak spesies penyu yang ditangkarkan, emang ya manusia itu suka serakah telor penyu diperjualbelikan secara ilegal padahal populasinya tinggal sedikit, kalo telornya diburu terus kapan regenerasinya. Habis dari kolam penyu terus ke aquarium isi ikan-ikan langka, liat karang yang glow in the dark, keren banget. Dari aquarium lanjut naik perahu keliling danau rencananya mau liat lumba-lumba tapi sayang hari itu ombak lagi gede jadi kita muterin danau aja dari ujung ke ujung, itu juga bocah-bocah sampe ketiduran dimabuk laut ;p Tempat ini cocok lah buat anak-anak, banyak yang bisa dilihat tapi santai.

Oke, kelemahan nginep di tempat sodara adalah kita banyak melewatkan waktu dengan leha-leha di rumah saja, kalo gini apa bedanya leha-leha di rumah sendiri ya, hihi. Kalo stay di public inn kan gak mau rugi pasti jalan-jalan terus seharian di luar, nyampe inn cuma buat bed and breakfast. Tapi gak mungkinlah kita di sini cuma numpang tidur-makan doang, kan niatnya juga emang sambil ngunjungi keluarga yang jarang-jarang ketemu, lagipula budget traveling gini ya enak-enak aja ada tempat makan-istirahat gratisan, numpang nyuci, numpang nyetrika, masak indomie sesuka hati, tidur di kasur empuk, gak dikejar-kejar "billing" kaya di public inn. Trus kan om saya ini juga merangkap breeder kelinci, jadi di rumah ada sekitar 30 kelinci keliaran (gak deng, ya dikandangin lah, cuma sekali-kali dilepas lari-lari di dalem rumah) plus beberapa ekor kucing gede berbulu tebal yang lucu. Poin plus jelas buat kita yang bawa anak kecil mah, hiburan buat dia kan sejatinya yang sederhana aja yang ketangkep sama pandangan dan fokus mereka, yang masuk ke pikiran simpel mereka. Dari satu ekor kelinci udah berarti banget buat anak seusia mereka dengan ngeliat kelinci lari, kelinci mamam, kelinci bobo, kelinci mandi, dsb. Kebetulan sepupu saya anaknya tante ini umurnya juga masih 2.5th, jadi Arraf ada temen main, nafsu makannya juga pelan-pelan pulih karena ada temen makannya meskipun masih meler dan batuk-batuk.

Sabtu sore kita jalan-jalan lagi ke Kuta menikmati sunset, main-main pasir, main ombak. Oh iya baru dapet pelajaran kalo anak mau main air pospaknya dilepas dulu biar gak berat sama air, trus wajib banget bawa baju-celana dan pospak ganti, handuk kecil sama minyak telon. Kalo misalnya lupa bawa pospak, di sepanjang jalan banyak minimarket yang jual pospak satuan, tapi ya better prepare dari awal lah.

Trus kan kita ibu-ibu suka ribet ya ke pantai bawa handbag isi perlengkapan anak, minum, hape, dompet, kamera dsb, mau gak dibawa butuh, mau dibawa riweuh, belum lagi kalo pake motor kan ga ada jalan lain selain dibawa-bawa. Kalo saya sih, bawa tas yang kecil aja yang simpel macam shopping bag trus masukin ke gendongan di belakang, gendongannya bisa nempel di ayah/ibu, pokoknya attached terus ke badan jadi gak membatasi ruang gerak. Kebetulan kalo si Boba ini kan kaya ransel, jadi tinggal masukin, kunci kenceng, gak geser-geser. Hasilnya kaya foto ini, enak kan..handsfree!

 Ya ada juga sih yang gak keberatan buat nyelendang tas, cuma saya sih males pengennya hands-free, gak modis juga bodo amat, siapa siih yang mau merhatiin gitu loh tiap orang sibuk sama kenikmatan liburannya sendiri-sendiri. Setelah main air, bilas, ganti baju, malemnya kita lanjut jalan kaki sepanjang jalan, makan malem di Kuta, foto-foto yah standar lah, pulangnya mampir-mampir ke surf shop dulu.


ini ud hamil 5 bulan, kok perutnya ga keliatan gede yah
Hari minggu, harinya pulang, jalanan Denpasar hari ini udah lumayan sepi, mungkin bis-bis pariwisata yang dari Jawa udah pada pulang dari malem, tiket pesawat juga pasti lebih mahal sore daripada pagi. Hari ini kita rencananya cuma mau beli oleh-oleh sama cium-cium pasir pantai terakhir kali sebelum pulang. Gak tau gak kepengen beli pia Legong, lagian hari itu kita lewat outletnya kok sepi-sepi aja, pintunya juga ditutup gak ada antrian apa-apa, entah udah sold out di bawah jam 12 ya gile bener. Kita nyari pai susu, tapi yang mereknya ASLI karena pertama kali saya nyoba pai susu langsung merek itu dan udah yang paling enak daripada merek-merek pai susu lainnya. Pertama kita cari di toko Bahagia jalan Veteran, ternyata stoknya lagi kosong, terus nyari ke sepanjang toko oleh-oleh di jalan Sulawesi-Kalimantan, lagi kosong juga tapi dikasih tau sama mbaknya suruh nyari ke jalan Nangka atau jalan Wahidin, ke pabriknya langsung. Dang! jalan Nangka kan deket sama rumah, gak nyampe 15 menit kesitu masuk gang-gang kecil akhirnya nyampe juga di pabriknya, wow home industry banget lah, semacam rumah dengan pekarangan luas yang dijadiin pabrik. Ada sekitar 15 pegawai hiruk pikuk bikin adonan, nyetak, manggang, sedangkan packing dilakukan oleh pegawai laki-laki. Ada puluhan fresh pai susu baru keluar dari oven, masih panas dan wangiiii semuanya lagi diangin-angin buat dipacking.
Saya cuma mau pesen 25pcs, tapi kata cici-nya (yes, yang punya cici-cici Bali) dia paling bisa nyediain 20 aja karena dia udah selesai manggang dan semua yang di sini merupakan pesenan orang (sambil lirik tumpukan keresek berkardus-kardus). Bok, itu baru masuk jam 12 siang tapi pesenan udah ratusan dan produksi selesai, mereka emang gak bikin stok lah tahannya aja cuma 3 hari di suhu ruang dan seminggu di kulkas jadi produksi pasti dibuat sesuai jumlah pesanan biar gak ada sisa yang mubazir basi. Alhamdulillah rejeki, si cici balik lagi dengan bawa 25pcs, harga per pcs nya Rp.2000 aja buat pai seenak itu.

Abis dari pai susu kita asalnya mau ke Joger, makan nasi pedes bu Andika tapi apa daya udah jam 1, rencananya jam 3 udah nyampe rumah biar bisa beberes dan ngobrol-ngobrol bentar. Arraf sejajalan teriak-teriak "ikan" mulu, liat danau bilang ikan, tiap parkir dikiranya mau liat ikan, yo wes lah siang bolong ke pantai lagi di Legian. Tuh kan, pantai juga gak seberapa rame hari ini, cuma ada festival layang-layang tambah lagi dia seneng banget karena salah satu layangan bentuknya ikan.


Get tanned in the beach, we're home. Pinginnya leyeh-leyeh dulu sebentar tapi udah gak sempet lagi, mandi, beberes, jam 5 cabut ke terminal Ubung. Cumi, kita ditinggal sama bis Al Mubarok yang udah dipesen dua hari lalu, padahal disuruhnya dateng setengah 6, ternyata bisnya udah berangkat dari jam 5 ini mah pasti kursi kita dijual ke orang untung aja belum bayar. Akhirnya ngedadak cari bis lain, dapet Gunung Harta lagi, seat strategis pula gak kaya bis sebelumnya, emang rejeki ga kemana, berangkat dari Ubung setengah 6 nyampe terminal Arjosari Malang jam 4 subuh. Arraf tidur pules dari jam 9 sampe Malang. Semua teleeerrrr.

Suddenly Bali (Day 1-2)

Long weekend Mei kemarin (yes, it was 3 weeks ago) mendadak dangdut mutusin buat road trip ke Bali. Alesannya kita terakhir ke sana setahun yang lalu dan kemungkinan besar gak bisa liburan beberapa waktu ke depan due to our tight schedule as parent of two kids, insya Allah. Kebetulan tanggal 12 Mei nya kan ultah ayah, sekalian birthday trip juga lah sekali-kali. Minggu malem mutusin, pecahin celengan, berangkat Rabu malem. Blank, tanpa persiapan dan planning apa-apa, itinerary juga gak ada, go show ajalah. Itupuuun, senin malem masih galau, soalnya udah 3 hari Arraf batpil berat + teething, panas sampe 41dc, seizure, gak mau makan dan baru ke dokter malam itu buat mastiin ga ada kemungkinan lain selain batpil biasa. Setelah positif cuma batpil disertai radang tenggorokan, ya udah liburannya tetep jadi tapi selasa malem ke bus agent udah keburu tutup, akhirnya tiket baru dibeli hari H pagi sebelum berangkat. Beberes? kebut cucian baru disetrikain rabu siang, itu juga akhirnya cuma nyetrika yang mau dipake aja, sisanya lipet-lipet masuk ransel, gosok di tempat nginep.

Namanya juga backpacking, ya harus konsisten bawanya backpack, bukan koper atau travel bag. Luggage kita cuma 2 ransel + satu kantong isi makanan. Satu ransel digendong ayah, isi baju bertiga. Satu ransel digendong saya, isi printilan keperluan darurat, gadget, pouch kosmetik obat-obatan toilettries, tissue, jaket+topi Arraf, dompet2an. Satu tips penting buat hijabers: jangan lupakan cardigan/bolero, we never know when we get very wet, mungkin perlu beli maxi dress di sana buat ganti.

Berangkat dari Malang jam 18.30 pake bus Gunung Harta, ongkos 150rb (bis ini agak mahal, pake merek lain bisa 110rb apalagi kalo ditawar), transit dulu buat makan malem somewhere di Situbondo/Banyuwangi sekitar jam 12-an, trus nyebrang selat Bali tapi gak turun dari bus. Kamis nyampe Denpasar telat abeeeys gegara machicha muchtar long wiken, harusnya jam 4 subuh tiba di terminal Ubung, ini baru jam 6 pagi nyampe, matahari udah terang. Gagal deh liat sunrise di Sanur.

Kebetulan tante saya tinggal di Denpasar, begitu nyampe Ubung langsung dijemput, sarapan pecel sayur, jalan-jalan sebentar ke pantai Matahari Terbit di daerah Sanur buat sunbathing *alaahh. Jam 11 pulang ke rumah, tidoooorrr.. How fast the time flies here, tidur, istirahat, makan tau-tau udah jam 3 aja. Gak mau rugi, buru-buru ambil motor keliling Denpasar ngapalin jalan gak ada tujuan, pokoknya jalan-jalan, kalo ada yang menarik ya mampir. Menjelang sunset melipir ke Seminyak, masih sepiiii, nunggu matahari tenggelam puas-puasin main aiiiirrr.  



Jumatnya, kita nyoba momobilan ke daerah Nusa Dua. Pede aja gak bakal nyasar soalnya penunjuk jalan di sini jelas harus kemana-kemananya gak kaya di Bandung petunjuknya ke FO laah gak membantu, hari itu macet luar biasa ya suruh siapa dateng pas long wiken ya, tapi gimana lagi dong. Tengah hari baru nyampe GWK, pas panas-panasnya. Masuk ke GWK ini kena charge 30rb/orang + 5rb mobil. Walaupun panas tapi anginnya gedeee, jadi enak aja nonton dance & barong performance di tenda sejuk, foto-foto depan patung dengan dress berkibar-kibar. Ada yang ngeh gak sih, di sana masa ketemu sama warung Es Oyen, hadeuuh..pelayannya nyapa "tetehnya mau pesen kelapa muda?" ya terang aja heran, kok di Bali ada yang manggil teteh? pas liat daftar menu ternyata ada label Es Oyen dan dia monopoli di situ, gak ada vendor jajanan lain pantes aja harganya digetok lumayan 2x lipat dari harga biasanya. Sempet kangen sama rujak manis, bakso, mie kocok ala-ala Sunda gitu (di Malang susah lagi ketemu beginian) tapi udah keburu kenyang sama satu kepala kelapa muda + es alpukat ya udahlah habis ini mo makan siang juga.

Habis makan siang main ke pantai Nusa Dua, nyari waterblow. Waterblow ini semacam deburan ombak besar yang ada di antara celah-celah tebing, sayang gak ngambil gambar di situ saking ngerinya soalnya banyak tebing dan karang. Untuk mencapai pantai Nusa Dua, harus masuk ke kompleks eksekutif Nusa Duanya dulu, baru ujungnya pantai. Nusa Dua ini emang bagus banget, tempatnya tamu-tamu negara melakukan konferensi atau pertemuan, tempat selebritis nginep, dsb pantes aja ya turis asing taunya Bali itu indah, seperti surga, lah yang diliatnya Nusa Dua doang padahal sisi-sisi Bali lainnya kan ya sama aja kaya kota-kota lain di Indonesia, semrawut. Pantai Nusa Dua pasirnya putih bener, airnya kehijauan bening kelihatan karang-karangnya, Subhanallah ya Samudera Indonesia. Biar mau turun ke air, Arraf dituntun jalan dulu di pesisir pantai yang bening, jadi dia tertarik sama 'barang-barang' yang di kakinya macam kerang atau bebatuan kecil, kalo udah tertarik baru mau duduk di dalem air, main sendiri. Arraf sempet kenalan sama toddler cewe dari Aussie, cieeee, lucu banget chubby ceriwis dan jago yaa Englesnya (reeeel, plis deeeh!!). 


Beres dari Nusa Dua lanjut menuju pantai Dreamland di Pecatu/Uluwatu, lumayan jauh juga ya jalannya dari kompleks Pecatu Resort itu masuuuk lagi baru nemu pantainya. Bahkan kemarin tuh mobil gak boleh ke pantai langsung, harus pake semacam feeder microlet dari tempat parkir di atasnya lagi. Pantainya juga kecil sih, gak segede pantai-pantai lain, letaknya di antara tebing pula, tapi pasirnya putih kecoklatan, cantik banget, cocok buat pasir hiasan gitu..trus airnya juga masih biru. Pas ke sana udah magriban gitu jadi ombaknya mulai pasang dan dingiiiin banget sumpah, gak ada yang berenang di pesisir juga gak menemukan bule topless haha. Semuanya cemen cuma berani berdiri-berdiri di pantai. Pulangnya macet naudzubillah, dari uluwatu jam 7, nyampe Denpasar setengah 10 kelamaan di jalan dengan baju basah, belum makan malem pula jadi begitu nyampe rumah udah masuk angin perut kembung.

May 9, 2012

Gulai Kambing Kairo

gulai kambing, RM Kairo - 15.000

Ini gulai kambing ala arab, menu favorit saya sama suami di RM Cairo. Nggak ngerti bumbu atau cara masaknya gimana, tapi rasanya mantep banget, kuahnya hangat ke perut, asin-gurihnya pas, no amis, no bau kambing, no alot. Dagingnya empuuuk banget, bahkan ngelotok sendiri tanpa diapa-apain. Isinya campur antara daging dan jeroan, tapi tetep banyakan dagingnya, suka dapet jackpot tulang yang masih ada sumsumnya...sluurp. 

Bumbu sambal pelengkapnya juga enak, tapi ini gulai dimakan begitu aja juga udah enak bangeettt. Jadi bumbu gulai itu paling cuma habis setengah aja bagian sambelnya doang.

Yang paling penting, porsinya banyak dengan harga cuma 15.000,-   

RM Cairo ini emang rumah makan makanan arab gitu, letaknya di Jl Piere Tendean No.1, daerah kampung arab (kalo disini namanya embong arab). Semua menunya ya menu ala arab macam marak kambing, nasi briyani, nasi kebuli, sate kambing, roti maryam, samosa, dsb..dsb. Kayanya enak-enak, tapi tiap kali kesini ya makannya ini lagi ini lagi, paling ketambahan roti maryam beli 10 lembar @3500. 

Harga makanan di sini juga gak mahal, pukul rata 10.000-30.000 lah, minumannya standar gak pernah coba yang aneh-aneh. Rumah makannya juga sederhana, kaya rumah makan padang banyak kursi-mejanya. Kalo makan deket-deket jendela, kecium aroma sate kambing yang khas, wangi banget...bayanya pake rupiah kok, gak pake dinar :D 


Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...