Oct 28, 2011

Floor Plan

Browsing on here and there, combine with reality and limited capacity of drawing and design...here's my floor plan.... *siap-siap diketawain guling-guling sama ayah*


*okay, my civil-engineer-hubby...i know it's very amateur, but you're too busy making one* 

Young House Love

from Young House Love 

Can't resist it, too lovely to only dreaming of....harus punya dapur kaya giniii...!!!! 
*pingsan dulu*

Oct 24, 2011

Harga Vaksin di Markas Sehat

Dapet infoooo, kalau mau imunisasi di Markas Sehat, berikut price listnya.. Di Markas Sehat, bisa minta imunisasi simultan yang kadang gak bisa dilakukan di RS due to SOP rumah sakit tersebut atau dokternya yang nggak mau.

Harganya gak selalu lebih murah dari RS sih, vaksin kan ada HET-nya sudah tertera di labelnya masing-masing, tapi kalo bisa simultan kan lumayan penghematan. Di Markas Sehat juga dijamin nggak akan dikasih obat-obatan yang gak perlu, pro ASI dan harap diingat di sini semuanya dokter umum yaaa...jadi kalo pingin ke DSA sekalian kontrol bulanan ya perginya ke RS :)

POLIO Rp 50.000,00
BCG Rp 70.000,00
CAMPAK Rp 80.000,00
MMR Rp 110.000,00
TIFOID Rp 140.000,00
HEPATITIS B (ANAK) Rp 80.000,00
HEPATITIS B (DEWASA) Rp 100.000,00
HEPATITIS A (ANAK) Rp 300.000,00
VARICELLA Rp 390.000,00
HIB Rp 220.000,00
DPT (DPaT) Rp 300.000,00
TETRACT-HIB (DPT-HIB) Rp 250.000,00
INFANRIX-HIB (DpaT-HIB) Rp 430.000,00
GARDASIL *) Rp 800.000,00

*) dengan perjanjian dahulu

Alamat Markas Sehat : Komplek pwr jl.taman margasatwa No.60 Jatipadang pasar minggu. Telp. 71284653

Mac n Cheese + Tomato (9m)

Variasi dari resep the famous Mac n Cheese, berhubung liat resep ala bulenya agak-agak eneg yah, cuma makaroni sama keju doang, saya tambahin tomat supaya lebih berwarna :)

Bahan :
Setengah pack elbow macaroni/macaroni (saya pake La Fonte, ternyata ada dua jenis makaroninya)
Unsalted butter
Keju cheddar
Tomat, cuci bersih dan buang bijinya

Cara membuat :
1. Rebus makaroni sampai matang, tiriskan
2. Membuat saus tomat keju:
    - lelehkan butter
    - masukkan tomat, hancurkan pake sendok
    - masukkan keju, aduk hingga tomat bercampur rata dengan keju yang mencair
3. Siram makaroni rebus tadi dengan saus tomat keju, bubuhkan oregano/parsley sedikit

* Berhubung saya gak yakin Arraf bisa makan makaroni utuh, jadi ya pas ngasih agak dicincang kecil-kecil..

Kentang Panggang Tuna Saus Keju (9m)

Ini resep modifikasi dari berbagai resep baked potato with yada yada, comot sana comot sini, combine, sesuaikan sama kebutuhan bayi. Tadaaaa....

Bahan:
3 buah kentang tess/10 buah kentang rendang
50gr tuna fillet (bisa diganti salmon/cod, pokoknya ikan berdaging tebal)

Bahan saus:
2 pack Unsalted butter @10gr
3 sdm tepung terigu (Segitiga Biru)
80gr keju cheddar parut (bisa juga diganti cream cheese)
1 cup susu UHT

Cara membuat:
1. Kukus kentang sampai empuk. Kupas lalu tumbuk sampai halus menyerupai adonan perkedel
2. Lapisi loyang/pinggan pakai alumunium foil supaya lebih mudah kalau mau dipindah. Langsung pake mentega juga bisa, bisa juga pake alumunium foil cake cup yang udah jadi.
3. Masukkan kentang tumbuk sebagai lapisan pertama
4. Tumis tuna pakai butter/unsalted margarine, alternatif lain tuna dikukus/dipanggang terlebih dahulu. Tapi tidak disarankan taruh tuna dalam keadaan mentah. Jika tuna sudah matang, taruh di atas lapisan kentang
5. Buat cheese sauce : panaskan butter sampai cair, masukan terigu perlahan-lahan, aduk sampai rata. Jangan mencampur butter dan terigu duluan karena pasti akan gosong begitu dipanaskan di wajan. Setelah tercampur, masukkan susu UHT, aduk lagi sampai rata dan nyaris cair. Kemudian masukkan keju cheddar parut, aduk sampai mencapai kekentalan yang diinginkan. *hasilnya akan mirip saus mayonaise*
6. Masukkan cheese sauce ke atas lapisan tuna dan kentang. Ratakan seluruh permukaannya
7. Tabur keju parut di permukaan, bisa kraft quickmelt atau keju lainnya.

*Resep ini bisa juga pake macaroni, macaroni-nya ditaruh di atasnya lapisan kentang. Hasilnya akan lebih tebal, tapi pastikan kuantitas ikan lebih banyak lagi karena makaroni akan bikin rasa lebih tawar.
8. Panaskan oven, panggang kurang lebih 30 menit dengan suhu 180 derajat

Oct 17, 2011

Very Important Equipment


Never thought would be so dependent on this thing. Very Important Equipment!! 

Kalo masih bareng mungkin bisa cuek, pagi ketinggalan..malemnya bisa catch up. Besoknya jadwal normal lagi..gak masalah.

Kalo lagi e-ping, pagi ketinggalan...siangnya pinjem sana-sini, gantian sama yang punya...malemnya mewek karena PD bengkak tapi mompa ala kadarnya. Besoknya berulang lagi kaya gitu... I'm so in love with Avent. Hisapannya mantep!

Iya, belajar merah pake tangan...bisa kok, bisa...tapi entah gak jago atau salah teknik, hasilnya gak maksimal sebanyak yang dihasilkan kalo pake pompa. Pegel pula pundaknya. 

3 hari bertahan tanpa breastpump. Semoga oleh-oleh asipnya masih kekejar. Bismillah....bantuin Rella, ya Allah.... 

Oct 14, 2011

Period!!


Hiiii...setelah hampir 20 bulan bendera merah gak berkibar, kini kembali tegak mengudara. Jetlag juga saking lamanya udah lupa rasanya gimana, gejala PMS, dan treatment pas hari-hari pertama, semua berujung pada kebingungan amat sangat di lorong 'women-diaper', lupa biasa pake merek yang mana. 

Sebenernya sih udah keluar pertama kali waktu bulan Agustus kemarin, tapi bulan depannya gak keluar, dan baru keluar lagi bulan ini artinya ada kekosongan 2 bulan yang mana waktu mau MCU di RSPI, perawatnya berulang kali nanya "ibu yakin gak mau testpack dulu?" Heh, bukannya yakin sih...tapi sebagai perempuan yang udah pernah hamil *cieh* rasa-rasanya sih enggak ada tanda-tandanya yaa dan lagi saya masih aktif menyusui jadi mungkin hormon estrogen masih tarik-tarikan sama prolaktin, yang mana kali ini, estrogen menang...dia 'menghancurkan' dirinya ke dinding rahim, pundung gara-gara gak dibuahi #apeu. 

Dibanding yang sebelumnya, bulan ini kerasa lebih berat karena mengalami PMS yang sesungguhnya dari mulai kram perut, lendir berlebih dan low back pain. Jackpotnya, hari pertama period dilanda perut begah luar biasa dan kepala pening, maunya tiduraaan... *ditimpuk dummy kalender 2012* 

Efek signifikan juga dialami sama produksi asi yang turun kira-kira 20%, mengkhawatirkan, mengingat saya dikejar stok sebanyak-banyaknya...ealah malah keluar mens lagi. Sedih sih, kalo menstruasi pada busui itu kan artinya frekuensi menyusui udah berkurang seiring bayi mulai banyak terlelap di waktu malam, waktu dimana hormon prolaktin lagi puncak-puncaknya. Yaaa frekuentatif pumping sih, tapi hisapan bayi tentunya jauuuuhh lebih mantap daripada hisapan Avent manual. Kalo yang saya baca sih ya emang bener kaitan hormonal antara menyusui dan menstruasi itu cara kerjanya yang berlawanan, semakin kenceng ibu menyusui, semakin panjanglah proteksi birth-control karena estrogen (hormon kesuburan) kalah saing dari hormon prolaktin (hormon menyusui), itu kenapa menyusui disebut KB alami. Make sense. 


Heeee, enggak lah...nggak se-sadis itu saya menghukum suami buat melayani efek PMS. Occassionally, si ayah free dari periode galau dan sensitif istrinya...dia udah punya certain flight schedule yang gak matching sama 'my period'. Lagian, sejauh kita pernah kebetulan bareng waktu PMS, ayah gak disiksa kan ya, yah? cuman disuruh mijitin kaki, mijitin punggung, mijitin kepala, beliin pembalut, beliin Kiranti, dan gak boleh protes kalo istrinya mewekan dan pundungan. Silent is gold as long my period. Siap-siap kalo ntar udah tinggal bareng yak, achtung baby!! *ketawa setan*  

Only my chit-chat sambil pijit-pijit perut....tidak ada maksud mengumbar 'dapur reproduksi'.  

Bragafest 2011

Lokasi : Braga Festival, September 2011. Semuanya jepretan mama Vio


nyamnyamnyam

hiii, ditium teweee...aku mauuu

ibuu, mau es tongtoooong..!!!

Oct 13, 2011

Takut Mandi

Jadwal Arraf mandi tiap hari adalah habis sarapan atau bangun bobo pagi, bisa jam 7, 9 atau jam 11 baru mandi, pokoknya di bawah jam 12 consider as mandi pagi. Sorenya habis makan terakhir jam 4-5an baru mandi lagi biar selesai mandi tinggal main atau bobo, gak belepotan lagi sama makanan.

Bedanya kalo ada saya, kita bangun lebih siang, otomatis sarapan lebih siang, mandinya juga siang (banget). Kebiasaan kalo kita cuma berdua di rumah, saya susah banget gerak karena beranjak dari sampingnya sedikit dia udah merengek heboh, paling bete kalo kebelet ke kamar mandi, harus tega denger tangisannya 2-3 menit, meskipun udah dibilang baik-baik 'dede main ya, ibu ke kamar mandi dulu' tetep aja pas sadar saya gak disitu dia langsung ngacir merangkak ke kamar mandi. 

Baik saya maupun Arraf jadinya sama-sama suka telat makan karena saya gak berani masak-masak sambil gendong Arraf, begitupun Arraf ditinggal ambil popok buat dia sendiripun udah ahak ihik padahal jarak dari kasur ke organizer ga nyampe 2m, masih selemparan pandangan mata.     

Kadang saya baru bisa mandi siang-siang, sehabis Arraf beres makan, mandi terus bobo. Itupun gak pake lama takut Arraf keburu bangun..seenggaknya kalo saya mandi cepat, bisa keburu masak n makan buat sendiri + me time dikit main game, atau baca buku. Nyuci-jemur juga buru-buru dilakuin disela-selanya. Cucian piring ditumpuk dulu seharian, malem baru dicuci semuanya. Kalo lucky, semuanya bisa dilakuin dalam satu putaran Arraf bobo..kalo nggak yah nunggu jadwal bobo selanjutnya deh baru ngerjain apa lagi.  

Suatu siang, mendadak janjian sama temen mo jalan sama anak-anak kita. Cuma punya waktu 1 jam buat siap-siap sampe waktu janjian. Kita berdua belum mandi, akhirnya saya taro lah Arraf main di ruang tengah, di depan tv...sambil dia merambat-rambat meja tv, saya mulai mandi sengaja pintu kamar mandinya dibuka biar Arraf bisa liat. Taappiii....begitu sadar ibunya ada di ruangan lain *yang juga masih keliatan* Arraf mulai merengek trus ngejar ke kamar mandi, udah kepalang lagi keramas ya jadi buru-buru deh nangkep Arraf trus balikin lagi ke depan tv, temenin sebentar balik lagi ke kamar mandi nerusin sabunan, Arraf ngejar lagi sambil nangis-nangis heboh, bolak balik gitu terus mandi gak puguh, sampe akhirnya selesai Arraf digendong udah jejeritan, gak bisa dilepas sedikitpun bahkan saking rewelnya anduk saya sampe melorot *tutup badan ala iklan sabun*, ditaro di atas kasur sementara benerin andukpun dia ngamuk, nangis sampe gemeteran...siapa yang tega coba. Trus sambil coba ajak ngobrol dan main saya telepon si ayah, biasanya kalo sambil ganti baju, Arraf ngobrol sama ayahnya dulu sambil main hp..sekarang ayahnya gak bisa ditelepon, setress deh..mana udah tinggal 20 menit lagi. Lagipula Arraf teriak-teriak gitu gak enak juga sama tetangga, kesannya diapain gitu kan sama ibunya..padahal lagi digendong dipeluk-peluk.

And the drama begins... 

Di lain hari, Arraf gak bobo-bobo nih dari pagi...maiiin teruuss padahal udah jam 2 siang, saya kelaperan setengah mati dan udah gerah banget kebelet mandi. Kepikiran mau masak mie instan aja, tapi masa sih  makan mie tiap kali berdua di rumah, kan gak sehat...emang yang biasanya paling solutif ya makan di luar sambil jalan-jalan, nah tapi caranya kan Arraf harus bobo dulu biar saya bisa mandi n siap-siap, yang mana...hari ini...dia melek terus sepanjang hari. 

Akhirnya saya ajak Arraf mandi bareng di kamar mandi, Arraf di duck tub, saya di sebelahnya. Awal-awal kan saya jongkok nyabunin dia dulu, dengan harapan kalo dia udah beres tinggal kecipak-kecipak aja main air sementara saya bisa shampoan. Eehh, begitu berdiri buat sabunan, Arraf langsung berhenti main air, julurin tangannya ke atas minta digendong..saya ajak ngobrol 'ayoo kita mandii, dede pake sabun, ibu pake sabun...' tapi Arraf makin merengek dan berdiri pegangan ke kaki saya. Gelagatnya udah mau pecah amukan nih, saya langsung jongkok lagi tapi Arraf udah keburu gak mau ditinggal, dia langsung meluk gak mau lepas...even badan dan mukanya jadi licin kena sabun yang udah pasti pedih juga kena tetesan shampo dari rambut saya, beberapa kali dia tergelincir tiap mau pegangan. Sepanjang itu saya mandi sambil gendong Arraf, sepanjang itu pula dia nangis jejeritan. Nyemprot shower ke badan sendiri otomatis nyemprot badan Arraf juga, ya mau gimana..daripada badannya licin terus. Arraf tambah nangis mungkin karena dingin, takut ditinggal, juga matanya pedih...pokoknya dramatic-bathing bener deh, acara mandi yang harusnya menyenangkan jadi penuh drama dan makan waktu lebih lama.    

And the drama continues.... 

Sekarang, di rumah nyokap, tiap kali mandi di dalem ruangan kamar mandi, meskipun itu di jolang, Arraf selalu tampak kaya ketakutan...gak mau didudukin, masuk air langsung berdiri lagi, meluk erat-erat sambil disabunin. Kadang bisa agak diem, tapi gak lama...cipak cipak, habis itu merengek lagi, ambil gayung ke atas ikutan berdiri, ambil anduk ngek-ngok, pokoknya tangan kita gak boleh lepas dari dia. Mau dimandiin sama siapapun selalu reaksinya begitu. Beberapa kali pake nangis teriak-teriak juga, pokoknya gak mau lama-lama mandi deh yang ujungnya selalu dimandiin sambil digendong, ya emaknya juga terpaksa ikutan mandi *tambah rempong*

Beda banget kalo mandinya di tengah rumah, di depan tv atau teras...blass, reaksinya menyenangkan, ketawa-ketawa, ciprat-cipratan air, bisa berendem sampe 15 menit deh itu acara mandinya, malah nangis kalo dibilang 'udah ya mandinya..', apalagi diangkat, tambah jejeritan pengen nyebur lagi.

Saya udah cari soal trauma pada saat mandi dari Baby Center sama Babytipz tapi enggak dapet symptoms yang cocok...rata-rata mulai ada behaviour 'fear & anxiety' itu udah masuk toddler, sedangkan Arraf kan masih baby. Yang lagi issue di umur segini harusnya 'separation anxiety', iya..mungkin itu, SEPARATION ANXIETY.

Doh, lagi-lagi kenapa gue harus berpisah pada saat masanya dia ngalamin crucial behaviour kaya giniii.

Entah sampe kapan traumanya berakhir, masa mesti mandi di tengah rumah muluuu...dimandiin di dalem kamar mandi kan biar ga usah ngepel lagi lantai yang basah, gitu loh, nak.... 

Oct 9, 2011

Sembilan - Sepuluh bulan

Dari 9 ke 10 bulan, perkembangan Arraf lagi pesat-pesatnya...amazing how babies are growing rapidly in one blink of an eye. Even 2-3 hari gak ketemu, selalu ada kejutan yang berupa kemajuan atau kabisa baru.

Bulan-bulan ini juga masa paling penuh tantangan buat saya dan Arraf. Berat banget pastinya, harus terpisah mendadak lain kota selama beberapa waktu...pe-er menggunung dari mulai ngurusin mpasi, bebenah manajemen asip dan wajib-gak boleh males pumping. Geez, dulu..duluuu banget waktu awal hamil kepikiran buat titip Arraf di Bdg karena gak suitable buat tinggal nge-kost bareng di Jkt, sampe akhirnya sadar bahwa anak sebaiknya gak dipisahkan dari orangtua, kemudian ngerti tentang pentingnya asi..jadi dibuang jauh-jauh pemikiran mau titip Arraf dan gak kepikiran sama sekali jadi mama e-ping...then suddenly i've become.

How does it feels jauh sama suami dan anak...?? Unspeakable..speechless... Dunno the right word to express the feeling....just....empty....

Anywy...bulan ke 9, Arraf ditimbang beratnya 8.5kg, panjang 72cm. Bulan ini diimunisasi campak, iya kepikiran juga sih buat nunda campak dan digabung di MMR pas 12bln, tapi siapa jamin dalam kurun waktu 9-12bln gak bakal tertular campak..udah deh, campak aja sedini mungkin...pas imunisasi ini kebetulan lagi batuk berdahak tapi gak panas jadinya sekalian di-inhalasi aja, hiiww kasian yah kalo bayi di-nebulize tuh, nangis jejeritan sepanjang prosesnya tapi bukan karena menghirup obat sih, melainkan mungkin gak nyaman aja pake masker dan hidungnya basah, tapi kalo nangis justru malah bagus karena lebih banyak oksigen yang terhirup dari setiap tarikan nafasnya... Prosesnya kira-kira 10 menit, habis itu jangan langsung disusuin selama 15 menit.

9 bulan ini mulai bisa berdiri tanpa pegangan lumayan 2-3 detik habis itu limbung lagi, dan explorasinya semakin menjadi apalagi sejak merangkaknya makin cepet tau-tau udah ada di depan pintu atau nyusul ke dapur aja. Udah bisa turun sendiri dari kasur atau sofa yang agak tinggi, kalo lantainya gak kejangkau pake tangan berarti turunnya mundur kaki duluan yang menjejak lantai.. *kecup basah*  Ngocehnya? beuh...Arraf itu gak bawel sih, mungkin karena cowok juga ya, tapi udah bisa mengekspresikan perasaannya misal kalo marah-marah ya dia teriak-teriak atau ngomong panjang gak berenti, nenen aja sambil ngomel.

10 bulan...beratnya masih 8.5kg naik dikit, panjangnya 73cm. Pipinya makin bulet, alhamdulillah ya nak, meski jauh dari ibu makannya tetep lahap. Ini yang amat sangat saya syukurin, biarpun kalo cuma sama saya manjanya minta ampun maunya nemplok terus, tapi kalo lagi dititip dia tetep anteng, mau makan, tidur, main, ngelakuin segala hal seperti biasanya kalo sama saya. Berdasarkan laporan keluarga di rumah, Arraf baik dan bisa diajak kerjasama buat ngikutin jadwal sehari-hari secara teratur tanpa harus banyak berantem atau paksaan..jatuh-jatuh dikit wajar di usia segini lagi lincah-lincahnya. O, how i love you more.... :*

Sampe umur segini, testisnya belum turun juga >.< tapi udah gak perlu diapa-apain sih kata dokternya, tunggu 1th aja..ya gapapa lah, tadinya mau ambil tindakan dari sekarang juga biar tenang trus mumpung asuransi masih ditanggung kantor saya full, tapi ternyata pernah reimburse satu diagnosa 'undescensus testicles' ternyata ditolak dengan alasan 'tidak meng-cover penyakit congenital' sebeeeelll.... Untungnya dari kantor ayah dicover full dan cepet cairnya! *itu yang paling penting!*

Mamamama, papapapa, dadada, bapbapbap, dan segala babble lainnya mulai bermunculan di bulan-bulan ini. Udah bisa lambai-lambai tangan juga dadah-dadah dan tau 'dadah' itu kalimat kalo mau berpisah. Arraf juga udah mulai ngerti kalo malem dia guling-guling gak jelas, trus kita bilang 'matiin lampunya ya?' dia langsung diem dan ngejap-ngejapin matanya mau bobo. Ahhh iya, ada kabisa baru...dia suka ngedip-ngedipin matanya sambil senyum atau ketawa...keturunan dari siapa genit begini? ahh semoga gak mewarisi gen player ayahnya.

Haaa...surprisingly bahwa dua gigi atas udah muncul gede-gede...daaan, jackpot satu gigi seri di samping yang kanan muncul. Gigi apakah ini..?? kok aneh di atas ada 3, di bawah ada 2.

Overall, i miss you a lot, pumpkins.....big hugs lotsa kisses!!

Oct 4, 2011

Butter Rice Salmon (9m)

Ini postingan resep gampang, krn emang keterampilan masak juga cetek walaupun keinginan buat bisa masak tak terbendung. Akhirnya experimen sama makanan anak, karena jauuuh lebih mudah, no complicated-spicies  dan kuantitasnya juga dikit, kalo gak enak gak sayang dibuang :D

Bahan :
Beras putih 1 genggam
Salmon fillet
1 pak unsalted butter
Salam & Sereh secukupnya
Bawang bombay 4 iris tipis

Cara membuat :
1. Tuang beras putih, salam, sereh, dan bawang bombay ke dalam panci, tuang air hingga setengah panci, masak hingga menjadi bubur. Masukkan butter ke dalam bubur sambil terus diaduk. Jika masak pake SC, tuang semua bahan termasuk butter, lalu masak hingga menjadi bubur.

2. Di panci lain, balur salmon fillet dengan butter, taruh di mangkok beserta bawang bombay. Kukus hingga matang.

3. Ambil bubur yang sudah matang, campur dengan salmon kukus, aduk...bisa ditambahkan lemon atau keju untuk menambah selera makan.

Oct 1, 2011

MPASI 9 bulan

Ohoo...betapa kacrutnya dunia per-mpasi-an gue, terutama masuk 9 bulan menunya mulai liar dan menggelegar *aposeeehh* Yah, buntut dari berpisah kota sama Arraf, otomatis asupan mpasinya pun udah bukan full authority saya secara udah gak bisa 'turun tangan' lagi setiap harinya, tapi at least memastikan bahan-bahan mpasi cukup tersedia buat diolah plus wejangan apa yang boleh-apa yang nggak boleh dikasih ke Arraf. Praktiknya? wallohua'lam, gak bisa ngawasin tiap menit...tapi Allah selalu melindungi rizki-nya, semoga selalu sehat ya nak.

Sayur
Masih seputaran wortel-brokoli-bayam-tomat-pakcoy-zuccini-buncis. Gak ada tambahan lain, gak ada ide buat ngolah sayuran lain..huhuuu.

Buah

Kiwi
Kiwi kaya vit A, C, serat, potasium dan folat! heyho lengkap banget! Tapi hati-hati, kenapa kiwi baru dikasih umur segini karena sifat acidity-nya bisa bikin rash di area mulut atau pantat. Saya baru kasih Arraf kiwi golden, yang warna kuning karena jauuuh lebih manis daripada kiwi hijau..langsung kerok aja dari buahnya. Arraf bisa makan setengah buah sekali makan, itupun masih mangap-mangap. Waktu hamil sih seringnya makan kiwi hijau yang asem, sehari 1-2 buah campur oatmeal atau langsung dikerok.

Protein
Ikan
Yaaayy...akhirnya makan ikan juga!! Soal ikan ini, due to its high allergenic, banyak yang menunda pemberiannya sampe 10-12bln, tapi ada juga yang udah kasih dari umur 6bln. Arraf nggak alergian sama apapun, tapi tetep baru dikasih ikan umur 9m, told you that i'm quite consistent about process, nunggu kesiapan anaknya dulu aja baru kasih. Ikan, mengandung sangat banyak protein dan omega 3. Ikan mana yang pertama dikasih? menurut primbon, ikan daging putih paling baik dikenalkan terlebih dahulu.

Sampe sekarang baru ikan salmon dan tuna yang dikasih, dikukus, dipanggang, atau disayur. Digoreng juga pernah, tapi ternyata menggoreng ikan akan menurunkan kadar omega-3 nya. Berencana sih kasih tenggiri atau teri nasi. Soon, setelah saya menemukan resep cetek buat ngolah keduanya baru deh pede masaknya *ah alesaaan*.

Grains 
Jagung 
Hmm, kalo dari segi kandungan gizi..jagung itu nutrisinya penuh dengan karbohidrat dan protein nabati, bagus untuk memperkuat energi. Tapi nutrisi lainnya kurang, dan tidak lebih bagus dari sumber karbo lainnya. Sejujurnya agak ragu ngenalin jagung ini, terutama karena bentuknya yang berbulir takut menimbulkan choking hazard (tersedak) dan masih memikirkan cara memasak yang lebih aman. Tapi, akhirnya jagung diparut aja instead of dipipil, trus masukin ke SC bareng beras hasilnya lumayan lembut meskipun gak hancur-hancur amat.

Pasta
Sebenernya pasta ini udah dikenalin dari 8 bulan, cuman sekali doang sih. Baru kasih lagi macaroni (baik elbow maupun macaroni biasa, sama aja), direbus dulu sampe lembek trus dimasak sebagai mac n cheese, macaroni saus tomat atau macaroni panggang mulai 9 bulan. Kenapa macaroni? enggak ada alasan khusus sih, cuman ada itu aja di rumah, fussili atau spaghetti juga boleh.. Mereknya gak ada yang khusus, cuman suka beli La Fonte. Tapi pernah juga beli Orgran animal pasta, jadi pastanya bentuk-bentuk binatang gitu..lucu pas mentah, pas direbus ya hasilnya gak berbentuk binatang lagi.  

Roti Gandum
Eh iya, 9 bulan ini juga udah dikasih roti gandum. Mereknya Sari Roti atau Breadtalk. Gak pake tedeng aling-aling, langsung suka.. Roti ini memang mengandung tepung terigu, gula dan garam..well, gak ada larangan juga sih, yang penting kuantitinya dikontrol aja.

Belum berani kasih kacang-kacangan.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...