Jul 31, 2011

Cerita Bali part III

Bangun pagi di Kuta, hmm segeerrr...karena baru kali itu tidur 'beneran' setelah sebelumnya 2hr tidur di perjalanan. Gak pengen bangun cepet-cepet masih nikmat banget ngelingker di bawah selimut tebel, apalagi ada Arraf di sebelah *heaven*. Nih bocah beneran tidur pules banget dari malem, gak kebangun sama sekali *turunan siapa siihh...*

Tapi, berhubung itinerary mengharuskan check out jam 10 jadi kita udah mandi bareng-bareng dari jam 7 lanjut packing dan sarapan. Gak terlalu bingung cari sarapan buat Arraf karena disitu banyak buah-buahan potong sama roti-rotian, Arraf makan roti gandum sama pepaya tapi rotinya cuma diacak-acak aja disobek-sobek, gak ada yang kemakan.

Ah iyaa...kebetulan pas liburan ini timingnya barengan sama Arraf numbuh gigi, pas masuk 7 bulan. Sebelumnya masih titik-titik putih aja, sekarang udah muncul giginya ke atas hihihi. Jadi roti gandum tuh cuma dia sobek-sobek aja sama mulutnya, mungkin giginya gatel penasaran aja kali ya jadi apa-apa cuma digigitin doang gak dikunyah ato dimakan.

Nah, dari BKR ini pergi ke Tanjung Benoa, wiii...seru ya pantainya, banyak rekreasi olahraga air. Arraf suka main di pantai, jejek-jejek pasir, duduk di pasir, tapi tetep masih nangis kalo kakinya kesapu ombak. Kegiatan di pantai yah gak jauh lah dari main-main pasir di pinggiran pantai, duduk-duduk sambil ngeliatin yang water sports. Kita juga pergi ke Pulau Penyu, naik perahu bayar 50rb/org, di pulau penyu itu isinya ya penyu lah ya, masa buaya. Tapi ada juga binatang lain selain penyu kaya ular atau kakak tua yang dilindungi gitu.

Arraf pegang-pegang binataaang... iyeee, agak takut sih pas dia megang ular tapi berhubung bapaknya Arraf itu pecinta binatang berat ya anaknya diajarin juga cinta binatang, beklah saya ngalah. Moto sambil waspada kali-kali aja si ular *yang walaupun jinak* iseng ngelingkerin anak kecil yang megang-megang, atau pas foto sama kakak tua, mungkin aja tiba-tiba dipatuk *parno lebay level 10*

Pulang dari pulau Penyu, anginnya kuenceeng banget, di pengemudinya sampe beberapa kali nahan mesinnya dulu buat ngendaliin angin ya otomatis penumpang juga kecipratan air dari kiri-kanan. Nyampe di pantai lagi main-main, foto-foto lanjut sampe makan siang datang. Beneran deh, i have no clue sebenernya kalo main di pantai itu ngapain aja, berenang udah pasti gak bisa, berjemur? mau se-tan apa lagi gue??

bocah ini bisa bobo loh di pantai
Main-main di Tanjung Benoa selesai. Perjalanan lanjut ke Pantai Kuta. Sejujurnya saya kecewa juga sih sama EO ini, ngatur itinerary jelek amat kok abis dari pantai ke pantai lagi. Tapi perjalanan dari Tj Benoa ke Kuta lumayan jauh jadi bisa liat-liat banyak sepanjang jalan. Nyampe Sunset Road, bus parkir di pelataran Galeri Krisna, toko oleh-oleh. Gak tau ya, tapi rasanya maleees banget mau main-main lagi di pantai terlebih itu udah siang sekitar jam 2-an. Jadi pada saat orang lain ke pantai, kita jalan-jalan di sepanjang jalan yang banyak toko-tokonya aja, makan es krim sambil duduk-duduk di pinggir jalan, keluar-masuk toko. Begitu balik ke pantai lagi udah jadwalnya pulang, gile cuman 1 jam aja kebagian di Kuta, gak sempet main ke pantainya acan.

Pulang dari Kuta balik lagi ke Krisna, saatnya belanja-belanja sebelum lanjut ke Museum Puputan lalu berangkat pulang. Karena males belanja dan masih penasaran sama bagian lain dari Bali, nyampe situ kita kepikiran buat misah aja extend 2hr lagi di Bali. Yo wis, rencana dadakan langsung nelepon tante yang tinggal di Denpasar nanyain kalo dari Sunset Road ke Dps seberapa jauhnya dan kita bisa ketemuan dimana.

Rencana berhasil, gak sulit minta izin ke koord bus buat extend (ya sapa juga yang mau mempersulit ya), kita langsung packing dan cabut naik taksi ke Gatsu. Di situ dijemput sama tante, perjalanan lanjuuut balik lagi ke Denpasar....

Jul 26, 2011

Cerita Bali part II

Selasa pagi (5/7) kita masih bisa bangun siang, santai dan main-main dulu di kost, secara dari kostan ayah ke pabrik cuman tinggal ngesot 5 menit doang. Jadi pas berangkat nyampe pabrik jam 11 langsung duduk di bus gak nunggu lama, udah bekel mainan, makanan, berbotol-botol minuman, cemilan dan mpasi Arraf buat sorenya, puree ubi cilembu+jeruk. Total ada 23 bus berangkat dari Lawang hyuuk kebayang uler iring-iringannya sepanjang apa. Kalo ngobrol sama beberapa temen ayah yang gak bawa anak bayinya sih katanya mereka takut anaknya rewel dan lagi ribet kudu bawa termos buat nyiapin susunya. Yaaa, kita juga punya kekhawatiran yang sama sih mau nempuh perjalanan darat lebih dari 12 jam, tapi Insya Allah deh selama bisa saling bahu-membahu ngatasin anak gimanapun caranya pasti bisa ditaklukan. Gak ada opsi buat titipin Arraf ke rumah mama atau gak ikut gathering. Buat kami, Arraf masih terlalu kecil ditinggal-tinggal lama sama orangtuanya, makanya semuanya kita bawa santai aja...kalo ortu senang, anak pun senang :)      

Sepanjang perjalanan dari Malang menuju Situbondo, banyak hal-hal yang baru saya liat atau baru tau, macam PLTU Paiton yang gede-gede gitu, trus macam-macam industri dan plant-nya, termasuk pabrik-pabrik Otsuka group dimana-mana. Seneng juga, jadi banyak melihat sisi lain Indonesia, Arraf pun seneng, walaupun gak ngerti waktu kita tunjuk 'itu pantaaaii..' at least dia senang bisa berdiri di kursi, pukul-pukul kaca jendela, teriak atau ngoceh ala bayi. Sore jam 4 udah nyampe Situbondo, berhenti dulu buat makan sore dan istirahat sholat ashar tapi gak tau kenapa malah ngabisin waktu disini sampe setelah magrib. Jadinya nonton sunset di pinggir Laut Jawa deh.
mencoba main air


Bada magrib lanjut lagi perjalanan menuju pelabuhan Ketapang, Banyuwangi buat nyebrang ke Gilimanuk. Jam 11 nyampe pelabuhan disuruh pada turun dari bus buat pindah ke kapal laut. Hihihi, ini baru pertama kali loh saya nyebrang naik feri (benernya baru pertama kali naik kapal laut), lucu juga karena sepanjang jalan di dermaga, di bawah sana banyak ABG-ABG tanggung bertelanjang dada pada berenang teriak-teriak minta dilemparin uang. Takjub karena dalam keadaan gelap di bawah air sana mereka masih bisa nangkep uang recehan logam yang dilempar. Persis kaya ikan air tawar dilempar pelet, gesit banget.




Ternyata Selat Bali itu pendek banget ya, gak nyampe setengah jam udah nyampe aja di Gilimanuk. Perjalanan lanjut lagi ke Sanur selama itu diisi sama tidur setidur-tidurnya. Nyampe Sanur jam 3 subuh, bus berjejer di depan Inna Grand Bali Beach. Kerasa lapeeerr banget mengingat terakhir makan sebelum magrib dan jadwal makan selanjutnya baru jam 6 pagi nanti. Makaaa, meluncur ajalah ke KFC Sanur di seberang jalan, ajib bener nih anak gak ada rewel-rewelnya sama sekali malah girang banget main kesana-kesini, makannya juga lahap *pengen nangis bahagia*. Habis makan lanjut sholat subuh, bersih-bersih trus nungguin sunrise di pantai Sanur. Konon, sunrise paling bagus itu ya di Sanur ini karena letaknya di timur jadi matahari keliatan lebih gede dan lebih indah. Tapi kok buat saya, sunrise di Pangandaran, sunrise di Anyer atau sunrise di genteng rumah gak ada bedanya ya... 

Selesai di Sanur lanjut ke Desa Budaya Kertalangu buat makan pagi dan belanja, gak mecing banget sih pagi-pagi dah disuruh ngabisin duit, belum mandi pula. Sebenernya sesuai jadwal acara setelah ini ke Tj Benoa tapi entah kenapa alesannya lupa gak jadi yah banyak yang kecewa karena udah pada siap dengan kostum pantai yang warna warni, hiahaiahahahah. 

Sepanjang perjalanan di Bali, coach guide kita yang orang Bali asli ngejelasin panjang lebar apa-apa yang kita lihat di kanan-kiri. Kebetulan pada saat itu bertepatan sama Hari Raya Galungan dan Kuningan, jadi Bali lagi penuh sama untaian janur dimana-mana, pemandangan orang-orang sembahyang pake kain, kebaya dan udeng bawa-bawa baki berisi sesajen. Menarik banget, tapi buat wisatawan sih mungkin agak rugi karena jadi banyak tempat yang tutup libur selama 3 hari. 

Dari Kertalangu lanjut ke Tanah Lot yang jauuuh banget. Hwah, aslinya gak pede blas karena belum mandi cuma sempet bersih-bersih aja, tapi ya beginilah kalo perjalanan dengan tour semua dipadatkan supaya bisa banyak yang disinggahi. Di Tanah Lot gak puas cuma berdiri-berdiri aja di pinggirnya, kita nyebrang ke pure-nya trus cuci muka pake air yang (katanya) suci itu, pleus ditempelin beras tiga biji sama ditaro bunga kamboja di telinganya. Ya gak ada maksud apa-apa sih toh gak menggantungkan harapan dan doa kesitu juga, cuma pengen tau budayanya itu aja. Ombak saat itu cukup gede, jadi pas nyebrang airnya udah nyampe paha aja. Arraf seneng sih liat air, liat ombak, tapi pas diturunin kakinya kesapu ombak dia nangis kaget...hihihi. 


Beres basah-basahan di Tanah Lot dan belanja menggila di Kertalangu *orang lain yaaa,, bukan gue* kita lanjut ke Bali Classic Centre. BCC ini sebetulnya tempat gathering dimana di dalamnya terdapat miniatur arsitektur Bali secara keseluruhan, jadi disitu ada candi-candi kecil, pure kecil, dan dome besar berikut panggung pertunjukan buat tari-tarian. Area-nya cukup gede buat dikiterin, untung bawa stroller, jadi gak pegel gendong Arraf terus *pijit-pijit pundak*. Selebihnya acaranya yaa seperti biasa lah ya cingcong-cincong gathering, door prize, pertunjukan panggung dsb. Lama juga di BCC, dari jam 2-an sampe makan malam. Bete karena udah cape banget pengen segera selonjoran di kasur, kirain bakal check in dari siang taunya sampe magrib baru cabs dari BCC. 

Dari BCC akhirnyaaaa....menuju hotel!! udah kebayang-bayang mandi air hangat trus tidur nyenyak selimutan...ternyata jauh ajaa dari Tanah Lot ke Kuta yaaa. Berhubung rombongan ini besar sekali, nginepnya dibagi di dua tempat, satu di Hotel Goodway di Jimbaran, satu lagi di Bali Kuta Resort. Kita nginep di BKR ini, suasana dan makanannya enak sih cuma kamarnya rada sempit n agak aneh, kan biasanya kamar hotel tuh pas buka pintu ketemu kamar mandi ini pas buka pintu ngok langsung ketemu kasur. Gak enak banget kalo buat selingkuh *apeu seeh* 

Niatnya, malem habis bersih-bersih kita mau jalan kaki ke Legian katanya deket, tapi begitu nyampe hotel Arraf udah teler banget gak bangun-bangun..badannya di lap juga gak bangun. Kasihan juga kalo diangkut lagi kaya gitu, jadinya kita istirahat aja nonton tv sambil leyeh-leyeh bertiga. Gak apa-apalah masih banyak waktu kalo mau jalan-jalan sendiri nanti..akhirnya, perjalanan hari itu ditutup dengan ngorok sama-sama sampe pagi... 

Jul 22, 2011

Cerita Bali part I

Ehm, sebelum Julinya habis, sempet-sempetin deh cerita liburan keluarga hihi. Berhubung ini traveling pertama kita bertiga, excited banget jadinya padahal perginya cukup mendadak gara-gara selama Juni itu banyak banget project di kantor dan RUPST mepet di tanggal 30 Juni itupun masih tentative ada kemungkinan mundur ke Juli jadinya kalo mau direncanakan jauh hari takut salah beli tiket *ogah rugi*. Galau segalau-galaunya, akhirnya kita baru mutusin mau ikut Family Gathering-nya kantor ayah dua hari sebelum berangkat.

So, malemnya sebelum berangkat, flash packing deh buat seminggu kebutuhan saya sama Arraf, total cuma 1 travel bag sama 1 backpack. Puas banget! Soalnya emang menghindari banyak tentengan biar bisa konsen sama Arraf dan gak ada yang kececer-cecer, jadi di backpack itu isinya kebutuhan2 yang biasanya butuh cepet macam kosmetik ibu-Arraf, mainan, topi, jaket, botol susu, earmuff, sapu tangan, nursing apron, hp, kamera, wet tissue, sanitizer, dsb dan dibawa naik ke kabin.

Sedangkan travel bag isinya baju-baju, peralatan makan, sendal, dan barang2 lain yang kebutuhannya tidak mendesak. Oh ya, untuk peralatan mpasi, saya cuma bawa satu set Sassy on the Go, satu kotak kecil diisi tepung beras merah, satu kotak lagi diisi oat giling. Gak bawa food maker lain karena di tempat suami udah ada kompor listrik dan saringan, cukup banget buat bikin mpasi.


Berangkat dari rumah jam setengah 8 ke bandara, niatnya pake Batavia Air Jkt-Mlg jam 10.15 tapi pas  check in delay 2 jam! grrrkkk. Jadilah cuma jalan-jalan keluar-masuk toko, selonjoran di pelataran toko sambil ngecas hp, main sama Arraf trus nyusuin sampe bobo. Iya, gak tau nursing room CGK ada dimana jadilah nyusuin di tempat aja modal apron. Jam 11 masuk ke ruang tunggu, pesawatnya baru nyampe dan butuh 45 menit buat persiapan. Duh, yang harusnya jam segini udah nyampe Malang ni masih ngejogrok di bandara kebosenan.

Begitu gate dibuka, buru-buru masuk jadi penumpang kedua yang masuk pesawat. Tepok jidaaat, karena lupa gak minta seat deket jendela, jadinya dapet seat pinggir di aisle. Benernya agak khawatir banget naik pesawat perdana cuma berdua, kan harusnya take off-landing itu disusuin, tapi kalo berdua di seat pesawat yang sempit gini agak syulit buat nyusuin belum lagi udah lincah tangannya narik-narik apron lah dsb. Tapi, Arraf udah bobo dari sejak di ruang tunggu tadi, ya khawatir juga sih gimana saya mau lindungin telinganya sementara susu botol udah habis duluan dan dijejelin botol ke mulutnya juga malah diusir gak mau diisep, padahal niatnya biar rahangnya gerak aja deh isep-isep biar kosong juga. Ya udah saya tarik kupluknya sampe nutupin telinga trus pasang earmuff yang masih kegedean, biasanya dia cabut tuh earmuff tapi ini diem aja.

Dia bener-bener bobo kebo.    

Sepanjang jalan Arraf bobo, posisinya stay still. Baru inget kalo Batavia, sependek apapun perjalannya dia menyediakan roti dan air mineral gelas buat cemilan, lumayan banget mengurangi pengeng di telinga. Perjalanan ke Malang cuma ngabisin 1.35 menit, hampir sama kaya Jkt-Pku atau Jkt-Sub. Setengah jam menjelang landing, Arraf baru bangun..celingak-celinguk liat sekeliling trus ditanya-tanya sama bapak-ibu setengah baya di kursi sebelah. Pinternyaaa lanangku, pas landingpun dia gak nangis atau rewel samsek, padahal earmuffnya udah ditarik-tarik aja tuh sama dia, tapi saya alihkan perhatiannya sama ngobrol atau main, insya allah gak kenapa-kenapa.

Sampe bandara Abdulrahman Saleh jam setengah 2-an, ebuset ini bandara apa terminal bus? Keciiil banget, ngambil barang aja pake desek-desekan segala. Emang sih, bandara disini katanya bukan bandara komersial tapi bandara AU setempat pantesan daerahnya menjorok ke dalem banget jauh dari jalan besar Singosari. Gak terlalu jauh sih dari tempat ayah, naik motor paling setengah jam. Huuu, senengnyaa liat ayah di pintu keluar, udah sebulan gak ketemu ayah, waktu pergi sih excited kebayang-bayang eh pas ketemu kok plain ya..haha. Mungkin saking groginya :p

Errr, tapi sebelnyaa...sepatu baru-nya Arraf hilang satu di sini, mungkin pas desek2an tadi. Karena gondok sepatu baru udah ilang padahal liburan belum dimulai, sepatu satunya lagi saya lempar hihihih *ababil banget ya gw?*

Sampe di kostan ayah, bobo siang, istirahat sampe sore trus sorenya jalan-jalan sambil cari makan malem ke Soe-hat. Tapi di tengah jalan susunya Arraf tumpah ke celana sama jaket huhu udah keburu bete, jadinya cuma makan di Dapur Kota, trus belanja bahan mpasi sebentar di Carrefour Market trus pulang. Eh, malem minggu ternyata Malang juga muacet ya, gak kalah sama Bandung -__-'

Hari minggunya guling-gulingan bertiga di kasur, seruuu...Arraf girang banget disini ketawa mulu mungkin karena cuacanya enak ya sejuk, adem. Berhubung gak ada bak mandi atau jolang, jadi mandinya di dalem ember aja haha untung anaknya seneng2 aja.


Agak siangan berangkat ke Festival Malang Kuliner di...Soehat kayanya. Disana makan mie ayam jangkrik, iih enak..trus bandeng presto trus ngemil pancake bakar. Habis itu jalan-jalan aja keliling kota naik motor bertiga. Mampir ke Matos, mau liat-liat ya lumayan ya Matos ini kaya BTC atau Ambas gitu, jualan di toko-tokonya pada unik dan fashionable.



Hari senin pagi ditinggal ayah kerja. Huwaa, kenapa Arraf agak manja ya..gak mau ditinggal samsek bahkan cuma buat ambil air minum. Jadinya mau mandi nunggu dia bobo nyenyak dulu, agak takut ninggalin sendirian soalnya kasurnya tinggi, alhasil pas mandi cibang cibung buru-buru aja takut keburu bangun dan gak mau ditaro di tempat tidur. Sorenya ayah pulang makan mie ayam lagi, lanjut packing buat besok berangkat liburan.

to be continued...

Jul 13, 2011

Tujuh Bulan

Banyak banget yang terjadi selama 7 bulan ini, mesti mengingat-ingat cukup keras soalnya kecepatan CPU sudah rada menurun nih. Terakhir ditimbang waktu 6m2w kemarin beratnya 7.5kg, naik tipiiis banget ga nyampe setengah kilo, padahal perasaan makannya udah banyak. Sedih juga sih, tapi positif thinking karena sejak sekarang gerakannya udah macem-macem dan banyak makan banyak pup juga. 

Shock juga karena sebulan ini milestonenya cukup pesat makanya kudu kasih perhatian extra biar tumbuh kembangnya maksimal. Yang pertama, duduknya makin mantep. Waktu awal mpasi kan belum bisa duduk sendiri, jadi makan masih di carseat, ditaro di booster punggungnya merosot. Sekarang dia udah bisa duduk sendiri dengan cara nungging dulu baru mundur menghempaskan bokongnya ke belakang, hihi. 



Yang kedua, Arraf kan belum bisa ngorondang (bhs indonesianya apa ya, merangkak sambil merayap gitu?), jadi dia kalo maju ngesot sepatah-patah pake lututnya, biasanya saya rangsang pake mainan atau barang apa gitu yang menarik biar dia mau maju dan ngeraih barang tsb, tapi suatu waktu di pertengahan umur 6 bulan dia ngebuka tangannya minta digendong (iyes, dia udah ngerti bisa minta digendong/diangkat), saya julurin tangan biar dia maju ambil tangan saya, eh malah dia angkat badannya sendiri, cuma ditahan telapak tangannya di atas tangan saya. Dia seneng banget, saya pun shock. Walaupun badannya masih goyang tapi kakinya udah ngejejak semuanya ke kasur dan dia ketawa-ketawa seneng. Besok-besoknya dicoba lagi, eh dia kesenengan..bahkan sekarang dia mau manjat-manjat gorden, tembok atau kardus yang setinggi pencapaian tangan dia buat jadi penahan dia berdiri. Awalnya kakinya masih beribet lurus satu garis, lama-lama dia mindahin kaki satunya ke pinggir, jadi lebar..kok dia ngerti ya kalo dilebarin gitu maka badannya bisa lebih seimbang? 

Yang ketiga, menjelang 7 bulan, gigi bawah kirinya muncuul!! Hihihi, akhirnyaaa...gejala selama 3 bulan kemarin ada buntutnya. Yang sebelah kanannya masih putih-putih, tapi belum kerasa kalo dipegang sedangkan yang kiri ini kerasa banget kalo kita masukin jari ke mulutnya langsung digigit. Lumayaaaan, biarpun cuma secuil, krenyes-krenyes juga kalo lagi nen :p Kasian banget liat kondisi kemunculannya, badannya panas dan jadi lebih rewel gampang nangis tapi gak mau nenen dan susah makan. Mau diobatin juga dikasih apa gak ada obat panas tumbuh gigi, jadi ya kalo gak teether dia gigitin telunjuknya sendiri sambil ileran. 
keliatan gak giginya? hehe
Yang keempat, tapi kayanya milestone-nya ini bakal nyambung ke bulan ke 8 (bulan ini), adalah pada saat mulai sering dilatih buat berdiri, saya suka coba-coba mundurin badan ke belakang dan manggil-manggil dia, ajaib bahwa dia bisa melangkahkan kakinya satu dua kali buat maju nyamperin. Subhanallah, karena tumpuannya cuma telapak tangan kita masing-masing, bukan saya pegang dia di lengan atau di ketiaknya.

Yang kelima, ngocehnya mulai ngelantur haha. Maksudnya udah bisa ngoceh panjang gitu, gak cuma 'eh eh' doang, tapi ngoceh ala bayi sekitar 5 atau 6 kalimat. Arraf juga mulai bisa niruin kita kan kalo ditemukan dia udah bangun kita suka bilang "eh? bangun?", nah dia kalo ngeliat kita dari jauh terus manggil juga bilang 'eh!'.

Tapi milestone yang keempat dan kelima ini gak ngoyo lah, belum waktunya juga..jadi santai aja kalo soal milestone mah sepanjang dia catch up.

Soal mpasi, Alhamdulillah so far so good, Arraf bukan jenis picky eater dan relatif lebih gampang dikasih makan kalo bangun tidur. Sedihnya adalah, kalo saya yang nyuapin cuma dapet sedikit sedangkan kalo sama neneknya pasti habis, berapapun porsi yang saya siapin. Daaaan, yakin 100% ngasih makannya pasti sambil digegendong jalan-jalan di luar, tau deh mau sampe kapan dibiasain kaya gitu.. :'(

Ah iyaa..Arraf kenapa ya kalo kita lagi berdua aja dia gak mau banget ditinggal. Yaa kan gak ditinggal kemana gitu, cuma buat cuci tangan atau ambil air bersihin pup dia kan mau gak mau harus ke kamar mandi yang mana kalo saya hilang dari pandangannya dia langsung ahak ihik mewek aja gitu. Bahkan cuma ditaro di kasur dulu aja sementara saya berdiri buat masang sleepywrap dia udah panik kehilangan, padahal kan saya di sebelahnya, cuman gak ketangkep aja sama pandangan matanya yang cuma sebetis saya. Drama banget deh..huuu. Tapi dia tetep mauan kok kalo sama orang, gak nangis, gak takut..kalo misalnya ada yang mau gendong juga dia mau ikut, trus saya dadah-dadah, dia ketawa atau kalo lagi di Bandung, dia main sama neneknya di bawah sementara saya di kamar atas ya dia cuek aja gak nyariin. Drama ini cuma terjadi kalo kita lagi berdua doang..  

Jul 2, 2011

Resep MPASI Arraf 6m

Utensils : saringan kawat, sendok, mangkuk, kukusan, parutan keju, peresan jeruk

Puree Alpukat 
1 bh Alpukat matang (jenis mentega atau biasa boleh, tapi jenis mentega less serat)
ciri-ciri alpukat matang: dagingnya empuk banget dan kalo di-shake bijinya kedengeran 

Belah alpukat jadi dua, buang biji dan kulit biji yang menempel pada daging. Kerok dagingnya, lalu haluskan dengan cara bejek-bejek di atas saringan pakai sendok.

Puree Apel 
1 bh Apel pacific rose/fuji/royal gala

Cuci bersih, kupas kulitnya, potong-potong jadi 6-8 bagian, buang bijinya.
- Taruh di dalam mangkuk, lalu kukus sampai empuk. Setelah empuk, haluskan di atas saringan satu per satu. Sertakan air dalam mangkuk kukusan ke dalam puree.

- Untuk mendapatkan sari apelnya saja, apel tidak perlu dikukus. Setelah dikupas kulitnya, cukup diparut lalu disaring, hasilnya hanya air apelnya saja tanpa daging.

* untuk finger food, apel kukus/tidak setelah dipotong-potong langsung diberikan kepada bayi.

Puree Pear 
1 bh Pear xiang lie (warna hijau) 

Cuci bersih, kupas kulitnya, potong-potong jadi 6-8 bagian, buang bijinya.
- Taruh di dalam mangkuk, lalu kukus sampai empuk.Setelah empuk, haluskan di atas saringan satu per satu. Sertakan air dalam mangkuk kukusan ke dalam puree.

- Jika tidak ingin dikukus, bisa diparut saja dalam keadaan mentah lalu disaring. Hasilnya tidak secair apel, tapi ada dagingnya yang sangat halus.

* untuk finger food, pear kukus/tidak setelah dipotong-potong langsung diberikan kepada bayi.

Air jeruk
1 bh Jeruk baby jaffa madu/valencia mesir/baby brazil

Belah jeruk jadi 2 bagian lalu peras di atas perasan jeruk. Jika ingin membawa serta bulirnya, ambil dari atas perasan tapi pastikan tidak ada biji sekecil apapun yang terbawa.

Mashed potato 
1 bh Kentang tess (atau kentang rendang juga boleh, lebih manis) 

Cuci bersih kentang, belah jadi 4 bagian. Kukus kentang di atas kukusan sampai empuk, tiriskan. Ambil satu potong kentang, kupas kulitnya lalu haluskan di atas saringan pakai sendok. Kentang yang benar-benar matang dikukus akan sangat mudah dibejek-bejek (mirip membuat perkedel).

Karena kentang sifatnya menyerap air, kemungkinan hasilnya akan kering. Jika akan disajikan, campur puree buah atau puree sayur.

Puree Zuccini
1 bh Zuccini (terong jepang) 

Cuci bersih, kupas kulitnya, potong memanjang jadi 4 bagian, buang bijinya. Taruh di dalam mangkuk, lalu kukus sampai empuk.Setelah empuk, haluskan di atas saringan satu per satu. Sertakan air dalam mangkuk kukusan ke dalam puree.

* untuk finger food, zuccini kukus langsung diberikan kepada bayi.

Puree Labu siam
1bh Labu siam mini 

Cuci bersih, belah jadi 2, buang bijinya. Taruh di dalam mangkuk, lalu kukus sampai empuk.Setelah empuk, haluskan di atas saringan satu per satu. Sertakan air dalam mangkuk kukusan ke dalam puree.

Puree Labu Parang
Labu parang 1/4 buah (dipotong lagi sekitar 1/8-nya) 

Cuci bersih, potong dadu 5-6 buah. Buang bijinya. Kukus di atas kukusan sampai empuk, tiriskan. Ambil labu, kupas kulitnya lalu haluskan di atas saringan pakai sendok. Labu parang cenderung manis dan hasilnya akan sangat halus.

Puree Pepaya 
1/2 bh Pepaya bangkok/hawaii/california

Potong pepaya sesuai keinginan, kupas kulit dan buang bijinya. Parut pepaya di atas mangkuk sehingga yang keluar adalah parutan pepaya yang memanjang dan juicy. Saring pepaya parut dengan sendok, hasilnya akan sangat halus menyerupai saus.

* untuk bayi 7m+ pepaya tidak perlu disaring lagi, serutan pepaya dapat langsung diberikan kepada bayi.

Bubur oat
1 sdm Quacker oat Quick Cook (bisa juga merek lain) 
Air 200ml 

Blender terlebih dahulu  oat dalam keadaan kering sehingga teksturnya halus menyerupai tepung. Tuang ke dalam panci, tambahkan air 200ml lalu aduk sedikit. Nyalakan api, aduk-aduk hingga mencapai kekentalan yang diinginkan.

*Oat paling cocok digabung dengan puree buah.

Puree Pisang
1 bh Pisang ambon lumut/cavendish/ambon biasa/susu 

Kerok pisang memakai sendok, pastikan serat putih yang ada di permukaan paling atas pisang tidak diikut sertakan. Setelah mencapai bagian tengah, STOP. Lanjutkan dari sisi lainnya yang masih utuh. Bagian tengah pisang/biji pisang akan menyebabkan sembelit.

Disclaimer : ini resep dan caraku buat anakku ya, kalo gak cocok sama ibu-ibu sekalian, silakan sesuaikan aja sesuai kebutuhan dan cara yang paling nyaman masing-masing :)

MPASI 6 bulan

Sejujurnya, menjelang Arraf mpasi, saya udah susun menu sebulan hasil browsing sana sini, termasuk menyesuaikan bahan-bahan puree buat wikday, dan bahan-bahan BLW buat wiken. Seminggu sebelumnya dipantengin terus tuh jadwal, bongkar pasang menu, mikirin AKG (angka kecukupan gizi) dan tahapan pengenalan tekstur.

Implementasinya? blas! Apa aja deh yang ada di rumah dimasak, jadi sistemnya buka kulkas baru mikir mau masak apa dari bahan yang ada. Hambatannya apa buat ngikutin jadwal? gak ada sih..kan sebetulnya tinggal belanja sehari sebelumnya, tapi ya beberapa hal teknis spt hari ini jadwalnya beras merah, tapi Arraf gak mau, akhirnya harus ganti menu lain kan? atau waktu dikasih pisang nyatanya bikin sembelit, ya besoknya langsung ganti lagi, atau lagi kebetulan ada yang ngasih pepaya trus di kulkas ada jeruk, ya dicampur, lain lagi waktu makan alpukat setengah, ternyata sisa setengahnya lagi pas besok udah menghitam/busuk, gak jadi makan alpukat lagi kan, ya pokoknya dadakan banget membabi buta lah.

Tapi, Alhamdulillah saya cukup 'waras' buat ngenalin secara bertahap tingkat makanannya dari yang mudah dicerna sampe karbo kompleks. Ini beberapa bahan yang udah masuk perut Arraf selama sebulan:

Buah
Saya ngenalin buah pertama kali karena buah lebih mudah dicerna serta udah banyak kecukupan gizinya. Ada beberapa aliran MPASI tentang makanan yang pertama buat bayi, gak substansial sih sebenernya cuma ribut di urusan apa yang pertama, karena udah 6 bulan jalan kesananya menunya ya sama-sama aja, tinggal pinter-pinter emaknya buat ngatur menu dan pengetahuan tentang sifat-sifat setiap bahan makanan tsb.

1. Alpukat
Pake jenis alpukat mentega yang lebih sedikit seratnya, tapi alpukat biasa juga bisa. Waktu pertama kali banget ngasih, cuma dibejek-bejek di atas mangkuk trus campur asip. Ternyata Arraf gak suka makanannya dicampur asip. Selanjutnya udah ngerti caranya nyaring, jadi dikerok trus dibejek-bejeknya di atas saringan, nah hasil saringannya itulah yang dimakan. Pup? hijaaau spt alpukat, hahaha.

2. Pisang
Pisang yang dipake jenis pisang ambon, cavendish atau pisang susu juga pernah pas lagi kepepet. Pisang ambon jelaslah yang paling enak, pulen dan manis. Tinggal dibuka kulitnya terus dikerok aja pake sendok, bisa langsung dikasih, bisa juga dituang ke mangkuk buat dicampur bahan lain. Peringatan: jangan mengikutsertakan bagian tengah (biji) pisang dan lapisan paling luar yang berwarna putih, karena bikin sembelit. Pup? iya, Arraf gak pup lama gara-gara si pisang ini.

3. Apel
Apel pacific rose, royal gala, red delicious, fuji sunmoon, semua pernah. Yang paling banyak airnya itu red delicious sama fuji, tapi fuji airnya lebih coklat. Dicuci, kupas kulitnya, potong-potong, buang biji, ditaruh di mangkuk lalu kukus. Air kukusan yang ada di mangkuknya bisa dipake buat bikin puree, caranya apel kukus dibejek-bejek di atas saringan trus udah jadi puree baru dicampur airnya itu. Bisa juga gak dikukus, setelah dikupas, apel langsung diparut trus disaring atau langsung kasih potongan apel sebagai finger food. Belum dapet penjelasan paling ilmiah, kenapa apel dan pir harus dikukus dulu sebelum dikasih, mungkin tingkat keasamannya cukup tinggi? Pup? standar..

4. Pear
Jenisnya pear xianglie, yang warna hijau kecil-kecil. Belum kasih jenis pir lainnya karena teksturnya pun berbeda sama ya lie atau pacham. Xianglie lebih lembut dan dagingnya lebih putih. Perlakuannya sama kaya apel, dibikin puree atau dikasih sebagai finger food. Pear jadi andalan terbaik buat mengatasi sembelit, tiap dikasih pear pasti pup.

5. Pepaya
Pepaya ini buah tropis jadi amat gampang sekali didapat dimana-mana, gak harus pepaya california sih, pepaya biasa yang di kebon juga udah manis dan teksturnya bagus. Berhubung kurang suka dibikin finger food karena berlendir dan benyek kemana-mana, pepayanya saya bikin puree atau saus buat oat/bubur beras merah. Diparut dulu trus dibejek-bejek di saringan, hasilnya lembuuutt banget kaya saos. Buat Arraf pepaya kurang nampol sebagai pengobat sembelit sih.

6. Jeruk
Jeruk baby jaffa, valencia mesir dan baby sweet yang udah pernah dicobain Arraf. Masih penasaran sama sunkist, tapi kan asyem ya? So far ini favorit Arraf, tiap minum pasti glek glek..diperes aja pake peresan jeruk, beres. Bisa dicampur ke makanan, bisa juga buat diminumin sebagai cemilan di sela-sela asip. Paling manis memang baby jaffa madu, suka belinya di Total tapi pernah nemu juga di Hypermart.

Sayuran
Saya baru ngenalin sayuran di 6m2w, gak ada alasan khusus sih cuman bingung aja mau kenalin sayuran apa dulu secara sayuran hijau mengandung nitrat tinggi yang sulit dicerna, well..boleh aja sih sebenernya, cuman ya itu..masih bingung mau apa dan gimana ngolahnya.

1. Buncis
Jenis buncisnya ya buncis biasa aja yang ada di pasaran *emang buncis ada jenisnya?*. Gak harus buncis baby sih, karena buncis baby artinya bukan buncis buat bayi, tapi buncis kecil-kecil alias buncis mini..buncisnya lah yang masih bayi, tapi udah dipetik dari pohon gitu. Buncis ini setelah dicuci, buang serat kiri-kanan dan ujungnya, buang biji, terus kukus. Pernah bikin puree buncis tapi gak berhasil karena buncis sedikit sekali mengandung air, jadilah dibikin finger food aja. Mungkin harusnya diblender ya, nanti coba lagi deh.

2. Zuccini
Terong jepang ini dagingnya warna putih, mirip sama terong ungu tapi ini bijinya kaya timun. Dicuci, dikupas kulitnya, buang bijinya, trus kukus, hasilnya lembeeek banget. Langsung dibuat puree saja, karena dibikin finger food blenyek banget. Rasanya nggak tahu gimana, sayapun belum pernah coba, tapi Arraf mau-mau aja tuh.

3. Labu Parang
Err,,agak bingung ini labu masuk sayur/karbo ya? karena si labu ini juga ngandung karbohidrat yang cukup tinggi. Sengaja pilih labu parang, bukan kabocha/butternut squash karena labu ini barang lokal, lebih mudah didapat, harga sangat terjangkau dan justru rasanya lebih manis. Cukup beli seperempat buah aja di spm. Potong kotak-kotak, langsung kukus. Setelah matang, buang kulit dan bijinya. Hasil kukusan labu ini lunak banget, jadi sangat gampang dibikin puree, tinggal dibejek-bejek di saringan keluarnya lembuuut banget. Dibikin finger food juga bisa, rasanya enak banget. Arraf suka makan labu, kalo gak labu tunggal, bisa dicampur jeruk/apel/pir/pepaya.

Serealia/Grain
Saya mulai ngenalin karbo kompleks dan serealia di akhir-akhir bulan ke-enam, berhubung si karbo ini lumayan berat diolah ginjal, jadi pinginnya tunggu sampe Arraf bisa 'makan bener' dulu baru ngasih ini, kan kasian juga kalo dia jadi sembelit atau sakit pup.

1. Tepung beras merah
Pakenya merek Gasol. Tepung ini bukan instan, alih-alih kita menggiling beras sendiri, beli yang udah jadi aja sekotak isi 200gr *kalo ada yang mau, silakan loh japri..promosi :p* Bikinnya dimasak di atas kompor, taruh tepungnya dulu sesendok, kasih air secukupnya, aduk-aduk sampe rata..jadi. Sebentar banget, cuma 5-10menit. Saya gak pernah menyajikan beras merah sendirian, harus sama campuran, bisa itu jeruk/apel/pir/pepaya. Karena beras merah ini sifatnya menyebabkan sembelit, imbangannya harus sama pelancar pup..gitu aja logikanya.

2. Kentang
Dua jenis kentang sudah dikenalin, satu kentang rendang yang kecil-kecil, satunya lagi kentang pak yang suka ada di spm-spm gitu, satu pak isi 5-6. Kentang rendang relatif lebih manis dan lebih gampang dibuat puree (dan lebih cepet empuk juga kalo dikukus). Tapi yang dibikin finger food jelas kentang besar, dipotong-potong segede potato wedges (bukan french fries, karena terlalu kecil, diremas langsung hancur). Kentang juga selalu ada campurannya, biasanya sama buah-buahan atau zuccini.

3. Oat
Oat atau havermut, biarpun masuk kategori serealia, kandungan glutennya justru relatif lebih rendah dibandingkan produk turunan gandum lainnya semacam tepung, roti atau barley. Oat justru lebih memudahkan pencernaan, dunno why..silakan cek wholesomebabyfood. Saya pake merek Quaker, warna merah atau biru sebenarnya sama saja. Cuman ibu-ibu banyak pilih warna biru karena lebih afdol kalo makanan bayi itu harus dimasak. Padahal, Quaker merah, yang bisa hanya diseduh air panas saja, isinya 100% oat tanpa tambahan apapun. Bedanya, si merah teksturnya lebih kecil-kecil ya karena dibuat supaya bisa diseduh secara instan, sedangkan si biru teksturnya lebih besar-besar dan baru hancur kalo dimasak. Biasanya si biru saya giling dulu pake blender sampe menyerupai tepung, baru dimasak di atas kompor kaya masak tepung beras merah. IMHO, gapapa banget kok pake yang merah..kalo darurat kan lebih praktis.

Penyajiannya alhamdulillah, masih sempet tiap pagi nyiapin dan nyuapin, Arraf juga makannya lancar-lancar aja, hampir gak ada hambatan berarti. Alhamdulillah ya Allah.. Yaa segitu aja sih makanan Arraf selama sebulan kemarin, ada 13 macem, semoga gak ada yang kelewat :D

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...