Pages

Meet the Second

Setelah 2x testpack positif, kembali bergabung dengan antrian ibu-ibu di lorong praktek SpOG di Hermina. Prosedurnya masih ingat dan tetap sama, cek tensi, cek BB. Hehe, BB 43 (naek nih!), tensi 100/70.

Ketemu dengan dr Indri Budiarti, SpOG. Dokter cantik ini langsung nanya-nanya riwayat menstruasi terakhir sampai hari ini. Frankly, agak malu juga waktu saya bilang HPHT terakhir saya 18 November, "kuat juga ya bu, dari Nov gak penasaran sampe sekarang..karena biasa telat kali ya?" Err...historisnya begini :

17 Agustus : haid pertama kali setelah 8 bulan melahirkan
September : gak keluar hadi 
20 Oktober : haid lagi
18 November : haid lagi 
Desember - Februari berhenti haid

" Ibu gak mual? " dr Indri nanya lagi. Sebenernya mulai dari akhir Januari udah mual sih...dari hari-hari terakhir ngantor tuh udah mulai rakus, selalu numpuk cemilan di meja. Tapi sekali lagi, saya gak curiga. 

Lalu kembali ke ranjang USG. Teroreroretroret, kantungnya ada! Janinnya juga ada! Gede dong! udah berbentuk dan tangannya melambai-lambai. Subhanallah...

Ukurannya masih 2.56 cm, usia kehamilan kira-kira 9w2d jika dilihat dari ukuran janin. EDD nya sekitar bulan September, haiiii...cepet bener ye book. Dokter gak bisa pegang EDD dari HPHT saya yang acakadut, karena kalo dihitung dari HPHT usia janin harusnya 14 minggu sementara bentuknya masih kecil. Trus saya inget pernah dapet flek macam awal-awal haid tanggal 25 Desember, tapi cuma sehari doang besoknya gak keluar-keluar lagi. Nah, berpegang dari situ..EDD menurut dokter jadinya sekitar bulan Oktober..jadi, diperkirakan "kejadian" konsepsi berlangsung pada bulan Desember (err, bulan itu kan saya lagi liburan 2 minggu di malang ya? make sense.)

Terus saya sempet nanyain soal nursing while pregnant, kata dr Indri selama gak ada riwayat keguguran boleh silakan diteruskan menyusui Arraf, batasnya 'alarm' tubuh kita sendiri. Alarmnya apa, nanti juga bakal kerasa dari kedua belah pihak kapan sama-sama harus berhenti. Cukup senang denger statement tsb, karena artinya Arraf masih dapat menerima haknya, saya yakin Allah sudah mengatur semuanya sedemikian rupa sehingga gak bakal ada yang dirugikan atau dapat perlakuan tidak adil.

Keluar dari ruang praktek ayah senyum-senyum sendiri, cium-cium Arraf dan saya gantian. Sejujurnya saya luar biasa terharu liat Arraf, karena mulai saat ini ada pe-er tambahan yang harus kami ajarkan ke dia. Be tough, boy...we loves you more :* 

5 comments:

  1. koq aku berkaca-kaca ya bacanya....pengen segera nulis gini juga. Alhamdulillah sehat ya rel walau dirimu tak menyadari, tapi Allah menjaga si bayi kecil. selamat. semoga sehat seterusnya sampe lahir. Arraf juga bisa belajar jadi kakak

    ReplyDelete
  2. waaahhh..udah jadi sillent reader dr kehamilan arraf skrg udah mau punya adik..dan taraa spognya sama, dr.Indri budiarti..cuma aku di santosa rel..aku skrg hamil 8bln anak pertama.baik ya beliau orangnya menenangkan sangat!
    tp kenapa ga ke dr.Tina lagi?
    sehat selalu untuk arraf & dede bayi dalam kandunganmu..

    ReplyDelete
  3. Teh Dinni: iya, alhamdulillah...takdir Allah mah diluar rencana manusia. Semoga Fay segera dapet adik tahun ini ya spt yg ditargetkan, hehe..si neng kyny udah hideng jadi kakak

    Anonymous: kemarin random aja siapa spog yang ada dan antriannya kosong, nanti juga lanjut kontrol di kota lain. Ayoo mulai sekarang jangan anonim dan silent lagi, sharing juga yaa :D

    ReplyDelete
  4. Hwuaaaa... akhirnyaaa periksa jugaaa....
    Alhamdulillah... selamat yaaa kalian bertiga.. Insya Allah dimudahkan oleh Allah segala-galanya....
    Kiss buat Arraf yang akan jadi kakak... :)

    ReplyDelete
  5. aku doain cewek ya rell,,
    jadi kan pilihan besannya banyak
    *glodak..
    semoga aku cepat pindah pandaan dan kita sering bersua

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com