Pages

Alarm

Sanggup gak ya gue nulis ini? Bismillah.. -sengaja pake 'gue' bukan 'saya' karena gak mau kedengeran spt criminal story di majalah-majalah :p 

Jadi, selasa (13/9) habis makan siang, roby telepon ke ext kantor, tumben2an biasanya juga kita whatsapp-an. "ibu pulang ya..mama ada yang nusuk" Hah?!! langsung deg-degan sekujur tubuh, "kok bisa??!" gak ada penjelasan panjang dari suami gue, dia cuman kasih nomer telepon yang cuma gue catet tapi gak nyimak itu nomer telepon siapa. Deg! tiba-tiba gue teriak,  "dede?! dede gimana?" saat itu pandangan n pikiran udah gak karuan sampe sayup-sayup gue denger "dede gak apa-apa, dede sama ibu kost..ibu pulang pake taksi ya". Apapun yang bisa gue beresin dari meja, langsung masuk-masukin tas terus lari kenceng ke luar, ambil taksi. 

Sepanjang jalan rekonstruksi kejadian yang ada di pikiran gue adalah 'arraf mau diculik, ada yang mau culik arraf lagi tidur lalu nusuk mama..culik, arraf, mama...terus semuanya berputar-putar di kepala gue sampe sering lupa kasih tau sopir mesti belok mana. Lalu gue inget nomer telepon yang dikasih suami, gue telepon yang angkat anak ibu kost, gue tanya ini ada apa, jawaban yang gue denger sama gak jelasnya dari info sebelumnya, cuman 'nenek ada yang nusuk, tante..sekarang di RS Anna'. Gue langsung meluncur ke Anna dulu, berharap bahwa Arraf tertangani dengan baik sama ibu kost berdasarkan info dari anaknya sendiri. 

Nyampe Anna, mama lagi proses mau pindah ke RSUD Bekasi, udah ada mobil polisi disitu. Sobekan baju mama, luka tusuk yang menganga meskipun udah di perban, dan rintihan kesakitan bikin gue mematung lemas, gak pernah nyangka kejadian ini menimpa gue, yang biasanya cuma gue lihat di tv. Di mobil tetangga, mama sadar gue udah ada trus bilang terpatah-patah "arel, si dede simpen di bandung ajaa.." duh, gue cuma bisa bilang "iya bu, iya bu..udah ga usah banyak bicara dulu". Sejujurnya gue bingung kenapa harus dibawa ke RSUD di Jl. Pramuka yang jauh dari rumah, nanya-nanya orang di mobil gak ada yang tahu. Akhirnya gue pasrah mau dikawal polisi ke mana, sementara mama di tengah terus merintih-rintih kesakitan, dipegangin sama tetangga. 

Nyampe UGD RSUD Bekasi, gak ada petugas stand by dengan drakar. Polisi dan sopir yang gotong drakar, mindahin mama ke situ dan gue sendiri yang dorong masuk ke ruangan-yang-sebetulnya-gak-layak-jadi UGD. Gak ada perawat yang nyamperin atau pasang ini itu, gue mondar mandir nyariin perawat sementara polisi sibuk sendiri juga ngomong sama petugas administrasi. Setelah akhirnya di infus dan lukanya dibersihkan lagi, gue diribetkan oleh petugas yang nyuruh gue urus administrasi segala macem, belum lagi beberapa reserse yang nanya-nanya data korban, data gue dan minta ktp korban *sinting! ya mana sempet gue bawa ktp mama!* beberapa orang berbaju rumah sakit *entah perawat atau bukan* malah konsentrasi nanyain mama kejadiannya kaya gimana, doh...tangani dulu aja lukanya napa, orang kesakitan pake ditanya-tanya. Walaupun samar-samar gue bisa denger dari mulut mama langsung kejadiannya gimana, i forced my heart freeze..gue gak boleh nangis, gue gak boleh down..di sini cuman gue yang jadi andelan, maka dari itu gue harus kuat dan berhati batu dulu untuk sementara gak bisa nungguin mama di sampingnya, gak bisa nyaksiin proses hectig dan gue kuatkan kaki lemes ini buat lari kesana kemari urus admin, dorong drakar ke tempat rontgen, cek lab, tebus obat dsb sementara mama masih jejeritan pas diperiksa dalam lukanya. 

Jam 2 sampe jam 4, selesei ditutup lukanya mama udah bisa tidur efek dari obat bius. Bapak kost dateng, somehow sangat membantu gue dalam memutuskan segala sesuatu dan nebusin resep-resep kecil dimana gue lagi gak ada di tempat urus sana sini. Tetangga juga ada yang dateng bawain baju dan nungguin mama di sampingnya. Polisi masih terus berdatangan, silih berganti nanyain data dan kronologis, wartawan juga dateng dengan kamera-kameranya. Meskipun mama dari awal sadar dan bisa ditanya-tanya, gue sangat mengkhawatirkan kondisi traumatisnya bakal memperparah luka fisiknya. Gue sendiri bolak-balik angkatin telepon dari sodara dan keluarga, kordinasi sama roby dan gue lupa belum izin pulang duluan tadi sama bos. Sebisa mungkin dalam jawab telepon gue gak terdengar kalut, karena bakal bikin ribet yang disana dan gue gak mau ada prasangka ini itu, sementara gue disini ngerasa bersalah banget. 

Jam 5-an lukanya kembali bocor, gue gak tegaaaa...huahauhuuu. Gue harus segera memikirkan langkah selanjutnya...

I was considering buat pindah RS karena ngeliat mama kedinginan (bajunya udah sobek-sobek) tapi dibiarin gitu aja sama pihak RS, entah sampe kapan. Gue tanya perawat situ apa ada selimut, kain, sprei, baju atau apalah buat nutupin badan mama dijawab dengan santai "disini UGD, gak sedia selimut..harus minta dulu ke ruang perawatan" ooh, okaay...jadi begini ya pelayanan umum nih? sementara gue beberapa kali masuk UGD rumah sakit pemerintah masih tersedia selimut garis-garis sekalipun. 

Setelah denger penjelasan dokter situ bahwa perlu ada tindakan operasi bedah, pihak RS nyodorin gue form rawat inap dengan beberapa pilihan kamar. Murah sih, tapi mengingat penanganan daruratnya aja kaya gini, gimana gak darurat. Gue udah sanggupin ambil kelas eksekutif aja biar nyaman, setelah gue lari ke atas disana petugasnya dengan santai malah ngajak ngobrol kejadiannya kenapa, dimana, dsb. Gue bilang "mbak, plis..ada gak kamarnya? mama saya udah kedinginan di bawah kasian.." dan muka menyebalkan kembali menyeruak "sekarang udah di infus kan? ya tenang ajaa..." giliiiiingg, pengen gue jambak rambut si mbaaak!

Gue mantap pindah RS, regardless biaya yang harus dikeluarkan..gue pikir masih ada opsi minjem ke siapalah, kalo perlu ke bos gue kalo emang biaya operasi sangat mahal. Pilihan gue RS Mitra Keluarga Barat sama RS Awal Bros, diskusi sama bapak kost mungkin Awal Bros bisa lebih miring tapi tetep bagus, gue telepon-telepon juga kesitu tanya-tanya harga kamar, minta bantuan temen2 yang lagi ol di PC buat browsing info apapun yang bisa jadi pertimbangan. Setelah minta surat rujukan dari RS dan sesuai prosedur pindah rawat, pihak RSUD kudu nelepon orang RS pindahan buat report kondisi pasien, jadi gak cukup cuma bawa rekam medisnya doang. Jam setengah 7 mama dibawa pake ambulance ke Awal Bros, bukan maksud diskriminasi RS swasta-pemerintah, tapi harus gue akui, pelayanan UGD sana berbeda. 

Keadaan udah lebih tenang di mana gue denger mama cerita lagi ke dokter bedah sambil lukanya ditangani. Setiap gue denger ceritanya, beberapa hal gak jelas kronologis waktunya tapi whatever lah, yang bisa gue simpulkan adalah begini :

 Jadi, siang sekitar jam 1-an, mama habis boboin Arraf ikut ketiduran sebentar sementara pintu belum dikunci dan jendela samping belum ditutup. Sayup-sayup kedengeran bunyi sesuatu, trus mama kebangun menemukan anak tanggung lagi berdiri di depan pintu kamar melempar pandang ke sekeliling ruangan. Mama sempet tanya "dek, mau apa?", kaget keberadaannya diketahui, anak itu lari ke tengah rumah trus balik lagi bawa (yang menurut mama) pisau dapur kita sendiri yang ada di tumpukan cucian trus nusuk mama di beberapa bagian (kalo menurut mama, dia ditusuk di perutnya beberapa kali) tapi luka yang paling besar ada di punggung belakang lengan kanan dan beberapa sayatan di tangannya. Mama sempet kelahi dulu sama tuh anak, saling berkelit n rebutan pisau. Gak berapa lama, Arraf kebangun trus merangkak ke arah mama sambil nangis, (menurut mama lagi) anak itu sempet berbalik ke Arraf entah mau nusuk atau gimana (gue gak berani bayangin kemungkinannya) tapi langsung dihalangin sama mama, trus anak itu kabur dan ngunci mama dari luar kamar. Mama teriak-teriak minta tolong, tetangga sebelah dateng tapi gak bisa buka pintunya. Mama teriak "ke jendela, pak.." minta tetangga bantu ngeluarin Arraf lewat jendela kamar buat diselamatkan dulu sementara itu mama masih berlumuran darah teriak-teriak minta tolong lagi. Gak ada yang berani cepet nolongin soalnya pada takut ngira penjahatnya masih ada di dalem rumah atau udah keburu pada pingsan liat darah berceceran. Gak berapa lama kemudian, mama dikeluarin lewat jendela yang sama dibantu tetangga-tetangga setempat. 

................................gue selalu mendadak pusing tiap kali harus cerita kejadiannya lagi.

Setelah mama dipastikan udah bisa istirahat di kamar perawatan, bapak mertua udah nyampe, sodara juga ada yang dateng, gue merasa pd gue nyut-nyutan tanda Arraf memanggil. Gue pulang dari RS dalam keadaan amat lelah fisik dan mental. Sumpah gue kangen banget pengen segera meluk Arraf, yang meskipun untuk itu gue harus ke TKP, ambil barang-barang yang dibutuhin lalu ngungsi ke kompleks depan tempat om gue. Gue ambil barang sebanyak mungkin supaya gak perlu bolak balik ke rumah itu lagi yang bikin gue merinding. Yaa, walaupun besoknya gue tetep balik lagi buat beberes total tapi seenggaknya gak perlu lama-lama ada disitu. Roby nyampe Jkt langsung ke RS, jadi baru ketemu gue tengah malem, itu gue mohon-mohon minta dia buat pulang kerumah lebih cepet, kita temenin Arraf bobo sama-sama, khawatir tadi dia sempet liat perkelahian atau darah (meskipun syukurlah, enggak). Cuma ingin memastikan kalo kedua orangtuanya selalu ada di sampingnya dan selalu melindungi dia.

Malem itu, baik gue dan suami sama-sama gak bisa tidur lelap padahal badan udah cape banget.

Ibu kost, bapak kost dan semua tetangga disitu memang baik hati, besoknya kontrakan gue dibersihin sampe rapi banget gak keliatan bekas TKP or something. Cucian dicuciin sampe kering, barang-barang diberesin, nyaris balik ke kondisi semula (kalo aja hawa kejadian gak menyayat hati). Mama memang bergaul baik sama tetangga2 sini jadi banyak yang merhatiin, benar adanya kata Rasul bahwa tetangga itu adalah saudara paling dekat dengan kita.

Gue, gak sanggup kalo harus mereka ulang kejadiannya di pikiran gue. Setiap kali mama ngulang cerita itu lagi ke keluarga/sodara/tetangga yang dateng, gue memilih buat sibuk atau menjauh dari situ sekalian. Gue gak kebayang siapa anak itu (iya anak, remaja tanggung belasan tahun yang berambut keriting, kulit hitam, dekil dan bawa tas selempang kecil - yang sayangnya, penjahat kelas teri), gue juga gak mau spekulasi apa yang anak itu cari di rumah kontrakan petakan 5x2m, gak ada barang yang sempet diambil pula, yang pasti dugaan mau culik Arraf seperti yang gue duga sebelumnya kayanya enggak, kalo iya mungkin Arraf duluan udah dibawa sama dia (tapi ya, mungkin aja niat itu muncul pas tau gak ada yang bisa diambil di dalem rumah tapi ngeliat ada bayi, valued-money).   

3hr nginep di RS, dengan tindakan penjahitan luka dan perawatan infeksi, mama udah pulih luka fisik, bisa jalan, ngobrol, makan minum spt biasa. Yang dikhawatirkan trauma pasca kejadiannya karena sampe pulang dari RS pun, masih susah tidur kebayang-bayang sosok anak bawa pisau itu terus. Gue gak ngijinin mama balik ke rumah itu lagi, apalagi buat ngerepotin dia lagi buat jagain Arraf. Udah cukup gue nyusahin sampe membahayakan dia selama ini jangan lagi ditambah ketakutan yang lain. Gue juga gak akan balik ke situ, semua barang udah diberesin diangkut lagi ke Bandung. Biarlah gue yang berkorban harus pisah sama Arraf demi keamanan semuanya.

Musibah, sebagai cobaan atau teguran...insha Allah gue menerimanya dengan lapang dada. Anggaplah ini sebagai pencuci tumpukan dosa yang selama ini diperbuat, mungkin ini pintu ampunan yang mana namanya manusia baru bener-bener sadar kalo udah 'ditampar' sama sesuatu dulu. Biarkan ini jadi pengingat atas kekhilafan dan pengalfaan sebagai manusia atau atas suatu recana baik yang ditunda-tunda.
Kalo memang ini cobaan yang berat dari Allah, mudah-mudahan kita bisa lewatin dengan baik dan ambil hikmah dari semuanya.

Alarm gue udah nyala. Pertanda gue harus segera menyudahi keadaan ini. Insha Allah.     
    

8 comments:

  1. ikut deg2an bacanya teh... ampe ngos2an bacanya...

    ReplyDelete
  2. Mba,salam kenal.. maaf kl kenalannya di saat yg gak tepat ya,tapi saya merinding bacanya,RS Anna itu lima menit dari rumah saya di komp.Depnaker, dan saya nitipin bayi saya ke mama jg di rumah, kl blh tau mba tinggal di mana ya? Saya doakan semoga keadaan baik luka fisik maupun trauma yang membekas cepat pulih yaa,hug**

    ReplyDelete
  3. @Adisty : aku ngontrak di pemukiman warga setempat deket PPI, mbak..

    makasih doanya ya, mudah2an kita semua dilindungi Allah swt.

    ReplyDelete
  4. Salam kenal yaaa..

    Peluuuuuk. Speechless. Aku berkaca-kaca pas baca ini.

    Semoga keluarga kita selalu dilindungi dan dijauhkan dari orang Jahat. Amiiiiin.

    Jadi inget kata ibuku, "Jadi ibu harus kuat :)" U've done it well :)

    ReplyDelete
  5. peluk.....ikut netes air mata.....u've through it very well dear,hangin' on there yaa......smoga Allah SWT memberi kita kekuatan selalu dalam mengatasi apapun yaa....-annisa-

    ReplyDelete
  6. Thx udah mampir blogku mba..
    Gemeteran baca yg ini, semoga mamanya cepat pulih & selalu dlm lindungan-Nya yah.. *peluk*

    ReplyDelete
  7. Innalillahi ... smp merinding va baca nya.
    Alhamdulillah Arraf ga kenapa2. Trs gimana kondisi mama mertua nya ? mdh2an udah pulih fisik n psikologis nya ya.. Aamiin

    Mdh2an cepet dpt jalan keluar yg terbaik ya, jd ga perlu pisah lama2 sm Arraf :-)

    ReplyDelete
  8. @Reni : jazakillah ya, ren...mama udah di Bdg sekarang, semoga dgn balik lagi ke rumahnya sendiri, psikologisnya juga makin membaik.

    Doaiiin...

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com