Pages

Batu Secret Zoo dan Museum Satwa

Seperti biasa, kalo lagi bertiga, mau berangkat pagi kemana-mana susah banget..apalagi malemnya habis kruntelan sampe begadang, paginya ya kruntelan lagi gak ada yang mau mandi duluan. Niat berangkat 7.30, mengingat rumah ada di pinggiran kota dan mau pergi ke pinggiran kota lainnya, waktu tempuh sekitar 1.5 jam pake motor udah plus macet di jalur luar kota. Berarti paling lambat bangun jam 6, biar sempet sarapan dan gantian mandi. Perhitungan sih sempurna, eksekusi? 7.30 baru pada bangkit dari tempat tidur. 

Jam 9 berangkat, sudah dipastikan Singosari sampe Karanglo macet padat merayap, ditambah lagi ini hari pertama di tahun 2012 gila ya, bukannya pada tidur abis begadang ini pagi-pagi udah pada di jalan aja *lah situ gimana?* Karena lama macetnya, perjalanan berasa jauuuhh banget apalagi kita lewatin jalur alternatif naik perbukitan di mana kiri-kanan banyak kebun daun bawang, cengek, kol dsb... Setelah pegel bokong, akhirnya jam 11 nyampe juga di Batu, lokasi Jatim Park I dan II, kebayang kalo lewat jalan raya bisa kejebak di tiap persimpangan. 

Jatim Park II ini isinya ada Batu Secret Zoo, Museum Satwa dan Pohon Inn (hotel). Pertama masuk, amaze sama penataannya yang colorful, good architecture dan kebersihannya yang terjaga. HTM pas weekend dan libur = 65.000 (zoo), 20.000 (museum), 75.000 = zoo + museum. Saat mulai masuk Secret Zoo, kepadatan udah dimulai dari awal kandang primata... 

Batu Secret Zoo ini ceritanya kebun binatang yang tersembunyi di dasar laut di bawah reruntuhan kapal karam, menyisakan harta karun yang berupa aneka satwa unik dunia. Inilah kenapa kebun binatangnya indoor, dengan interior lorong-lorong rahasia, koleksi binatang yang gak sebanyak Taman Safari tapi spesiesnya unik-unik. 




the famous Black Swan
Enaknya di sini, rutenya sudah ditentukan lewat penunjuk-penunjuk panah, jadi hampir semua area terlewati. Struktur jalannya keren, ada naik, ada turun, ada masuk gua, ada outdoor. Sebagaimana kebun binatang biasanya, spesies hewannya juga dibagi-bagi per habitat hidupnya. Sejujurnya, saya paling takut kalo udah ke bagian reptile, gak tau kenapa ayah suka banget liat-liat ular, chameleon, dsb..saya geli, dan suka berimajinasi gimana kalo salah satu ular di sini lepas, pasti seisi gedung heboh banget *kebanyakan nonton film ya, bu?

mupeng, nak?

Hujannya on/off, kadang kecil, berhenti trus deres lagi..gak bawa payung, gak bawa jas hujan juga minimal Arraf yang dibulen agak rapet, tapi mukanya masih bisa tengok-tengok supaya bisa liat binatang, kalo lagi berhenti suka diturunin biar jalan, kalo mulai hujan angkut lagi trus melipir, hujan kecil jalan terus aja.... 

Favorit Arraf tidak lain tidak bukan cuma spesies burung sama ikan. Dia bisa bermenit-menit berdiri di depan akuarium besar, ngikutin kemana ikan itu pergi pake jarinya lalu nangis kalo dibawa pergi ngejauhin kolam. Sekali waktu pas liat jalak bali lagi terbang lincah di kandangnya, Arraf histeris banget sampe kaya mau lompat nangkep tuh burung, mulutnya ga berenti ngoceh "auuhh, buung, euuh...baa" dan matanya gak kedip-kedip. 

Selain kandang-kandang binatang, di Secret Zoo juga ada playground, swimming pool, berbagai macam kantin dan kafetaria, juga wahana-wahana petualangan seperti naik perahu keliling danau masuk istana boneka, naik kereta luncur, dsb. Tersedia juga sewaan sepeda buat keliling yang emang kayanya dibutuhkan soalnya areanya gede banget, sampe ujung swimming pool kita udah kecapean dan mutusin buat jalan turun pulang, asiknya jalan pergi dan jalan pulang itu beda, jadi kita semacam muterin area Zecret Zoo-nya sendiri jadinya semua sempet dilihat. 

Keluar dari Secret Zoo kita lanjut ke Museum Satwa. Dari bangunannya, kelihatan gaya western banget dengan pilar-pilar tinggi ala gedung putih. Pas masuk, makin mirip bergaya Amerika karena langsung ketemu fosil dinosaurus raksasa di center gedung. Di sekelilingnya ada diorama tiga dimensi binatang-binatang sesuai era dan habitat hidupnya, termasuk juga adegan macan ngejar kijang, white shark lagi menyeringai seram dan yang keren di section insects! ada jutaan insekta yang terkumpul di sini, berwarna-warni, dari yang indah sampe yang menjijikan...keren abiiiss!!  



Remember something? Yap, museum ini mirip persis plek plek sama National Museum of Natural History/American History yang ada di film Night at The Museum-nya Ben Stiller. Just wondering, kenapa Indonesia gak menciptakan gayanya sendiri yang lebih ngindonesiani? kenapa harus bergaya ala ala Amerika?  Oh well...konsep 3d nya sudah acung jempol, semoga lain kali bisa bikin versi original :)

Terus nyusurin lorong demi lorong ternyata museum ini gede juga, gak abis-abis sampe akhirnya Arraf udah males jalan, jatoh mulu nunjukin tanda-tanda ngantuk berat, kita akhirnya keluar...dan hujan makin deres padahal niatnya mau ke pasar-sayur buah di Batu. Masuk Jatim Park jam 1 keluar jam 6, perjalanan pulang-pergi 4 jam, lumayaaaannn *pulang-pulang gantian mijitin sama ayah* 

4 comments:

  1. waaa...aku suka Batu Secret Zoo...iya keren banget emang kebun binatang ini...pengen ke sana lagi..

    sayangnya ga ke museumnya, soalnya anaknya udah capek banget, rewel berat...ternyata bagus banget yaa...

    Arraf umurnya brpata tahun mb?

    ReplyDelete
  2. Arraf 13m, mbak....
    iya keren aja beda konsepnya sama kebun binatang biasanya...

    ke museumnya tambah seru lagi, ga ada tempat duduk jadi suka pada duduk di pinggir pajangan hahaha

    ReplyDelete
  3. ihh..kereeen ternyataa yaah... *MUPENG* jadi pengen maen-maen ke malang...
    baedeweh..kalo lebih ngindonesiani itu jadi-jadinya kayak TSI dong :D

    ReplyDelete
  4. Liana,yg maksudku lebih ngindonesiani itu museumnya,bukan kebun binatangnya.. Museum Satwa di situ kan gaya western banget gitu..

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com