Apr 30, 2012

Nanas Bakar Karamel Kayu Manis


Bahan : 
1 buah nanas 
2 sdm gula pasir 
Kayu manis bubuk/2 batang kayu manis
Air 

Cara membuat : 
Potong-potong nanas sesuai selera, balur dengan garam sedikit supaya rasanya tidak terlalu asam dan memberikan sensasi asin gurih. 

Larutkan air, gula putih dan kayu manis dalam panci kecil hingga semua tercampur dan jadi karamel. 

Sajikan nanas di piring, siram dengan saus kayu manis. Taburi kayu manis bubuk untuk menambah aroma. 

Nasi Bakar Tongkol

Menghapus lara kangen nasi bakar Cimandiri, this is what i call survive :D 


Bahan nasi :
500gr beras, cuci bersih, rendam dalam air 1 jam
5 siung bawang merah
5 siung bawang putih
2 lbr daun salam
2 cm lengkuas, memarkan
2 batang serai, memarkan
2 butir cengkeh/cengkeh bubuk secukupnya
2 sdt garam
1 liter santan dari 1 butir kelapa
3 blok kaldu ayam
Daun kemangi secukupnya

Isian :
200gr ikan tongkol, cuci, suwir kasar
1 buah Cabe merah
1 buah Cabe hijau
5 buah Cabe rawit

Pelengkap :
Asin jambal roti, potong-potong kecil
Tempe
Tahu
Lalapan

Cara memasak :
1. Panaskan minyak, tumis bawang merah hingga harum, tuang santan, salam, sereh, garam, kaldu hingga mendidih. Masukkan beras, aduk hingga santan terserap habis dan beras menjadi aron. Setelah itu nasi dikukus 30 menit hingga matang.
2. Tumis bawang merah, bawang putih, cabe hijau, cabe merah, rawit, lengkuas sampai harum. Masukkan tongkol suwir, tambah garam sedikit, aduk, tuang air, masak hingga air meresap.

Cara lain (jika ingin tongkol dan nasi dicampur)
1. Tumis bawang, salam, lengkuas, sereh sampai harum.
2. Masukkan tongkol, aduk, tambah garam, tuang santan, tambah kemangi, aduk. Masak sampai nasi jadi aron.
3. Kukus nasi 30 menit hingga matang.

Sebetulnya, nasi bisa langsung dimasak pake magic jar. Cemplungin semua bahan di atas ke dalam magic jar (kecuali isian tongkol) masak seperti biasa. Entahlah kenapa saya pilih cara manual, hehe..mumpung punya waktu, pengen tau proses masak a to z nya gitu.

Selanjutnya, ambil daun pisang, sendokan campuran nasi, bungkus lalu bakar di oven 150 derajat selama 10 menit satu sisi.

Goreng bahan-bahan pelengkap satu persatu, sajikan nasi bakar, pelengkap dengan sambal, kerupuk dan lalapan. Sing ngalimed tuangna! 

18w6d Oh, boy!

Kali ini coba kontrol ke dr. Prita Muliarini, SpOG di Hermina Tangkubanprahu. Ahh, emang ya..hari sabtu gak dimana-mana antrian dokter selalu menggila, padahal dateng 1 jam sebelum praktek buat daftar, tapi dapetnya antrian nomer 39 T__T 

Banyak cerita selama sebulan terakhir ini, dimulai dari sensasi gerakan janin yang dirasa lebih cepat daripada kehamilan pertama. 16w si utun gerakannya mulai terasa jelas, dulu waktu Arraf baru 20w kerasa cenat-cenut. Terus perut yang udah membesar, mulai pake celana hamil dan paling bahagia karena teror mual udah hilang, tinggal gembulnya aja nih harus selalu sedia cemilan yang seger-seger di kulkas. Konon, kebiasaan makan ibu akan menurun pada kebiasaan bayi nantinya, terbukti waktu jamannya hamil Arraf saya gila buah begitupun Arraf sekarang gak ada buah yang dia gak suka. Sekarang hampir tiap hari saya makan sayur, mudah-mudahan  nurun juga sebaik kakaknya. 

Dokter Prita oke kok ngejelasinnya detail, ramah dan komunikatif pula padahal pasiennya banyak banget, saat itu aja udah praktek 3 jam-an tapi energinya masih oke gak keliatan capek atau bosen. Alhamdulillah dia juga pro menyusui saat hamil, ngasih tau juga ciri-cirinya kontraksi itu gimana. 

Statistik dede utun kontrol kemarin adalah : 
BPD 4.27cm 
G.A 18w6d 
EFW 383gr
AC 13.48cm

Kenapa kamu besar sekali, naakk? padahal saya makan gak banyak-banyak amat, malah suka sering telat makan keburu sibuk ini itu. Mungkin asupan kalori sekalinya makan kali ya, dan ga usah ditanya lah kalo cemilannya crackers, es krim atau kue-kue, masih bingung juga kenapa bayinya besar? well..gpp nak, yang penting sehat. 

And, the ultimate jackpot is...

Oh, boy...again?? Langsung pening kebayang ada dua anak cowok lari-larian di rumah, berantakin mainan, teriak-teriak, gak mau digendong, minta naik sepeda, mobil-mobilan, and all the mess..!! Again..? i got that one? 

Dr Prita gamblang banget jelasin bahwa kelamin dede utun insya Allah laki-laki. Kata ayah, di layar USG alat kelaminnya jelas banget keliatan, hampir gak salah lagi kita bakal punya anak cowok (lagi). 

Buyarlah bayang-bayang ngedandanin anak pake dress cantik, pinkish thingy dan dambaan baking partner di dapur. "Insya allah ibunya tetep langsing, tahun depan yang ketiga baru cewek yaa, " kata dokter. Hauhuahauauu, makasih dook..nanti aja deh kalo yang ketiga maaaaaah...nantiiii duluuuuuu aja kapan-kapan dipikirin lagi.   

Sebenernya cewek-cowok ok aja sih, gak punya harapan khusus seperti juga hamil pertama. Cuman yah gambaran idealnya kan punya anak sepasang gitu, lucu, saling melengkapi. Cuma si ayah emang udah curiga yang kedua ini cowok lagi diliat dari bentuk perut yang gak terlalu lebar dan posisi bayi cenderung di bawah.  Kalo ciri-ciri fisik lainnya sih, gak kerasa apa-apa lagi jadi saya sendiri gak bisa bedain hamil cewek atau cowok bedanya apa. 

Oke, goodnewsnya adalah saya jadi panggeulisna di rumah :) 

Apr 5, 2012

14w2d

Sejak kedatangannya terdeteksi di umur 9w, kita nunggu-nunggu lagi kapan saatnya bisa ketemu calon adik Arraf ini. Saya penasaran banget, terutama karena di kehamilan yang sekarang ini rada direpotin sama mual hebat, kadang sampe muntah yang bikin badan lemes dan mood gak karuan. Tambah lagi mualnya kalo lagi menyusui, kadang lemes sampe otot panggul ke kaki, katanya itu kontraksi..tapi gak selalu muncul tiap menyusui sih, cuma kadang-kadang aja kalo stimulasi terlalu intens.

Diperiksa sama dr. Rahajeng SpOG di RSIA Melati Husada, jl Kawi (hasil membrowsing dan wawancara mb Tifa hehe), ternyata kekhawatiran kita gak terbukti. Dede bayi tumbuh normal, umurnya udah 14w2d dengan berat 741gr. Bongsor juga sih tiga bulan udah nyaris sekilo, ini pastiiii gara-gara saya sering ngemilin sekotak walls dungdung malem-malem, sumpaah seger banget makannya apalagi yang rasa kelapa muda. Trus apa jangan-jangan karena bakso juga ya? huhu. 

Saya curhat soal mual yang merepotkan, terutama kalo lagi menyusui. Dokternya menyarankan saya berhenti menyusui dan gak rekomen NWP, jujur kecewa juga sih karena saya ngarep tadinya dokter ini mau support mengingat dia pro asi dan reputasinya juga oke banget di kota ini. Tapi dokter manapun kayanya emang udah code of conductnya untuk cari aman ya, ngobrol sama temen yang sempet kontrol ke KMC juga gak direkomendasiin sama dokternya buat NWP, bahkan itu KMC, rumah sakit yang udah teopebegete pro asinya. 

Meet again next month, babe...mungkin kita masih mau belanja rumah sakit lagi :)   

Sayur Daun Singkong


Beli mix daun singkong sama daun pepaya 2rb/3 iket niatnya mau dikukus aja jadi lalap, trus kebayang daun sebanyak itu jadi lalap buat berdua kapan habisnya. Keingetan sayur daun singkong yang di warteg sunda deket kantor (eh, kalo masakan sunda namanya bukan warteg dong ya).

Bahan : 
3 ikan daun singkong 
4bh cabe merah, cincang, haluskan 
4bh cabe rawit, cincang, haluskan 
2 ruas lengkuas 
3 batang serai
5lbr daun salam/daun jeruk
1 ons teri medan
1 kotak santan instan
Gula sedikit 
Air secukupnya

Bumbu halus :
2 siung bawang putih
2 siung bawang merah
Garam 

Cara memasak : 
Rebus daun dengan garam, peras airnya supaya tidak pahit 
Tumis cabe dan bumbu halus, tambahkan air, aduk 
Masukkan sereh, lengkuas, salam
Masukkan daun singkong dan teri 
Masukkan santan yang telah dicampur air, aduk rata 
Tambahkan garam, gula, aduk kembali hingga airnya menyerap 

Jangan lupa dicobain dulu :D

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...