Pages

RSIA Melati Husada

Kalo browsing pasangan dsog dan RS bersalin di Malang, yakin deh..paling banyak muncul itu ya nama dr
Nuke dan rumah sakit ini. Beberapa kali nyoba keyword berbeda, ujung-ujungnya selalu mentok di nama itu-itu lagi trus dari beberapa ibu-ibu yang saya kenal di kota ini, hampir semuanya melahirkan disini..

Image nya minjem dari sini yaa, gak sempet foto-foto 
 Lokasi dan Suasana

Emaaang, rumah sakit ini, daya tariknya selain si ibu dokter kandungan yang oke banget, suasananya homy berat dan tarif terjangkau. Lokasinya di tengah kota, cuma beberapa meter dari Mall Olympic Garden dan stadion Gajayana, sebelah barat ada jalan Ijen yang sejuk dan berbunga.

Bangunan rumah sakitnya make bangunan lama jaman Belanda, sebagaimana kebanyakan bangunan di sekitar situ, cuma dimodif di berbagai sisi sesuai kebutuhan. Jadi eksteriornya ala londo berat tapi interiornya njawani banget. Hiasan perabotan kuningan, patung pengantin jawa, cermin berbingkai ukiran, lukisan alam, vas bunga dari kendi yang segede gaban ditaruh di meja bertaplak batik/kain, trus di mejanya ditabur bunga-bungaan asli, gak bakal nemu bunga palsu disini, semuanya fresh flower yang diganti tiap hari. Tambah lagi suka diputer backsound gamelan jawa lembut.

Nakesnya? kaya petugas hotel..serius. Gak pake baju putih-putih, apalagi yang di front desk, mereka make blazer hitam dan kemeja putih. Udah gitu ruangan-ruangannya gak bau-bau karbol ala rumah sakit.

Semasa kontrol, dr Nuke prakteknya di klinik Bunga Melati, klinik afiliasinya si Melati Husada ini, nah kalo
ada pasien bersalin, baru ke rumah sakitnya. Untuk menghibur pasien yang nunggu lama, di sini suka disediakan meja coffee break, lumayan lah sambil nunggu bisa ngabisin bergelas-gelas teh atau kopi (hah? selama itu ngantrinya?)

Waktu melahirkan kemarin saya dapet kamar Paviliun Melati, di lt 2. Jadi kalo disini nama-nama kamar pun
berbau belanda gitu, misal kamar di sebelah kolam ikan namanya kamar van der pool. Nah, sesuai namanya, kamar saya pun ya letaknya seperti paviliun alias agak terpisah dari bangunan rumah sakitnya, dengan selasar berisi kursi-meja kayu di luar kamar buat yang nengok atau nongkrong-nongkrong ngeliat jalan ke bawah sambil jemur bayi.

Kamarnya ok banget, terdiri dari dua ruangan. Ruangan depan itu ruang tamu, satu kursi panjang, tiga kursi
pendek, semua dari jati, ada lemari ukir buat pajangan plus jendela yang pake kaca-kaca apa tuh namanya yang warna-warni kaya mozaik gitu. Ruangan kamar berisi kasur jati lebar dan beberapa bufet, nakas, meja sama

cermin hias. Kalo kamar mandi, didesain lebih modern dengan dinding dan lantai keramik kontemporer trus pake kloset duduk dan sistem water heater. Yang klasik cuma cermin rias di depan wastafel aja.

Di sini juga disediain toilettries yang pake dus-dus ala hotel gitu, plus washlap dan sendalnya juga. Fave
saya di kamar ini adalah lampunya kereeeen, lampu gantung yang sinarnya kuning gitu, ada lampu tidurnya juga, aku sukaaa. Barang modern lain di kamar ini adalah tv 32 inch, ac, telepon dan kulkas yang berisi beberapa teh botol dan susu ultra.  

Bangunan untuk kamar-kamar perawatan sebenernya bangunan baru, tapi dibuat seperti bangunan lama dengan atribut perabot klasik. Seperti misalnya lukisan bunga sepatu di tembok kamar itu buatan tahun 2007, tapi dibuat klasik jadi kaya lukisan jadul gitu.


Noted, di sini gak ada lift dong! Jadi, 2 jam habis melahirkan saya langsung ditatar naik tangga. Kebayang
kalo yang sc kasian, bisa kuat gak sih langsung naik tangga gitu?

Dari segi suasana dan tempat, Melati Husada juara deh. Konsep boutique hospitalnya dapet banget. Jadi karena itu saya pilih melahirkan di sini? hehe, ya salah satunya pengen coba suasana baru, yang gak 'rumah sakit' banget gitu, nyaman juga buat yang nunggu berhubung udah niat mau boyongan sekeluarga selama di sini.        

Pelayanan

Baik untuk periksa atau bersalin, di sini gak bisa pake sistem booking/daftar. Ya bisa aja sih daftar, tapi urutannya tetep sesuai kedatangan. Kalo melahirkan sc kayanya bisa pesen kamar duluan, tapi kalo normal gak bisa, tergantung pada kamar yang available saat itu aja.

Room service setiap hari, tapi jamnya gak tentu. Awal masuk langsung dapet sekeranjang welcoming fruit
(sesisir pisang, anggur, jeruk, beberapa wafer), trus ditawarin free massage! yipee, ini fave gue juga. Jadwal makan 3x sehari (sarapan, maksi, makmal + snack sore) yang menunya enyak-enyaaakk macem soto daging, rawon, soto ayam, perkedel, ayam goreng serundeng, soto paru, aahh pokoknya paling fave deh! Buat yang nunggu juga dapet makan satu kali sehari, menunya sama enaknya, lumayan kaan....

Suster-suster maupun pelayannya cukup ramah dan helpful, suka nyapa juga. Trusnya entah karena saya lahiran pas weekend atau gimana, bagian administrasinya juga somehow gak bikin kita tertekan dengan teror "guarantee letternya sudah dikirim, pak?" atau syarat DP sekian persen pas masuk rumah sakit. Cuma sekali pas masuk ruang partus, diminta isi data dan pilihan kamar, udah itu aja. Senin pagi kita baru hub orang kantor buat kirim guarantee letter, gak lama Surat Keterangan Lahir keluar, copy bill keluar, urusan administrasi beres.

Pulangnya dioleh-olehin satu set bantal-guling bayi berbungkus batik sama susu bumil ;p

Biaya melahirkan keseluruhan standar aja, total sekitar 5.3 juta. Sewa kamar tgl 15-17, dihitung 2 hari x 450rb. Jasa dokter kandungan 1.6, sisanya biaya obat dll. Visit dokter kandungan setiap hari, pasca pulang ke rumah dapet free visit suster juga 3x buat ngecek kadar kuning, puser, kondisi fisik bayi atau ibunya ada masalah menyusui. Seger gak tuh segitu? inilah makanya gue males lahiran di Bandung, hihi.

Pelayanan Medis

Nah, SOP di Melati Husada ini memang rada membingungkan karena gak ada keberadaan dokter anak baik di ruang partus atau visit ke kamar. Awalnya saya kira karena lahiran subuh hari, kalo DSA kan memang bukan jenis dokter panggilan 24/7 kaya DSOG dan bukan jenis dokter jaga juga kaya dokter umum. Tapi besok-besoknya ditunggu kok gak ada DSA yang dateng, sampe pulang lupa juga gak nanyain padahal ditatar dulu di ruang bayi.

Karena saya mengacu pada pengalaman melahirkan sebelumnya, yang pas pulang dicek ini itu, agak bingung juga pulang-pulang gak punya data berapa nilai bilirubin dan goldar anak. Trus liat billnya juga ga ada jasa buat dokter anak dan lab, cuma ada jasa dokter umum. Ya kalo dokter umum kan memang bisa dipake buat ngetes APGAR pada nuborn, nah harusnya pas mulai IMD dan seterusnya bayi ada di bawah tanggung jawab DSA, bukan?    

Nanya2 ke temen-temen yang lahiran di MH, jawabannya juga beda-beda. Ada yang pake DSA tapi gak dicek goldar sama bilirubinnya, ada yang gak pake dsa, ada juga yang dapet dua-duanya. Pas suster visit ke rumah, baru deh ditanyain.

Ternyata, kata susternya, tes bili dan goldar itu harus dilakukan atas instruksi DSA. Kalo pasien gak dapet
DSA, berarti menurut pengamatan DSOG dan tenaga medis di ruang bayi, kondisi klinis bayi dianggap bagus
sehingga gak perlu manggil DSA. Misal, anak saya gak kuning, maka gak perlu dicek bili, lagipula peningkatan bilirubin itu baru hari ketiga, hari dimana diperbolehkan pulang jadi kalo dicek pas lahir hasilnya akan beda ketika dicek lagi beberapa hari kemudian. Atau misal, pas lahir itu si bayi ada kelainan atau nenggak ketuban sebelumnya atau lahir sc, baru deh panggil DSA. Konon ini salah satu kebijakan RS juga buat penghematan si pasien, either bayar sendiri atau pasien jaminan. Hmm, kalo kaya gini bisa dipertimbangkan sebagai RUM gak yah?

Ya memang, dede baru keliatan secara fisik 'menguning' itu pas hari ke 5, trus hari ke 7 nya dicek bilirubin
11.45 dengan goldar B. Yakin banget tingginya bili itu gara-gara goldar saya ma dede beda trus nyusunya juga gak seaktif waktu kakaknya nuborn, disuruh fototerapi sih tapi kita bandel aja dirawat di rumah via jemur dan gempur ASI.

Jadi inget dua tahun lalu, bili waktu lahir Arraf itu cuma 5, tiga hari kemudian dicek jadi 8 DSA nya udah
nyuruh disinar dengan alasan "dalam tiga hari aja naiknya segini, gimana besok-besok, bu.." ya walaupun
disuruh sinar sendiri aja di rumah tapi harusnya gak perlu kaaaann.

Selain itu, untuk sikap pro ASI nya rumah sakit ini menurut saya udah lebih baik daripada pengalaman temen-temen sekitar 1-2th lalu. Well di sini memang belum ada faskes yang berkomitmen 100% kaya di Jakarta atau Bandung yang informasi dan sosialisasinya udah menyebar rata, tapi udah ada ranting AIMI dan banyak ibu-ibu sudah melek asi pun langkah kemajuan banget. Sempet maju-mundur lahiran di sini gara-gara ini, tapi setelah didiskusikan lagi sama ayah akhirnya tetep maju dengan syarat ayah harus pro aktif dan mau cerewet demi anak sendiri.

Alhamdulillah giliran saya dapet kesempatan IMD, dan difasilitasi untuk asi eksklusif pula. Sebenernya kalo
kita mau bilang, nakes di sini nurut kok. Tapi dari hasil komunikasi sama suster disitu dan liat arsip dede
ditulis gede-gede FULL ASI, insya Alloh yah, Alloh melindungi anak saya lah..  

5 comments:

  1. baguus ih homey banget...dan biayanya itu?? ya alloh.. di tempat lahiran kita kemaren aja yg normal gak nyampe segitu yaa cyiin :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah Li, tempat kita kemarin itu memang luar biasa..dan agak lebay jg tnyt, hehehe

      Delete
  2. Melati Husada ini jadi saksi sejarah tempat putraku lahir sampai dipanggil Allah SWT di RS ini mba, hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah, semoga malaikat kecil di surga jadi tabungan doa orangtuanya ya. Salam kenal :)

      Delete
  3. aq juga rencana lahiran di MH...pengen VBAc sih....lahiran pertama aq sc yang kedua pengen normal.....mohon doanya ya bunda......

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com