Pages

31w5d

Yaakk, umur kehamilannya mundur lagi dari yang diperkirakan. Kalo hitungannya runut sih, harusnya minggu ini 33w, tapi ukuran janin nunjukin umur 31w5d, dengan statistik :

AC   27.7 cm
FL   58.0 mm
BPD  82.5 mm
EFW  1945 gr
AVE  31w5d

Otomatis due datenya juga mundur lagi dua hari, tapi masih di bulan September. Klo diliat-liat lagi buku kontrol, pas awal-awal tuh dokternya nulis due date sekitaran 25 Agustus, wew..itu kan saya masih mudik ke Bandung. Gegaranya, HPHT yang membingungkan itu antara November yang menstruasi biasa atau Desember yang cuma flek doang. Ternyata klo diliat dari umur janin, dari awal selalu muncul bulan September, kalopun misalnya janin saya kecil, ga mungkin jangkauannya sampe sebulanan gitu.

Enaknya punya dsog yang teliti, pas dijelasin organ-organ tubuh janin saya jadi keingetan buat nanya testisnya udah turun belum. Ternyata udah, dua-duanya. Woo, lega ga ngerasa kecolongan lagi baru ketauan setelah berbulan-bulan. Yah dulu juga bukan karena pemeriksaan yang kurang cermat sih, tapi mungkin dokternya menganggap wajar testis janin belum turun sampe lahir karena lama-lama juga bakal turun sendiri.

Mulai sekarang juga kontrolnya jadi dua minggu sekali. Hadeuh, deg-degan itu artinya due date segera dataaaang. Keluhan sih Alhamdulillah hampir ga ada, yah standar lah kaya kaki pegel-pegel, keram, low back pain itu mah udah es te de banget dialami ibu hamil manapun. Gejala susah tidur juga udah pasti, mungkin sekalian latihan ya kebangun-bangun lagi di waktu malem. Tapi gak tau deh, ngebo banget hamil sekarang cepet ngantuk kalo siang pasti tidur dengan durasi yang lama.

Keluhan alamiah lain mungkin gara-gara cuaca yang belakangan ini ekstrim banget, malem bisa sampe 15-16 dc sedangkan siang bisa nyentuh 35 dc, akibatnya hidung berasa kering banget dan pembuluh-pembuluh darahnya membesar lalu pecah. Kulit juga ngalamin sensitivitas tinggi, selain kering, gampang banget terluka. Dipake kucek cucian aja langsung lecet-lecet berdarah, kena kupasan buah darahnya langsung berceceran. Termasuk pas mimisan, udah meler kaya ingus aja gitu merah-merah.

Oh iya, Alhamdulillah juga setiap hamil dikasih kesempatan lewatin bulan Ramadhan. Dulu pas puasa itu hamil 5 bulan, lagi fit-fitnya buat beraktivitas. Sekarang sih dari 7 ke 8 bulan gak mengalami hambatan yang berarti, gerakan janin udah bisa dipantau, wajar kalo lebih sedikit berkurang pas siang hari karena ga ada asupan cairan tapi setelah makan-minum ya biasa lagi. Jadi menurut saya, kalo misal ada keluhan "kenapa ya pas puasa janinnya banyak diem, tapi kalo lagi gak puasa geraknya aktif lagi.." ya itu sih bukan keanehan tapi suatu kewajaran dan yang jelas bukan salah puasanya.

Dsog juga syukurlah support untuk puasa, asalkan manajemen asupan pas buka-sahurnya bagus. Sampe hari ke 16 ini, bolongnya baru 4 hari (baru apa udah?). Semuanya juga bukan karena batal gak kuat, tapi emang memutuskan gak puasa dari pagi. Pas suatu hari mimisan lumayan banyak, besoknya gak ambil puasa dulu demi memulihkan kondisi dam ngangetin badan. Hari lainnya karena kelewat sahur, udah deh gak berani kalo gak sahur.

BB saya bulan ini cuma 49. Naiknya kecil bener, sementara dede utun naik 700gr. Dokter bilang lagi-lagi ya wajar karena puasa, yang penting kan janinnya yang naik, kalo ibunya naik itu bonus. Lagian emang hamil kali ini jauh dari rakus kaya hamil pertama, selera dan porsi makan biasa aja gak membabi buta dan bukan tipe yang balas dendam puasa seharian trus buka edan-edanan. Cukup begah dan gampang kenyang, mungkin faktor perut juga udah gede ya.

Perkiraan sih, BB saya paling banter nyentuh maksimal 52 kaya waktu dulu. Janin juga mungkin ga akan terlalu gede tiga koma gitu ya gapapalah biar bisa masuk panggul. Klo tensi konstan dari bulan ke bulan, berkisar di 100/70 - 120/80.  

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com