Pages

MPASI 8 bulan

Bulan ke-8 ini bisa dibilang jadwal makan berantakan, menunya juga berantakan. Dibanding bulan sebelumnya, bulan ini lebih fleksibel nyobain tekstur dan porsi naik-turun, jadwal makan tetep sama : sarapan - makan siang - buah + cemilan boleh, hanya kalo ada ibu di rumah. Ya bukannya gak percaya ya, tapi segala pemberian yang masuk mulut Arraf masih in moderation saya untuk menghindari kecolongan.

Buah 
1. Buah Naga 
Walaupun rasanya gak terlalu manis cenderung hambar, buah ini kandungan vit C nya bagus banget dan easily digestive. Dimakan dengan cara belah dua, kerok langsung pake sendok atau bisa dipotong dadu. Menarik, karena pup-nya Arraf jadi ada bintik-bintik hitam biji naga, hahaha

2. Plum 
Yakin plum ini rasanya pasti asem kaya peach, bener aja pas dicobain kecut seger gitu tapi spt biasaa yang kaya gini-gini Arraf suka. Plum, spt Prunes, kaya akan serat dan vitamin A dan C. Plum merah, plum hitam, plum hijau udah dicoba..sama semua rasanya kecut tapi apa sih yang kecut yang gak Arraf suka.

Sayuran dan grains semua masih sama dari 6 bulan. 
Proteins
1. Kuning telur 
Kenapa baru kuningnya? karena putih telur termasuk 8 top allergens, tunda dulu aja sampe 1th meskipun di keluarga kita gak ada yang alergi telur, tapi seinget saya duluuu waktu kecil saya pernah disuruh stop makan telur selama beberapa waktu. Kalo liat kandungan vitaminnya hadeuuuh, sehat banget deh si kuning telur ini, vitamin A, D, E lemak dan berbagai protein ada semua.

Buat Arraf saya pake telur ayam kampung organik, gak harus sih..berhubung di spm juga tersedia ya kenapa enggak, tapi kalo memang cuman adanya telur ayam kampung biasa atau telur ayam negeri juga oke aja. Gak ada aturannya harus telur yang mana, ayam kampung dipercaya lebih banyak mengandung asam amino pembentuk protein dibanding ayam negeri jadi mungkin itu yang bikin bagus ya. Telur ayam kampung relatif berukuran lebih kecil dan warnanya lebih cerah, mahal pula satu pack isi 6 harganya 13rb. Dia lebih amis dan lebih lama matengnya, apalagi di-tim. Biasanya saya olah telur ini direbus, campur langsung ke SC atau digoreng pake butter. Alhamdulillah Arraf gak ada masalah, anak ibu makannya pinteeerrr.

2. Daging ayam
Daging ayam yang dipake gak dari ayam kampung melainkan ayam negeri, biasanya saya beli dada boneless, parut dalam keadaan beku lalu kukus pake bawang2an, hasilnya gurih dan wangi. Arraf nampaknya lebih berselera ke daging ayam dibanding daging sapi, entah karena aromanya gak terlalu daging kalo ayam *apa sih*, yang jelas ayam ini kaya protein dan zat besi dan sebetulnya paling baik dikenalkan di awal-awal pengenalan daging loh.

Dairy 
1. Butter 
Tentunya yang unsalted, oohh how i love Anchor! wanginya oke banget, wangi susu atau semacamnya lah membangkitkan selera makan. Udah pernah coba Orchid si bau kue dan Lurpak si tawar tak berbau maupun berasa. Biasanya butter ini dipake kalo bikin butter rice atau mashed potato, gak tau, seneng aja nyampur-nyampur butter kemana aja hehehe.

2. Keju
Sudah kuduga Arraf pasti suka sama keju walaupun ayahnya gak terlalu suka makanan yang ngeju, tapi emaknya waktu kecil suka gerogotin keju segelonggongan. Pemberian keju tidak menyalahi aturan mpasi under 1yo yang tidak bergulgar, karena kandungan kalsium, lemak dan proteinnya yang tinggi, komposisi garam pada keju masih bisa ditolelir asal tidak setiap hari dengan kuantitas yang banyak. Selama ini pake keju cheddar Prochiz karena rasanya lebih tidak asin dibanding Kraft, belum coba merek keju lain spt Diamond, Babybell atau Bellcubes *mahal sih* , penyajiannya diparut dulu trus dicampur ke makanan. Pengen juga cobain cream cheese atau cheese spread biar langsung aduk aja gak bertekstur potongan2 kecil. Makanan apapun pake keju, pasti habis *ngumpulin senjata buat GTM*

3. Yoghurt 
Baru coba Yummy yang plain, sempet liat merek yoghurt plain lain tapi kandungan si Yummy ini paling standar cuman susu skim, bakteri pembentuk youghurt sama kultur.

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com