Pages

Outfit of The Day

Marriage can change people's life....and outfit too.


Forget about habits and behaviour changing. Standarlah, masa uda nikah gak berubah juga..? we talk about marriage's outfit. Pasti ada satu-dua perubahan, sedikit atau banyak pada selera berpakaian, dandanan dan penampilan.

Ada yang cewenya jadi seneng dandan dengan alasan udah ibu-ibu, harus menyesuaikan sama pasangan 
(apa hubungannya yak?)
Ada yang cowonya jadi lebih rapi, katanya sekarang ada yang ngurusin, nyetrikain baju kerja tiap hari (lah emang waktu single baju kerja gak pernah disetrika?)
Ada juga yang cewenya jadi lebih berani pake baju blah-bloh, alesannya biar gampang nyusuin anak, menjaga ketertarikan suami biar matanya gak jelalatan (oh well..)
Yang cowo biasanya lebih gendut setelah merit, its a truly fact. Alasannya sih karena ada yang masakin setiap hari, makan terjamin (yakin? mending kalo istrinya bisa masak...jleb!)

Ya Alhamdulillah, banyak yang jadi lebih baik setelah menikah. Regardless alasannya karena sudah sold out (memang wkt single jualan apa?), perintah suami atau karena ketaatan semata kepada AnNur:33, ya apalah...syukur Alhamdulillah.

Then i look into my marriage life.

Masih inget, dulu dimarahin nyokap gegara piyama+bergo pas pacar ngapel. Ya piyama biasa aja loh gambar bunga-bunga pink, bukan piyama nerawang. Pikiran saya dulu kalo suka, ya harus suka semuanya lah, terima saat gue cantik, pun saat gue kusut..jadi ntar gak ngerasa ketipu gitu pas nikah. Tapi mungkin emak takutnya si pacar malah kabur ya kalo liat saya dandan ala embok-embok. Tapi dengan kekuatan cinta, saya yakin si pacar bukan tipe cowok seperti itu..eeaaaa.

Sejujurnya lingerie-lingerie seserahan dulu buat saya gak ada fungsinya. Ya oke, buat dipake malam pertama sih, tapi palingan bertahan dipake berapa lama siiik, belum sempet ngelus-ngelus bordirannya juga.

Sehari, dua hari, pulang honeymoon balik ke rumah juga udah balik lagi ke baju tidur kebesaran. Piyama atau daster bali. Adem. Lingerienya jadi pemanis lemari ajah, dilipet di tumpukan paling bawah sampe gak ketauan pernah ada lingerie disimpen di situ.

Buat nanti kapan-kapan anniversary, sebagai 'pemanas' suasana gitu? ya entar aja deh..

Tetangga sebelah, kalo pas ketemu di tukang sayur pagi-pagi, selalu pake lingerie satin gitu. Usia pernikahannya sama kaya saya, tapi belum punya anak..mungkin honeymoon terus tiap hari ya. Jempol, suaminya pasti seneng, soalnya gampang *gampang wuopooo*. Sementara saya begitu ada klakson tk sayur terbirit-birit nyambit bergo, jaket, buat nutupin kaos lahak compang-camping. Ya maklum lah ya, busui semalem suntuk bajunya ngablak-ngablak, butuh yang adem dan menyerap keringat.

Another pleasure is daster batik. Kayanya tiap daster itu ada jampi-jampinya deh yang bikin pemakainya betah luar biasa, no social status limited. Apa bedanya daster pembantu sama daster majikan? kalo udah dipake sama aja bikin keliatan kaya pembantu. Nobody cares how much the price, every daster batik looks equal. Gak heran kalo industri daster batik gak ada matinya, semua cewe cinta daster.

Nyokap itu tipe istri yang jaim banget. Gak pernah beliau keluar pake baju tidur semalem atau daster 35 ribuan, walo cuma beli galon. Di rumah juga baju rapi, lipstikan, warnain rambut, krim siang-malam, anything does to please my daddy. Dan memang bokap pengennya nyokap selalu enak dipandang, seperti yang dia titahkan juga ke saya di stasiun waktu mau pindah ke sini. "...kalo suami pulang tuh ya udah cape di kantor, di rumah jangan dikasih pemandangan istri awut-awutan sambil cemberut. Ya namanya juga laki-laki.." dan pesan bokap itu dijawab "hoeekkk" di dalem hati.

IMO, nyokap boleh loh protes ke bokap yang sehari-hari cuma singletan, celana pendek, kaos partai yang tangannya udah dibuntungin, jarang mandi pula.

Well, di luar dua contoh maintenance-wives di atas (tetangga, nyokap), kebanyakan yang kita liat cewe kalo udah nikah jadi less care soal penampilan, seolah-olah berpakaian baik dan dandan itu luxury banget, cuma  pas ada kondangan, lebaran, dsb. Yah, bisa maklum sih kalo udah nikah itu, apalagi kalo udah punya anak, waktu untuk dandan itu kepotong banyak buat urusan rumah tangga, kalo pas mau pergi misalnya alih-alih kita biasa persiapan satu jam, sekarang harus mengalokasikan waktu minimal dua jam sebelumnya kalo gak mau kebat-kebit. Belum lagi lilitan jilbab hasil nyontek tutorial hancur berantakan ditarik-tarik anak pas gendong, insiden lipstik patah, bedak pecah, it's sooooo motherhood thingy. Jadi ngerti bangetlah kalo ibu-ibu memilih untuk pake baju sepraktis mungkin, yang mungkin sebetulnya gak cocok buat dia tapi demi alasan kemudahan ini itu ya akhirnya dipake juga. Nyaman karena fungsi.

Dan saya bukan pengecualian, bisa dihitunglah berapa banyak baju di lemari yang bener-bener kepake buat pergi, apalagi pilihannya mengerucut ke baju-baju berkancing depan. Dengan lebih sering di rumah, setelan pergi yang umurnya uzur banyak yang alih fungsi jadi setelan rumah, buat agak mantesan kalo pas ke posyandu, arisan atau ke pasar. Sehari-hari emang gak jauh dari setelan celana pendek-kaos v neck, daster batik atau celana piyama, pleus rambut gelungan ke atas. However ya saya tetep ganti bajulah kalo siang ganti malem, apalagi sejak hamil-menyusui kan keringat berlebih tuh, tetep mandi 2x ganti baju 3x. Krim siang-malem kalo inget, kalo gak cukup facial wash aja pas mandi, seharian blas polosan..paling banter eyeliner saja cukup biar gak terlalu pucet ntar dikira mbaknya Arraf :p

Does my hubby complain? Unfortunately (or fortunate?), suamiku lempeng abeeesss. Entah definisi cantik atau enak dipandang menurut dia apa, dududu.

Waktu dendongan tjakep pake dress keren, pake korset, high heels, ditanya "ibu cantik gak?"
Jawabnya cantik.
Waktu bangun tidur acakadut habis begadang, muka berminyak, daster kusut, ditanya cantik apa enggak,
Jawabnya ibu cantik.

Ya iyalah ya, mana berani dia bilang jelek kalo gak mau disambit bantal.

Di mana ya itu, hadits/qur'an yang kurang lebih nyebut "...hendaklah wanita berhias untuk menyenangkan pasangannya (suami)..." Ya menurut saya, menjaga penampilan setelah menikah itu ya perlu, selain untuk menjaga harga diri pasangan juga menghargai diri sendiri, kalo ada waktu buat berpakaian rapi dan berhias kenapa enggak, dan suami juga merestui. Jadi ibu-ibu gak mesti embok-an juga kok, kalo sambil masak boleh lah, tapi Farah Quinn aja suka masak pake high heels coba, ibu-ibu kenapa gak bisaaa...?? *dilempar wedges sama ibu-ibu seRT*

Apa gak pernah dicoba berhias sedikit sapa tau suami lebih senang? pernah dong, pake lipstik dan dress open shoulder tapi trus ditanyain " udah tau gampang masuk angin, pake bajunya yang benerrr.." eeaaaa *langsung sweater-an* Sejak itu saya asumsikan dia tidak lebih senang juga kalo saya berlebayan.

Trus apakabar outfitnya suami? samapun dia pulang kantor langsung celana pendek-an sama kaos butut (yang mana adalah calon lap kompor berikutnya). Dia lebih parah lagi, satu baju bisa dipake berkali-kali, dari pagi sampe malem. Jorok to the max.

Baiti jannati, rumahku surgaku. Tempat bertaburnya cinta tanpa syarat dari orang-orang yang akan selalu menerima kita apapun kondisinya. Jadi yah apapun yang buat nyaman di rumah, pakailah..gak akan ada yang berkurang cintanya karena itu. Ya kalo emang nyaman pake kaftan mote-mote ya silakan kakaakk...

Dress like yourself. Lagipula, sebaik-baiknya pakaian istri itu adalah takwa, eeeaaaa *dadah-dadah ke Mamah Dedeh*

*notes menjelang 3rd anniv, buat pak suami yang sangat pengertian istrinya gampang masuk angin sehingga gak pernah request pake dress open shoulder :D 

3 comments:

  1. akuh sblm merit rajin dendong. udh merit tapi blm punya anak masi suka tu berias diri. bgitu punya anak, keknya mo pake bedak aja males..huhuhu... *keplak diri sendiri*

    ReplyDelete
  2. baruuu ajah kemaren sayah diceramahin emak soal beginian pleuuus berat badan... katanyah bukan karena udah bersuami+beranak trus jadi cuek ngurusin badan.... bikin pake baju apa aja ga mantes, udah mana bajunya juga kaga ada yg oke LOL

    TFS ya ceuuuu..... :)

    ReplyDelete
  3. aku cukaaaaa postingan ini, saksess bikin ketawa2 sendiri :))

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com