Pages

Mudiiikkk...!!!


Baru pertama kalinya jadi pemudik euuyy, rasanya gimanaaa gitu pesen tiket KA dari sebelum bulan puasa, biasanya juga kalo mau kemana-mana suka ngedadak. Risikonya ya kalo ada armada lain yang tiba-tiba sale murah dan nyampe lebih cepet, gigit jari deh hahaha.

Malabar Express berangkat dari Stasiun Malang jam 15.45 tepat. Kita mudik berbekal satu koper isi baju bertiga, satu ransel isi makanan dan satu tas tangan buat duit, dompet, hp, dsb. Yang dibanyakin sih pokoknya cemilan buat Arraf, kalo makan besar buat buka-sahur bisalah pesen di kereta aja.

Sebenernya ini bukan pertama kali perjalanan pake kereta buat Arraf, tapi karena baru sekarang dia tergila-gila sama kereta Thomas the Tank Engine, jadinya excited banget liat kereta sampe banyakan diem bengong ga bisa berkata-kata saking shocknya, kereta yang biasa liat di kartun, kecil, lucu, sekarang bener-bener nyata, besar dan bunyinya sama "ngooong, ngooong.."

ada yang shock liat kereta ;p

Perjalanan di kereta Alhamdulillah lancar, demi menghindari harus bolak balik ke toilet buat pipis, saya usahain biar badan ga ngerasa kedinginan. Dilemanya sih soal minum, pengennya minum yang banyak biar ga dehidrasi tapi males efek toiletnya itu, jadilah minumnya dikit-dikit, banyakin ngemil dan tidur. Arraf sebaliknya, dia begadang semaleman gak tidur-tidur, banyakan main, lari di alley, kebetulan setelah lewat Jogja banyak kursi kosong jadi dia pindah-pindah tempat duduk. Untungnya masih mau makan nasi-telur habis sepiring.

Nyampe rumah Bandung, semua tepar setepar-teparnya...tidur sampe jam 3 sore. Sorenya cuma ke BTC ketemuan sama temen, trus belanja ke RiJu. Bandung muacet yaaa...gileee, ya gak heran sih lagi liburan gini mustahil kalo kosong.

Sabtunya, kita nengok mertua. Mulai hari itu Arraf mogok makan, cuma ngemil dikit-dikit sama buah masih mau. Kayanya lagi masuk angin, eneg trus perutnya begah, dia tahan aja gitu seharian gak makan..udah dibalur bawang merah + telon tidur siang lumayan lama. Trus mulai rewel juga apa-apa maunya sama ibu atau ayah, gak mau sama yang lain.

Hari Kamis setelah lebaran, baru ada waktu buat jalan-jalan bertiga. Dulu niatnya di Bandung ini mau ngajakin Arraf berenang, foto studio, nonton ke bioskop, makan di HDL Seafood, mampir ke Cafe Tungku, trus nyobain kulineran baru yang selama ini cuma denger dari temen, twitter, browsing dsb. Apeu mau dikata lah ya kalo anak lagi gak fit, maunya attach terus sama ortunya ditambah lagi waktu terbatas baru bisa keluar rumah tengah hari karena sepagian abah sama eyang ngerumunin cucunya terus. Jadi harus bisa legowo, liburan ini ya jalan-jalan random aja.

Habis dari Ciwalk kita ke Lavie, mau belanja baju bayi. Haha, gak bisa move on dari Lavie ya? padahal harganya juga gak murah-murah amat, tapi ya bisa dibilang Lavie ini lengkap banget ada semuanya, lumayan ngubek-ngubek tumpukan baju sampe keringetan, sumpek, dapet lah beberapa pcs jumper, setelan pulang dari RS dan setelan-setelah rumah. Buat daily wear, kayanya pengen coba dulu liat di olshop deh sapa tau lebih murah atau besok-besok kesempetan ngabur ke Jkt buat borong.  

Eh iya di antara perjalanan Ciwalk-Lavie, pas lewat DU kita sempetin mampir ke Zoe Comic Corner, kebetulan sepi jadi agak gak risih bawa Arraf bisi berisik. Zoe gak berubah, suasananya tetap hangat dan homy, harga bacanya juga masih murah. Adaaa kali udah 2th atau lebih gak pernah kesana-sana lagi sejak nikah trus punya bayi. Di situ bentar aja sih, cuma mengingat-ingat tempat janjian, venue favorit jaman pacaran dulu, kalo gak punya duit dan gak tau mau kemana ya mentok di sini berjam-jam, baca komik ato majalah bertumpuk-tumpuk sambil chit-chat hehe. Dan kali kemarin, bapake sama anake sibuk liat-liat majalah mobil sambil berisik niruin bunyi truk, sementara emake makan indomie rebus sambil baca Cosmopolitan. Iyes, Cosmo!!! hahaha.

Selain ke Lavie, seperti biasa babyshop fave saya itu Baby Hyperstore yang di BTC. Harga baju emang sebelas-dua belas lah sama Lavie, makanya gak jadi beli tapi soal perlengkapan jauuh lebih murah dan bagus-bagus, apalagi merek Carter di sini aga banyak koleksinya. Beli satu selimut flanel, perlak kecil-besar, sleeping bag, kaos kaki BabyGap, trus training pants, jaket sama pajama GAP Thomas buat Arraf. Selain ke sini niatnya mau mampir juga ke Yolie, soalnya suka banyak baju obralan di bawah 10rb lumayan buat sehari-hari eh tapi masih tutup sampe minggu.

Pulang dari BTC, mau ke Warung Pasta tapi bosen akhirnya belok ke Nasi Bancakan. Ngerasa jam 8 malem masih cukup sore buat muter-muter, mampir lagi ke Trans Studio Mall, nggak ke Trans Studionya sih, cuma ke mallnya doang. Wihiii, takjub ada mall segede gini di Bandung :p

Hari sabtu terakhir di Bandung jadwal cukup padat, pagi-paginya packing segala rupa masuk-masukin ke kardus, bungkus stroller, kumpulin botol-botol asip, trus kirim pake ekspedisi KA di Stasiun Bandung. Hari itu juga terpaksa harus ke TSM lagi ambil belanjaan yang ketinggalan trus gak sengaja nyantol di Shoeline (belanja kalo gak diniatin pasti suka ada dapet aja deh barangnya) habis tu ke Mandiri dulu buat urus token yang keblokir sama Arraf dipake telepon2an. Trus makan bakso belakang BIP, trus ke PVJ mal favoritkuuuu, capek juga ya ngelilingin PVJ sekarang, banyak belokan-belokan trus di situ ngetem cukup lama di Kidz Station karena Arraf sibuk geratakin aneka mainan Thomas yang dipajang.  

Dari PVJ lanjut ketemuan sama temen-temen kuliah di Et Cetera, trus belanja, trus nyampe rumah jam 11 malem itu juga udah di smsin nyokap jangan pulang malem-malem karena harus siap-siap besoknya mau pulang. Aacck, betapa waktu itu singkat ya, kirain 10 hari di sini bakal sempet kemana-mana, ternyata enggak juga. Termasuk gagal ke Jakarta karena kalo udah sabtu nyerah deh sama arus balik.

Minggunya sengaja di rumah aja, siap-siap pulang. Udah ngantongin tiket pesawat yang dihunting hari Jumatnya, naek Lion Air BDO-SUB lumayan lagi murah, walopun tetep beda 400rb-an dibanding pulang naik kereta. Kenapa gak pesen tiket kereta pulang dari jauh hari karena kabarnya si ayah ada kerjaan di Bandung tanggal 27 eh ternyata gak jadi, heuh ya udahlah itung-itung biar gak cape juga nanti nyampe rumahnya.

Sebelum pulang saya sempetin lagi kontrol ke bidan, sekalian mau minta surat keterangan untuk naik pesawat. Ih bidannya gak mau dong diminta ngecilin umur kehamilan, ya piyee bisa ditolak kalo ketauan naik pesawat umur 35w :( Apalagi setelah baca2 di internet, suka ada kejadian yang gak masuk akal dari pihak maskapai buat nolak bumil terbang dengan berbagai alasan padahal kehamilannya sehat-sehat aja. Ngotot-ngototan sama bidan tetep gak mau akhirnya ngantongin surat dengan umur actual aja deh, berharap lagi musim mudik gini maskapai agak longgar lah, kan kalo bumil-bumil yang cutinya mepet juga suka baru pada pulang kampung di umur 36w, mau gak mau harus pulang kan gak mungkin ditahan-tahan.

Di Husein, demi gak mau ambil risiko ditolak terbang, pas mau masuk ke ruang tunggu saya gendong Arraf pake Boba dengan maksud nyembunyiin perut besar. Yaaa berat sih, berat bangeeett...tapi ya udahlah, sebentar aja cuma sampe take off kok. Sebenernya sih dulu waktu hamil 25w naik pesawat, sama Lion malah gak ditanya surat apa-apa, dibiarin aja mungkin masih disangka buncit kali ya? tapi kalo sekarang kayanya gak mungkin..ya triknya begini deh.
keliatan hamil 36w gaakk...??
Pas duduk di pesawat Arraf maunya dipangku ayah, jadi perut cuma disembunyikan di balik Boba. Ya Alhamdulillah gak dicurigai dan lebih Alhamdulillah lagi perjalanan 1 jam lancar gak kenapa-kenapa, dede bayi juga relatif stabil gak kenceng atau melemas. Kalo pas turun sih melenggang aja perut kemana-mana, udah landing ini.

Eh iya, sengaja niat mampir dulu ke nursing room fave di terminal kedatangan bandara Juanda, soalnya seneng deh sama tempat ini. Sebaliknya, terminal keberangkatan nursing roomnya cuma bilik kain doang, isinya kasur, wastafel dan satu kursi kondangan. Huk, miris. Demikian snapshotnya :



Surprisingly Sby-Mlg cuma ditempuh satu jam aja, karena ternyata sekarang gak lewat Porong lagi. Hihuuu, cepet nyampe rumah, cepet bisa rebahan. Sekiaaan cerita mudiknyaahh, taun depan gak tau deh mudik lagi apa enggak soalnya bokap bilang udah ga usah kemana-mana selama 2th ini, kasian anak-anak. Yaaa, asal yang di Bandung mau kesini aja sih gapapa...tapi aku pasti kangen Bandung sangat T__T

2 comments:

  1. huahaha,,
    samah ajah kayak ino
    ketemu keluarga besar pasti ga mau makan nunjukin emaknya ga becus ngasuh :(

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com