Mar 28, 2011

Terus berenang, terus berenang... *Dory to Marlin, on Finding Nemo*

Setelah keliatan senang berendam di duck tub-nya, jadi pengen membiasakan Arraf suka sama air dan hobi berenang. Seharusnya sih bisa ya, karena air bukanlah sesuatu yang asing buat dia secara selama 9 bulan di dalem perut ibu dia melayang-layang di dalem air juga.

Jadi waktu saya ultah kemarin, sebagai ibu-ibu sayang anak, hari itu diisi sama ngajak Arraf berenang dan spa di Mom n Jo, Dharmawangsa Square. Pagi-paginya sengaja kontrol 3 bulanan dulu, setelah dinyatakan sehat semuanya jadi pede bawa Arraf berenang..maklum belum pengalaman..jadi pengen memastikan semuanya OK dulu sebelum ngapa-ngapain.


Nyampe di Mom n Jo pas sesuai jadwal appointment sehari sebelumnya. Tadinya saya pikir mirip kaya tempat spa dewasa, ada ruangan berenang khusus, ruang spa khusus gitu...ternyata disitu ada beberapa single room yang isinya kolam renang, toilet kecil, tempat spa dan rekreasi. Satu room untuk service satu orang! emejing!


Ruangannya bersih, alasnya pake matras gitu jadi empuk dan kita harus pake kaos kaki (ini pasti biar gak meninggalkan jejak kaki maupun jejak bau :p) temboknya digambarin lucu-lucu, ada seperangkat tv dan dvd anak-anak (kemarin waktu nyampe lagi diputer Barney, tapi Arraf kan masih malaweung), banyak mainan juga (satu-satunya mainan yang menarik buat Arraf cuma gendang yang kalo dipukul2 bunyi).

Kolam renangnya terletak di pojok ruangan, persis aquarium dengan kaca tebal sekitar 2cm, ukurannya mungkin lebih dari 1x1m. Airnya jernih, hangat dan diganti setiap kali ganti client. Di seberang kolam ada toilet kecil, isinya bathtub, shower dan closet, kayanya khusus buat anak-anak deh soalnya rame dan transparan gini *ya iyalah*.

Begitu dipasang neck-ring Arraf udah mulai kegirangan, pas dicelup ke air dia gak nangis sama sekali malah refleks defensifnya langsung muncul, dia pegangan erat ke sisi ring sementara kakinya otomatis nendang-nendang air gaya ngambang. Sesekali dia ganti gaya, ngambang sambil terlentang, kakinya tetep nendang-nendang. Saya biasain supaya dia berani lepas tangan, bisa sebentar tapi begitu dia mulai unsecure tangannya megang lagi..hihi. Mukanya juga berubah-ubah, kadang sambil ketawa-ketawa, kadang lempeng, pernah ngek-ngok sebentar dan hampir mau diangkat tapi abis itu dia kecipak-kecipak lagi mau lanjut.



Total berenang 20 menit tanpa jeda (wow, lama ya). Pas diangkat dia juga gak nolak, gak nangis, paling celingak-celinguk kedinginan doang, langsung dihandukin dan siap-siap buat dimassage. Saya yakin dia udah mulai laper nih sehabis berenang, mbak therapist nya nanya apa saya mau kasih susu botol tapi saya gak prefer ngasih botol sambil tiduran jadinya dia dibiarin aja dulu ngisep jempol cuma buat nyaman aja selama dipijet. Kalo lagi gini harus sambil diajak main, pukul-pukul gendang atau diajak ngobrol, jadi fokusnya teralih dari lapar ke main.


Pijatnya pake baby oil massage dan oil apa gitu *lupa*, trus cara pijatnya juga sama kaya yang saya dapet waktu kursus di rumah sakit. Jadinya aman, gak takut bayi salah dipijet atau malah kesakitan. Total waktu buat pijat sekitar 45 menit. Jadi total semuanya (swimming+massage) sekitar 1 jam-an. Worthed kah untuk harga 220.000? :)




 Selesai semuanya, bayi gak dimandiin lagi tapi langsung pake warming oil n dibajuin. Keluar dari ruangan Arraf langsung nemplok buat nen, setelah kita dateng rombongan lagi sekeluarga bawa bayi yang seumuran juga sama Arraf. Mom n Jo ini menurut saya enak tempatnya walaupun agak sempit, mungkin karena tempatnya di mal ya, jadi dia punya dua kavling gitu; tempat yang saya datengin waktu daftar dan kavling sebelahnya tempat berenang baby. Dulu waktu hamil pingin banget spa tapi liat harga MomnJo ini mundur teratur deh, sekarang buat anak kok ya mau-mau aja ya hehe *tapi mahalan buat emaknya sih emang*

Tadinya mau berenang di TheSpaBaby, di Dharmawangsa juga, mau ambil paket swimming+massage+haircut sekitar 300an, tapi malemnya ditelepon kita kebagian jadwal jam 11 siang sementara baru beres dari DSA aja jam 11an, gak make it lah dari Bekasi ke Jkt. Mau potongin rambut Arraf di Lollicut pemborosan juga deh rasanya (80rb bok!), jadilah sampe sekarang rambut Arraf masih jigrak-jigrak ke atas n belum tumbuh rata.

Lain kali mau coba yang di Kebon Kawung, Bandung kalo udah buka, atau biar berenangnya rutin beli kolam renang dulu deh buat dirumah :D

Mar 22, 2011

Product Review: Inflatable Munchkin Duck Tub


Harga: 75.000
Beli di ITC Kuningan (kabarnya sih munchkin 'beneran' harganya ratusan, tapi gak tau juga apa bedanya..udahlah cuma buat mandi doang kan, gak esensial ori apa kw nya :p)

Agak nyesel sih, kenapa gak make barang ini dari nuborn cuma karena males cari pompaannya yang entah ketumpuk-tumpuk di dalem kardus di gudang sana. Padahal, kalo mau ribet dikit..manfaatnya jauh lebih banyak daripada saya pake jolang plastik (duh, bahasa Indonesianya buat jolang apa ya?), secara plastiknya kan keras kalo kepala baby kebentur bisa aja...eniwey endesbrey, gak rugi juga sih pake jolang, toh bayinya belum bisa ngapa-ngapain juga, tetep kita pegangin jadi dimandiin di wastafel sekalipun sebenernya dia gak akan meronta-ronta yang bikin bahaya.

Bath tub bebek ini baru dipake pas pindahan ke Bekasi, menjelang Arraf 2 bulan. Huaa, ternyata lucu ya, bagian mulut bebeknya bisa bunyi 'wek wek wek' kalo ditekan. Ukurannya 78x48 cm. Permukaan bawahnya bertekstur garis-garis, menghindari slip/licin. Di belakangnya ada suction cup berfungsi buat menggantung ataupun mencegah bergeser pada saat digunakan di lantai. Ada indikator bulat berwarna biru bertuliskan HOT yang menunjukkan apakah suhu air terlalu panas atau tidak untuk bayi, kalau kepanasan dia akan berubah warna jadi putih. Beberapa olshop menyarankan dipake pas 6+ biar bayinya udah bisa duduk, tapi di kotaknya sendiri tertulis 0+ kok dan menurut saya, much safer than any other baby bather.


Waktu dimandiin pake jolang, bener-bener harus dipegangin kuat supaya kalo dia badannya kejet-kejet gak tergelincir sekaligus nahan supaya kepalanya gak kebentur dinding jolang. Kalo pake ini, tangan kita bisa nyandar ke karetnya, plus kepala bayi juga bisa nyandar, kan empuk. Pas dibalikin, Arraf biasa pegangan ke dinding bebek atau tangannya keluar megangin baju emaknya. Kalo 2 bulan sih belum begitu heboh ya mandinya.


Setelah 3 bulan, dia udah mulai kecipak-kecipak kaki-tangannya bikin airnya beleberan, tapi kalo takut kotor ya gak belajar :p Jadi sabar-sabar aja ngepel ceceran air sesudah mandi, hehehe. Kadang kalo lagi terlentang juga dia suka seolah-olah menenggalamkan diri ala orang berendam di bathtub, kepalanya ikut turun...tapi tidak boleh sayang, kamu belum bisa nyender :) Tapi kalo ditelungkupin udah bisa dilepas, dia bisa nahan punggung dan kepalanya selama beberapa waktu, tetep harus ditungguin sih biar dia gak slip.

Munchkin ini bisa dibawa traveling, tinggal dikempesin trus dilipet-lipet tapi kudu bawa pompa instead of niup pake mulut hahaha. Ada juga ada yang bentuknya gajah warna ungu, suaranya keluar kalo belalainya dipencet. Lucuan bebek aaahh..

Mar 14, 2011

Capella Story

Sebenernya, keinginan buat beli stroller itu cuma ada sampe umur kandungan saya 7 bulan-an. Kalo jalan ke babyshop slalu liat-liat stroller n kita ngincer salah satu stroller roda tiga yang cukup representatif dan sesuai kantong. Lama-lama kepikiran juga, segitu urgent-nya kah kita punya stroller? sementara gak punya mobil juga, utilisasi stroller pasti cuma kepake buat di rumah dan jalan-jalan di sekitar komplek doang. Gak mungkin kan gotong stroller keluar masuk angkot/bis? Ya sudah..bayangan serunya ngemol pake strollerpun dihapus dalem-dalem dari pikiran *kok kesannya sedih yak?* , gak sih..bisa nyengir karena budget buat stroller akhirnya bisa dicoret dari list dan dialihkan ke budget yang lain *loh? tetep aja gak hemat

Alhamdulillah rejeki mah dateng dari mana aja. Kebetulan dapet kado dari temen-temen kantor, stroller Cocolatte Capella CL-321 in Lime, satu set sama infant carrier nya. Err, kita sih seneng-seneng aja ya dapet kado ini..apapun mereknya kalo gretong mah ya seneng :p Capella ini cukup berat kalo digotong, mungkin sekitar 7kg dan bisa nampung anak dari newborn sampe 15-20kg.

Begitu nyampe rumah, strollernya masih dalam keadaan kuncup dan belum built-in. Coba-coba buka gak berhasil, bongkar kardus gak ada manual booknya juga, alhasil selama seminggu itu stroller nganggur nguncup aja cuma dibolak-balik bingung nyari kunciannya. Browsing-browsing juga website cocolatte banyakan berbahasa Korea, secara Cocolatte buatan sana gitu jadi referensinya bener-bener terbatas.

Akhirnya kita pergi ke Ambas, di salah satu babyshop, ceritanya kita pura2 tertarik sama Capella yang dipajang di depan terus nanya kecilnya segimana, nah pas yg jaga toko meragain adegan ngecilin-ngebuka itu stroller, kita merhatiin dengan saksama...olala, ternyata gampang ajaaaa.

Pulang kerumah langsung dijajal deh itu stroller, awalnya Arraf ditaro disitu agak-agak gak nyaman mungkin karena di dalem rumah jadi dia bingung kenapa di dalem rumah dia ditaro disitu. Tapi pas dibawa keluar dia mulai senyum-senyum sumringah, anteng, dan seperti biasa..perjalanan selalu berakhir dengan bobo. Padahal jalanan di sekitar kontrakan itu jalan kampung, yang masih banyak kebon dan bebatuannya, tapi Arraf selalu suka dengan goncangan, goyangan, ayunan atau kerennya off-road lah....buat dia, dimanapun tempatnya, akhirnya bobo juga....



Sedangkan buat infant carrier/carseatnya, lagi-lagi karena kita gak punya mobil yang menyebabkan DUA carseat MENGANGGUR di rumah, biasanya saya fungsikan seperti bouncer. Yaah, digoyang-goyang sendiri ajalaah, yang penting anaknya ketawa-ketawa :D Waktu awal Arraf masih kurang nyaman ditidurin di situ dia kebangun-bangun, jadi lumayan lama juga ngejogrok nganggur.


Lama-lama dia suka ditaro disitu, kitanya juga gak pegel ngajak main daripada dia tiduran terlentang kaya di playmat. Bisa sambil duduk, nonton tv, ngajak main, bacain cerita...pernah waktu habis mandi pagi biasanya Arraf langsung nen sampe bobo, tapi suatu hari saya naro dia di carseat dulu sementara saya beresin tempat tidur biar ntar langsung dipindahin..dia main tangan, isep jempol, trus ketiduran sendiri deh. Hepi sekaligus terharu aja, karena dia sekarang udah bisa bobo sendiri tanpa harus digendong atau diayun-ayun dan tanpa sambil nen! hehe.

Mar 13, 2011

i am 25

gambar diambil dari sini

Akhirnya saya berumur 25 tahun juga. Tahun perak. Seperempat abad.


Gak ada kata lain buat diucap selain syukur. Bersyukur untuk kesempatan hidup sampe umur segini, bersyukur untuk pembelajaran pengalaman hidup yang tak terhingga, dan bersyukur untuk apa yang saya punya sampe saat ini.

Ayah pulang di hari ultah saya, hadiahin sesuatu yang udah lama dia pengen kasih, katanya "udah setahun lebih nikah ayah belum kasih apa-apa buat ibu, ini sekalian kado anniversary, kado ultah, dan kado suami buat istrinya," It's okay hun, our lil family already my best gift from heaven :*

Iyalah, wishes ala duniawi masih banyak banget yang belom kesampean. Rumah, mobil, buka toko, Swatch baru, kamera, BB, de es be de es be. Anywy, semua orang bisa memilikinya, bahkan anak-anak di bawah umur saya pun udah punya lebih jauh daripada itu. Sementara kehidupan yang saya punya sekarang, ini cuma milik saya pemberian paling hebat dariNya...satu orang untuk satu kehidupan.

Keingetan terus sama wall-nya Ria di facebook saya,

you're really in the best shape to enter the silver age. a husband and cutie little child must be a great companion to walk through that.

So, what can i ask more?

Mar 9, 2011

Product review: Teh Menyusui

Salah satu produk suplemen atau konsumsi ibu menyusui adalah teh menyusui/nursing tea. Sebenernya sih menurut saya ini bukan beneran teh yang berasal dari daun teh gitu, tapi produk herbal/rempah-rempah/biji-bijian tertentu yang diseduh dengan air jadi kaya minum teh, wong ingredients nya aja gak ada tea leaf atau tea anything sama sekali kok.

Well, anywy...sepanjang perjalanan saya menyusui (blagu bener, baru juga 3 bulan), saya baru coba tiga merek teh menyusui. Uniknya, masing-masing punya basic ingredients yang sama-tapi-berbeda, tapi yang pasti punya tujuan yang sama: boost mum's breastmilk supply!

So, lets see how great these milk booster for my breast :p

Nursing Time Tea


Harga: 125rb/bungkus (6.5oz)
Beli di olshop

Teh ini impor dari US. Komposisinya fennel seed, goat’s rue, blessed thistle, alfalfa, anise seed, lemon verbena. Intinya semua bahan-bahannya itu fungsinya buat memperkaya kualitas dan kuantitas ASI, menutrisi dan menambah volume ASI, termasuk juga masalah pencernaan bayi yang biasanya kolik. Ini satu-satunya merek yang gak ada fenugreek-nya, gak tau apa fenugreek itu really matters or not, secara hampir semua suplemen menyusui mengandung fenugreek, bahkan ada yang minum fenugreeknya langsung.

Bentuk teh ini kaya teh tubruk, jadi harus sistem seduh dan saring. Minumnya cukup 1 sendok + air panas untuk satu cangkir, tutup, biarkan 5 menit baru disaring. Frekuensi minumnya 2-3 cangkir per hari dan satu bungkus ini dibuat untuk 1 bulan penggunaan.

Kalo buat saya teh ini rasanya pait dan aroma rempah bangeett, khasnya teh-teh herbal gitu deh. Setelah 3x pemakaian, baru keliatan efeknya, ASI saya lebih kental dan menguning. Kekentalan ASI itu memang dipengaruhi lemak, tapi entah kenapa habis minum ini ASI saya hampir semuanya kuning..apa karena lemak embek?? *goat's rue*

Mau tau lebih banyak soal Nursing Time Tea, sila mampir ke, err..reviewnya ada di sini.

Earth Mama Angel Baby Organic Milkmaid Tea

Harga: 85rb/kotak isi 16 kantong
Beli di olshop

Sama-sama buatan US. Kayanya merek ini paling beken deh diantara ibu-ibu menyusui, soalnya nyari dimana-mana pada out of stock. Komposisi EMAB ini terdiri dari fennel seed, fenugreek, red raspberry, stinging nettle, spearmint, orange, anise seed, caraway seed, dan alfalfa leaf. Mirip-mirip sama teh yang lain. Seri teh-nya EMAB ini ada macem-macem untuk ibu hamil dan menyusui, ada Morning Wellnes Tea, Heartburn Tea, Peaceful Mama Tea, Third Semester Tea, Monthly Comfort Tea, Milkmaid Tea sama No More Milk Tea, ada yang boleh buat ibu menyusui tapi gak boleh buat ibu hamil, jadi kudu teliti sebelum membeli. Saya gak tau bedanya macem-macem teh itu, tapi kalo gak menyusui saya sih prefer minum teh Chamomile ya.

Karena teh ini bentuknya teh celup, jadi cara nyeduhnya lebih gampang. Celup sekitar 5-10 menit, take out kantungnya baru diminum. Satu kantung biasanya saya pake buat 3x seduh sehari. Rasanya? emm...emmm....paiiitt, bahkan lebih pait daripada Nursing Time dan baunya itu loh...bau rempah banget. Sampe-sampe Tupperware yang buat nyeduhnya udah 2x cuci masih bau EMAB. Beuh... Efeknya? yak, ASI kental plek plek, asi encernya cuma seuprit keluar pas pertama, sisanya kenteeel semua.

Mau lebih tau banyak soal EMAB, sila mampir ke sini.

Sacred Tea for Nursing Mothers

Harga: 275rb/bungkus (6.5 oz)
Beli di olshop

Lagi-lagi teh buatan US, tapi banyak dikonsumsi sama ibu-ibu Asia, main distributornya di Singapore. Kepentok beli ini karena nyari-nyari EMAB gak nemu yang ready stock, akhirnya dicoba. Komposisinya hampir sama kaya teh lain: fenugreek seeds, fenugreek powder, fennel seeds, fennel powder, anise seeds, blessed thistle dan alfalfa leaf. Entah kenapa harganya selangit, yang kebayang waktu beli adalah efeknya yang bisa boost 100-300% volume ASI :p ditambah lagi iming-iming yang punya olshop kalo teh ini lebih oke karena efeknya lebih cepet dan isinya juga lebih banyak, lebih awet.

Tekstur teh ini lucu. Bener-bener bukan teh deh. Isinya literally berbentuk seeds! yak, biji! Jadi segala biji-bijian yang dimaksud di atas diambil sebanyak 1 sendok teh, diseduh, biarkan sekitar 5-10 menit sampe air panasnya mulai kekuningan atau biji-bijiannya mulai merekah. Habis itu bisa disaring atau enggak, kalo saya sih gak pernah nyaring, soalnya biji fenugreek-nya pada turun sendiri kalo udah merekah...

Rasanya lebih plain daripada dua teh lainnya, gak berbau, gak pait. Really plain. Oke, close to chamomile tea, tapi lebih plain dan lebih bening. Efeknya? gak selebay yang saya bayangkan tapi lumayan cepet 'isi ulang' PD nya. Teh ini juga gak menyebabkan perubahan warna pada ASI, entah apanya yang beda ya, padahal ingredientsnya itu-itu juga. Oh ya, selain efek ke ASI ibu, komposisinya juga membantu pemulihan kondisi ibu dan memperbaiki pencernaan ibu dan bayi.

Mau tau lebih banyak soal Sacred, sila mampir ke sini.

asih banyak merek teh menyusui yang belum dicoba kaya Waleda atau Organic Mothers Milk, nantilah kalo stok yang ada udah abis coba yang lain dan akan saya review lagi. Indeed, semuanya ada pengaruhnya ke produksi ASI saya, dari sisi kandungan mungkin dia nambah kandungan lemak dan perubahan warna ASInya, sedangkan dari sisi volume alhamdulillah bisa ningkat sekitar 60-80ml per sekali perah. Below my expectation sih, kirain bisa nge-boost ke angka luar biasa gitu, sekali perah bisa dapet 3botol :p Tapi ternyata mentok di angka tertentu sajaahh...ya sudah, gak apa-apa...ikhtiar gak ada salahnya :)

Sementara konsumsi tiga merek teh ini, ada beberapa kesimpulan yang bisa diambil:
1. Ketiganya bukan teh. Surely said. Karena gak ada sama sekali tea-leaf di komposisinya, entah kenapa dinamain teh, semua bahan herbal yang diseduh air panas dibilang teh, sebagai pecinta teh, saya keberatan.
2. Karena bahan-bahannya mengandung zat yang memperlancar pencernaan, maka hampir dipastikan setiap hari akan pup. Jangan aneh kalo pup-nya berubah warna ya, kehijauan ala herbal banget deh *sorry jorok*
3. and so the babies...dia akan lebih sering buang angin karena kandungan fennel seed memperbaiki problem gastrointestinal alias masalah perut.
4. Semua teh ini basicly punya bahan-bahan yang sama dengan yang digunakan untuk merendahkan gula darah. Jadi buat yang punya diabetes, sila konsumsi satu galon teh ini setiap hari :)
5. Pikiran positif, optimis dan rendah hati. Jangan down kalo ternyata teh ini gak ngefek, jangan sombong pula kalo ternyata bisa nge-boost 300% :p
6. Suplemen hanyalah suplemen, konsumsi utama ibu menyusui adalah makanan sehat dan bergizi dan air putih yang banyak. Tanpa itu semua, semahal apapun suplemen akan w-a-s-t-i-n-g.
7. Paling penting: these teas aren't for use during pregnancy!! Please jangan percaya kalo minum suplemen menyusui semasa hamil bisa meningkatkan produksi ASI, salah besar karena hormon menyusui itu berlawanan dengan hormon kehamilan, read about this more carefully!

Mar 7, 2011

Tiga Bulan

Lewat tiga bulan pertama kehidupannya, Arraf semakin gendut dan hobi ngoceh. Panjangnya 63cm, beratnya 6.5kg. Bobonya udah mulai teratur, pada beberapa hari cuma sekali-dua kali bangun malam usek-usekan, jejelin nen sebentar lanjut pules lagi. Di hari yang lain, dia pules gak bangun-bangun dari malem sampe pagi.

Dia semakin ngerti, kalo hari kerja ikutan bangun dari subuh, gak nangis gak rewel ibunya lagi siap-siap sampe akhirnya habis kenyang nenen ditinggal berangkat, dia masih bisa ngasih senyuman termanis buat ibunya yang mewek dalem hati. Kalo libur tauuu aja, bangunnya bisa jadi siang banget. Kalo ayahnya mau pulang, sampe malem dia terjaga sampe ayah nyampe rumah, main-main sebentar sama ayah baru mau bobo.

Nenennya masih banyak. 500-600ml sehari. Alhamdulillah pabrik susunya masih bisa impas ngejar.

 Refleks motoriknya syukurlah sesuai umur, tangan kiri mulai belajar menggapai-gapai karena dia lebih ringan daripada tangan kanan. Sedangkan tangan kanannya udah mulai bisa megang sesuatu meskipun masih lepas-lepas, dia juga suka rawel-rawel rambut ato baju kalo digendong *ayo mak, tinggalkan semua aksesoris yang menggantung*

Arraf belum bisa tengkurep sendiri, masih harus dibantu dimiringin badannya baru ngegolepak. Kalo ditengkurepin, kepala-dada-punggungnya mantep bisa tegak dan kepalanya noleh kanan kiri lihat sekeliling. Buat merangsang motoriknya, biasanya saya taro Jeje si Jerapah di depannya supaya dia terangsang buat maju dan ambil bonekanya. It works, walaupun bukan bergerak sama lututnya, Arraf sukses ngesot maju sama dadanya dan Jeje berhasil dipeluk :)

I love you, nak...smooocchh.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...