Apr 30, 2011

Keluarga Berencana

Sebagai orang yang well-prepare (meskipun implementasinya suka berantakan), saya suka merencanakan. Gak bakat sih, karena ya itu tadi - ketidakkonsistenan antara plan dan action - tapi saya lebih suka menjalani sesuatu dengan sistematis, step by step dan belajar dari sebuah proses, ini apa sih *desperado bikin opening* intinya, perencanaan itu penting, termasuk punya anak.

Idealnya, kami pingin punya anak seenggaknya dua atau tiga, dan mengusahakan jarak waktu dari anak pertama dan anak selanjutnya at least 5th. Banyak yang bilang 5th terlalu jauh, yaa mungkin saya gak se-saklek itu juga, 3-4th lagi kalo memang siap ya jadilah. Perencanaan ini semuanya for the sake of quality time sama masing-masing anak juga kok. Rencananya lepas golden period anak yang satu, baru nambah satu lagi. Targetnya, sebelum umur 35 saya udah menyelesaikan 'project' bikin anak-anak :)

Metoda perencanaan yang dimaksud, sesuai kesepakatan bersama antara suami-istri, tentu dengan ber-KB. Program orde baru ini lumayan juga buat menekan populasi penduduk dan meningkatkan kualitas setiap generasi baru di dunia, balik lagi ya itu tadi, pepatah dulu berkata 'banyak anak, banyak rezeki', akibatnya orang terus aja bikin anak gak mikirin kualitas hidup si anak nanti bagaimana, pendidikan, gizi, pengasuhan, dsb. Betul, setiap anak sudah terlahir dengan rezekinya masing-masing, anak itu sendiripun merupakan rezeki, tapi bukannya dalam prinsip financial planning juga, diajarkan untuk manajemen rezeki yang didapat? *desperado lagi bikin paragraf ketiga*

Dalam Islam sendiri, ber-KB tidak dilarang. Baca-baca disini, : Para ulama yang membolehkan KB sepakat bahwa Keluarga Berencana (KB) yang dibolehkan syari`at adalah suatu usaha pengaturan/penjarangan kelahiran atau usaha pencegahan kehamilan sementara atas kesepakatan suami-isteri karena situasi dan kondisi tertentu untuk kepentingan (maslahat) keluarga.  

KB disini mempunyai arti sama dengan tanzim al nasl (pengaturan keturunan). Sejauh pengertiannya adalah tanzim al nasl (pengaturan keturunan), bukan tahdid al nasl (pembatasan keturunan) dalam arti pemandulan (taqim) dan aborsi (isqot al-haml), maka KB tidak dilarang. Bahkan aborsi pun jika dilakukan atas alasan medis yang kuat dibolehkan bahkan diharuskan.

Jadi, saya sendiri nggak ekstrim anti KB kalo memang tujuannya merencanakan. Langsung ber-KB setelah nikah dengan niat menunda punya anak? hmm, walau gak direkomendasikan, saya gak akan nge-judge itu salah. Sayapun pernah lewat proses itu. Kalo belum siap dan keadaan tidak memungkinkan, sah aja dilakukan asal ada batasan waktu mau sampe kapan ngerasa gak siap karena kalo udah nikah kan mau gak mau harus siap dengan segala konsekuensi yang mengikutinya.

Beberapa teman yang pasca melahirkan belum ber-KB juga banyak, rata-rata karena belum mutusin mau KB apa, gak niat ber-KB atau masih pede dengan aktivitas menyusui. Ada juga karena pasangannya ngerasa gak perlu, kalo cuma salah satu KB ini gak akan jalan karena kalo mau fungsinya efektif harus didukung sama-sama. Pilihan ada di tangan masing-masing pasangan menikah. Kalo saya? gak beraniiii...hihihihi. Saya belum siap kalo Arraf masih batita dan menyusu terus punya adik lagi, selain kasihan saya juga masih pengen ngasih totalitas yang saya punya buat dia.

Tapi, buat temen-temen yang ternyata 'kebobolan' atau keburu hamil saat anaknya masih batita, ya gak masalah juga. Allah pasti udah punya skenarionya kenapa kita dibikin seperti itu. Manusia cuma merencanakan, kuasanya semua milik Sang Pencipta.
Well, kalo mau make sure perlu enggaknya berkontrasepsi, coba baca-baca disini deh, well, emang sih disitu wacananya agak liberal (...if you're having sex and don't want to get pregnant you need to choose the right contraception for you), tapi ambil pengetahuannya aja lah buat kita yang udah nikah.

Apr 12, 2011

Empat Bulan.

Iyaaa, Arraf udah 4 bulan sekarang. Berat 7.1kg, panjangnya masih 63cm. Pertama kalinya seumur hidup Arraf, menjelang 4 bulan kemarin kita melakukan perjalanan pulang pergi Bekasi-Bandung cuma berdua naik kendaraan umum (travel). Ribet? uhm, not so..karena waktu perginya jam 6 pagi jamnya dia bobo, sedangkan pulangnya udah keburu siang jam nya dia bangun ya itulah..bagian bosen dijalannya aja yang bikin dia agak rewel dan gampang nangis. Beruntung di travel ada beberapa ibu-ibu yang bantuin gendong, ngajak main, bahkan bantuin saya mosisin badan yang enak waktu nyusuin Arraf.

Sorry to say, untuk ukuran bayi sekecil ini, Arraf harus merasakan pengalaman dibawa kesana kemari ngikutin mobilitas orangtuanya. Kalo liat reaksi orang-orang pas tau berapa umur Arraf, pasti pada kaget karena umur segitu udah dibawa-bawa perjalanan jauh naik umum dan selama perjalanan itu pula dia digendong terus. Sedih sih, karena kita belum bisa ngasih tempat yang nyaman buat dia.. *oh hello apa kabar dua carseat nganggur di rumah?*, bersinggungan dengan hiruk pikuk kaum urban, terpapar polusi udara dan suara, dibawa lari ngejar bis kota, dan hidup setiap hari di kontrakan sempit dan seadanya. Maafin ibu, nak, maaf... *mewek*
ngelamun di Transjakarta
Udah ah curcolnya *lap ingus*, perkembangan motorik Arraf alhamdulillah normal-normal saja. Udah bisa ngoceh panjang kaya orang ngobrol, ketawa ngegakgak, dan udah ngerti cilukba :)
Oh ya, udah bisa ngeguling tengkurep sendiri di umur 3m3w. Sekarang bobonya jarang ditengkurepin dari awal karena nanti dia akan guling ke kiri berakhir dengan tengkurep dan bolak balik posisinya sendiri.

Main sambil tengkurep, tahan 15-20 menit sebelum akhirnya nyungsep atau dusel-dusel kasur karena pegel.

Ah iyaaa, pake clodi! Tapi pembahasan soal clodi ntar aja deh postingan yang lain.

Makin menggila lah hobi ngenyot jempol dan gigit-gigitin jari, pake bonus ngiler dan main-main busa. Dari lahir emang udah ada titik-titik putih dua biji di gusi bawahnya, tapi entah sampe kapan jadi giginya *kok lama banget ya* 
 
Dokter bilang, perkembangan BB anak di atas 3 bulan gak akan sepesat waktu <3bln, pantesan selama 20hr Arraf naik 500gr aja kirain gara-gara minumnya yang gak sebanyak waktu dulu. Oh iya, ini juga Alhamdulillah setengah jalan asix masih diperjuangkan. Stok sampe saat ini masih aman dan mudah-mudahan terjaga sampe bisa jadi campuran MPASI. Konsumsi ASIP sehari-hari gak mengalami kenaikan dari sebelumnya, bahkan mungkin kalo bisa dibilang berkurang, padahal saya kira dia bakal mulai growth spurt dan ngabisin asip lebih banyak, ternyata enggak. 6 botol susu @80-90ml selalu habis, kadang ada sisa kurleb 50ml..ini pasti karena dia lebih banyak bobo dan udah gak perlu dibangunin buat mimi. Kalo kemarin waktu kecil bisa habis 500-600ml sehari meskipun banyak bobo, tapi suka dibangunin buat minum susu.

Ibunya? Sampe hari ini belum datang menstruasi, mungkin karena minum pil KB juga ya? Kalo badan sih eike memang langsing dari sononya bok *boong berat*, yaahh..ngorbanin satu hipster jeans 28 lah gak kepake lagi :p Tapi yang pasti, mengalami kerontokan rambut yang sangat parah. Sampe takjub sendiri liat ceceran rambut yang nempel di bantal, di kasur, di lantai...hiiihh.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...