May 31, 2011

Perlengkapan MPASI

Hepiii, nyiapin perlengkapan MPASI ini kaya yang mau nyiapin perlengkapan perang buat pertempuran selanjutnya selepas asi eksklusif. Yak, belajar makaan!! Biarpun judulnya belajar makan, bukan makan beneran, tetep aja penyajiannya harus higienis, sesuai dengan takaran buat anak bayi. List down!

1. Slow Cooker
Saya pake Takahi 1.2lt. Must have item-nya working mom buat bikin bubur atau nasi tim. Malem masukin beras, bahan-bahan, air..ditinggal tidur, voila! besok paginya udah jadi bubur :D Katanya sih 5-6 jam gitu masaknya, buat SAHM tanpa art juga cocoklah, sambil masak bisa disambi nyuci baju, beberes, ngepel, mandiin anak..beres anak mandi langsung makan.

Slow Cooker ini terbuat dari tembikar (tanah liat), bentuknya semacam panci biasa. Fungsinya, sesuai namanya, membuat makanan lebih lembut tapi tidak merusak kandungan gizinya dengan konsep slow-cooked nya, karena bahan SC ini adalah tanah liat yang bersifat isolator (menahan panas), jadi bukan konduktor (penghantar panas) yang bisa memanaskan dengan instan yang malah berpotensi mengurangi kandungan nutrisi di dalamnya *aduuh bahasa gw beribet gini*. Katanya bisa buat empukin daging juga nih, bisa kepake buat masak yang lain juga kalo bayi udah gak makan lembek lagi. Ini kalo di olshop harganya sekitar 330rb-an, kalo yang 0.7 liter 204rb-an. Dapet kado dari temen kuliah, lumayaann :D

*udah dicobain bikin nasi lembek tuna. Hasilnya lembuuut banget dan wangiiii..

2. Utensils

a. Sendok. Sampe bingung mo beli sendok yang mana soalnya lucu-lucu. Tapi mengingat awal MPASI masih disuapin dan (rencananya) mau mix sama metode BLW, gak jadi beli sendok yang pendek buntet. Pilihan jatuh pada Munchkin Soft Tips Spoon, lucuuu...dan murah saja, cuma 65rb isi 6 biji (ini juga belinya patungan rame-rame sama temen). Warna-warninya menarik, semoga Arraf suka dan jadi lahap makannya.


b. Gelas. Buat minum air putih, punya Pigeon Mag-mag yang all in one, kado dari onty Ria. Bisa diubah-ubah dari dot, spout, sampe akhirnya kaya gelas biasa. Ada juga sih gelas spout lagi bawaan feeding set-nya IKEA mata. Pengennya ngajarin minum pake gelas sejak dini biar nantinya gak ketergantungan sama gelas-gelas bayi.

3. Feeding set
Buat makan sehari-hari pake IKEA mata warna hijau! Murah-meriah cuma 70rb isinya slaber, mangkok, sendok dan gelas spout. Kalo buat BLW-nya, potongan buah akan disajikan di mangkuk-mangkuk kecil Tupperware.
Buat traveling, udah beli Sassy on The Go. Asalnya gak niat beli feeding set lagi karena cukup puas sama koleksi Tupperware di rumah yang lumayan lengkap dari storage sampe perlengkapan traveling. Tapi pas liat si Sassy ini containernya kecil-kecil dan di-packed dalam satu wadah seukuran misting orang dewasa, praktis banget dan muat juga ke tas makan siang yang bisa saya bawa. Menurut saya ukurannya lumayan pas buat porsi makan anak bayi, per pcs nya bisa diisi puree atau potongan buah. Lumayan deh. 84.900 di olshop maupun di mothercare.

4. Food maker
Sempet mau beli Pigeon yang beken itu, tapi gak jadi karena parutan-saringan-mangkuk-peresan jeruk udah punya sebelumnya. Eh tapi pas liat Baby Set-nya Tupperware lucu juga. Isinya ada mangkuk, peresan, saringan, parutan, sendok, gelas..lengkap, kalo mau traveling di-packed dalam satu tas mungil. Simpen dulu ah kali jadi pengen.
Tupperware Baby Meal Set, gambar diambil dari sini
5. Cooking Set/cutlery
Saya bukan penganut barang serba baru buat MPASI, tapi kebetulan pas pindahan ke Bekasi tuh, beli sejumlah barang-barang baru buat isi rumah, yang mana sebagian belum kepake kaya talenan Claris (kebetulan warna hijau!) trus pisau yang dulu dipake waktu ngekos masih bagus dan jarang dipake.

Blender udah ada di rumah, gak beli hand blender atau food processor, menurut saya sih sayang aja ya karena kepakenya cuma pas Arraf kecil dan pake blender biasapun gak ada masalah dalam tekstur, tinggal atur waktu blendingnya aja.

Kukusan, udah punya yang Tupperware Steam it. Si merah ini saya beli waktu awal-awal nikah (ceritanya nabung bwt isi rumah, bleh). Belum kepake sampe sekarang karena ada kukusan bawaan dari rice cooker. 

Buat panci, nah ini..belum kepikiran mau pake panci apaan secara yang di rumah cuma ada panci buat masak air dan panci indomie (yang udah melengkung-lengkung). Baca-baca katanya kalo mo bikin gasol aja cukup 3sdm, berarti butuhnya panci kecil banget aja dong? yang ini belum dapet..tapi sempet liat di ACE Hardware ada panci Krischef mungil, harganya 49.800, porsinya paas banget buat makanan bayi. Tapi sayang juga yah, ah bingung..apa pake SC aja gitu?

Oh ya, ada lagi panci listrik yang satu set sama kukusannya. Dulu jamannya ngekos masak indomie pake panci listrik ini merek Sayota, harganya cuma 110rb di Hypermarket/Giant/Carrefour. Enaknya bisa dibawa traveling juga. Hmm...

6. Feeding chair
Bulet mau beli booster seat aja, demi rumah yang masih portable alias nomaden pindah-pindah :p demi belum punya meja makan (kalo nanti akhirnya punya, booster-nya bisa di attach ke kursi makan), dan demi kocek yang gak seberapa cuma mampu beli booster dibanding hi-chair. Booster-nya kayanya mau beli Summer deh (by this day, baru mau beli sih).

7. Slaber/bib
Ini mah ya penting ya tentunya. Udah punya slaber dari jaman Arraf masih nuborn. Punya 4, cuman satu yang beli, tiga lainnya kado. Gak perlu merek-merekan, fungsinya sama aja..lebih mahal gak tentu lebih bagus kok. Pokoknya pilih bahan yang enak, gak berat, dan gampang dicuci/dibersihin.

8. Storage
Insya allah semua udah lengkap, dari yang kecil-kecil, lunch box, buat puree atau buat storage daging2an + plastik clingwrap udah ada. Ternyata ada untungnya juga jadi member Tupperware nimbun-nimbun perabotan dari setahun lalu, akhirnya berguna gak cuma buat tempat bekel makan siang. Babycubes yang mehong itu, bisa diganti sama ice tray biasa, tinggal tutup pake clingwrap..toh nantinya juga dibuka lagi kan, ditaro di storage. Ah senangnya kalo bisa efisien.. *emak irit bahagia*.

Udah, segitu aja deh kayanya persiapan perlengkapan MPASI. As simple as that, gak ribet ibu-ibuu...kalo perabotannya udah ada di rumah, gak perlu beli yang baru juga ;)

May 24, 2011

Hi-chair or Booster?

Buat persiapan MPASI, bingung maunya apa antara high-chair atau booster, atau bingung ambil jalan tengah antara keinginan dan kebutuhan dan kondisi dompet. Phew, bolak-balik baca thread ini tetep berujung pada kebingungan mau yang mana.

High chair/booster ini nantinya mau dipake sebagai feeding chair, yak..saya mau membiasakan anak disiplin makan di tempat. Gak sambil lari-larian, apalagi di atas kasur. Gak ada kegiatan lain selain makan, dan ada batasan waktunya. Mudah-mudahan Arraf udah bisa duduk pas 6m+, kalo belum, bisa ditaro dulu di carseat tiap makan. Jadi gak pengen portable high chair juga, karena gak hanya difungsikan buat belajar duduk tapi juga buat belajar makan. Sekalian memudahkan juga kalo mau coba metoda BLW, biar dia makan sendiri dari makanan yang disajikan di atas meja.

Keuntungan hi-chair :
- bisa di-adjust ketinggiannya, tray nya juga lebih gede
- ada tatakan kaki yang penting biar anaknya gak pegel
- bisa dipake sampe gede sebagai kursi belajar/kursi makan
Kekurangan :
- makan tempat
- kalo gak ada meja makan, kita nyuapinnya sambil berdiri?
- mahal :p

Keuntungan booster
- bisa di taro di lantai, bisa di-attach ke kursi
- travel friendly, tapi tetep berat juga sih
- bisa nyuapin atau dampingin sambil duduk
Kekurangan:
- gak ada tatakan kaki, kalo ditaro di lantai, kaki anaknya selonjor ke lantai aja
- lebih kecil tray nya
- gak bisa dipake sampe gede banget

Browsing-browsing dari segi harga, model dan fungsi..banyakan sih condong ke produk Summer atau Fisher Price. Naksir sama beberapa hi-chair/booster sbb:

1. Disney's Lil Speedster Booster
Satu kata aja: KEREN! suka ngeliatnya, kesannya cowok banget gitu..ya walopun warnanya merah (bukan warna Arraf banget). Kekurangannya cuma gak ada bantalannya, dan belakangnya kopong gitu jadi gak mbulet *gimana jelasinnya ya, pokoknya gitu deh* Modelnya beda sama yang lain, ada rodanya, mirip mobil...Arraf pasti sukaaaa....
 
Spesifikasinya:

Fun cars design will help keep your little boy seated during mealtime
Fold down seat back for travel and storage
3-level height adjustment
Removable and dishwasher-safe tray
3-point restraint system

Harganya liat di Walmart.com USD 25. Duuh, dimana belinya sih disini...

2. Carter's Love Bug Super Comfy Booster Seat
Naksiiir sama yang ini, soalnya ada bantalannya biar empuk. Terus modelnya juga so sweet banget *jadi sebenernya gw nyari model apa fungsi?*
 
Spesifikasinya :
Deluxe embroidered, machine-washable seat pad
Ultra compact folding design with 2-level height adjustment
3-position removable and dishwasher-safe tray
3-point safety harness and secure chair straps included

Harganya USD 29.95, sayang banget gak nemu yang jualan ini di Indonesia :(

3. Chicco Jazzy Highchair - Green
SUKA, SUKA, SUKA!! warnanya juga Arraf bangeett...bisa dipake sampe 3th, ada pijakan kakinya, dan kursinya juga lega, si anak bisa bebas bergerak.
 
Spesifikasinya :
Suitable from 6 months to 3 years
Deep, padded comfortable seat with a rigid strap to prevent baby sliding down
3 position reclining seat
5 point restraint harness
The 3 position large tray features a cup holder and is removable for storage
Non-slip footrest
Easy to open/close
Highchair legs include rubber feet for extra grip.
Removable and wipe clean seat cover
Compact and free standing when folded. Can also be broken down further by splitting legs, making it very compact for travel
Folded Dimensions: W58 x D16 x H99cm
Unfolded Dimensions: W58 x D88 x H102cm
Highchair weight: 5.7kg

Harganya (website Mothercare UK) 69.99 pounds...kabarnya kalo di Rupiahkan menjadi 1.3juta T_T TAPI GUE MAUUUUUU....!!!!

4. Summer Infant 3-Stage SuperSeat
Yang ini maunya si ayah, soalnya dia pingin banget beliin Arraf kursi main kaya punya Emerson-si bayi ketawa-di You Tube. Punya Emerson lebih rame mainannya, yang ini lebih sepi dan lebih murah tentunya. Bisa di lepas-lepas sesuai keinginan, bisa jadi kaya bumbo, mainannya juga bisa dipindah-pindah ngikutin lubangnya. Baguuss..



Spesifikasinya :
STAGE 1: Infant Support Seat
Support Seat aids baby when learning to sit up

STAGE 2: Floortime Activity Seat
360 degree rotating tray
Removable snack tray
Includes 5 playful toys

STAGE 3: Booster Seat
Includes removable soft foam insert for growing child
All stages have a 3-point crotch restraint for baby’s safety.

Harganya liat di olshop indo variatif, antara 525rb-625rb. Liat di Lavie 633rb, di Mivi 565rb.

5. Carter's Booster to Toddler Seat
Ini yang paling 'wajar' dan terjangkau tapi juga gak mengurangi fungsi. Enaknya bisa adjust ketinggian dan bisa dilipat (portable). Tapi gak ada bantalannya...
 
Spesifikasinya :
Grows from "Baby Mealtime" to "Toddler Playtime"
Age - 6 months to 4 years
Booster seat has multiple height adjustments
Folds flat - Great for TRAVEL
Becomes a toddler seat for extended use
SEAT HEIGHT ADJUSTS FROM 4" TO 9"
FOLDS CONVENIENTLY FOR TRAVEL

Harganya juga beda-beda, antara 320-375 di onlineshop maupun babyshop offline.

6. Fisher Price Healthy Care Booster Seat
Ini juga kereeen..huhuhu, foldingnya ada 3. Mau yang seri Rainforest, Precious Planet atau Busy Zoo, semuanya kereeenn. Sambil nunggu makan bisa main dulu, udah siap folding mainannya bisa dilepas. Aiih, sukaaa..
Spesifikasinya :
Dishwasher-safe feeding tray
Snap-on lid keeps feeding tray clean
3 height adjustments
Back and tray remove for older child
3-point restraint system
Front and rear straps adjust to fit virtually any chair
Adjustable shoulder straps make it easy to carry
Easy-clean seat with no crevices to trap food and crumbs
Convenient towel bar
Dimensions: 13" H x 15.5"W x 19"L

Harganya 525ribu di onlineshop lokal. Seri Rainforest (645rb) disini . Nyari-nyari di Amazon, Walmart atau Ebay, jatoh-jatohnya mahal banget sama shipping, hiks. Gak tau nyari di Indo dimana karena Kidz Station gak jual booster seat.

---------------------------------------------

Well, afterall....hi-chair or booster, really conflicted which over to buy and which one.. :(

May 20, 2011

Cukur rambut


Ini postingan telat, gara-gara males nyari kabel data dan males ngedit page fotonya.

Arraf udah lama gak cukur rambut, terakhir digundulin pas aqiqahan umur 18hr. Dulu dicukur sendiri sama uyutnya pake shaver manual, diolesi shampoo dulu terus dikerok pelan-pelan. Walaupun deg-degan, nyukur rambut bayi umur segitu ternyata lebih mudah karena bayi tidur lelap di gendongan ibu, gampang banget dibolak-balik kalo kepalanya noleh. Kira-kira habis 6 biji shaver buat gundulin kepala mungil itu karena setiap shaver-nya penuh langsung ganti baru.

Sampe umur 5 bulan, rambutnya tumbuh lurus jigrak-jigrak ke atas. Orang Sunda bilang rancung atau jocong. Tumbuhnya juga gak rata, sebagian tebel, sebagian tipis..sebagaimana dulu waktu digundulin juga gak bisa licin karena permukaan kepalanya yang gak rata.

Ayahnya udah sering ngajak cukuran di tempat pangkas rambut bapak-bapak di belakang rumah, sementara saya pingin ke salon bayi. Setiap kali mau cukur, saya urung lagi niatnya karena pinginnya kali ini dipegang sama orang yang tepat berhubung Arraf udah gak bisa diem lagi. Ngeri kalau tiba-tiba dia noleh, kulitnya terkelupas, rambutnya ketarik, atau apalah...ketakutan yang mungkin agak lebay yah... Beneran bukan karena blagu atau sok iye, cuman takut aja secara mungkin kan salon pangkas rambut itu biasa nanganin kepala bapak-bapak yang keras, yang udahnya dipijet dikit, bukan nanganin kepala bayi yang lunak dan susah diatur.

Akhirnya, pas nemenin suami cukur rambut, beraniin aja deh buat 'nyerahin' Arraf. Daripada ke salon bayi gak jadi-jadi, kebetulan anaknya lagi bobo, mungkin gak akan sesulit yang dibayangkan. Pas buka baju taunya dia bangun..udah kadung memberanikan diri, si bapak-nya juga udah nyanggupin, ya udahlah..Bismillah walaupun deg-degan.

Ternyata...emang gak kenapa-kenapa siihh..


Arraf digendong ayahnya, dipegangin badan sama tangannya kali-kali tangannya malah pengen ngambil cukuran listrik atau ngeribetin tangan si tukang cukur. Lehernya juga sambil dipegangin biar gak tiba-tiba ngejengkang atau gerak terlalu lincah. Si bapak tukang cukur sih pede aja, dia muter-muter ngikutin gerak-gerik kepala Arraf, mencukur dengan tenang. Emaknya? untuk menghilangkan tegang, sibuk foto-foto kesana kemari :p

selalu sadar kamera di mana-mana
Gak nyampe 5 menit, cukuran sudah selesai. Beda banget sama waktu gundulin yang makan waktu hampir 1 jam saking hati-hatinya. Hanya 13 ribu saja untuk cukur ayah dan Arraf sodara-sodara... *emak puas senyum lebar karena irit*

Daan..gundullah lagi si bocah...mari kita berfotoo!!      

May 14, 2011

Lima Bulan

Sudah 5 bulaann, one way to go to half year! yeeyy! 

Masuk 5 bulan, beratnya naik tipis aja 300gr jadi 7.3kg, panjang 64.5cm (cukup mungil kalo dibanding anak seangkatannya, tapi besar kalo dihitung dari ukuran dia lahir).


5 bulan ini penuh tantangan banget, tantangan pertama mulai Arraf udah bisa guling-guling sendiri, bobonya ngabisin setengah tempat tidur, muter, bolak-balik terlentang-tengkurep..jadi mulai alert juga ninggalin dia bobo atau main di bouncer, harus dibentengi bantal sekelilingnya karena ditinggal 3 menit aja manuvernya udah sampe manaaa gak ketauan. 


Tantangan kedua, dia udah tertarik banget sama makanaaann..!! mulutnya sering kutap ketap sendiri, kalo ada orang yang makan diliatin dari mulai makanan dipegang jari sampe masuk ke mulut diikutin, serius banget liat piring makanan, kalo dideketin makanan ke mulutnya lidahnya udah mo nyamber aja, pleus..ngiler tiada henti dan teething gila-gilaan, masukin kelima jarinya ke mulut kadang sampe uo-uo saking dalemnya. Semua digigitin.   


Naga-naganya, godaan untuk mpasi sebelum waktunya kuat banget, terutama didorong sama keluarga, alesannya cuma kasian, gak tega. Sering juga sih pengen trial gitu, nyobain icip-icip buah biar gak penasaran aja, tapi balik lagi kudu ditega-tegain ngebiarin anaknya ngeces, karena kalo ginjalnya belum siap malah lebih kasian lagi.

Tantangan ketiga, growth spurt. Masuk bulan kelima ini nyusunya lebih sering, lebih lama, lebih banyak. Kalo ditinggal kerja, masih ngabisin volume asip yang sama kaya sebelumnya sih, tapi berhubung bulan ini saya lagi sering cuti jadi seharian bisa nemplok lama berkali-kali *thanks God, stok terselamatkan*. Penyebabnya mungkin karena lambungnya makin besar ya, udah siap nerima makanan padat. Lumayan juga, pegel pinggang dan Pd mulai perih ditarik-tarik mulu tiap nen. 

Alhamdulillah, udah mulai bisa belajar duduk. Bokongnya sih udah kuat nyangga badannya, cuman punggungnya belum kuat jadi belum bisa nyender masih nyungkruk ke depan.



Daaaan juaranya milestone di bulan ini adalah : 

Captured! makan jempol kaki... :D

May 13, 2011

Selamat Ulang Tahun, Ayah...

Selamat ulang tahun ke 28, ayah...semoga semua harapan dan cita-cita ayah tercapai. Tetap jadi suami sholeh dan ayah yang luar biasa. Dedications all goes to our little family.




Lotsa kisses, mmmuuaacchhh :* :*
- Ibu + Arraf -

May 10, 2011

Baby of The Damned?

Pagi ini, seperti biasanya sambil jalan ke kantor cek TL twitter dan menemukan dua orang teman lagi melakukan ritual paginya: morning curse.

"@xxx Lempar keluar jendela RT @xxx A baby crying out loud on the train. Kinda ruined my sleep. Damn you baby"

Hm, merasa ada yang janggal? Gak ada? Mungkin kamu belum punya anak... Sayapun, waktu masih single dan belum punya anak, kalo lagi di bis pulang ke bandung, sering ngerasa keganggu sama ocehan anak kecil yang suka jerit-jerit atau tangisan bayi yang naik-turun. Annoying banget dengernya apalagi perjalanan malam kan enaknya sambil tidur. Tapi ya gak bisa mendelik ke orangtuanya juga, si orang tua pasti lagi sibuk nge-repeh-in anaknya (oh please, KBBI..repeh itu bahasa indonesianya apa?), gak sempet kali minta maaf kiri-kanan. Mau ngeliatin? idiih, gak ada kontribusinya banget..yang ada si ortu akan ngerasa gak enak sama penumpang lain. Yang bisa saya lakuin ya bangun, atau cuek sekalian ngorok jaya, sumpel kuping rapet-rapet.     

@xxx Anak kecil super not-cute nangis di kereta. Pengen gw lempar ke jendela deh sekalian sama ibunya yang gak bisa ngurus anak.

Masih ngerasa gak ada yang janggal? Enggak? Kalo saya sih udah menusuk hati ya... Anak nangis apa salah ibunya? anak punya sejuta alasan buat nangis, dan nangis cuma satu-satunya cara komunikasi yang dia bisa. Yang mana yang harus disalahkan? ibunya yang gak bisa diemin anak nangis atau anaknya yang nangis gak berhenti-berhenti? Gak ada yang salah. Gak ada ibu yang bisa bikin anaknya gak nangis, anak bayi pasti nangis..dan bukan semata-mata kesalahan ibu atau anak.


Saya bakal ngerasa sangat tersinggung kalo dibilang gak becus urus anak hanya karena dia nangis. Dikira saya gak khawatir atau ngerasa sedih karena tangisan itu? Damn you!   

@xxx Se-setan-setannya babies and children. Pasti buat orangtuanya dia paling lucu sedunia-akhirat, kan?

Yang ini, sudah cukup janggal belum? Kalo enggak, indeed, you're a devil itself. Sorry to say, kalimat ini sama sekali gak bijak. Emosi sama orangnya sih enggak, cuma penasaran ingin tau apa isi kepalanya soal children and marriage..mau komen? males juga..itu hak dia menyampaikan pendapat, kalo ada yang tersinggung ya derita gw. So, unfollow bukan solusi, sementara dia bakal terus mencaci-maki di luar sana. 

Iya, gak semua anak menggemaskan bagi semua orang, beberapa ada yang 'bangor', beberapa ada yang hiperaktif, susah diurus, rewel, atau bahkan mengalami autisme dan down syndrome. Salahkah si anak? Bukan! Jangan pernah mencaci anak atas keadaannya, apalagi anak orang lain. Kenapa lo yang ribut sibuk mengutuk ya? Kutukan lo hanya akan mempan ke anak lo sendiri, bukan ke anak orang lain! Kenapa? anak gw ganggu? ya lo menjauh lah dari sekitar gw...merasa kebisingan tiap kali naik kereta? ya jangan naik kereta..pilih moda transportasi bebas gangguan! Atau mau bikin kereta sendiri khusus orang dewasa? Nanti lo ngomel-ngomel juga lagi ada pasangan yang lesbian/gay di depan muka lo (seperti yang pernah juga lo keluhkan di TL). As you are the center of the universe, yet..you're an alien in your own earth.

Inti dari apa yang mau saya sampaikan adalah, be tolerant!

At this time, saya belajar..walau sering ngerasa gak enak sama penumpang lain kalo Arraf agak rewel di jalan, mau gimana lagi..masa mau nyumpelin mulut si anak? ngomong ssshh..sshhh sekeras apapun gak akan bikin dia diem, emangnya dia ngerti kalo 'shoo' itu artinya harus diem? 2x saya berada di perjalanan dengan Arraf yang nangis karena bosen, saya menghindari mengucapkan kata 'shoo' sama dia. Pertama, dia gak bakal ngerti. Kedua, akan berkesan saya terganggu sama tangisannya..padahal bukan itu kan maksudnya?
thx God orang sekitar pada mau bantuin gendong atau ajak main, at least senyum aja deh..cukup.

Paling sebel juga kalo ada yang nyahutin "mau nyusu kali bu anaknya.." iyalah gw tau anak gw mo nyusu, tapi terserah gw lah mau perlakuinnya gimana..gak akan nyusuin depan dia juga. Kenapa harus ngatur siih..??
Kalo belum ngerasain kaya apa posisi orang lain, jangan omong besar soal itu. Okeehh, saya pun sering silap kata-kata di TL atau dimana itu, sampe ada yang unfollow dan saya tau banget dia unfol gara-gara itu :p maafkan sayaaa... Tapi tau gak sih kalo mengutuk itu doesn't change anything you hate! Mau ngomel, teriak-teriak sekalipun itu anak akan tetap nangis, udah sih kalo emang gak bisa berkontribusi bantu nenangin tangisannya, keraskan hati aja..gak perlu peduli sama hal itu. Intervensi kagak, ngomel iya.

Kalo masih ngomel juga, artinya lo masih mau merhatiin bahwa anak-anak tuh rewel, rese dan ngerepotin.. Coba kalo lo cuek, gak bakal ada tuh morning curse...lempeng aja sama urusan sendiri, IMHO, that's better than cursing! *gak emosi kok saya, sumpah* :p

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...