Pages

Hey, toddler!


Apa kabar si sulung Arraf?
Bayi 19mo ini sungguh mewarnai hari-hari gue dan Roby. Literally, bener-bener warna-warni. 
Kayanya semua variasi emosional udah pernah kita rasain sejak jadi orang tua. 

Banyak perubahan signifikan sejak gue full sama dia, terus terang, time could change a thing at least a bit. On one side, jelas dia mendadak nempel berat kaya perangko, ngekepin terus emaknya seolah-oleh takut gue tinggal-tinggal lagi. In fact, hal ini menyenangkan sekaligus jadi cobaan buat gue yang biasanya banyak waktu me-time (di kantor atau pas LDR sama dia) mendadak disandera seharian, dikintilin kemana-mana. Awalnya hampir gue gak bisa ngapa-ngapain, kerjaan rumah terbengkalai, emosi acakadut, makanya suka gak sabar nunggu jam 5 di mana gue bisa serah terima Arraf ke ayahnya sementara gue bisa lurusin pinggang.

Butuh waktu 4 bulan buat belajar me-manage kerjaan rumah, manage diri sendiri, manage emosi. Lama-lama gue stabil juga ngadepin Arraf, mulai paham dia dari A sampe Z jadi frekuensi marah-marah udah sangat berkurang drastis. Tinggal rasa bersalah gue yang nyisa, kenapa dengan 24 jam sama dia gue malah jadi labil.

Tapi Subhanallah, Allah mah ga pernah ngasih cobaan melebihi kemampuan hambaNya. Setelah mata dan otak gue mulai waras, barulah gue sadar bahwa Arraf ini jauh banget dari rewel dan bandel. Jadi segala keluhan gue cuma bersumber dari inkapabilitas gue me-manage aja, padahal anaknya penurut dan gampang sekali dikasih pengertian. 

Tiba-tiba segala sesuatunya jadi negative-less, lengketnya Arraf bikin gue merasa berharga dan dibutuhkan. Kalo tidur meluk, kalo lilir malem nyari sambil manggil-manggil, lagi nenen tiba-tiba berhenti buat cium, termasuk selalu bilang masakan gue "mmm, enak", apapun rasanya hehe. Alhamdulillah hari-hari pertama kita bertiga gak ada drama Arraf nyariin orang lain atau merasa aneh ayah-ibunya jadi ada terus setiap hari. 
Sejak hamil lagi, concern utama gue memang ke tumbuh kembangnya dia secara fisik dan mental. Mentally, jelaslah gue takut Arraf merasakan perubahan hormon gue pada sikap atau pada rasa ASI yang bikin dia gak mau nen lagi. Sayang aja gitu gue udah 24/7 sama dia eh malah gak mau nen lagi. Tapi so far udah 7 bulan dia cuek aja dengan rasa ASI yang pastinya udah ngalamin beberapa perubahan. Dia gak pernah nolak nenen meskipun gue sendiri mulai gak pede karena belakangan gue pencet-pencet udah gak keluar apa-apa lagi. Trus ya gue khawatir juga gitu dia merasa terabaikan seiring ada adiknya. Anak segede dia mana ngerti sih konsep kakak-adik, apalagi nanti liat adiknya nenen, gimana coba perasaannya sementara dia juga belum sukses weaning. 

Selama ini gue sama ayah coba ngenalin 'adik' dengan sering ngajak ngobrol soal 'dede bayi'. Pas perut gue udah mulai membesar, dia dilibatkan elus-elus perut, cium perut ibu yang ada dede bayinya, trus sering-sering diajak liat bayi secara langsung maupun di gambar. Surprisingly dia cepet membedakan bayi sama dirinya sendiri (padahal sendirinya masih bayi juga) dengan menyebut dirinya 'kakak'. Entah kapan mulai mengidentifikasi dirinya kakak, yang pasti kalo ditanya "ini siapa? (nunjuk dadanya)" jawabannya selalu "kakak". Kalo ditanya barang misal "ini popok siapa?" jawabnya "popok kakak", pokoknya setiap ditanya barang-barang kepunyaan dia selalu jawab punya kakak. Trus kalo ditunjukin video dia waktu bayi, ya bilangnya tetep itu dede, tapi kalo ditanya lagi dia siapa jawabnya tetep kakak.

Setiap ketemu bayi juga dia seneng, misal pas di mal ada yang bawa stroller dia langsung nyamperin nengok-nengok ke dalem stroller teriak 'bayi..bayi'. Kebanyakan emak mungkin rada khawatir ya karena biasanya toddler yang belum ngerti suka ngegerawus alih-alih gemes ke bayi yang lebih kecil, tapi Alhamdulillah Arraf enggak...dia cuma ngeliatin aja sambil megang pinggir stroller, nunjuk-nunjuk "bayi, bobo..grrrookk".    

Padahal kita masih terbiasa manggil dia dede, pun belum dibiasain manggil dia kakak tapi dia udah mengidentifikasi dirinya sendiri. Ya palingan kalo pas dia lagi bertingkah kaya bayi misalnya merangkak-rangkak baru kita bilang "iih, itu kan bayi...dede bayi bukan?" baru deh dia berdiri sambil ketawa malu, mungkin ngerasa juga ya kalo merangkak itu waktu bayi, sekarang udah jalan berarti bukan bayi lagi. Mungkin juga ngerasa udah sepantar sama 'kakak-kakak' temen mainnya di rumah yang pada lebih gede itu?

Gak memungkiri lah toddler menjelang 2 tahun itu lagi luar biasa 'sesuatu' banget, everymom knows. Gue juga bukan ibu malaikat kalo anak rewel senyum, tetep aja muka gue judes tapi toh tetep gue peluk juga. Somehow Arraf cepet ngerti kalo dikasih tau, bisa anteng ditinggal ini itu, kalo gue ajak sambil ngerjain kerjaan pun dia gak rewel merepotkan..bahkan akhirnya dia bisa niruin dengan benar gimana cara ngucek baju saking seringnya gue ajak nyuci haha. Awalnya memang gue larang ikut ke kamar mandi, takut masuk angin apalah, tapi daripada dia merengek-rengek penasaran di depan kamar mandi ya gue libatkan aja nyuci, habis itu sekalian mandi.

Soal nen, kayanya mulai 16-17 bulanan gitu dia gak terlalu banyak minta nen di siang hari, apalagi kalo lagi di luar bisa sampe pulang baru inget sama nen. Pernah udah 7 jam gitu dia gak nen trus gue tawarin dia gak mau, sangat tumben. Semaleman juga kadang pules tidur gak kebangun-bangun nyari nen. Gue pikir ini sinyal self-weaning, ya syukurlah jadi beban gue gak gitu berat pas waktunya nyapih dia. Tapi errr, belakangan ini lengket lagi sama nen, terutama sejak kolostrum gue keluar di 7 bulan, mungkin asinya seger lagi ya? 

Arraf baru bener-bener mau minum UHT sampe habis tanpa dilepeh juga sekitaran 15 bulanan, itupun maunya cuma ultra lo-fat plain, kalo ultra plain biru kayanya masih terlalu gurih dan asin buat dia. Baru deh jalan 18 bulan, lidahnya bisa nerima rasa yang plain biru dan sekarang udah mau ngabisin satu kotak 200ml sehari. Bangun tidur langsung buka kulkas "mau cucu...". Tapi, minum uht ini ada syaratnya; harus minum pake sedotan langsung dari kotaknya. Kalo dipindahin ke botol susu (yang mana akan jadi cara gue me-wean), yassalam...digigitin doang nipplenya -___-' 

Nah, soal weaning juga, inilah..gue masih payah dan lemah. Belum dapet cara yang paling cocok buat nyapihnya. Masih nyaman dengan cara instan menidurkan anak sambil nen, diusap-usap, dicium-cium dan gak tega kalo malem kebangun minta nen trus gue harus berpaling gitu pura-pura gak denger? huhuhu...bingung. 

Arraf juga masih suka gue gendong-gendong, walo sangat minimal frekuensinya..terlebih lagi kan gue udah jarang pergi berduaan aja, pasti pergi bertiga terus. Kalo di motor, dulu masih suka gue gendong tapi sejak sering low back pain dan perut mulai buncit, Arraf juga mulai gak nyaman sering gerak-gerak risih. Jadinya skr digendong ayahnya dengan posisi ransel, jadi dia tetep di tengah ngadep depan. Palingan dia minta digendong kalo gue lagi ngolah masakan, karena pengen liat apa yang gue kerjain atau lagi jalan-jalan keliling komplek trus cape, baru minta gendong. Selebihnya ya jarang, dia juga gak betah lama-lama gue gendong, sama-sama perut gendut sih. 

Pokoknya, secara mental, gue gak mau Arraf merasa tersisih karena ada adiknya. Ya gue kadang sedih duh gue masih belum puas sama Arraf, masih ingin mencurahkan ini itu tiba-tiba harus berbagi cinta. Tapi hey, kasih sayang itu gak ada batasnya, jangan takut gak bisa menyayangi anak kedua seperti menyayangi anak pertama, atau sebaliknya, fitrahnya orang tua udah dibekali rasa sayang yang luas buat anak-anaknya. Aamiin, insya Allah. 

Secara perkembangan fisik, kadang gue frustrasi juga sama seretnya BB Arraf sejak lewat setahun. Muteeerr aja di angka 9, gak pernah nembus 10 sekaliii aja. Malahan kalo beda timbangan, beda juga jangkauan angkanya, buat menghibur hati ya gue ambil angka paling tinggi aja dengan asumsi masa siih gak ada perubahan dari bulan ke bulan. 

Soal selera makan sih ya namanya juga anak kecil, kadang makan banyak banget, kadang gak mau sama sekali, kadang cuma mau ngemil atau buah aja. Gak bisa dipukul rata kalo ada yang nanya "Arraf makannya banyak?" pasti jawabannya ya relatif, tergantung makan sama apa atau moodnya lagi gimana, gak bisa diprediksikan. Satu makanan yang dia suka hari ini, belum tentu besok-besoknya suka lagi. Lagian masa gue kasih itu-itu aja terus mumpung suka? Telur dadar, ikan sama tempe goreng emang masih juara saat ini, tapi ketika makanan tsb diolah jadi makanan lain misal telur jadi ceplok, ikan jadi abon ya beda lagi reaksinya. Segitu juga Alhamdulillah sih, minimal kalo ikan gue bisa variasi jenisnya dari ekor kuning, gurame, kembung, tongkol atau teri. Telur dadar masih bisa diakalin ditambah-tambah daging cincang, seledri, daun bawang, brokoli atau wortel parut, dibikin nasi goreng mentega bisa. Yang bingung kan tempe goreng, bentuknya harus jadi tempe, gak bisa dalam perwujudan lain lagi. 

Ngemil, kalo gue rajin, biasanya gue bikin muffin atau cookies (cat: yang super gampang-gampang aja). Arraf juga suka makanan orang gede kaya kerupuk, keripik kentang, sale pisang, cake. Tapi cemilan standar dia sih palingan buah-buahan, kismis, cornflakes, koko crunch, coklat, nyamnyam teddy, oreo (apa? jajanan warung ya? terserah deeh..) makanan yang...yah, gue gak tau deh ngaruh gak kalorinya ke BB dia. 

TB sama lingkar kepala juga ada di range normal, terakhir dua bulan lalu TB 80 BB 9.8 lingkar kepala 48. Tapi dia kayanya emang bawaan kecil, gak lebih gede dari anak seusianya. Gak tau lah kapan dia bisa ngejar range atas, ini misteri banget buat gue. Whatever called gue gak bisa ngurus anaklah, asi gue udah jelek, makan dibiarin semau-maunya apa deh itu..

Kalo kemampuan verbal, hmm..buat gue, emaknya, Arraf udah lumayan banget punya vocab kurang lebih 90an objek baik yang dia sebut jelas maupun ujungnya doang. Arraf itu, sebagaimana otak laki-laki, visual-kinestetik dulu, baru audio. Gak bisa ngajarin dia objek pake flash card, otaknya akan terbagi antara liat gambar sama niruin apa yang kita sebut. Cara belajar efektif buat dia dengan langsung lihat objeknya ada, bergerak, disentuh, baru kita bilang itu namanya apa lalu dia membeo. Lama-lama sering dilihat, disebut, dia bisa nyebut sendiri bahkan saat objek itu gak ada atau cuma kedengeran suaranya alias 'mencari'. Misal ada suara pesawat lewat, dia langsung sebut "sowat!" padahal lagi di dalem rumah atau pas mobil tetangga dipanasin langsung bilang "tah, mobing.." tanpa lihat dulu ke jendela.  

Arraf paling suka nonton Thomas n Friends. Iyeh, buruk ya membiarkan anak nonton tv? Yasudahlahya. Daripada gue membiarkan Arraf ikut-ikutan nonton Facebookers favorit ayahnya, mending gue jejelin Baby First aja deh seharian, ya maksudnya bukan seharian nonton tipi tapi tiap jamnya nonton tv pasti gue setel Baby First atau JimJam. 

Sebenernya secara esensi cerita, IMO Thomas itu gak cocok buat anak-anak soalnya suka ada sirik, mengumpat atau marah-marahan..meskipun itu natural banget ada di kehidupan anak-anak (rasa jeles, bersaing, dll) tapi menurut gue kalo tontonan ya baiknya tetep normatif dan positif aja yang diliatin. Berhubung di JimJam makenya bahasa Inggris ya gak terlalu bothers juga jadinya ke telinga Arraf, gak tau juga apa gue ntar bisa jawab kalo Arraf udah bisa nanya "Bu, kenapa Thomasnya marah-marah terus ke Hank?" Errr... 

Kemampuan sosialisasi Arraf juga gue bisa bilang bagus. Soalnya dia sama sekali gak dusun alias mengkeret kalo disuruh main keluar sama kakak-kakak. Sekalinya pintu dibuka, langsung deh kaya diabur, lari-lari nimbrung anak-anak yang lagi main bola, berebut ride on sama balita tetangga, ngejar-ngejar kucing, mau naik odong-odong dsb. Sayangnya saat ini dia toddler yang paling kecil, jadi gue masih harus ngekorin kemana-mana dia lari, sapa tau jatuh, didorong temennya atau direbut paksa mainannya. Tapi syukurlah sih anak-anak sini kayanya gak ada bakat bullying, yang sepantaran sih ya wajarlah kalo rebutan sepeda trus salah satu nangis karena gak dipinjemin misalnya. Tapi hampir semua kalo ke anak yang lebih kecil perilakunya cukup baik, ada anak TK yang gemes banget sama Arraf jadi suka diangkat-angkat, anak-anak ini ya gak peduli dianya lagi meler atau batuk, gemes maen cipok aja anak gue. Nah yang begini ini nih makanya biarpun gue gak sehigienis gimana, diusahakan kalo Arraf yang lagi sakit atau ada anak lain yang sakit gak gue lama-lama bawa keluar, bukan apa-apa, penularan penyakit sesama anak-anak kan cepet banget, yang rempong kan ortunya juga lagian gue males kalo nanti jadi biang kerok penular sakit.

Hal lain yang membuat gue bersyukur juga pola sehari-hari Arraf udah teratur. Pagi dia bangun jam 9-an, trus sarapan, main, mandi, makan, udah dipastikan 4 jam kemudian ngantuk lagi. Trus bobo siang minimal 3 jam. Bangun tidur ngemil, main, nonton, mandi sore trus makan malem. Malem ayahnya udah pulang tinggal main sampe ngantuk, biasanya ya cukup larut sekitar jam 11 baru bisa tidur lagi. Sehari-hari polanya terus aja gitu udah dua bulanan ini, beberapa bulan lalu bangunnya subuh, jadi ada 2x jadwal bobo pagi dan sore, tidur malemnya juga cepet. Yah yang mana aja yang penting udah teratur jadi tinggal kita yang menyesuaikan. 

Ahh yah, toddlerku...udahlah gue gak perlu mendeskripsikan perasaan gue sama dia. Semua ibu pasti ngerti dan merasakan juga. Keren ya, punya anak itu bisa mengubah seseorang dalam sekejap waktu :) 

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com