Pages

Takut Mandi

Jadwal Arraf mandi tiap hari adalah habis sarapan atau bangun bobo pagi, bisa jam 7, 9 atau jam 11 baru mandi, pokoknya di bawah jam 12 consider as mandi pagi. Sorenya habis makan terakhir jam 4-5an baru mandi lagi biar selesai mandi tinggal main atau bobo, gak belepotan lagi sama makanan.

Bedanya kalo ada saya, kita bangun lebih siang, otomatis sarapan lebih siang, mandinya juga siang (banget). Kebiasaan kalo kita cuma berdua di rumah, saya susah banget gerak karena beranjak dari sampingnya sedikit dia udah merengek heboh, paling bete kalo kebelet ke kamar mandi, harus tega denger tangisannya 2-3 menit, meskipun udah dibilang baik-baik 'dede main ya, ibu ke kamar mandi dulu' tetep aja pas sadar saya gak disitu dia langsung ngacir merangkak ke kamar mandi. 

Baik saya maupun Arraf jadinya sama-sama suka telat makan karena saya gak berani masak-masak sambil gendong Arraf, begitupun Arraf ditinggal ambil popok buat dia sendiripun udah ahak ihik padahal jarak dari kasur ke organizer ga nyampe 2m, masih selemparan pandangan mata.     

Kadang saya baru bisa mandi siang-siang, sehabis Arraf beres makan, mandi terus bobo. Itupun gak pake lama takut Arraf keburu bangun..seenggaknya kalo saya mandi cepat, bisa keburu masak n makan buat sendiri + me time dikit main game, atau baca buku. Nyuci-jemur juga buru-buru dilakuin disela-selanya. Cucian piring ditumpuk dulu seharian, malem baru dicuci semuanya. Kalo lucky, semuanya bisa dilakuin dalam satu putaran Arraf bobo..kalo nggak yah nunggu jadwal bobo selanjutnya deh baru ngerjain apa lagi.  

Suatu siang, mendadak janjian sama temen mo jalan sama anak-anak kita. Cuma punya waktu 1 jam buat siap-siap sampe waktu janjian. Kita berdua belum mandi, akhirnya saya taro lah Arraf main di ruang tengah, di depan tv...sambil dia merambat-rambat meja tv, saya mulai mandi sengaja pintu kamar mandinya dibuka biar Arraf bisa liat. Taappiii....begitu sadar ibunya ada di ruangan lain *yang juga masih keliatan* Arraf mulai merengek trus ngejar ke kamar mandi, udah kepalang lagi keramas ya jadi buru-buru deh nangkep Arraf trus balikin lagi ke depan tv, temenin sebentar balik lagi ke kamar mandi nerusin sabunan, Arraf ngejar lagi sambil nangis-nangis heboh, bolak balik gitu terus mandi gak puguh, sampe akhirnya selesai Arraf digendong udah jejeritan, gak bisa dilepas sedikitpun bahkan saking rewelnya anduk saya sampe melorot *tutup badan ala iklan sabun*, ditaro di atas kasur sementara benerin andukpun dia ngamuk, nangis sampe gemeteran...siapa yang tega coba. Trus sambil coba ajak ngobrol dan main saya telepon si ayah, biasanya kalo sambil ganti baju, Arraf ngobrol sama ayahnya dulu sambil main hp..sekarang ayahnya gak bisa ditelepon, setress deh..mana udah tinggal 20 menit lagi. Lagipula Arraf teriak-teriak gitu gak enak juga sama tetangga, kesannya diapain gitu kan sama ibunya..padahal lagi digendong dipeluk-peluk.

And the drama begins... 

Di lain hari, Arraf gak bobo-bobo nih dari pagi...maiiin teruuss padahal udah jam 2 siang, saya kelaperan setengah mati dan udah gerah banget kebelet mandi. Kepikiran mau masak mie instan aja, tapi masa sih  makan mie tiap kali berdua di rumah, kan gak sehat...emang yang biasanya paling solutif ya makan di luar sambil jalan-jalan, nah tapi caranya kan Arraf harus bobo dulu biar saya bisa mandi n siap-siap, yang mana...hari ini...dia melek terus sepanjang hari. 

Akhirnya saya ajak Arraf mandi bareng di kamar mandi, Arraf di duck tub, saya di sebelahnya. Awal-awal kan saya jongkok nyabunin dia dulu, dengan harapan kalo dia udah beres tinggal kecipak-kecipak aja main air sementara saya bisa shampoan. Eehh, begitu berdiri buat sabunan, Arraf langsung berhenti main air, julurin tangannya ke atas minta digendong..saya ajak ngobrol 'ayoo kita mandii, dede pake sabun, ibu pake sabun...' tapi Arraf makin merengek dan berdiri pegangan ke kaki saya. Gelagatnya udah mau pecah amukan nih, saya langsung jongkok lagi tapi Arraf udah keburu gak mau ditinggal, dia langsung meluk gak mau lepas...even badan dan mukanya jadi licin kena sabun yang udah pasti pedih juga kena tetesan shampo dari rambut saya, beberapa kali dia tergelincir tiap mau pegangan. Sepanjang itu saya mandi sambil gendong Arraf, sepanjang itu pula dia nangis jejeritan. Nyemprot shower ke badan sendiri otomatis nyemprot badan Arraf juga, ya mau gimana..daripada badannya licin terus. Arraf tambah nangis mungkin karena dingin, takut ditinggal, juga matanya pedih...pokoknya dramatic-bathing bener deh, acara mandi yang harusnya menyenangkan jadi penuh drama dan makan waktu lebih lama.    

And the drama continues.... 

Sekarang, di rumah nyokap, tiap kali mandi di dalem ruangan kamar mandi, meskipun itu di jolang, Arraf selalu tampak kaya ketakutan...gak mau didudukin, masuk air langsung berdiri lagi, meluk erat-erat sambil disabunin. Kadang bisa agak diem, tapi gak lama...cipak cipak, habis itu merengek lagi, ambil gayung ke atas ikutan berdiri, ambil anduk ngek-ngok, pokoknya tangan kita gak boleh lepas dari dia. Mau dimandiin sama siapapun selalu reaksinya begitu. Beberapa kali pake nangis teriak-teriak juga, pokoknya gak mau lama-lama mandi deh yang ujungnya selalu dimandiin sambil digendong, ya emaknya juga terpaksa ikutan mandi *tambah rempong*

Beda banget kalo mandinya di tengah rumah, di depan tv atau teras...blass, reaksinya menyenangkan, ketawa-ketawa, ciprat-cipratan air, bisa berendem sampe 15 menit deh itu acara mandinya, malah nangis kalo dibilang 'udah ya mandinya..', apalagi diangkat, tambah jejeritan pengen nyebur lagi.

Saya udah cari soal trauma pada saat mandi dari Baby Center sama Babytipz tapi enggak dapet symptoms yang cocok...rata-rata mulai ada behaviour 'fear & anxiety' itu udah masuk toddler, sedangkan Arraf kan masih baby. Yang lagi issue di umur segini harusnya 'separation anxiety', iya..mungkin itu, SEPARATION ANXIETY.

Doh, lagi-lagi kenapa gue harus berpisah pada saat masanya dia ngalamin crucial behaviour kaya giniii.

Entah sampe kapan traumanya berakhir, masa mesti mandi di tengah rumah muluuu...dimandiin di dalem kamar mandi kan biar ga usah ngepel lagi lantai yang basah, gitu loh, nak.... 

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com