Pages

18w6d Oh, boy!

Kali ini coba kontrol ke dr. Prita Muliarini, SpOG di Hermina Tangkubanprahu. Ahh, emang ya..hari sabtu gak dimana-mana antrian dokter selalu menggila, padahal dateng 1 jam sebelum praktek buat daftar, tapi dapetnya antrian nomer 39 T__T 

Banyak cerita selama sebulan terakhir ini, dimulai dari sensasi gerakan janin yang dirasa lebih cepat daripada kehamilan pertama. 16w si utun gerakannya mulai terasa jelas, dulu waktu Arraf baru 20w kerasa cenat-cenut. Terus perut yang udah membesar, mulai pake celana hamil dan paling bahagia karena teror mual udah hilang, tinggal gembulnya aja nih harus selalu sedia cemilan yang seger-seger di kulkas. Konon, kebiasaan makan ibu akan menurun pada kebiasaan bayi nantinya, terbukti waktu jamannya hamil Arraf saya gila buah begitupun Arraf sekarang gak ada buah yang dia gak suka. Sekarang hampir tiap hari saya makan sayur, mudah-mudahan  nurun juga sebaik kakaknya. 

Dokter Prita oke kok ngejelasinnya detail, ramah dan komunikatif pula padahal pasiennya banyak banget, saat itu aja udah praktek 3 jam-an tapi energinya masih oke gak keliatan capek atau bosen. Alhamdulillah dia juga pro menyusui saat hamil, ngasih tau juga ciri-cirinya kontraksi itu gimana. 

Statistik dede utun kontrol kemarin adalah : 
BPD 4.27cm 
G.A 18w6d 
EFW 383gr
AC 13.48cm

Kenapa kamu besar sekali, naakk? padahal saya makan gak banyak-banyak amat, malah suka sering telat makan keburu sibuk ini itu. Mungkin asupan kalori sekalinya makan kali ya, dan ga usah ditanya lah kalo cemilannya crackers, es krim atau kue-kue, masih bingung juga kenapa bayinya besar? well..gpp nak, yang penting sehat. 

And, the ultimate jackpot is...

Oh, boy...again?? Langsung pening kebayang ada dua anak cowok lari-larian di rumah, berantakin mainan, teriak-teriak, gak mau digendong, minta naik sepeda, mobil-mobilan, and all the mess..!! Again..? i got that one? 

Dr Prita gamblang banget jelasin bahwa kelamin dede utun insya Allah laki-laki. Kata ayah, di layar USG alat kelaminnya jelas banget keliatan, hampir gak salah lagi kita bakal punya anak cowok (lagi). 

Buyarlah bayang-bayang ngedandanin anak pake dress cantik, pinkish thingy dan dambaan baking partner di dapur. "Insya allah ibunya tetep langsing, tahun depan yang ketiga baru cewek yaa, " kata dokter. Hauhuahauauu, makasih dook..nanti aja deh kalo yang ketiga maaaaaah...nantiiii duluuuuuu aja kapan-kapan dipikirin lagi.   

Sebenernya cewek-cowok ok aja sih, gak punya harapan khusus seperti juga hamil pertama. Cuman yah gambaran idealnya kan punya anak sepasang gitu, lucu, saling melengkapi. Cuma si ayah emang udah curiga yang kedua ini cowok lagi diliat dari bentuk perut yang gak terlalu lebar dan posisi bayi cenderung di bawah.  Kalo ciri-ciri fisik lainnya sih, gak kerasa apa-apa lagi jadi saya sendiri gak bisa bedain hamil cewek atau cowok bedanya apa. 

Oke, goodnewsnya adalah saya jadi panggeulisna di rumah :) 

1 comment:

  1. daaaan jadi menghemat karena Baju kakanya bisa turun ke adek :P

    Sehat2x ya Bumiiiil pang geulisnaaa :D

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com