Pages

Ramadhan & Lebaran 1432 H

Alhamdulillah, kembali dikasih kesempatan lewatin Ramadhan dan Lebaran 1432 H bareng keluarga kecil dan keluarga besar. Ini kali pertama Arraf ngalamin puasa-lebaran dalam wujud bayi, setahun sebelumnya kan masih dalam perut ;p

Bulan ramadhan kali ini dijalanin di rumah kontrakan di Bekasi, barengan sama mama mertua dan Arraf. Ayah tetep di tempatnya merantau spt tahun lalu. Kalo tahun lalu Arraf selalu gerak-gerak di perut pas waktunya sahur, kali ini dia udah bangun dari jam setengah 4, colok-colok muka ibunya bangunin sahur dimana kadang saya cuekin aja abis ngantuk. Yaaa, akhirnya sih bangun juga karena saya gak berani nekat puasa tanpa sahur kalo lagi menyusui gini..lah wong sahur aja suka dehidrasi, apalagi gak sahur. Eh niatnya bukan biar gak lemes sih, tapi harusnya karena ibadah ya karena sahur kan sunah Rosul :)

Menu sahur spt biasa aja sehari-hari, sayur dan sayur *sejak menyusui gue jadi monster sayur* yaa sesekali protein hewani walau tetep lebih banyak protein nabati dari tempe, tahu, kacang2an, dsb. Mama mertua rutin bikinin teh manis padahal saya gak mau minum teh kalo lagi puasa takut banyak pipis dan minum manis2 kan suka bikin haus. Selain minum teh, minum susu segelas dan bergelas-gelas air putih *ketakutan banget dehidrasi* dan juga sari kurma 2 sendok tiap sahur dan buka, kadang-kadang minum habbat juga kalo inget dan tentunya gak lupa minum pil kb setiap buka, banyak banget yang diminum yaaah..

Alhamdulillah kalo puasanya kuat-kuat aja gak lemes, gak lesu ataupun kelaparan berlebihan. Paling ngantuk, itu mah natural setiap habis sholat dzuhur jamaah di masjid kantor pasti langsung tiduran 1 jam lumayan tapi kalo lemah letih lesu sih enggak banget, tetep fit dan aktif. Cuman nih, kayanya lebih berat puasa pas menyusui ya daripada pas hamil...dulu bisa setengah bulan puasa lancar, dede bayi juga gerak-geraknya tetep aktif dan sayapun lebih semangat ngajarin dede bayi beribadah kepada Alloh dengan berpuasa kalo tahun ini ya bukan jadi gak semangat, tekad mah tetep membara cuman eksekusinya kok yaaa melempem. Dari mulai hasil pumping yang turun drastis hingga 50%, sampe keringnya tenggorokan dilanjut batuk pilek selama seminggu lebih..pleus..si merah datang lagi setelah sekian tahun pas di bulan puasa. Beuh. Akhirnya sering batal puasa di jam 11 atau jam 1, gara-gara keliyengan habis pumping. Total puasa paling banyak gak nyampe 2 minggu, banyakan bolongnya, hiii... *tutup muka malu*

Tapiiii, meskipun kita gak sahur...Arraf tetep loh bangunnya rajin banget jam 5 subuh, hiiks..

Kalo buka puasa, biasanya dulu rajin beli sebelum buka es kelapa muda, kelapa ijo, cendol, es buah, sirup atau apalah gitu buat menemani puasa sendirian tapi sekarang berhubung mak mertua kayanya gak gitu tertarik sama apa yang saya bikin buat tajil yo wes segala macam manis-manis dibuat sendiri dimakan sendiri juga. Palingan sediain buah-buahan aja buat dimakan di sela-sela nonton tv atau sebelum tidur. Yes, buah selalu tersedia di kulkas dan emang force diri untuk selalu makan buah setiap hari, apapun buahnya. Makan besarnya, seharusnya busui makan 2x ya..saya berhubung sambil pegang Arraf paling sempet makan sekali aja tapi ditambah cemal cemil ini itu dan minum berliter-liter.

Untungnya, lebaran kali ini cuti bersama kantor seminggu yaay! tumben banget biasanya malam takbiran aja masih kerja dan udah masuk lagi H+2. Sekarang H-5 udah mulai cuti dan ayah punya jatah libur yang sama, yuhuuu. Jumat malem ayah nyampe bandara langsung ke Bandung, baru sabtu paginya barengan mama, papa sama adik balik lagi ke Bekasi jemput kita beserta perlengkapan lenong (1 travel bag, 1 backpack, 1 kantong makanan, 1 kantong kue, coolerbox n stroller). Kenapa bawaan kali ini jauh lebih banyak daripada waktu traveling ke Bali, jawabannya adalah mumpung bisa diangkut sama mobil jadi bawa apa aja yang kira-kira bakal kepake, kalo waktu ke Bali kan mikir dulu kita sendiri yang akan bawa barangnya jadi sebisa mungkin diusahakan lugaggeless biar gak rempong gak ada yang ketinggalan.

Sabtu (27/8) itu, arus mudik lagi gila-gilanya, antrian di tol Cipularang aja sampe 20km ngeek males banget diem di mobil selama itu mau nyampe jam berapa di Bandung. Tapi berkat sksd-nya bokap sama warga Bekasi, tanya-tanya katanya bisa pulang lewat Jonggol, jalurnya lebih panjang tapi at least lancar dan bisa berhenti-berhenti dulu kalo mau istirahat atau beli oleh-oleh di jalan. Ya udah, berbekal pengetahuan jalan seadanya kita berangkat juga lewat Jonggol wiiiw Jonggol ternyata panjang ya, dari Bekasi sampe Cianjur daerahnya masih Jonggol juga namanya. Sepanjang jalan Arraf gak terlalu rewel banget cuman karena dia masih batpil itu jadi rada sering marah-marah. Dari Bekasi berangkat jam 12, nyampe Bandung jam 5 sore padahal siangnya udah janji sama DSA di Hermina buat periksa testis Arraf, kudu ngejadwalin lagi deh :(  

Liburan di rumah, gak terlalu santai juga secara kita harus bolak-balik ke RS buat konsul kondisi Arraf. Jadi selama minggu-senin-selasa itu tetep keluar rumah seharian, belum lagi belanja, jalan-jalan cape banget. Malam rabu malam takbiran, udah tinggal sisa-sisa tenaga aja habis belanja, siap-siapin baju, masak, bikin kue *horeee, sempet bikin cheese bliss!* ujung-ujungnya tidur malem banget, hampir udah hari H nya.

Lebarannya, yuhuuu...alhamdulillah yah meskipun gak ada baju baru, gak ada baju seragaman dan makanan melimpah tapi setiap lebaran tetap menyenangkan. Arraf dibawa ke tempat sholat Ied, lucuuu....setelah macem-macem rencana antara lain sholat sambil gendong Arraf pake sw atau dateng ke lapangan tapi gak ikutan sholatnya, akhirnya diputuskan mau coba sholat semoga Arraf pengertian dengan gak banyak merangkak kesana kemari yang bikin was-was. Berhasil! Didudukkin di tengah antara saya sama adik, rakaat pertama Arraf celingak-celinguk liat ke atas deretan putih semua trus dia mulai merangkak ke barisan depan, narik-narik mukena orang...sambil sujud pertama saya angkut pindahin ke tengah, lanjut sholat lagi. Rakaat kedua, dia tertarik duduk pas di sajadah punya saya, trus tertarik merangkak ke deretan sendal yang di depan sajadah, dia merangkak ke sebelah kanan, pegang-pegang sendal. Khawatir sih takut sendalnya digigitin tapi ternyata cuma pegang-pegang aja, sujud kedua diangkut lagi pindahin ke tengah. Begitu denger somewhere baby's crying, biasanya Arraf suka ter-suggest buat ikutan nangis tapi ini malah cekikik ketawa sendiri, subhanallah terharu pengen nangis sekaligus pengen ketawa kok dia bisa-bisanya ngetawain bayi nangis itu.

Selesai sholat, ibu-ibu kiri-kanan rebutan mau mangku Arraf, haduh sabar buibu..ini calon mantu emang nggemesin :p sehabis itu dilepas main-main merangkak ke sajadah orang-orang tapi karena masih pagi ngantuk tetep ujungnya mau nenen. Kirain bakal mau nen sampe bobo ternyata dia masih tertarik aja sama pengalaman baru ini, berada di antara deretan putih-putih dan lapangan luas jadi lanjut lagi main-main sampe akhirnya pulangnya digendong ayah lagi trus salam-salaman sama tetangga lanjut mudik.

Mudik? Alhamdulillah lagiii...emang dasarnya sering dibawa kesana-kemari waktu masih kecil banget dalem perut, perjalanannya lancar. Nyokap yang biasanya cesples tidur sejajalan sekarang malah gak mau tidur, maunya main sama cucu, nyuapin makan, nyanyi-nyanyi sampe ninaboboin Arraf. Buat perlengkapan mpasi mudik-nya, saya buat sesimpel mungkin yang paling gampang n cepet dibikin, yang kira-kira bisa langsung dimakan, gak perlu dikupas atau dimasak, atau bisa seduh air panas, everything is simple n moderate. Frankly kalo kitanya santai, anaknya juga bakal santai dan gak ngeribetin kita sama sekali. Teori itu terbukti berat :)

Buat persiapan baju-baju mudik, saya gak ngoyo mentang-mentang ini lebaran bakal ketemu sanak sodara sana-sini, dikeluarin stok baju-baju paling bagus..enggak lah, sayang juga..tempat mudik kita kan banyakan tempat panas kaya di Majalengka gitu, sengaja saya bawa baju2 kutung, celana pendek, dipake tanpa kaos singlet tapi tetep dibawa. Kaos kaki tetep bawa, kupluk sama jaket juga tetep bawa karena habis dari daerah panas mudik ke daerah kaki gunung rumah nenek dari nyokap, luar biasa dinginnya.

bobo sepanjang jalan
istirahat di Tahu Bungkeng, Sumedang
Jadi, rute mudik tahun ini adalah rumah nenek dari bokap - rumah mertua - rumah nenek dari nyokap, dimana lokasi ketiganya beda kota dengan jangka waktu nginep semalem-semalem, cape banget tapi syukurlah seiring banyak makan, batpil Arraf pulih apalagi setelah lendirnya bisa dikeluarin gara-gara makan cookies tenggorokannya gatel jadi muntah ya kuenya ya dahaknya, habis itu gak grok-grok lagi :) yang kasian si ayah, jadi sopir kemana-mana hehe secara ya, mama-papa gak ada yang lancar nyetir, apalagi saya, jadi menantunya diandalkan sekali untuk anter-anter anak istrinya keluarga.

Tahun ini juga gak ada lagi cerita ayah kerja di hari lebaran kedua, pulang sama-sama hari minggu ke Bekasi dan kembali terbang ke Malang minggu malem... Semoga bisa ketemu lebaran tahun depan, dengan cerita yang pasti beda lagi :)

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com