Pages

Hello, Malang!

Udah hampir 2 minggu lewat saya resmi melakukan perjalanan dari barat ke timur mencari kitab suci *lah, situ Sun Go Kong?* Dari Jawa Barat ke Jawa Timur, lintas budaya, lintas bahasa, lintas adat dan tradisi meskipun masih sama-sama WIB, tapi di sini waktu lebih cepet setengah jam lho, paling kerasa banget sama waktu sholat dimana adzan magrib di tv baru disiarkan saat kita lagi makan malam dan adzan subuh terdengar di pagi buta banget.

Meskipun cuma geser setengah jam lebih cepet, lumayan mempengaruhi jam biologis juga sih. Jam 8 udah ngantuk berat dan biasanya jam 9 udah sukses pada ngorok, padahal sering janjian sama ayah habis Arraf bobo mau nonton bioskop Trans Tv sambil cemilin isi kulkas, tapi gak pernah sukses. Awal-awal di sini sering heran, kok orang sini tiap malem maenan petasan mulu sih, kan gak tahun baru...oalah, ternyata itu TNI-AL yang lagi latihan nembak, pusdiklat TNI AL emang gak jauh dari rumah, bisa dibilang kompleks ini ada di wilayahnya TNI juga. Tumben2an juga saya bisa bangun on time pas adzan subuh (dih, ketauan biasanya sholat subuh nyaris dhuha), selain karena mesjid raya jaraknya cuma satu blok di depan, jam 5 juga udah kedengeran aktivitas tetangga manasin mobil, speaker tukang Sari Roti keliling, tukang tempe, tukang pisang bolen, tukang sayur yang mana hampir semua tukang jualan di sini pada pake motor, cuma satu-dua yang masih dorong gerobak atau gowes sepeda. 

Iya deh, namanya juga kompleks pinggiran kota ya..bisa lumpuh duluan si mamang kalo dorong-dorong gerobak dari rumahnya di mana trus jualan di komplek sini. Miris deh, di Bandung saya tinggal di pinggiran, beberapa km dari rumah udah perbatasan luar kota, bahkan belakang kompleks rumah itu udah jalan tol purbaleunyi, Bandung nyingcet. Lah, pindah sini podo ae, tinggal di Lawang, masih kabupaten sebelum masuk kota Malang, jalan raya Malang-Surabaya, dari namanya aja udah keliatan jalur apaan...jalur mudik. Dari jalan raya masih harus masuk lagi lewatin kebon tebu, transport dari rumah ke jalan raya cuma ada ojek. Emang susah mau jadi anak gaul kota, more effort bok! 

Terus, kenapa nggak memperbaiki nasib? seenggaknya Arraf bisa lebih deket sama sekolah-sekolah bagus yang ada di kota gitu, sistemnya barangkali nanti masih rayon-rayonan dimana anak kabupaten susah sekolah di kotamadya, trus emaknya juga kan susah jalan-jalan sendiri, haduh... ya jangan dirunut lah, kekurangannya banyak kok tinggal di pinggiran, akses ke mall lah, spm-spm gede, tempat hiburan, tempat wisata, rumah sakit, dsb. Yah mau gimana lagi, this is the best that it gets. Kemampuan kami baru sampai beli rumah di sini, memperhitungkan lokasi ke pabrik ayah juga, cuma 10 menit dari rumah pake motor, kalo ada apa-apa sama anak-istrinya di rimba perantauan ini, ayah gampang pulang atau kita gampang nyusul ke kantor, kalo harus lembur sampe malem pulangnya gak terlalu jauh, bisa lebih lama juga waktu di rumahnya. Sebagaimana kota lainnya di Indonesia (baca: Jawa khususnya) macet udah common, apalagi jalur Sby-Mlg-Sidoarjo-Pasuruan gini kan kota industri, kepadatan udah gak bisa dihindari.

Soal sekolah pasti bisa, dulu juga saya sekolah negeri terus di kota kok..optimis aja sistem pendidikan zaman Arraf sekolah nanti sudah jauh lebih baik, setiap orang punya kesempatan pendidikan yang sama. Jalan-jalan, hm..ya berarti udah saatnya kemana-mana gak sendirian lagi, harus sama ayah sebagai penunjuk jalan. Tenang, lama-lama pasti hafal kok..by the time. 

Just another daily rolls, gak bisa lagi kerjanya kruntelan leyeh-leyeh terus kaya liburan soalnya banyak yang harus diurus di rumah. Setiap pagi bagi-bagi tugas; cuci piring-nyapu-ngepel atau jagain Arraf-siapin sarapan-urus tetek bengeknya. Biasanya saya kebagian temenin Arraf sarapan sambil nonton tv sementara ayah beberes, gak lama, masih bisa ajak Arraf jalan pagi sementara saya siapin keperluan kerjanya. Jam 7 handover lagi, ayah mandi trus berangkat. Arraf biasanya lanjut sarapan lagi, main atau nonton tv sampe jam 9an, mandi pagi trus bobo lagi sampe tengah hari. Sementara itu saya bisa mandi, masak, kalo beruntung Arraf belum bangun bisa main game dulu atau ngelakuin hal-hal lain. Setelah Arraf bangun makan siang bareng, berkegiatan sampe sore dia bobo lagi. Jam 5 ayahnya pulang, handover lagi, Arraf main atau jalan-jalan sama ayah, saya siapin masak makan malem. Domestik sekali ya kegiatannya, tapi masih punya waktu buat kegiatan sendiri dan mengisi wawasan kok. Dulu salah satu ketakutan jadi FTM ya karena me time-less, tapi ternyata semakin berlatih time managementnya semakin baik jadi gak stress atau riweuh sendiri. Dulu tuh kalo mau beberes aja harus nunggu Arraf bobo dulu baru berkegiatan, lah kalo anaknya gak bobo-bobo gimana? pegel kan gak bisa ngapa-ngapain, kapan beresnya. 

Nah, dipikir-pikir..masa sih gak ada cara biar semuanya kekerjain? ibu-ibu lain kok kayanya santai dan hepi multitasking? Jadi, saya gak nunggu apa-apa lagi, kalo mau nyapu ya nyapu, ngepel ya ngepel, Arraf ngebuntutin dari belakang menapaki hasil pel-an dengan jejak kaki kecilnya yo wes...dikasih mainan kadang anteng kok mau duduk di karpet, atau kan udah gede ya udah bisa dikasih tau kalo mau kejar ibu pelan-pelan jalannya karena licin. Masak juga gitu, kalo sekiranya pas masih siapin bahan, iris-iris bumbu, saya biarin Arraf keliling-keliling dapur, main-main di kaki, kadang ikutan mainin ikan di baskom. Waktunya masak, kalo gak bisa ditaro di ruang tengah sama mainan ato alat gambar, yah terpaksa Arraf gendong belakang, kasih pegang serokan, anteng deh. Tapi kalo misal masak ikan, yang minyaknya suka meletup-letup liar, saya tunda masaknya sampe gak ada Arraf di dapur. Dengan cara itu, less stress dan efektif waktu. Kalo udah beres semua kan bisa istirahat, bisa ikutan main, ikutan bobo siang ga mikirin belum ini itu.             

Ahh iya, sebagai pendatang baru, jujur saya paling katrok disuruh gaul di lingkungan anyar. Kalo gak perlu-perlu amat jarang banget keluar rumah, antara malu anak baru dan males mesti ganti baju, pernah kejebak juga pagi-pagi Arraf ngejar kucing ke rumah tetangga terus nongkrong di situ karena rumah tetangga banyak burungnya. Bertemu kumpulan ibu-ibu yang lagi ngasuh anak juga, sumpah, bingung harus ngapain..senyam senyum doang bisanya, pura-pura sibuk ngejar Arraf. Makanya begitu didatangi dua ibu-ibu tetangga agak kikuk juga, padahal ibu itu cuma mau informasi ttg iuran warga per bulan, kegiatan RT, dasawisma, arisan dsb. Ya beginilah tinggal di lingkungan yang udah jadi, kompleks ini kan bukan perumahan baru di mana masing-masing penghuninya saling kikuk bergaul. Ini warganya udah kebentuk, dan mungkin udah ada geng-geng, mana yang antagonis, mana yang sering jadi bahan omongan, dsb. Ah, jujur saya males bertetangga...buruk, jangan dicontoh..masih beraninya cuma ngintilin suami yang udah lumayan pergaulannya sama bapak-bapak sini. Semoga nanti bisa mengamalkan hadits nabi dengan bergaul baik dengan tetangga.    

Oh ya, Malang dingin abeeesss...even udah jarang selimutan tebel lagi di Bandung, di sini bobo siang pun enaknya pake selimut. Brrr.

Hmmm, panjang ya...cerita hidup memang gak ada habisnya. Another chapter's coming. Sekian dan terima iphone 4s ;D

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com