Pages

Delapan Bulan

8 bulan, alhamdulillah...udah bisa ngapain aja ya. Hmm, penguatan dari milestone sebelumnya sih, jadi makin kuat berdirinya, makin sering belajar berdiri sendiri sambil pegangan ke tembok, meja atau gorden ditarik-tarik sebagai pegangan. Kadang suka pengen berdiri sendiri gak pegangan, tapi pijakannya di permukaan belum kuat jadi kakinya masih gemetar.

Ngocehnya makin jelas, mamamama..bababa tatatataa..daaadadaa...mumbling anyway, bahkan sesekali kalo kita mau pergi terus bilang 'dadah..' dia jawab juga 'dadaaa..'. Kadang kalo pengen sesuatu tapi gak bisa, dia ngoceh marah-marah trus keluarin suara macan 'rrrrr...'

Makannya makin pinter, alhamdulillah..hampir semua bahan makanan masuk tanpa ada tanda alergi *sujud syukur*. Kalo disebut semua suka sih enggak, ada beberapa juga yang dia plain-plain aja gak gitu lahap tapi yang penting dia mau makan dan kecukupan gizinya terpenuhi. Tinggal emaknya aja nih, yang masih belum rela asupannya tergantikan oleh mpasi hiks. Sekarang waktunya menambah porsi makan dan ngasih bubur saring, tapi entah kenapa -- dengan segala keegoisan saya -- seringnya saya menunda hal-hal yang mungkin sebetulnya udah boleh dicobain ke anak tapi saya nunda dengan alasan takut nenen-nya berkurang...surely i haven't ready yet for this one :(

Dari penampakan, Arraf tetep montok seperti biasa tapi kalo ketemu nenek-kakeknya di Bandung, katanya dia jadi agak ringan. Padahal orangtuanya udah ngos-ngosan gendong dia, berasa tambah berat 1-2kg dari sebelumnya. Yang mana yang bener? timbangan di RS membuktikan, Arraf cuman naek 200gr aja dari 7.5kg ke 7.7kg. Huhuhu, it breaks my heart kenapa dia cuma naik 200gr aja? kemana berporsi-porsi makanan yang selama ini lahap dimakan? kemana larinya setengah liter susu yang diminum setiap harinya?

Mencoba menghibur diri, saya sih yakin seret-nya BB Arraf karena dia udah aktif banget kesana-kemari, coba ini itu dan tidur lama cuma pada malam hari. Di plot growth chart juga masih pada kurva normal, nothing to worry indeed tapi tetep yah, bikin wondering juga..kira-kira apa yang bisa nge-boost BB nya dia supaya seimbang dengan aktivitasnya yang banyak. DSA nyaranin sih kasih cemilan biskuit/cookies, biskuit macam apa tentunya yang no-gulgar ya alias biskuit bikinan sendiri atau pesen ke catering makanan bayi. Tantangan selanjutnya adalah, sebelum mengenalkan kukis-kukis itu yang bahannya terdiri dari telur dan keju, saya sendiri harus ngasih telur dan keju dulu sebelumnya pada makanan Arraf, which is..kudu mikir lagi nih diapain ya masaknya.

Penghibur lainnya adalah pertumbuhan tinggi badan yang lumayan. Naik jadi 70cm sekarang. At least ini bisa jadi 'alibi' saat nenek-kakek nanya dikasih makan apa kenapa cuma naik 2 ons, tinggal bilang aja 'dede panjang kok ma, enggak gendut' :p

Yang bikin mencelosnya adalah, kita baru sadar kalo Arraf mengalami bilateral undescended testicles (testis yang belum turun). Kemana aja gue selama ini, baru sadar udah segede gini kalo buah zakar anak belum ada, yah..tadinya kirain kalo masih bayi emang bentuknya begini, ternyata si 'bola' itu udah ada dari lahir ya. Memang bukan big issue juga sih kalo masih di bawah 1th, tapi tetep aja...guilty :(

Oh ya, Arraf mulai dikasih supplemen zat besi di bulan ini. Sangobion for baby. Soal supplemen zat besi ini masih heboh perdebatannya, well..nanti aja deh posting khusus soal iron deficiency. Tapi beneran susah banget me-rutin-kan waktu minumnya, kan zat besi gak boleh deketan sama kalsium (susu) otomatis mesti ada jeda min 1 jam, tapi kalo sama saya Arraf susaaah banget lepas, belum 1 jam udah minta nenen lagi.

Beklah, mempersiapkan diri untuk mpasi tingkat intermediate..ayam, keju, telur, butter dan segala sumber protein lainnya menunggu buat dimasak. Lets go adventure, son!

1 comment:

 

Blog Template by BloggerCandy.com