Pages

Ramadhan dan Lebaran 1433

Sesibuk apa saya sampe minim ngeblog selama bulan puasa, ngantuk? males? tak tahu apa yang harus diketik? ah, masalah utama sih kecepatan ingatan masih jauh lebih baik lah daripada kecepatan modem pake paket Simpati Internetan Sahur.

Padahal siang-siang di bulan puasa sering nganggur, cuma perlu masak buat Arraf, baru masak lagi nanti jam 4 sore. Tapi karena modem cuma berlaku buat jam 12 malem sampe jam 6 pagi, yaaa banyak kepotong lah sama jam tidur, jam masak, jam nonton PPT dan jam ngantuk sehabis subuh.

Tahun ketiga menikah, ini bulan puasa pertama kita sekeluarga, di rumah sendiri juga. Ya senenglaah, walo
sejujurnya saya grogi abis takut mati gaya masak menu apa buat sahur-buka selama 30 hari. Kumpulin resep iya, tapi susun-susun menu enggak, karena ga yakin bisa konsisten tergantung ada bahan apa di tukang sayur dan yang paling utama tergantung mood si koki masak yaa..entah trimester ketiga ini malah jadi males ke dapur, banyak enegnya.

Eh tapi syukurlah, 30 hari kerasa cepet banget berlalu, dan dilancarkan semuanya. We're not morning people, jadi alarm harus diset jam 2 subuh dari tiga biji hape, soalnya tau banget pasti bakalan baru bangkit sejam setelah alarm nyala, setelah itu mau gak mau harus bangun karena gak bisa ngarep makanan udah tersaji hangat sendiri di meja makan juga kita usahain jangan sampe gak sahur, demi kesehatan dan produktivitas seharian, eaah.

Saya emang gak bikin porsi besar makan buka-sahur dalam satu kali masak, selain ayah kurang suka makanan jadi yang dihangatkan dengan jarak waktu lama, emang udah kebiasaan kita masak ngedadak porsi secukupnya, langsung habis, gak ada yang disimpen-simpen. Kecuali nasi yah, demi menghemat listrik cuma sekali nanak pas buka buat sekalian sahur. Jadi biasanya malem sebelum tidur nyiap-nyiapin bahan, motong-motongin sayur atau ngungkep ikan/ayam, subuhnya tinggal goreng atau cemplung-cemplung yang bisa dilakukan siapa aja, gak harus saya.

Iya, gak selalu saya yang bangun buat nyiapin sahur *ngaku*, kadang udah terlalu ngantuk dan males bangun, jadi begitu jam 3 gak ada tanda-tanda saya mau bangkit, ya ayah sendiri yang ke dapur, masak, baru bangunin saya tinggal makan. Tapi gak sering-sering gitu kok, banyakan kita bangun sama-sama, sibuk sama-sama di dapur.. ;D    

Semales-malesnya sahur, telur goreng lah andalan utama. Dadar atau ceplok, tambah indomie atau cukup dengan cengek udah nikmat kok :))

Pokoknya, bahan makanan yang mesti ada di kulkas selama puasa itu : telur, sarden, mie instan dan tempe-tahu.

Kalo buat buka, malah relatif lebih gampang karena kalo males masak tinggal buka di luar (dan ini cukup sering dilakukan sebulan kemarin, tiap minggu pasti ada buka puasa di luar) baik karena lagi di luar rumah atau emang sengaja keluar + undangan-undangan bukber dari kantor ayah. Sebaliknya kan kalo sahur planningnya harus udah siap dari malem dan udah pasti dilakukan di rumah.

Yah, begitulah kegiatan ramadhan saya sekeluarga (kok kegiatannya cuma makan doang ya?) hehe lain-lainnya pasti sama lah dimana-mana, sayang belum bisa gabung tarawihan di masjid sini, kalo mau kan harus gantian, saya atau ayah yang ke mesjid, rempong kalo dua-duanya trus bawa Arraf, takut kabur-kaburan. Tapi berhubung ayah juga sering lembur pas puasa ini (ngejar proyek sebelum libur lebaran), kita seringnya tarawihan di rumah aja.

Oh iya, puasa selama hamil dan menyusui juga Alhamdulillah dilancarkan, gak nyangka..gak lemes-lemes amat seperti yang dibayangkan kok, padahal urusan makan saya gak gragas juga, porsi biasa aja malah lebih kerasa laper waktu menyusui doang tahun lalu. Siang-siang Arraf masih bisa dikendalikan nenen nya, paling pagi pas bangun dan mau bobo siang. Pernah sih beberapa hari belum jam 12 udah nen sampe tiga kali, keliyengan dikit tapi biasanya godaan terjadi di jam-jam akhir setelah ashar. Nah loh, nanggung bener kan..rukhshah sih, tapi kalo tinggal 2 jam lagi, aih sayang banget. Semoga pahalanya nambah gede bisa tahan di jam-jam tsb, hehe.

Totalnya saya 11 hari gak puasa, banyaknya bukan karena gak kuat tapi milih untuk tidak puasa dari paginya karena telat sahur, habis mimisan hari sebelumnya, atau dalam perjalanan seperti mudik.

Tanggal 16 Agustus, kita mudik ke Bandung. Hihiii, untuk pertama kalinya jadi pemudik euy!

Lebaraaaan 

Sayang bangeett, kita kelewat sholat Ied jadi cuma kebagian ceramahnya aja. Padahal pengen banget ajak Arraf ikutan sholat, pengen tau udah umur segini dia masih kesana-kemari gak kalo ditinggal sholat. Gegaranya lupa kalo di komplek rumah saya, sholat Iednya jam setengah 7 karena banyak warga pendatang yang harus mudik setelahnya. Padahal di tempat-tempat lain, termasuk di Istiqlal aja mulainya baru setengah 8. Huhuhu, hiruk pikuk ngantuk, kamar mandi satu, Arraf susah bangun dsb bikin kita telat deh. Tapi Alhamdulillah masih kebagian ceramah dan doa, pas doa juga Arraf mau diem, ikutan buka tangan dan bilang "amiiinn".

Hari pertama lebaran, seperti biasalah keliling tetangga, salaman sekeluarga, ngobrol-ngobrol keluarga sambil
makan-makan. Menjelang sore, sowan ke mertua dan keluarga suami, trus sodara nyokap. Hari kedua lebarannya baru deh, mudik ke keluarga bokap..perjalanan darat Bandung - Kadipaten sekitar 4 jam udah plus macet. Agak kecewa sih sebenernya karena dulu janjinya nyokap-bokap adalah kita lebaran di Bandung aja, gak ke luar kota karena saya udah hamil tua. Mana pas mudik ini Arraf batpil jadi maunya attach sama ayah-ibunya aja, gak mau sama abah ato eyang. Ahh janji tinggalah janji, karena bokap manyun kalo gak ketemu emaknya...jadilah kita ikut mudik ke rumah nenek seperti biasa, sebelumnya saya cek bebi cek dulu ke bidan deket rumah, aman gak nempuh perjalanan darat bolak-balik dengan planning nanti pulang ke malang juga jalan darat lagi. Alhamdulillah kata bidan aman, janin udah di bawah tapi belum masuk jalan lahir, BB emak juga sudah 50kg sedangkan bayi sekitar 2.6kg. Hwew.

Besoknya kita udah di rumah lagi. Hari Rabu, ketemuan sama keluarga nyokap di Wisata Kuda Pakuhaji, dari keluarga nyokap ini banyak anak-anak jadi semua main, tempatnya cukup seru dan murah meriah. Tapi bok, pulangnya riweuh pisan turun dari Lembang macet beraaatt sampe perempatan cihampelas..di sananya cuma setengah hari, tapi nyampe rumah pada tepar.

Besok-besoknya udah bisa me-time bertiga ajaaa, Alhamdulillah...


Sekian rangkaian cerita puasa dan lebaran tahun ini, insya Allah bisa ketemu Ramadhan berikutnya dengan cerita yang baru, sudah berempat :)

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com