Pages

2nd Delivery..

Ahh, akhirnya...melahirkan lagi ;D 

EDD gue itu, rata-rata berkisar di tanggal 22-29 September, malah waktu kontrol terakhir mundur jadi Oktober. Kayanya wajar aja yaa (wajar apa cuek?) kalo dua minggu sebelumnya gue masih agak santai, baru nyuciin baju, dsb. 

Di minggu-minggu melahirkan, hari minggunya gue baru borong baju bayi lengkap karena selama ini belanjanya sedikit-sedikit. Semua udah gue kumpulin di keranjang buat dicuci besok-besoknya. Seninnya gue masih jalan-jalan nganterin Tatat yang lagi ada kerjaan kantor ke Malang, makan bakso president, nongkrong di Und Cafe sampe malem. Selasa masih berenang bareng Arraf di hotel tempat Tatat nginep, trus jalan-jalan berdua dimana hari itu Arraf banyak pengen digendong. Besok-besoknya dalam sesi kejar tayang, gue nyuci dua lusin perlak trus nyetrika. Nah, pas nyetrika itu sebetulnya sesiangan nyeri perut bawah dan mulai keluar lendir-lendir, tapi yaa normal aja bukan keluar lendir pas hamil tua, masih fase persiapan.

Bahkan pas hari rabu mertua nyampe Malang, gue udah merencanakan sama ayah sabtu ini kita mau ngedate, abis gue senam hamil mau nonton ke bioskop.

Sejujurnya, meskipun ini yang kedua tapi gue masih bego aja ngenalin signs of labor. Pertama, kali ini gue 
grogi karena sering di rumah sendirian dan cuma suami yang bisa gue andelin buat apa-apa. Kedua, ada Arraf yang harus dipikirin. Ketiga, jarak dari rumah ke RS yang jauh jadi mesti mastiin kita gak bolak-balik karena kontraksi palsu, well sama sih jaraknya sama rumah gue di Bandung ke Hermina Pasteur, cuma kan kalo di sana gue udah kenal medan, tinggal telepon taksi, dijemput. Kalo di sini ya gue belum hafal transport paling mudah apa, jadi andelan gue nelepon ayah, tunggu dijemput ayah pake mobil. 

Selain itu juga, waktu Arraf gue full induksi, jadi cuma ngerasain mules alami sedikit habis itu everything 
goes by design dan sudah ditangani sama profesional dari awal. 

Jumat malem (14/9) sambil bikin nugget ayam buat stok makan Arraf, gue bolak balik ke toilet, bener-bener gak bisa nahan pipis sementara itu lendir terus keluar berwarna kecoklatan. Tapii, sekali lagi gue gak yakin itu beneran yang dimaksud flek, soalnya gak bercampur darah merah segar gitu. 

Malem jam 10an, gue ngerasa laper banget tapi males makan berat, jadi minta ayah nemenin makan pisang sama kupasin apel. Habis 3 biji pisang + 1 biji apel sebelum Arraf mulai ngek ngok dari tidurnya. Setelah kebangun itu Arraf susah lagi tidur, nangis-nangis rewel, udah habis dua botol susu masih ga mau tidur juga, maunya digendong ayah terus sampe si ayah sempet sempoyongan karena gendong sambil ngantuk. Saat itu juga gue mulai ngerasa mules, yang cukup intensif. Sempet nyusuin Arraf sebentar lalu kemudian gue lepas karena gak kuat mulesnya. 

Jam 11 pm, mulesnya mulai 15 menit sekali. Gue belum mutusin buat segera ke RS karena masih berharap ini cuma braxton hicks dan akan reda dengan gue hipno dan ganti posisi berbaring. Seriously gue belum siap dan belum kepikiran akan melahirkan saat itu, sempet sih mikir apa sambil beberes aja masuk-masukin baju ke tas tapi seiring mulesnya makin kerasa, makin gak bisa ngapa-ngapain n gak kepikiran apa-apa lagi deh gue. " nak, besok lagi ya, malem ini kita istirahat dulu yuk..kasian ayahnya capek, " itulah sugesti yang terus 
gue bilang sambil usap-usap perut pas mulesnya lagi berhenti. Beneran gue gak tega liat ayah yang tepar 
ngorok di samping Arraf yang baru bisa bobo sekitar jam 1-an. Jadi meskipun saat itu gue nahan mules sampe nungging-nungging kasur, gue gak bangunin ayah..cuma ayah suka kebangun tiap kali gue remes tangannya, trus nanya "ibu mau ke dokter sekarang, gak?" haaah, gue masih belum berani mutusin iya apa enggak sejujurnya ngerasa kayanya belum dan masih sangat sangat berharap mulesnya besok pagi lagi aja. 

Tapi akhirnya gue nyerah dan bangunin ayah buat segera panggil mobil. Gue masuk-masukin hp, dompet, charger, buku periksa ke tas tangan, sementara mak-bapak mertua di kamar sebelah nyiapin tas siaga, apa aja yang dimasukin gue tunjuk-tunjuk sembarang aja sambil mules. Yang paling penting di kepala gue cuma pembalut melahirkan, popok dede, baju dede dan baju gue. 

Sabtu (15/9) jam setengah 3-an mobil dateng, gue udah gak kuat berdiri. Masuk mobil udah gak bisa gerak lagi karena sakit gak tertahankan.  Sedih gak sempet cium pamitan sama Arraf dulu, dan itu juga yang terus kepikiran selama di jalan, pagi-pagi dia pasti nyariin gue..huhuhu. Sambil nahan sakit gue takbir sambil megangin ayah, tarik-tarik rambutnya. Ahh pokoknya saat itu gue udah pasrah, udah dalam tahap pengen ngeden, kalo harus keluar di mobil ya terserah deh. Si sopir sempet nanya "bu masih kuat gak? kalo gak ke Siti Miriam aja (RSB deket kompleks)," ya gue masih sadar punya waktu trus gue jawab "stengah jam bisa, pak"    
   
Nyampe RS jam 3 pas, rasanya udah mau keluar aja, langsung digotong ke ruang partus sambil meringis-ringis, susternya membimbing gue buat narik nafas panjang, somehow dengan banyak narik nafas itu ngebantu banget buat tetep sadarkan diri, langsung cek bukaan dan...udah bukaan 9 aja dong! panteeess, dorongan buat ngedennya itu tak tertahankan. "kok baru dateng, pak?" kata susternya, err..yah kirain gak secepet ini sus. Semua prosedur dengan cepat disiapin, termasuk nguras perut sama cukur rambut pubis. Emang enak ya pas ketuban dipecahin itu, aliran hangatnya bikin rileks dikit ke perut. 

5 menit kemudian, dr Nuke nyampe. Saat itu juga gue mulai dibimbing bidannya buat ngeden kaya mau pup, tau-tau ayah ngebisikin "kepala dedenya udah keluar, bu..ayo dikit lagi sayang.." sekali, dua kali, tiga kali 
ngeden.. 

3.10, tangisan pertama terdengar, dan gue luar biasa lega. Satu kecup dari ayah trus gue mulai jetlag, hah, udah ya? secepet ini? perasaan baru tadi gue mules-mules, sekarang udah gak kerasa apa-apa lagi selain lega. 

Kata dr Nuke robekan di perineum nya sekitar 2cm, tapi tetep gue gak mau tau berapa banyak jahitannya. Pokoknya tau beres lah. Kerasanya sih jahitan sekarang lebih smooth daripada yang pertama dan gak terlalu 
ngilu.

Sebagaimana pengalaman kita dulu, kita langsung minta IMD begitu bayi selesai diobservasi. Dede ditelungkupin di dada gue, memang gerakannya gak seagresif Arraf, dede diem aja tapi lumayan alami dia dapeting putingnya, sedangkan waktu Arraf harus diarahkan. Kita sih gak idealis juga ya, cukup 1 jam aja baru kita serahin lagi ke suster buat dibersihin dll, tentunya pake pesen : asi eksklusif ya, sus..jangan dikasih apa-apa tanpa sepengetahuan saya. Ayah sempet ngikutin ke kamar bayi, syukurlah dede langsung pup, artinya kolostrum udah masuk.

Sementara nunggu dipindah ke kamar rawat gue mulai menggigil, udah habis dua gelas teh manis trus gue pengen pipis. Kata susternya kalo kuat jalan bisa ke kamar mandi tapi kalo pusing dan gak kuat bangun nanti pake portable pispot aja. Gue cobain buat bangun dari ranjang, trus jalan ke kamar mandi eh ternyata kuat-kuat aja meskipun sambil pegangan sama ayah. Sempet takut sih di kamar mandinya keliyengan trus gak bisa duduk di toilet tapi gue coba eh lancar-lancar aja meskipun masih berlumuran darah. Keluar dari kamar mandi gue jalan sendiri balik naik ke ranjang, mertua shock "hah? udah bisa jalan?" hehehe, mungkin anestesinya masih kerja ya soalnya beneran saat itu gue gak gitu ngerasa sakit atau apa. 

Jam setengah 5 an, dapet sms dari bapak mertua yang tinggal di rumah jagain Arraf ngabarin Arraf kebangun gak lama dari kita pergi trus sampe sekarang gak mau tidur, nyariin ibu. Tuh kan, gue mulai mellow, kangen banget sama Arraf. 

Jam 6 gue nyampe kamar yang nyaman, masih menggigil, tapi baik jalan, turun naik ranjang, semuanya lancar-lancar aja sampe mak mertua gue ngilu sendiri. Gak lama kemudian, sarapan dateng, disusul suster nganterin dede bayi udah dimandiin, pake baju, pake bedong. 

Setelah memastikan dede udah rooming in dan gue cukup kuat buat gendong nyusuin, suami dan mertua gue balik ke rumah dulu buat ambil barang-barang yang gak kebawa dan jemput Arraf kemari. Sementara kita cuma berdua, gue coba susuin dede tapi mulutnya tetep mingkem. Dede bener-bener kalem (atau sementara ini masih kalem?), sepanjang pagi itu dia tiduuuur terus, gue mulai ngantuk dan cape pengen ikutan tidur tapi gak bisa tidur, terlalu excited mungkin, dan pengen cepet ketemu Arraf. 

Beberapa jam kemudian, Arraf dateng sama ayahnya, masih pake baju tidur. Langsung gue peluk, cium, nenenin sebentar trus dia liat box bayi, "dede bayi!" katanya, langsung nyamperin, ngeliatin, adenya terus-terusan dipanggil, diajak ngobrol, diketok-ketok boxnya. 

Seharian itu, kita di kamar, menikmati saat-saat pertama kita jadi berempat. Arraf masih cuek kalo adiknya 
nenen, ketawa-ketawa, elus-elus kepalanya, peluk, cium, trus bobo siang bareng. Malem pertama berbagi cinta, bayi gue pindahin ke kasur, sebelah kiri gue sementara Arraf di sebelah kanan, trus ayahnya di pinggir. 

Mungkin karena biasa bobo sambil nenen, Arraf mulai ngerasain perubahan jadi dia lumayan menampakan 
kejelesannya dengan agak sedikit rewel. Tentu yang aman itu adalah menidurkan Arraf dulu, baru ngelonin dede bayi tapi kan masalahnya pas gue nyusuin Arraf, dede nangis, atau sebaliknya. Jadilah gue sama ayah gantian megang. Gue berusaha adil, dede bayi masih banyak tidur dan nenennya sebentar-sebentar, jadi gue masih punya banyak waktu buat Arraf. Yang pasti sih, seringnya ayah yang bertugas ngalihin perhatian pas gue nyusuin dede, dan memang selama di RS Arraf lebih manja banget sama ayahnya.    

Hari kedua, dede gak pup sama sekali, padahal hari pertama itu dia udah 4x pup. Khawatir sih sama asupan 
asinya, soalnya dia banyak banget tidur sampe PD gue sering bengkak, kalo aja gak disusuin ke Arraf. Sampe malemnya dia masih belum pup juga, dan frekuensi pipisnya gak lebih dari 5x. Sempet dimarahin suster dong gue, karena waktu dede dibawa ke ruang bayi tiap mau dibersihin, di pipisnya sempet ada pink spot gitu tanda kurang minum. "Kalo ibu semangat asix, ibu harus pikirin gimana caranya supaya adek mau bangun buat nyusu", yaelaaahh...tiap kali bayi nyampe kamar juga langsung gue buka-buka bedongnya, nyalain ac, dsb (meskipun mengundang omelan dari mertua) ya tapi gimanaa, tiap kali nyusu gak lama merem lagiii.    

Dua hari kemudian pulang ke rumah, pas lagi di kamar, Arraf mendadak cerewet banget ngajak ngobrol ini itu, duh..ini pasti dia pengen diperhatiin makanya lebih banyak ngomong dan bertingkah ini itu. Gue mulai mellow sampe hari-hari selanjutnya. Duh, bantu kami menjadi orangtua yang adil, ya Allah.            
      
Emang bener sih kata orang-orang, anak kedua itu biasanya semua serba lebih cepet. Ya edd nya suka lebih cepet, ya prosesnya juga lebih mudah. Totally right. 

2 comments:

  1. arraf, enak dong nenennya sekarang hii.. selamat ya teh, ikut deg-degan ih prosesnya..akhirnyaaa :)

    insyaallah pasti bisa adil dan jangan mellow lagii atuuh.. nikmat banget nanti arraf sama adek bayi tumbuh bersama :)
    *elus-elus perut*

    ReplyDelete
  2. namanya siapa Rel? Ih kangen banget BBman :(

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com