Pages

35w3d

Maju-mundurlah umur si utun di dalem sini, kadang kepalanya kegedean, tapi badannya gak segede umur kepala. Padahal terakhir kontrol 3 mingguan lalu udah 33w, sekarang harusnya 36w malah masih 35w.

Masuk 9 bulan ini udah campur aduk deh rasanya, capek ngerjain semua sendirian, lelah karena gak bisa tidur enak, mau kesana-kemari berat, kadang kenceng-kenceng gak karuan, kelamaan duduk pegel tulang bokong, kelamaan berdiri kaki lemes, belum khawatir pra persalinan, ngerasa belum siap ini itu, cucian belum beres, rumah masih berantakan, dsb...aack, semoga tidak dilanjut dengan babyblues/toddlerblues.

Statistik dede utun bulan ini :
AC  31.5 cm
FL  65.9 mm
BPD 89.9 mm
EFW 2774 gr
AVE 35w3d

Due date? 5 oktober, mwahahaha mundur jauh lagiii...tapi enggak sih, yang biasanya jadi pegangan kan kalo gak EDD pas awal kehamilan, pas janin masih di bawah 20 minggu di mana ukurannya masih akurat belum banyak atribut lain-lain, dan itu...kata dokternya, sekitar akhir bulan (biasanya juga hasil USG gak pernah jauh-jauh dari tanggal segitu)

Keluhan lain adalah, batpil gue gak sembuh-sembuuuhh...dari bulan ke bulan adaaa aja urusan batuk-pilek-sesek ini mewarnai buku kesehatan. Malah sempet inhalasi minggu kemarin saking dahaknya gak keluar-keluar trus menghambat jalan nafas. Setelah dinebulizer, seseknya ilang, dahaknya keluar terus tapi udah keburu cape batuk-batuk mulu, sakit ke perut dan punggung :(

Ini beneran deh hamil kali ini santai abis, baju bayi sehari-hari belum beli dong *tepok jidat*, malah diduluin
ngumpulin perlengkapan sama jumper-jumper pergi, pikiran kalo daily wear mah gampang lah bisa beli cepet di mana aja, nitip juga bisa. Trus gak tau ya, gak terlalu kalap-obsesif gimana gitu sama barang-barang bayi, mungkin karena udah tau prioritas ya jadi liat ini ah ga bakal kepake, liat itu ah belum butuh dsb...

Clodi, perlak, alas ompol, kain bedong, popok, daster ibu, pembalut, Insya Allah semua udah cukup. Tapi semuanya, berikut baju, juga belum ada yang dicuci hihi otomatis tas siaga juga belum siap *trus mau dicuci kapan, reeell..?? getok nih!*

Sebenernya pengen nungguin rumah beres dulu direnov baru beberes total, ih lama ya..habisnya kita gak make tukang tiap hari melainkan pake tukang yang kerja di pabrik ayah, jadi ngikutin jadwal dia gak lembur baru bisa deh ngerjain rumah kita. Kenapa gak make tukang harian, soalnya kan sehari-hari di rumah cuma ada saya ma Arraf doang, risih kalo ada tukang (orang lain) di rumah...belum lagi males masaknya *eta mah alesan*. Klo sama tukang yang biasa kerja di pabrik kan udah kenal, rumah juga ga perlu ditungguin, tinggal kasih uang makan aja trus tinggal seharian juga aman. Minimal kalo ada apa-apa kita tau harus kemana carinya. Yah risikonya sih, renovasi ini biarpun kecil-kecilan tapi beresnya lama. Sekarang tinggal bongkar tembok, ngecat sama masang-masang wastafel dan saluran air aja sih..sebenernya 2-3hari juga beres, cuma kalo sabtu-minggu mereka lembur kan bayarannya gede, pasti milih di pabrik lah daripada di rumah kita, hadooohh...gemeess.    

Permasalahan lain juga ini kita masih single fighter, belum ada bala bantuan dari mana-mana. Mak mertua sudah dipastikan akan diangkut ke Jakarta sama adik ipar yang udah mau masuk kerja lagi, pembantu nyari sana-sini gak berjodoh juga, ada yang udah keburu diambil orang atau menolak digaji harian. Pusing nih nyari siapa yang bisa dititipin Arraf selama saya lahiran *pasang koyo kiri-kanan*. Maka dari itu, anakku... keluarlah jika sudah waktunya tiba dan segala sesuatunya sudah siap ya, i trust you, dear son... :*

1 comment:

 

Blog Template by BloggerCandy.com